Punggungku Hanya Untuk Dirinya

    Punggungku Hanya Untuk Dirinya "Noreen, agak-agak hantaran Noreen berapa ribu?" Tanya En. Dan kepada ku. "Noreen tak kisahlah bang. Berapa yang abang nak bagi Noreen terima je. Parent Noreen pun ada sentuh hal ni hari tu. Dia kata jangan letak harga. Berapa je yang pihak lelaki bagi mereka akan terima." Terangku. "Hmmm. Kalau macam tu, abang akan bincang dengan parent abang dulu. Keputusannya abang akan bagi tahu nanti, tapi Noreen sudi ke nak hidup bersama dengan abang?" Tanya En. Dan ingin kepastian. "Alah abang ni, bukankah Noreen sanggup ikut semua kehendak abang, takkan lah itu pun tak tahu lagi.." kataku manja sanbil mencubit pehanya. Kami tersenyum dan suasana sepi seketika. Masing-masing mengelamun sejenak. "Abang, Noreen nak tanya satu soalan boleh tak?" tanyaku"Apa dia sayang, banyak soalan pun boleh" "Kenapa abang berani nak jadikan Noreen isteri?" tanyaku. Dia diam sekejap time tu. Matanya memandang jauh cawan kosong yang berada di hadapannya sambil tersenyum sendiri. Kemudian dia berkata, "Sebab abang cintakan Noreen" katanya ringkas sambil tersenyum-senyum "Eleh, mesti ada sebab lain ni. Cakap lah bang.. Noreen tak kisah. Lagi hot lagi Noreen suka" kataku memujuk. "Ok lah, sebabnya adalah abang tertarik dengan penampilan dan cara Noreen. Walaupun Noreen suka bergaya menggoda, pakai baju yang merangsang nafsu lelaki tapi Noreen tak murah. Walau pun Noreen sanggup beri segalanya untuk abang, tapi Noreen tak sanggup berinya untuk lelaki lain. Noreen Cuma bagi lelaki lain tengok je, tapi yang dapat cuma abang sorang. Satu lagi...." Dia mematikan kata-katanya sambil tersengih. "Apa dia bang, cepatlah cakap.." tanyaku ingin tahu selepas dia agak keberatan nak bagi tahu. Maluu la tu konon.. "Satu lagi, sebab abang stim sangat kat Noreen. Abang betul-betul admire body Noreen. payu dara besar, lengan gebu, peha besar, bontot besar dan lebar.. tonggek pulak tu. Abang rasa rugi kalau lepaskan Noreen." KatanyaKembang aku bila dengar dia memuji tubuhku. Rasa macam nak peluk dia kat situ jugak.. Jadi aku bagi dia satu soalan killer. Saje nak test apa jawapan dia, lagi pun bila aku intai-intai seluar dia tu nampak macam dah kembung je area kelengkang dia tu. Mesti dia stim. "Terima kasih, nampaknya abang memang hargai apa yang ada pada Noreen. So, oleh sebab abang suka dengan tubuh Noreen, mesti abang pernah berangan nak buat seks dengan Noreen betul tak? Abang nak buat camne? Jawab tau, Noreen open, tak kisah. Semuanya pun untuk abang." Kataku. "Errr... abang sebenarnya memang tak tahan dengan bontot Noreen. Abang selalu melancap bayangkan jolok bontot Noreen." Katanya Aku tergamam kejap. Suasana sepi seketika. En. Dan kemudiannya terdiam dengan muka kemerahan sebab dia mungkin rasa malu atas segala pengakuannya. Aku juga terdiam dan termenung sejenak. Aku sendiri memang selalu tertanya adakah bontot boleh jadi tempat seks sebab ia bukanlah organ seks. Tapi lelaki selalu tertarik dengan bontot perempuan. Aku rasa aku patut cuba, lagi pun aku tak perlu bimbang andainya En. Dan lepaskan benihnya di dalam sebab bontot bukan organ peranakan. Hmmm.. Patutlah sebelum ni dia kata dia nak bontot aku. Rupanya ini yang dia maksudkan. Aku pun kemudiannya bangun mengambil cawan-cawan yang telah pun kosong dan menuju ke sinki untuk mencucinya.Sedang aku mencuci, En. Dan tiba-tiba mendatangiku dari belakang dan memelukku. Aku dapat merasakan anunya yang keras itu membonjol menekan-nekan belakang tubuhku. Kemudian En. Dan merendahkan tubuhnya dan menekan anunya di lurah punggungku yang masih berbalut baju kurung satin itu sambil mukanya di sembamkan ke leherku yang masih bertudung satin itu. Aku pun melentikkan tubuhku membuatkan punggungku semakin terdorong kebelakang, memberikan tekanan supaya anu En. Dan semakin rapat menekan lurah punggungku. En. Dan kemudian meramas kedua-dua buah dadaku dari luar baju kurungku. Aku semakin terangsang bila merasakan buah dadaku di ramas lembut sambil punggungku di tekan oleh anu En. Dan. Kemudian tangan kanan En. Dan turun ke kelengkangku dan mengusap-usap alur nikmatku hingga dapat kurasakan air yang membasahi seluar dalamku kini telah pun tembus dan membasahi kain yang ku pakai.En. Dan kemudian berlutut di belakangku dengan mukanya menyentuh lurah punggungku. Kemudian dia menyelak kainku ke atas dan menarik menanggalkan seluar dalamku. Menyedari yang dia ingin pergi lebih jauh dengan posisi begitu, aku terus memautkan tanganku pada tepi sinki dan menundukkan badanku supaya punggungku dan alur berahiku mudah menjadi sasaran En. Dan. Menyedari yang aku telah pun berposisi menonggeng, En. Dan kemudian menjilati alur berahiku yang telah kuyup dengan cairan nikmatku. Habis bulu-bulu halusku dijilatinya. Aku juga dapat merasakan lidahnya masuk jauh ke dalam lubuk berahiku keluar masuk dan kadang kala sengaja dimainkannya di bibir kemaluanku. Aku kegelinjangan kenikmatan. Sesekali ototku menggigil menahan kenikmatan, membuatkan aku terdorong kebelakang menjadikan mukanya rapat ke punggungku. Aku rasa pada waktu itu, bau sudah tidak menjadi halangan baginya. Nafsunya aku rasa sudah memuncak dan aku tahu bahawa aku mungkin akan di'kerjakan' bila-bila masa. Tekaan ku tepat bila dia bangun dan menanggalkan seluar. Aku hanya menoleh melihat perlakuannya tanpa mengubah posisi, malah aku semakin melentikkan punggungku seolah anjing yang minta dijimak. Selepas melucutkan seluar dan seluar dalamnya, En. Dan mendatangiku dari belakang dan dia meletakkan anunya di celah kelengkangku. Dia menyorong tarik anunya ke depan dan belakang membuatkan anunya bergesel pada mulut kemaluanku yang kuyup itu. Aku kenikmatan bila merasakan bijiku bergesel dengan kepala dan batang anunya. Aku yang masih lengkap berbaju kurung dan bertudung itu merasakan semakin tak tertahan dan semakin menonggeng dan melentikkan punggungku. Anunya yang keras itu aku pegang dan aku lancapkan. Terasa anunya telah pun kuyup dan licin dengan air berahiku yang mengalir dari kemaluanku. Sedang aku hanyut dalam kenikmatan, aku sedari lubang bontotku di cucuk lembut dengan jarinya. Terasa agak licin. Mungkin dia membasahkan jarinya dengan air liurnya. Sedikit jarinya masuk ke dalam lubang bontotku. Aku melentikkan punggungku supaya lubang bontotku semakin terbuka dan ini membuatkan En. Dan telah cuba memasukkan seluruh jarinya kedalam bontotku. Memang agak sakit aku rasakan dan aku merengek memintanya memperlahankan hayunan jarinya. Menyedari yang aku kesakitan, dia mengeluarkan jarinya dan melumurkannya dengan air nikmatku di kemaluanku. Kemudian, dia memasukkannya semula dan kali ini lebih licin dan lebih mudah namun sedikit kesakitan tetap terasa. Anu En. Dan semakin keras dan tegang bergesel dengan kemaluanku bila dia menyedari lubang bontotku sudah menerima tujahan jarinya dengan lancar. Dia kemudiannya mengeluarkan jarinya dan meletakkan kepala anunya di lubang bontotku sambil menekan perlahan untuk memasuki lubuk larangan milikku.Aku tahu dia sudah mula hendak merealisasikan fantasinya. Aku membiarkan dia memasukkan kepala anunya sedikit demi sedikit. Memang sakit aku rasakan. Aku merengek memintanya supaya perlahan-lahan dan dia akur dan melakukannya dengan perlahan-lahan. Sedikit demi sedikit kepala anunya tenggelam dalam lubang bontotku, dibantu oleh cairan nikmatku yang menyaluti anunya sebagai pelincir. Kesakitan yang aku rasai memang sukar untuk aku gambarkan. Aku hanya membiarkan dia melakukan 'tugas'nya kerana aku juga hendak tahu, sesedap manakah lubang larangan itu jika digunakan. Anunya kemudian hilang dalam lubang bontotku dan dia diam seketika membiarkan lubang bontotku serasi dengan saiz anunya yang besar dan panjang itu. Selepas merasakan lubang bontotku serasi dengan anunya, dia kemudiannya menarik separuh anunya keluar secara perlahan-lahan dan memasukkannya kembali juga secara perlahan-lahan. Aku yang menonggeng dalam kesakitan itu membiarkan perbuatannya kerana aku tahu kenikmatannya pasti aku akan rasa walau pun aku tak tahu bila. En. Dan kemudiannya menujah lubang bontotku mengikut tempo yang berlainan dan aku sama sekali tidak merasakan kelazatan hasil perbuatannya. Hanya kesakitan yang aku rasai. Perlakuannya sudah tak ubah seperti koboi yang menunggang kuda dengan tudung satinku di tarik kebelakang membuatkan kepalaku terdongak tegak kehadapan. Dayungannya semakin laju dan aku tahu dia sudah hampir ke kemuncak, memang itu yang aku harapkan, aku sudah tak tahan lagi. Air mataku mengalir membasahi tudung satinku kerana kesakitan akibat bontotku dibedal orang kesayanganku. Akhirnya En. Dan membenamkan anunya sedalam-dalamnya dan serentak dengan itu aku kegelian akibat merasakan bahagian dalaman bontotku dilimpahi cairan bersama anunya yang berdenyut-denyut di dalam lubang bontotku. Oh, berakhir sudah penyeksaan yang aku alami. Aku membiarkan En. Dan merendam anunya dengan agak lama di dalam bontotku dalam keadaan diriku yang sedang menonggeng dan masih lengkap berpakaian dan bertudung itu. Setelah merasakan anunya mengecut, dia kemudiannya mengeluarkan anunya, aku menoleh dan mendapati anunya kilat diselaputi cairan putih yang kekuningan. Aku bangun dari sinki dan memberinya laluan untuk mencuci anunya di sinki. Sambil membiarkan dia mencuci, aku cuba untuk menstabilkan diriku supaya dapat berdiri dengan betul tetapi bontotku yang sakit membataskan perbuatanku. Ketika itu, aku dapat rasakan yang aku sudah tidak dapat berdiri dengan tegak, jalan juga agak kengkang dan aku hanya mampu duduk dikerusi menahan kesakitan yang masih aku alami.Selepas En. Dan selesai membersihkan anunya, dia mendapati aku terduduk di kerusi menahan kesakitan di bontot akibat perbuatannya. Dia kemudiannya mendukung aku masuk ke bilikku di tingkat atas dan dia baringkan aku di atas katil. Dia kemudiannya memujukku yang hanya mampu menangis menahan kesakitan. Sambil memujukku, dia juga nampaknya kembali berahi kepadaku kerana aku sedari anunya kembali tegak dan mencucuk-cucuk perutku yang berbaring dalam pelukannya. Dia kemudiannya mendudukkan ku dan menanggalkan bajuku serta coliku. Kemudian diikuti oleh kainku. Aku terasa pelik kerana dia tidak menangalkan tudungku. Malah dia membiarkan aku berbogel sedangkan tudung satinku masih melekat dikepala. Dia kemudiannya membelai dan mencium seluruh tubuhku dan kemudian menghisap puting buah dada kiri dan kananku silih berganti. Tangannya tak henti-henti mengusap dan meraba seluruh tubuhku dengan lembut. Setelah agak lama dia membuatku begitu, kesakitan yang aku alami sedikit demi sedikit tak terasa kerana ianya tenggelam dalam kenikmatan yang dia baru ciptakan. Secara automatik, tanganku memegang dan mengusap anunya yang keras memanjang itu. Ciumannya kemudian beralih dari buah dadaku ke arah kelengkangku. Aku terus berbaring dan melebarkan kangkangku kerana aku ingin menikmati kelazatannya dengan harapan ianya dapat menghilangkan kesakitan di lubang bontotku.Hisapan dan jilatan di kemaluanku benar-benar membangkitkan ghairah. Berdecup-decup bunyi ghairah kedengaran ketika dia memainkan bibir dan biji kemaluanku dengan mulut dan lidahnya. Aku terasa khayal dan secara tidak sedar aku menarik kepalanya supaya semakin rapat ke kelengkangku. Air nikmatku mengalir dengan tidak dapat dibendung. Aku lupa tentang kesakitan yang aku alami akibat terlalu ghairah dengan permainan En. Dan. Aku merengek kenikmatan tanpa henti, mulutku asyik menyebut perkataan "sedap" dan "oohhh". Setelah agak lama En. Dan 'menyeksa' ku sebegitu, aku sudah tidak keruan. Nafasku semakin laju dan hidungku terasa semakin sempit. Mukaku terasa agak kebas dan tanganku semakin galak meramas buah dadaku dan menggentel putingku yang keras itu. Degupan jantungku semakin laju dan aku merasakan sesuatu ingin meletup dari rahimku. Aku terasa seperti hendak terkencing. Kakiku mengejang dan serentak dengan itu, seluruh tubuhku mengejang dan aku menggigil. Aku terasa sesuatu berdenyut dari dalam rahimku dan tiada perkataan yang dapat menggambarkan betapa nikmatnya yang aku rasakan pada ketika itu. En. Dan kelihatan tetap meneruskan 'tugas'nya meskipun dia sudah tahu bahawa aku sudah klimaks hingga aku sudah tidak mampu hendak berkata apa-apa.Tidak lama selepas itu, dia melepaskan mulutnya dari kemaluanku dan mengelap mulutnya yang kuyup dengan air nikmatku menggunakan selimut. Dia menyuruhku bersujud di atas katil. Aku yang keletihan menurut arahannya dan dalam keadaan tubuhku yang berbogel dan masih bertudung itu, aku bersujud di atas katil. Aku tahu dia hendak menikmati lubang bontotku lagi kerana aku sedia maklum bahawa dia mencintaiku kerana faktor itu. Kemudian aku merasai anunya yang keras itu masuk ke dalam bontotku sedikit demi sedikit. Namun kali ini agak mudah kerana air mani yang masih di dalam bontotku yang dipancutkannya tadi membantu melicinkan pergerakan anunya memasuki lubang bontotku. Tambahan pula, kedudukanku yang bersujud itu membuka lubang bontotku menjadi semakin besar.Kesakitan yang aku rasai tidak lagi seperti pertama kali melakukannya sebelum itu. Kali ini aku dapat merasakan sedikit kenikmatan apabila anunya keluar masuk bontotku dalam tempo yang berbeza. Namun aku terasa sedikit sneak dan hanya sedikit kesakitan yang aku alami. Untuk mengurangkan rasa senak dan sedikit kesakitan itu, aku melentikkan lagi tubuhku membuatkan bontot ku semakin menonggek. "Sayanggg... kali ni sedap takk..."tanyanya sambil tak henti menujah anunya keluar masuk bontotku. "ooohhh... jangan laju sangattt banggg.... Sedap jugakkk, tapi senakkk.... Ohhh" aku merengek "Sedaapppnyaaa.... Bon.. tottt... sayanggg... Oooohhhh Noreeeennnnn...... " En. Dan merengek kenikmatan "Ohhhh... Bontot Noreeennnn .. sedapnyaaa.... Noreennn sek... si... berr..tudungggg" sambungnya yang sedang enak menikmati lubang bontotku. Dia kemudiannya seperti sebelumnya, menarik kebelakang tudung satin yang masih ku pakai membuatkan kepalaku tertarik kebelakang dalam keadaan masih bogel menonggeng itu. Ini membuatkan aku merasa tidak selesa dan pergerakannya yang semakin laju dan membuatkan aku semakin senak. Walaupun merasai kenikmatan apabila lubang bontotku dijolok olehnya tetapi rasa senak dan sedikit kesakitan membuatkan aku berasa tidak selesa. Ketika aku fikir aku harus membuatnya cepat terpancut. Aku lentikkan lagi bontotku agar kelihatan semakin memberahikan disamping dapat membesarkan lagi rongga bontotku. "Ohhh abanggg.... Pancut dalamm bontottt Noreennn baangggg...." rengekku agar dia semakin tidak keruan. Nampaknya usahaku berhasil bila dia menyatakan bahawa air maninya sudah hendak keluar. "Sayanggg, abanggg nakk terpancut sayanggg... Pancuuttt dalam bontottt Noreeenn..." rengeknya "Cepat banggg... Pancuttt dalam bontot Noreennn.." pintaku dengan berahi "Ohhhh... bontot Noreen sedappp... bontot Noreennn sedappppp... aahhhhhh" katanya dan serentak dengan itu, dia melepaskan air maninya ke dalam bontotku sedalam-dalamnya. "ooohhhh.... Sayanggg.. abang pancutttt dalam bontottt....ohhhhh.. sedapnyaaa... tudunggg Noreennn seksiii... ahhhhh...." En. Dan melepaskan perasaan kenikmatan yang dialaminya ketika air maninya memancut-mancut memenuhi lubang bontotku. Aku rasakan denyutan anunya di dalam lubang bontotku sungguh kuat. Aku yang berbogel dan masih bertudung satin itu menonggekkan lagi bontotku menerima pancutan demi pancutan air maninya hingga tiada lagi yang keluar. Kemudian kami terjelepuk berbaring ke sisi dalam keadaan mengiring yang mana dia masih lagi memelukku dari belakang dengan anunya yang masih melekat tenggelam di dalam lubang bontotku.Setelah anunya kembali normal, dia pun mengeluarkannya dari lubang bontotku dan mengelap cairan yang melekat dengan selimut. Kemudian dia mencium kepalaku yang bertudung itu. "Sayang, abang puas sangat. Memang tiada orang lain dapat menandingi cinta abang untuk sayang. Sayang seksi bertudung begini." Katanya lembut setelah kepuasan "Abang, Noreen juga cintakan abang. Segalanya untuk abang. Noreen akan bertudung lagi masa kita 'bersatu' jika itu yang abang nak.. " kataku yang masih dalam dakapannya. Kemudiannya dia terlena dan aku kuatkan diriku turun ke bilik bacaan dibawah dalam keadaan berbogel dan masih bertudung satin yang sedikit kusut masai itu. Ketika menuruni tangga, aku rasa lubang punggungku sedikit keperitan dan cecair benih En. Dan aku rasakan mengalir turun dipeha dari lubang punggungku yang telah dibedalnya.Kemudiannya aku menaip tentang apa yang terjadi ketika kami mula-mula melakukannya di ruang tamu tetapi akibat keletihan yang teramat sangat, kisah yang aku baru ceritakan tadi terpaksa disambung ke hari ini.. Aku kemudiannya kembali kebilik dan terlena dalam dakapan En. Dan hingga ke pagi. Pada paginya, kami mandi bersama-sama tetapi tidak melakukan sebarang seks. Hanya senda gurauan mengisi pagi pada hari itu. En. Dan memilih pakaian untuk ku bekerja pada hari itu. Dia hendak aku memakai baju kebaya labuh satin berwarna hijau muda. Selepas aku memakai baju itu, dia kelihatan seperti tidak mahu mengalihkan matanya dari memandangku. Ketika di dalam kereta, matanya juga sentiasa mencuri pandang pehaku yang licin dibalut kain satin itu. Sekali-sekali tangannya meraba-raba pehaku. Di tempat kerja, En. Dan mengambil gambarku yang sedang leka berdiri menyusun CD di kaunter. Aku tak perasan kerana dia berada di belakangku. Aku sedari apabila kelibat flash kamera terpancar di segenap ruang kedai. Ketika waktu rehat, kedai ditutup selama satu jam dan ketika itulah, kami melakukan adegan asmara di pejabatnya. Seperti malam sebelumnya, dia puas di dalam lubang bontotku. Dua kali kami melakukannya. Sekali di mejanya, aku disuruh menonggeng dengan kedua tanganku memaut tepi mejanya sementara dia dibelakangku menjolok bontotku dengan hanya menyelak kainku ke atas. Manakala sekali lagi kami melakukannya di pantry. Memang sama dengan apa yang kami lakukan di dapur pada malam sebelumnya. Air maninya memenuhi lubang bontotku. Aku gembira melihatnya puas.

    Anak ku farhan

    Anak Ku Farhan Pada Jumaat malam itu aku pulang ke rumah 20 minit lebih awal. Keadaan rumahku sunyi sepi. Farhan anak lelakiku tentunya masih belum pulang. Aku mengambil keputusan untuk menukar pakaian yang lebih selesa. Keputusan yang ringkas itu memulakan rangkaian peristiwa yang telah menukar cara hidupku buat selamanya. Bila aku berjalan masuk ke bilikku, aku terpaku tidak bergerak. Aku dapati Farhan sedang baring di atas katilku, berbogel sepenuhnya. Sebelah tangannya kemas menggenggam kemas batang pelirnya yang panjang. Matanya terpejam dan dia menggoncang pelirnya dengan laju. Aku tahu sepatutnya aku keluar dari situ, tetapi aku sangat terkejut dan terpegun dengan aksi tersebut. Rasanya seperti sudah lama tetapi aku hanya berdiri di situ kira-kira 10 saat sebelum anakku mula mengerang. Dia menggoncang batang pelirnya dengan ganas dan laju menyebabkan erangannya bertambah kuat. Tiba-tiba badannya mengeras dan air maninya terpancut keluar ke dada dan perutnya. "Uuuhhg, Yesss, Mak, Han dah penuhkan cipap mak dengan air mani Han," keluh anakku.. "Hahh?!," aku terpaku. Terperanjat dengan kenyataan yang aku adalah subjek fantasinya. Sebaik sahaja aku mengeluarkan kata-kataku tadi, mata anakku terbeliak luas. Dia berpusing ke arahku dengan wajah ketakutan. Ianya bukanlah sesuatu yang kelakar, tetapi aku bertungkus-lumus menahan diri dari ketawa. Dia masih lagi memancutkan air maninya dan cuba untuk menghalang pancutan tersebut dengan tangannya. Air maninya memercik ke tapak tangannya dan memantul tak tentu arah. Dia bingkas bangun, tapak tangannya masih menutup pelirnya. Aku sedang berdiri di tengah-tengah pintu, satu-satunya jalan keluar dari bilik tersebut. "Han mintak maaf mak," dia merayu dan terus menuju ke arah pintu. Aku terpaku di tempat aku berdiri semasa aku melihat dia menuju ke arahku, dengan air maninya menitis ke lantai. Dia menyelit di tepiku dan terus keluar. Aku memusingkan badan dan dapat melihat pungungnya semasa dia bergerak ke ruang tamu dan terus masuk ke biliknya. Aku seperti kehilangan kata-kata akibat dari apa yang telah aku lihat sebentar tadi. Menjadi seorang ibu tunggal bukanlah sesuatu yang mudah. Suamiku meninggal di dalam kemalangan jalanraya semasa anakku berumur 5 tahun, 13 tahun lalu. Aku duduk di atas katil dan menarik nafas dalam, berperang dengan perasaanku. Jujurnya aku akui kadangkala aku seperti tidak dapat menahan rasa ghairahku. Aku memang inginkan batang pelir lelaki memenuhi ruang cipapku yang sudah lama gersang. Aku memang pernah cuba bercinta, tetapi akhirnya terputus di tengah jalan. Aku menukar pakaian dan terus ke ruang makan. Semasa aku melalui bilik anakku, aku memanggilnya, "Mak nak order pizza untuk makan malam ni. Han nak jenis yang macam mana?" Suasana senyap seketika sebelum aku mendengar jawapan anakku, "Han tak kisah mak." Aku dapat rasakan yang anakku malu dengan peristiwa tadi. Apabila pesanan pizza sampai ke rumahku, aku memanggil lagi, "Han, pizza dah sampai. Jom makan." Hatiku sayu apabila melihat anakku keluar dari biliknya. Dia tunduk merenung lantai dan mengucapkan kata-kata maaf sekali lagi sebelum duduk di meja makan. Kami makan dengan senyap. Sepatah pertanyaanku di jawab sepatah juga. Wajahnya masih merah dan tidak berani merenung mataku. Selepas makan, anakku kembali ke biliknya. Aku pasti dia mengalami ketakutan yang amat sangat. Aku memujuknya keluar dari bilik untuk menonton TV bersama-sama. Lewat malam itu Han berkata, "Han masuk tidur dulu ye mak. Nite," "Good night sayang," balasku. Aku rasa aku perlu mententeramkan hatinya. Sebelum naik ke katil aku mengambil keputusan bahawa aku tidak harus membiarkan keadaan ini berlanjutan. Aku mengenakan tee shirt panjang untuk menutup tubuhku dan terus ke biliknya. "Han, boleh tak mak nak bincang sikit dengan Han?" "Boleh, masuklah mak." Anakku telah sedia berbaring di atas katilnya. Selimutnya ditarik hingga ke dada dan dia tidak memakai baju. Mungkin bogel agaknya, fikirku. Aku membuang fikiran tersebut dari mindaku dan duduk di katilnya. Aku mengusap rambutnya seperti yang aku lakukan semasa anakku masih kecil dan berkata, "Han, cuba jangan rasa malu. Tak ada apa yang perlu dimalukan, semua orang pernah melancap kan?" "Han tau," dia membalas. Dia merenung ke lantai dan menambah, "Tapi mak nampak Han, uhm, ahh, masa Han buat dan uhm, uhm, mak nampak Han telanjang." Farhan mengangkat mukanya perlahan. Matanya merenung betis dan pahaku, kemudian terhenti di buah dadaku. Aku dapat merasakan yang putingku mula mengeras semasa dia merenung bukit kembarku. Sungguhpun T-shirt panjangku adalah dari kain yang agak nipis, ianya sempurna menutup kedua-dua buah dadaku dari pandangan luar. Tetapi T-shirt tersebut agak sendat, dan mengesahkan lagi bahawa aku tidak memakai bra. Aku nampak matanya mengikut pergerakan buah dadaku semasa ianya sedikit berayun semasa aku berdiri. aku berpusing dan berjalan ke pintu. Aku menoleh ke belakang dan mendapati anakku sedang merenung kakiku. "Selamat malam sayang, I love you." "Love you too mak," balasnya. Aku menutup pintu dan terus ke bilikku. Keesokkan harinya, keadaan masih tidak berubah. Farhan masih kelihatan murung. Dia banyak menghabiskan masa di dalam biliknya. Malamnya sebelum tidur, aku ke biliknya lagi. "Han, kita kena selesaikan masalah ni. Seperti yang mak bagi tau malam semalam, semua orang melancap. Han cakap Han malu sebab mak nampak Han telanjang. Habis selama ni siapa yang tukar lampin Han kalau bukan mak?" "Itu lain mak.Kan masa tu Han kecik lagi." "Tak de beza Han. Lagipun, selepas ayah kamu meninggal, mak pernah nampak pelir lelaki lain sekali dua," aku membalas dengan tenang. Aku memandang wajahnya, tetapi matanya sedang merenung tidak berkelip ke arah buah dadaku. Pelirnya ku rasakan sedang menegang di bawah selimut. Kemaluanku mula lembap setelah mengetahui aku menjadi fantasi seksnya. Aku menarik nafas dalam, dan meletakkan tapak tanganku di atas dadanya. Jantungnya ku dapati berdegup kencang. Aku mula mengusap lembut dadanya dan berkata, "Melancap adalah sebahagian dari tumbesaran, semua orang lakukan. Mak rasa yang terbaik untuk kita lakukan ialah keluarkan anggota badan Han yang sedang terseksa ni." Aku menarik turun selimutnya, mendedahkan batang pelirnya yang menegang keras. "Mak, apa mak buat ni?" teriak anakku. Tangannya dengan cepat melindungi batang pelirnya. "Mak nak tunjukkan yang tak salah kalau kita melancap. Mak rasa kalau mak tolong Han melancap kali ni, mungkin Han akan kurang sikit rasa malu. Sekarang, alihkan tangan Han. Mak nak tengok batang yang dah tegang tu." Farhan mengalihkan tangannya dan batang pelirnya yang tegang itu kelihatan di mataku. "Cantik, besarnya," aku memberitahunya, berharap dapat membina keyakinannya. Aku memegang tangannya dan meletakkannya kembali ke batang pelirnya. Kemudian dengan perlahan aku memandu tangannya bergerak ke atas dan bawah di sepanjang batangnya sebelum melepaskan tanganku. "Han teruskan goncang. Goncang sampai Han pancut." Farhan memandang ke arahku dan aku tersenyum. Anakku mula menggoncang pantas. Pergerakan tubuhnya mula tidak terkawal. Tiba-tiba dia berhenti dan mengalihkan tangannya. "Kenapa Han?" tanyaku. "Han nak uhm, ahh, umm…" "Itu lah tujuan kita kan. Han nak pancut ye?" Aku membongkok sedikit dan meletakkan batang pelirnya di dalam genggamanku. Aku mula menggoncang perlahan dan bertanya, "Macam mana Han rasa?" Apa yang anakku boleh lakukan ialah mengeluarkan erangan perlahan. Pinggulnya mula tersentak dan goncangan ku makin pantas. "Mak nak Han pancut untuk mak," aku memberitahunya. Erangannya bertambah kuat. Tiba-tiba aku mendengar jeritan halus anakku. "Han nak pancut mak." Aku memicit halus telurnya dengan tanganku yang sebelah lagi dan menambahkan kelajuan goncanganku. Tiba-tiba tubuhnya mengeras dan keluhan berat keluar dari bibirnya. Aku dapat merasakan telurnya berdenyut dan pancutan air maninya yang pertama keluar dari hujung pelirnya. "Uhhg," keluhnya lagi semasa aku merasa air maninya memancut lagi. Aku terus menggoncang perlahan batangnya, memerahnya sehingga kering. "Tak ada apa yang nak dimalukan, Han?" Aku tersenyum dan melihat pelirnya yang sedang melembut. Air maninya masih berbaki di hujung pelirnya dan di perut dan dadanya. "Biar mak lapkan," kataku. Dia memandangku atas bawah semasa aku berdiri, merenung kakiku dan ayunan buah dadaku. aku sedang memakai T-shirt panjang yang sama seperti malam semalam dan dapat merasakan putingku yang mengeras di sebalik kain yang nipis itu. Aku kembali dengan sehelai tuala kecil, dan aku dapati mata anakku tertumpu pada putting kerasku yang jelas kelihatan. Dia tidak bergerak, batang pelirnya yang mengecil masih terdedah. Aku menghulurkan tuala tersebut kepadanya dan berkata, "Bersihkan badan Han dan lepas tu tidur." Dia tersenyum dan berkata, "Terima kasih mak, atas segalanya." Aku cuma tersenyum puas. Aku kembali ke bilikku dan menutup pintu. Aku melepaskan baju yang ku pakai dan naik ke atas katil. Tanganku dengan pantas menuju ke arah kemaluanku. “Sekarang adalah giliranku,” fikirku. Aku memasukkan sebatang jari ke dalam rongga kemaluanku, melumurkannya dengan air maziku. Aku kemudiannya mula menggentel kelentitku. Aku memicit putting kiriku dan menggentel kelentitku lebih pantas. aku menerang perlahan dan "Yesss," aku mencapai kemuncak orgasmeku. Selepas puncak kenikmatan ku reda, aku terus tertidur lena sambil tersenyum. Keesokkan paginya, Farhan telah kembali menjadi dirinya yang asal. Ceria dan bersemangat seperti tiada apa yang telah berlaku. "Berjaya juga aku akhirnya. Mungkin ianya di luar batas kesopanan, tetapi sangat berkesan." Aku bertolak ke tempat kerja dengan hati yang sangat gembira. Aku pulang ke rumah petang itu seperti waktu biasa. "Han, mak dah balik," laungku. Tiada jawapan dari anakku, jadi aku menuju ke bilikku untuk menukar pakaian. Apabila tiba di bilikku, aku mendapati anakku ada di dalamnya. Dia sedang berbaring bogel di atas katilku dengan tangannya menggenggam batang pelirnya. Dia meneruskan goncangan perlahannya sambil memandang ke arahku. Aku kehilangan kata-kata. Farhan memecah kesunyian, "Mak kata tak de masalahkan kalau Han melancap?" Aku memandang ke arah pelirnya yang tegang dan berkata, "Uhh, mak rasa mak pernah cakap macam tu. Selalunya orang melancap sembunyi-sembunyi, tapi mak rasa tak apa." Anakku tersenyum dan berkata, "Boleh tak mak buat sampai Han pancut macam malam tadi?" "Tak," balasku. "Sebab mak rasa Han dah boleh buat sendiri." Aku berdiri di ruang pintu dan melihat tangannya menggoncang pelirnya. Aku tersenyum apabila perasan yang dia sedang memandang ke arahku. Pandangan matanya bersilih ganti antara buah dadaku dan wajahku. Aku memandang kembali ke arah pelirnya yang mula mengeluarkan air mazi. Han mengerang kuat dan tubuhnya mengejang apabila air maninya memancut membasahi dada dan perutnya. Setelah selesai, dia mengalihkan tangan dari pelirnya. "Nanti mak ambilkan tuala." Aku membasahkan tuala tersebut dengan sedikit air. Aku terus naik ke atas katil dan duduk disebelahnya. "Pengotor lah anak mak ni!" aku mengusik. "Lepas buat kotor, suruh mak bersihkan pulak." Kami berdua tertawa. Aku mengesat air mani dari dada dan perutnya, kemudian terus ke batang pelirnya. "Thanks mak," kata anakku. "Sekaranag Han keluar, mak nak salin baju." "Boleh Han tengok?" tanyanya. "Tak, tak boleh. Sekarang Han pegi pakai baju, lepas tu Han tolong mak siapkan makan malam." Perkara tersebut menjadi acara rasmi pada minggu seterusnya. Aku dapati aku menjadi lebih selesa melakukannya setiap hari. Aku akan duduk di sebelahnya di atas katil membelai rambutnya semasa dia melakukan onani. Satu malam, aku rasa Farhan melakukan sesuatu yang memeranjatkanku dengan sengaja, tetapi dia melakukannya seolah-olah dia tidak sengaja. Dia menggoncang pelirnya dengan ganas dan tiba-tiba memberitahu yang dia hampir terpancut. Semasa air maninya mula memancut, dia mengarahkan pelirnya kearah ku dan air maninya memancut ke atas skirtku. "Oh," kataku lantas berdiri. "Ini skirt dry clean Han." "Sorry," katanya. "Han tak sengaja mak." "Yelah tu, takkan tak boleh kawal," balasku. Keesokkan malamnya Farhan telah bersedia menantiku dengan pelir yang tegang di tangannya. Aku terus naik ke atas katil dan duduk di sebelahnya. Pelirnya telah sedia keras tetapi dia masih belum mula menggoncangkannya. Dia memandang ke arahku dan berkata, "Mak, baik mak bukak pakaian mak supaya tak kotor." Aku memandang ke arahnya dan berkata dalam nada yang serius, "Han rasa boleh kotor ke?" "Mak tak tau apa akan berlaku." Aku mendengar satu suara di dalam mindaku berkata "Jangan, jangan buat macam tu." Tetapi apa yang keluar dari mulutku ialah, "Mungkin ianya idea yang baik." Mata anakku membesar semasa dia menyaksikan aku menanggalkan bajuku. Tumpuannya tertumpu pada bra hitamku. "Ok, mak dah buka," kataku. "Mak tak nak bukak kain mak?" Tanya Farhan. "Kalau Han rasa itupun idea yang bagus," balasku. Suara dalam mindaku bertambah kuat, tetapi kainku telah aku lucutkan dengan satu pergerakan yang pantas. Aku berdiri di situ dengan bra dan panties yang berwarna hitam. Aku merasakan cipapku mula basah. "Mak nampak hebat," Farhan terpaku. "Tapi Han takut bra mak nanti kotor juga. Han rasa baik mak bukak." Suara mindaku kini menjerit, "Jangan lakukannya! Kau tahu ianya salah, dia anak kau!" Tetapi tubuhku tidak menghiraukannya, tanganku bergerak kea rah kancing braku dan membukanya. Aku melorotkan talinya dan braku jatuh ke lantai. Buah dadaku kini terdedah untuk tontonan mata anakku. Putingku mengeras dan ianya menjadi fokus anakku sekarang. "Wow," ujarnya. "Cantiknya tetek mak." Aku merasakan putingku makin mengeras akibat renungan anakku. Aku tetap berdiri di situ kira-kira 5 minit membiarkannya merenung ke arah buah dadaku yang bersaiz 'B'. Akhirnya aku menunjuk ke arah pelirnya dan berkata, "Han kena beri tumpuan pada benda yang lain," mengingatkannya agar meneruskan aktiviti onaninya selain dari merenung buah dada besarku. "Tapi, Han takut panties mak pun akan kotor jugak nanti." Suara mindaku kembali menjerit semasa kedua tanganku bergerak ke arah pantiesku. "Han pikir patut ke mak bukak?" Sinar mata Farhan meyakinkan aku supaya meneruskan langkah seterusnya. Aku membongkokkan sedikit tubuhku, matanya bertumpu pada kedua-dua buah dadaku yang sedikit bergoyang akibat pergerakanku. Aku tersenyum memandang wajahnya. Farhan tidak dapat menentukan arah mana yang harus dilihat, pada buah dadaku yang bergoyang lembut atau pada kemaluanku yang secara perlahan mula kelihatan. Matanya terus ke kemaluanku apabila pantiesku jatuh ke buku laliku. Aku bergerak ke tepi katil dan berdiri dengan kedua kakiku sedikit renggang. Bulu kemaluanku yang agak lebat tidak menghalangnya untuk menyaksikan juga bibir kemaluanku. Farhan kehilangan kata-kata, tetapi raut wajahnya menggambarkan seribu perkataan yang tidak terucap. Aku pula tidak pernah merasakan keghairahan seperti ini sepanjang hidupku. Aku duduk di sebelahnya di atas katil, memberikan anakku pandangan secara dekat putting buah dadaku kepadanya. Dia menghulurkan tangan untuk menyentuh buah dadaku, tetapi aku menghalang tangannya dan meletakkannya ke atas pelirnya yang sangat tegang. "Buat sampai Han pancut," arahku. Dia mula mengocok batang pelirnya sambil matanya menjelajah tubuhku. Aku makin merasakan kemaluanku makin basah. Tidak lama kemudian, Farhan makin melajukan goncangannya. "Han nak terpancut mak," keluhnya. Aku melihat sambil anakku menggenggam dan menghalakan pelirnya ke arahku. Air mani memancut dari hujung pelirnya dan mendarat di atas buah dada kananku. "Hei, jangan pancut kat mak," kataku. Sebelum dia dapat mengalihkan arah pelirnya, pelirnya memancut kali kedua, Cuma kali ini tidak kena pada buah dadaku. Dia menghabiskan pancutan maninya di atas dada dan perutnya. Dia kemudiannya memerhatikan buah dada kananku, melihat air maninya meleleh turun. "Sorry," kata Farhan tidak berkelip merenung buah dadaku yang basah disirami air maninya. Aku melihat ke arah buah dadaku, memerhatikan tompokan mani anakku. Tanpa berfikir panjang aku mengambilnya dengan jariku. Aku membawa jariku ke mulut dan menjilat licin air mani tadi dengan lidahku. "Mak rasa baik mak bersihkan tubuh Han," kataku. Di sebalik meninggalkan bilik untuk mengambil tuala, aku berlutut di sebelahnya di atas katil. Aku merendahkan kepalaku dan mula menjilat tompokan mani di atas dadanya. Tangannya menyentuh buah dadaku dan kali ini aku tidak menghalangnya. Aku mengeluh perlahan semasa dia memicit lembut putting kerasku. Farhan terus membelai dan memicit buah dadaku. Dia mengalihkan sebelah tangannya dan aku dapat merasakan ianya mula menyentuh kemaluanku. "Mmmm", keluhku sambil menjarakkan kedua belah pehaku untuk memberinya lebih ruang. Aku merasakan sebatang jari masuk ke lubang kemaluanku dan aku mula mengerang. Dia mula menjolok jarinya keluar dan masuk membuatkan aku mengerang dengan lebih kuat. Bahagian tubuh Farhan yang masih belum dibersihkan adalah pelirnya. Aku menjilat hujungnya dan kemudian memasukkan batangnya ke dalam mulutku. Aku menggerakkan lidahku di sekeliling batangnya untuk memastikan iaanya betul-betul bersih. Anakku mula mengerang keras dan aku merasakan pelirnya mula menegang semula. Aku mengolom pelirnya yang semakin membesar di dalam mulutku. Sukar untuk aku menumpukan perhatian kerana tangan Farhan masih terus masuk dan keluar lubang kemaluanku. Aku mula memegang tangannya dan dia melajukan pergerakan jarinya. Aku mengeluarkan pelirnya dari mulutku dan merengek. "Mak nak klimaks, jangan berhenti. Tolong jangan berhenti!" Anakku menggosok kelentitku dengan tangan yang satu lagi dan aku menjerit kuat, "Oh tuhan, Yessssss, mak pancut..." orgasme ku menyelubungi diriku membuatkan seluruh tubuhku menggigil. Selepas lega nafasku aku kembali memasukkan pelir Farhan ke dalam mulutku. Apabila ianya telah tegang dan keras sepenuhnya, aku menggenggamnya dan mula mengocok. Aku memasukkan hujung pelirnya ke dalam mulutku dan menyedutnya kuat. Jarinya masih mengerjakan kemaluanku dan aku merasakan orgasmeku yang kedua semakin hampir. Aku mengerang dan sekali lagi pelirnya tergelincir keluar dari mulutku. "Yes, ohhh sayang, mak klimaks lagi," aku menjerit. Aku meneruskan goncangan ke atas pelirnya sebaik sahaja aku tenang kembali. Aku mengalihkan tangannya dari kemaluanku dan meletakkan posisi tubuhku di atas tubuhnya. Dengan perlahan aku merendahkan tubuhku dan merasakan hujung pelirnya di pintu lubang kemaluanku. Suara mindaku kembali menjerit, "Dia anak lelakimu, apa yang sedang kau buat ni?" Sebelum aku dapat bergerak, aku merasakan pelirnya bergerak ke atas, masuk ke dalam kemaluan basahku. "Oh sedapnya," kami berdua mengerang serentak. Idea untuk menghentikan segalanya telah hilang di fikiranku dan aku dengan cepat merendahkan tubuhku supaya pelir anakku dapat masuk kesemuanya. "Oh yess, henjut mak, henjut mak," jeritku. Tangan Farhan meramas buah dadaku sedang aku turun naik di atas tubuhnya. "Mak nak klimaks, Oh yesss, mak nak klimaks sayang." Erangan Farhan juga menunjukkan yang dia juga hendak memancutkan air nikmatnya. Nafsuku memuncak dan aku menjerit, "Mak klimaks, Oh sayang, mak klimaks lagi.” Pelirnya ditusuk ke dalam tubuhku beberapa kali lagi sebelum dia berkata, "Mak, Han nak pancutt..." Farhan memeluk tubuhku dengan erat dan aku merasakan pancutan hangatnya di dalam kemaluanku

    Rizal sayang mama

    Rizal Sayang Mama Rizal adalah seorang budak yang pintar dan tegap tubuh badannya. Wajahnya hampir seiras dengan wajah Mamanya, Sofea. Dalam usia begini Rizal sudah mula mengalami perubahan hormon pada tubuhnya. Dia menjadi semakin tinggi dan tegap. Alat pembiakannya juga semakin membesar dan memanjang. Kadang-kala dia terasa seperti ingin melakukan sesuatu untuk 'melegakan' dirinya. Dia sentiasa berasa resah dan gelisah tetapi dia sendiri tidak tahu mengapa. Satu hari dia telah diberi pinjam sekeping VCD oleh kawan sekolahnya lalu dia terus menonton VCD tersebut sebaik sahaja dia pulang ke rumah. Apa yang ditontonnya telah membuatkan nafsu jantannya membuak-buak. VCD lucah yang dipinjamkan oleh kawannya itu telah membuatkan zakarnya mencanak-canak kekerasan. Secara spontan dia telah mula mengusap-usap alat pembiakannya itu. Semakin diusap semakin enak rasanya. Seketika kemudian terbitlah air pekat di hujung kepala zakarnya itu. Dia mendengus-dengus keenakan. Benih pekat itu memancut-mancut dengan deras dan pekat sekali mengenai tilam dan cadarnya dan dia berasa begitu puas dan 'lega' sekali lalu terus tertidur kepuasan. Pada pagi esoknya ketika Sofea mengemas katil anak lelakinya itu dia telah terjumpa tompok-tompok air mani yang telah kering. Dia tersenyum kerana dia mengetahui bahawa anak lelakinya itu telah mula faham tentang persetubuhan. Dia membuat keputusan untuk merahsiakan hal itu daripada suaminya. Semenjak Rizal mengenal erti persetubuhan dia telah menjadi ketagih dengan rasa nikmat pancutan air mani. Nafsunya pula sudah mula membuatkan dia berfikir yang bukan-bukan. Selama ini ramai kawan-kawan sekolahnya bercerita tentang tubuh Mamanya yang solid dan sempurna itu. Dia sendiri dalam diam sebenarnya mengagumi tubuh Mamanya itu. Kadang-kala dia pernah ternampak tubuh bogel Mamanya ketika Mamanya itu mengelap badan selepas mandi tanpa menutup pintu bilik. Zakarnya menjadi tegang dan keras secara tiba-tiba apabila dia membayangkan kemontokan tubuh Mamanya yang berusia 42 tahun itu, terutamanya di bahagian punggung Mamanya. Sememangnya tubuh Sofea sama padat dan montok seperti waktu dia remaja dulu. Tangannya mula mengusap-usap lembut batang zakarnya yang berdenyut-denyut itu. Ia hanya mengambil masa beberapa minit sahaja untuk air maninya mencerat-cerat keluar dengan pekat dan deras. Ketika Rizal tertidur dalam kepuasan dalam keadaan bogel dia terasa seperti ada orang duduk di atas katilnya. Apabila dia membuka mata dia terlihat Mamanya sedang mengusap-usap rambutnya sambil tersenyum. Dia tergamam dan malu kerana ketika itu dia tidak berselimut dan batang zakarnya yang masih menegang itu tersengguk-sengguk di hadapan mata Mamanya. Sofea cuba mententeramkan anak lelakinya itu. "Rizal terperanjat Mama ada di sini?" Rizal hanya mampu mengangguk. "Maafkan Rizal Mama… Rizal panas tadi…" Rizal memberikan alasan. "Mama faham. Rizal… Kenapa Mama nampak ada macam tompok-tompok atas cadar Rizal?" "Rizal… Rizal pancut air mani ya… Rizal melancap ya?" Sofea memotong cakap Rizal. "Mesti banyak dan pekat air mani anak Mama dah terpancutkan Rizal?" "Maafkan Rizal Mama…" Rizal hanya mampu menjawab lemah. "Tidak mengapa… Mama faham gelodak zakar Rizal…" Tangan Sofea merapati alat pembiakan Rizal lalu mengusapnya lembut. Rizal tersentak dengan kelakuan Mamanya tetapi kemudiannya merengek-rengek kesedapan dan mula menunjal-nunjal genggaman Mamanya. Zakarnya semakin mencanak-canak apabila diusap-usap begitu. Sofea mengusap lembut batang zakar Rizal dengan urutan atas-bawah. Setiap kali genggaman mencecah kepala zakar Rizal dia dapat melihat takuk itu mengembang dengan begitu besar sekali. "Rizal… Sayang air mani Rizal terbuang begitu saja… Membazir tahu?" Ucap Sofea lembut pada anaknya itu. "Rizal tak tahu nak buat macam mana lagi Mama…" Rizal sudah mula tenang dan asyik dengan usapan Mamanya. "Benih Rizal adalah penyambung zuriat. Rizal sepatutnya pancutkan benih Rizal ke dalam saluran peranakan perempuan." Kemudian dengan selamba Sofea merapatkan bibirnya kepada kepala zakar Rizal yang besar itu lalu mengucup lubang kencing anaknya itu. Kemudian dia memasukkan batang pembiakan anaknya itu ke dalam mulutnya lalu mengulum dengan begitu lembut dan enak sekali. Rizal terus terjerit kenikmatan. Batang zakarnya sekarang berada sepenuhnya di dalam kesuaman mulut Mamanya sendiri. Dia terasa nikmat yang teramat sangat lalu mula mengerang-ngerang dengan agak kuat. Zakarnya mencanak-canak keras di dalam kenikmatan mulut Mama kesayangannya. Sambil Mamanya mengulum zakarnya itu, Mamanya mengusap-usap lembut telur-telur zakarnya. Seketika kemudian Sofea berhenti mengulum alat pembiakan anak lelaki remajanya itu. Dia yang sudah berpengalaman tahu jika dia meneruskan untuk beberapa saat lagi maka air mani anaknya itu akan mencerat-cerat keluar. Rizal agak tersentak bila Mamanya berhenti mengulum zakarnya dan dia seperti berasa agak kecewa sedikit. Sofea terus bangun dari katil anaknya itu lalu merenung mata anaknya itu. Rizal tersipu-sipu malu. Kemudian dengan perlahan Sofea membuka bajunya berserta baju dalamnya lalu terserlah sepasang buah dada yang kelihatan amat subur bentuknya. Mata Rizal tidak berkedip merenung buah dada Mamanya yang pernah satu ketika dulu dihisapnya untuk meminum susu. Kemudian Sofea melorotkan seluar pendek yang dipakainya lalu menampakkan bentuk peha dan betisnya yang sememangnya sempurna itu. Sofea kemudiannya membelakangkan Rizal lalu dengan selamba melorotkan seluar dalamnya. Rizal kini dapat melihat dengan dekat dan jelas betapa montok dan padatnya bontot Mamanya itu. Bontot Sofea sememangnya lebar dan gebu. Alur duburnya hampir tidak kelihatan oleh pipi bontotnya yang gemuk dan berselulit itu. Zakar Rizal tersengguk-sengguk penuh dengan nafsu. Di hadapannya berdiri Mamanya sendiri dalam keadaan telanjang bogel. Sofea menghampiri Rizal perlahan-lahan dan dia dapat melihat air mazi keluar sedikit demi sedikit melalui lubang kencing Rizal. Dia tahu anaknya itu sudah tidak sabar-sabar untuk merasa keenakan tubuh perempuan buat kali pertama. Dengan lembut Sofea naik ke atas badan Rizal yang sedang dalam keadaan berbaring itu. Bibir pantatnya kini berada betul-betul di atas kepala zakar Rizal yang sedang tegak kekerasan. Dengan perlahan Sofea merendahkan punggungnya merapati alat pembiakan anaknya itu. Sebaik sahaja kepala zakar Rizal mencecah bibir pantat Mamanya itu dia terus tersentak. Sofea memegang batang zakar anaknya itu lalu dengan lembut membiarkan batang nafsu itu memasuki rongga pantatnya sehingga akhirnya batang remaja itu santak ke pangkal. Rizal terjerit kenikmatan. Dia merasai nikmat yang teramat sangat. Lubang yang sedang dijoloknya itu berasa amat lembut dan enak, ketat dan suam. Setelah Rizal kembali tenang, Mamanya dengan lembut memulakan hentakan-hentakan ke atas zakarnya. Nikmatnya tidak terkata. Mahu saja dipancutkan air maninya ketika itu. Mamanya pula dengan selamba mula merengek-rengek manja. Mamanya juga sudah mula merasakan kenikmatan batang anaknya itu. Bulu zakarnya bergesel-gesel dengan bulu pantat Mamanya yang lebat itu. Dia memeluk Mamanya dengan erat sambil meramas-ramas punggung lebar Mamanya. Di hadapan mata Rizal dia boleh nampak dengan jelas batang zakarnya ditelan perlahan-lahan oleh saluran pembiakan Mamanya. Dia juga boleh nampak dengan jelas kegebuan dan kesempurnaan peha dan betis Mamanya yang sedang mencangkung itu. Zakarnya tersengguk-sengguk merasai keenakan dan kelazatan pantat Mamanya sendiri. Seketika kemudian Mamanya bangun perlahan-lahan lalu mengengsot ke sebelahnya. Mamanya kemudian menonggeng dengan lentik sekali. Rizal amat terpegun dengan kesempurnaan bentuk punggung Mamanya yang lebar dan padat itu. Dia lalu naik ke atas Mamanya dan memeluk erat perempuan subur itu. Kepala zakarnya yang amat besar itu di halakan ke lubang dubur Mamanya yang kelihatan amat menyelerakan itu. Sebaik sahaja takuk kepala zakarnya melepasi simpulan dubur yang enak itu dia terjerit kenikmatan. Belum pernah dia merasakan keenakan sebegitu rupa. Sofea yang sedang menonggeng itu merelakan anak lelakinya itu menghenjut lubang duburnya. Semakin lama semakin dilentikkan punggung yang menjadi idaman ramai lelaki itu. Rizal pula bersungguh-sungguh menunjalkan alat pembiakannya itu sedalam-dalamnya ke dalam lubuk dubur Mamanya yang maha enak dan maha lazat itu. Dia dapat merasakan dubur Mamanya mengemut dan mengusap kepanjangan batang zakarnya dengan lembut. Dia dapat melihat dengan dekat batang zakarnya merobek lubang dubur Mamanya yang comel itu. Dubur Sofea pula semakin berlendir-lendir dan itu menambahkan keenakan yang dirasakan oleh Rizal. Semakin dalam zakarnya menunjal lubuk enak Mamanya, semakin terasa kelazatan dan kemanisannya. Telur-telur zakar Rizal terhinggap-hinggap ke bibir pantat Mamanya yang berbulu lebat itu. Pasangan yang bersetubuh itu meraung-raung kenikmatan. "Rizal! Rizal! Tujah lagi dalam Rizal! Rasakan keenakan lubang bontot Mama!" "Mama… Rizal geram sangat dengan punggung Mama… Padat… Lebar!" "Rasa puas-puas Rizal… Ramai lelaki idamkan punggung Mama… Rizal juga yang dapat merasa…" "Mama… Rizal sayangkan Mama… Rizal sayangkan Mama Rizal…" "Rasa lagi Sayang… Tunjalkan dalam-dalam lagi Sayang…" "Mama! Mama!" Jerit Rizal sambil menikmati sondolan ke dalam saluran dubur Mamanya yang maha subur itu. Begitulah keadaan pasangan yang sedang kenikmatan melakukan persetubuhan haram tersebut. Seorang anak sedang menikmati kelazatan tubuh Mamanya yang sememangnya menjadi idaman ramai lelaki itu. Tubuh Mamanya dihenjut-henjut dan disondol-sondol dengan sangat dalam demi untuk merasai kenikmatan lubuk dubur seorang perempuan yang amat subur dan matang. Peha dan betis gebu Sofea terkangkang luas untuk membenarkan zakar anaknya tertusuk jauh ke dalam lubang duburnya. Kepala Sofea pula terdongak ke atas menambahkan lagi berahi sesiapa sahaja yang melihatkan persetubuhan tersebut. Sesekali Rizal menarik rambut Mamanya supaya perempuan tunggangannya itu menonggek dengan lebih lentik lagi. Dari atas tubuh Mamanya dia dapat lihat betapa padat dan dalamnya alur dubur yang maha subur itu. Mereka seperti sepasang haiwan yang sedang mengawan untuk mendapatkan zuriat. Rizal sudah tidak tertahan nikmat lagi. Air maninya sudah berlumba-lumba untuk memancut keluar. Telur-telur zakarnya sudah berdenyut-denyut mengepam benihnya ke arah saluran kencingnya. Ditambah dengan geramnya pada simpulan dubur Mamanya itu yang sedang kembang-kuncup, dia tercungap-cungap menahan nafsu untuk memancut. Tunjalannya ke dalam lubuk Mamanya semakin dalam. Mamanya pula dapat merasakan yang anak lelaki remajanya itu semakin hampir ke kemuncak nafsunya. Dia menghulurkan tangannya ke bawah celah kangkangnya lalu mencapai kantung telur anaknya itu. Dia kemudian meramas-ramas lembut telur-telur muda itu supaya dikurangkan rasa untuk memancut benih. Rizal sudah meraung-raung dengan nafsu. Tindakan Mamanya itu akhirnya berjaya mengurangkan rasa untuk memancutkan air maninya. "Mama! Rizal terasa nak memancut benih sangat Mama!" "Sabar Rizal… Jamah lagi tubuh Mama puas-puas…" "Mama… Rizal nak memancut dalam dubur Mama. Rizal nak rasa kesuburan dubur Mama…" "Kalau Rizal cerat dalam dubur Mama membazir benih Rizal… Sayang benih Rizal terbuang tahu? Pantat Mama kan ada Sayang?" "Mama! Rizal tahu pantat Mama subur… Nanti Rizal buntingkan Mama…" "Mama nak bagi Rizal rasa macam mana lazatnya membuntingkan seorang perempuan." "Rizal nak tak lihat Mama Rizal buntingkan anak Rizal sendiri?" "Pancutkan benih pekat Rizal banyak-banyak dalam pantat Mama sampai Mama bunting ya Sayang…" "Mama… Rizal minta izin buntingkan Mama ya…" "Sondol pantat Mama puas-puas Sayang sampai memancut-mancut benih Rizal nanti… Kemudian kita sama-sama tunggu benih Rizal membiak dalam pantat Mama ya…" Tanpa menunggu masa lagi Rizal perlahan-lahan menarik alat pembiakannya keluar perlahan-lahan dari lubuk dubur Mamanya. Geram sungguh dia apabila melihat rongga dubur Mamanya tertarik bersama dengan kepanjangan zakarnya. Lebih geram lagi dia melihatkan lubang dubur Mamanya yang segar itu terlopong luas apabila zakarnya habis ditarik keluar. Dari atas Mamanya dia melihat bibir pantat perempuan subur itu dengan penuh kegeraman. Inilah pantat yang akan menerima pancutan-pancutan benih suburnya kelak. Dia mencium belakang Mamanya lembut sambil menghalakan takuk kepala zakarnya yang mengembang penuh itu. Lendir yang banyak terdapat di celah bibir pantat Mamanya memudahkan zakar remaja itu menyelinap masuk dan terus santak ke pangkal. Dia menggeletar keenakan sambil Mamanya tertonggek sambil mendengus-dengus dengan nafas nafsu. Rizal terus menebuk pantat Mamanya dengan dalam. Setiap kali kepala zakarnya santak ke dasar lubuk pantat Mamanya dia akan terjerit kecil. Manakan tidak, seorang lelaki remaja sedang merasai keenakan bersetubuh dengan Mamanya sendiri yang merupakan seorang perempuan yang amat subur. Dia boleh merasakan kesuburan dan kesegaran lubuk pembiakan Mamanya. Sememangnya Sofea adalah seorang perempuan yang amat lazat untuk dijamah oleh sesiapa sahaja. Dengan penuh geram Rizal menunjal-nunjalkan zakarnya sedalam-dalamnya demi untuk menikmati saat-saat terakhir sebelum pantat Mamanya dipenuhi dengan benihnya nanti. Di dalam hatinya dia sudah mula jatuh cinta dengan Mamanya sendiri. Dia mahukan tubuh perempuan ini untuk memuaskan nafsu setiap hari. Dia tidak mahu perempuan lain lagi. Baginya Mamanya sudah memadai untuknya menikmati kenikmatan bersetubuh yang maksimum. Keenakan pantat subur Mamanya serta-merta membuatkan telur-telur zakarnya kembali berdenyut-denyut minta untuk memancut. Kali ini dia akan membenarkan air mani membuak keluar sebanyak-banyaknya. Sofea pula sudah mengetahui keadaan nafsu anak remajanya itu. Kali ini dia juga akan merelakan lubuk pantatnya dipenuhi dengan cecair nafsu anaknya itu. Pasangan yang sedang bersetubuh itu mula terjerit-jerit tanpa segan-silu. Jiran-jiran yang sedang mendengar juga berasa berahi dengan raungan-raungan nafsu pasangan anak-beranak itu. Mereka juga mula bersetubuh dengan pasangan masing-masing pada masa yang sama. Sofea dan Rizal sudah semakin hampir dengan kemuncak syahwat. Mereka berdua akan menikmati kepuasan mengawan sebentar saja lagi. Jolokan-jolokan Rizal semakin dalam dan padu ke dalam saluran peranakan Mamanya. Sampai satu ketika air mani Rizal tidak lagi tertahan. Telur-telurnya telah mengepam begitu banyak benih untuk disalurkan ke dalam saluran pantat subur yang sedang rela menadah. Sofea meraung-raung merayu pancutan benih anaknya sendiri. Dengan penuh geram akan sekujur tubuh bogel Mamanya yang sedang menonggek itu, Rizal menunjalkan zakarnya jauh ke dasar pantat Sofea lalu memancutlah air mani remaja yang begitu pekat dan subur itu. Demi memancut sahaja benihnya dengan deras dan banyak itu, Rizal menjerit-menjerit kepuasan. Seluruh bilik itu dirasakan becahaya-cahaya akan kenikmatan pancutan benih yang sedang dirasainya ketika itu. Pasangannya, iaitu Mamanya sendiri pula tersentak lalu tertonggeng apabila merasakan kepanasan kencing nafsu anak lelakinya itu mengenai dasar pantatnya. "Mama! Rizal pancut Mama! Rizal pancut!" "Rizal… Pancut lagi Sayang… Pancut puas-puas Sayang… Pancutkan benih pekat Rizal!" "Mama! Sedapnya… Lazatnya memancut mani dalam punggung Mama!" "Rasalah Rizal… Rasakan puas-puas benih Rizal meleleh pekat dalam tubuh Mama Rizal…" "Mama! Ah! Ah! Ah! Nah Mama! Nah air mani Rizal Mama!" Jerit Rizal sambil menyondol Mamanya. "Sayang… Banyaknya air mani dia… Pekatnya air mani dia… Mesti sedapkan Sayang…" "Mama… Mama… Sedap sangat Mama… Sedap sangat!" Rizal merengek sambil memeluk erat Mamanya dari belakang. "Sayang… Sayang anak Mama… Pekat air mani dia mancut dalam bontot Mama ya…" "Mama… Buntingkan anak Rizal Mama… Tadah benih mani Rizal Mama…" "Mama tadah Sayang… Pancut dalam-dalam Sayang supaya Mama bunting…" "Perah mani Rizal sampai habis Sayang… Pancutkan semuanya dalam lubuk pantat Mama…" Mencicit-cicit Sofea apabila dipancutkan benih sedemikian rupa oleh anak lelakinya. Dia menggelinjang-gelinjang kepuasan ketika anaknya itu terus menebuk-nebuk punggung lebarnya tanpa henti. Sofea terus terbeliak dan terlopong sambil mendengus-dengus setiap kali benih jantan Rizal menembak-nembak pintu rahimnya yang amat subur itu. Rizal memeluk Mamanya dengan amat erat dengan batang pembiakannya tertusuk jauh ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Ibu yang amat subur itu akhirnya terkencing-kencing di atas katil tanpa rasa segan kepada anak remajanya itu. Memancut-mancut air kencing Sofea sederas-derasnya akibat dia merasa kepuasan yang amat sangat. Rizal berasa sungguh geram dengan kecomelan Mamanya yang terkencing itu meneruskan sondolan-sondolannya dengan lebih dalam dan ganas. Tiada satu titis pun air mani berharga Rizal meleleh keluar dari rongga pantat Sofea yang amat dalam itu. Rizal memeluk Sofea dengan begitu erat sambil terjolok-jolok ganas dan dalam untuk menikmati das demi das pancutan benihnya ke dalam tubuh matang Mamanya. Ada lebih 10 das pancutan dilepaskan ke dalam punggung perempuan yang maha lazat itu. Setelah beberapa minit menikmati pancutan benih ke dalam tubuh Mamanya Rizal masih menyondol-nyondol lembut untuk merasai lelehan-lelehan terakhir benih pekatnya di dalam kesuaman pantat Mamanya. Pasangan anak-beranak itu akhirnya akur dengan kenikmatan mengawan sebentar tadi. Sofea berkeras supaya Rizal tidak mencabut keluar zakarnya supaya tiada air mani yang meleleh keluar. Mungkin Rizal tidak berapa sedar bahawa punggung perempuan yang sedang dibenihkannya itu adalah amat subur dan matang. Walaupun setitis air mani lelaki masuk ke dalamnya pasti akan membuntingkan perempuan itu. Inikan pula begitu banyak benihnya mengalir ke dalam tubuh Mamanya tadi tanpa sedikit pun terbazir. Di dalam keselesaan pendingin hawa pasangan mengawan anak-beranak itu mula lena dalam kepuasan. Rizal menjolok-jolok lembut pantat subur Mamanya yang ketika ini melekit-lekit dengan air maninya. Inilah pengalaman bersetubuh Rizal buat pertama kali. Dia rasa begitu puas dengan penzinaannya bersama Mama kesayangannya sebentar tadi. "Sayang… Sedap tak memancut mani dalam bontot Mama tadi?" "Sedap Mama… Sedap sangat rasa masa Rizal memancutkan benih Rizal dalam bontot gemuk Mama tadi…" "Mama… Nanti bagi Rizal pancut dalam dubur subur Mama pula ya…" "Em… Em…" Rengek Sofea manja sambil anaknya menunjal-nunjal lembut lubang pantatnya. Sehingga kini Rizal dan Sofea masih meneruskan persetubuhan haram mereka. Apabila saja suaminya keluar bekerja, Sofea akan terus membogelkan tubuh montoknya untuk tatapan anak remajanya itu. Tanpa segan silu Sofea akan melakukan kerja-kerja rumah dalam keadaan telanjang bulat setiap masa. Malah apabila dia keluar menjemur pakaian pun dia akan melakukannya tanpa seurat benang pun. Bayangkanlah jiran-jiran lelaki yang ternampak akan sekujur tubuh perempuan bogel lagi sempurna itu, mencanak-canaklah zakar-zakar mereka. Malah ada yang tanpa segan silu terus melancap di hadapan Sofea menagih simpati supaya wanita subur itu terangsang untuk disetubuhi. Malah jiran-jiran lelaki Sofea yang melancap itu akan memancutkan benih pekat mereka di hadapan Sofea tanpa rasa malu. Setiap kali Rizal pulang dari sekolah waktu tengahari, dia akan terus membogelkan dirinya sebaik sahaja memasuki pintu rumah dan Mamanya pula akan terus mengulum zakar anak remajanya itu sehingga budak itu memancut-mancut kepuasan. Selepas mandi dan menikmati makan tengahari mereka akan mengawan seperti haiwan beberapa kali tanpa segan-silu di mana-mana sahaja, baik di dapur, bilik air, bilik tidur, mahupun di ruang tamu. Titisan-titisan cecair nafsu mereka boleh dilihat di mana-mana sahaja di dalam rumah itu. Apabila nafsu Sofea sedang memuncak, dia akan dengan selamba pergi ke halaman rumahnya dan jika dia lihat ada jiran lelakinya di situ dia akan dengan selamba mencangkung di atas longkang kecil lalu kencing di situ. Dia akan berasa gembira jika dilihatnya jiran lelaki itu menggeletar dengan nafsu apabila melihat pantat suburnya memancutkan air kencing dengan deras. Siapa yang tidak bernafsu melihatkan sekujur tubuh bogel yang sempurna bentuknya memancutkan kencing tanpa malu sebegitu. Malah dia akan lebih gembira jika jiran lelakinya itu terus mengeluarkan batang zakar dan terus melancap di hadapannya sehingga lelaki itu memancut-mancutkan air mani ke atas rumput. Setiap hari Rizal akan memuaskan nafsu remajanya ke atas tubuh montok Mamanya sendiri. Setiap hari benih suburnya akan membuak-buak dengan pekat dan banyak ke dalam saluran pembiakan Mamanya. Dan akibat dari persetubuhan haram mereka buat kali pertama dulu, Sofea telah pun membuntingkan anak kepada anak lelakinya sendiri. Suaminya cukup gembira kerana disangkanya isterinya yang lazat itu telah dibuntingkan oleh dirinya. Dia langsung tidak sedar bahawa dia sedang berkongsi kelazatan tubuh isterinya dengan anak lelakinya sendiri. Suami Sofea tidak tahu perut isterinya semakin membesar kerana membiakkan cucunya sendiri. Dia tidak sedar bahawa isterinya menggelinjang-gelinjang dan tertonggeng-tonggeng setiap hari akibat disondol oleh Rizal. Rizal juga suka akan persetubuhan yang agak ganas. Kerapkali Mamanya akan mengulum zakarnya sehingga air maninya terpancut-pancut lalu Mamanya akan menelan kesemua benih jantan Rizal. Kadangkala pula dubur Mamanya disondol-sondol dengan rakus sehingga dubur lembut itu menjadi merah dan selepas itu dipancutkan pula dengan air maninya yang begitu pekat dan banyak itu. Itulah kisah persetubuhan haram di antara pasangan anak-beranak tersebut. Sememangnya tubuh Sofea yang amat sempurna dan segar itu menjadi idaman ramai lelaki. Tiada lelaki normal dapat menahan nafsu apabila melihat sekujur tubuh bogel Sofea di hadapan mata mata mereka. Dengan bentuk punggung yang lebar dan padat, dengan bentuk peha dan betis yang sempurna dan bersih, tubuh Sofea adalah anganan ramai lelaki untuk dinikmati. Buka sahaja belahan punggung Sofea yang maha subur itu maka kita akan dapat melihat betapa comel dan bersihnya simpulan dubur dan celahan pantat perempuan sempurna ini. Ditambah lagi dengan ketembaman pipi punggungnya yang mempunyai sedikit garis-garis selulit yang membuktikan keranuman alat kelaminnya itu. Dan Rizal adalah antara beberapa lelaki yang bertuah yang dapat menikmati kemanisan tubuh perempuan yang amat enak ini dan setiap kali dinikmati pantat subur itu akan membuatkan setiap batang zakar tersebut memancut-mancutkan air mani dengan begitu pekat dan deras sekali. Apatah lagi jika dia mengizinkan untuk dibuntingkan, maka lebih enaklah rasa setiap pancutan benih ke dalam lubuk pembiakannya yang amat subur itu.

    Hantu raya

    HANTU RAYA Sekitar awal tahun 90an aku dan bini aku pergi makan angin ke Jakarta. Kira-kira second honeymoon le tu. Masa tu kami pergi berdua aje. 2 orang anak kami tinggal di kampong dengan nenek mereka. Kami melancong dari Jakarta ke Puncak langsung ke Bandung. Kira-kira 2 hari terakhir kami balik semula ke Jakarta. Oleh kerana nak jimat duit, 2 hari terakhir tu kami tinggal di hotel murah dekat dengan Toko Sarinah. Oleh kerana betul-betul di pusat Kota Jakarta, senanglah kami nak jalan-jalan shopping. Siang hari tu setelah penat berjalan, kami pulang ke hotel agak lewat petang. Didepan hotel tu terdapat banyak penjaja dari kain batek, buah-buahan dan sebagainya. Dalam banyak-banyak penjaja tu ada seorang Wak menjual jamu. Biasanya di Jakarta yang menjual jamu adalah kaum ibu. Tapi yang ini wak yang aku kira dalam sekitar umur 50an. Kami pun mendekati wak jamu tu sambil aku bertanya jamu kuat untuk lelaki. Wak tu dengan senang hati mengesyorkan jamu kuat lelaki yang katanya bisa ngentot sampai satu jam. Kuat dan luarbiasa katanya. Sambil tu dia juga mengesyorkan jamu untuk wanita yang memberi semangat seksual dan mengetatkan lubang senggama. Selamba aje wak tu cerita akan kebaikan jamunya sambil muka bini aku jadi merah padam samaada malu atau pukinya dah basah. Oleh kerana terlalu berminat lalu aku pun minta wak tu membancuh ramuan jamu tu untuk diminum segera. Satu gelas untuk aku dan satu gelas lagi untuk bini aku. Sambil tu aku beli lagi beberapa paket untuk di minum kemudian hari. Yang ini tongkat madura. Bagus untuk Ibu. Cara pake nya cuma cocok kat anu Ibu 15 minit sebelum ngentot. Nescaya anu ibu ketat dan biasa perah kontol bapak. Luarbiasa ni. Kata Wak tu pada bini aku. Tersengeh-sengeh bini aku bila mendengar keterangan Wak tu. Setelah membayar harga jamu-jamu tersebut dan sebelum beredar wak tu sekali lagi memberikan nasihatnya. Cuba malam ini keberkesanan jamu saya. Bapak sama Ibu bisa ngentot sampai pagi. Ini saya beri tangkal nikmat untuk Ibu “ gratis. Kalau ibu pakai nescaya daya seksual ibu bertambah baik dan bapak makin sayang. Langsung dipegangnya tangan bini aku lalu diikatnya tali tangkal tu di pergelangan tangan. Kami mengucapkan terima kasih pada Wak dan terus masuk ke hotel. Aku lihat Wak tu tersenyum lebar sambil melambai-lambai kepada kami. Masuk ke bilik aku terus masuk bilik air untuk mandi. Bini aku membuka tv sambil duduk di sofa kepenatan. Suasana diluar sudah gelap dan oleh kerana dah makan tadi jadi malam ni khas untuk acara mengongkek saje lah piker ku. Keluar dari bilek air aku tengok bini aku dah telanjang bulat sambil membelek-belek tongkat madura yang di beli tadi. Kemudian diangkatnya sebelah kaki ke atas katil sambil menjongkok cuba nak menjolok tongkat madura tu ke lubang pukinya. Eh susah lah nak masuk, abang tolong jolokkan. Terus bini aku menelentang kat atas katil sambil mengangkang luas-luas. Cepat bang sambil menghulurkan tongkat madura kat aku. Lantas aku mencapai tongkat tu sambil membongkok merapatkan muka kat indah bini aku. Otomatik batang aku mencanak naik melihat pemandangan indah itu. Tangan kiri aku menguak bibir indah bini aku sambil pelan-pelan menjolok masuk tongkat madura sampai masuk habis “ aku kira adalah lebih kurang 5 inci tenggelam dalam lubang indah bini aku. Kemudaian aku rapatkan kaki bini aku yang terkangkang tadi. Biarkan dalam 5 minit kata ku sambil mengelap badan yang dah mula berpeluh-peluh. Aku tengok bini aku memejamkan mata. Puting teteknya menegang dan mukanya berpeluh-peluh mungkin menahan rasa birahi yang teramat sangat. Konek aku tegang dengan urat-urat timbul. Aku belek-belek konek aku -lain macam pulak tegangnya, terasa besar semacam padahal konek aku cuma 6 inci aje panjangnya. Yang, mujarab betullah jamu Wak tadi. Abang dah rasa tak tahan nak menutuh ni. Bini aku kata cepatlah apa lagi “ keluarkan tongkat madura ni sambil di kangkangkan semula kaki nya. Aku pun terus menguak bibir indah bini aku sambil ku cuit-cuit biji indah. Mengeletek bini aku sambil berbunyi ah,ah ah. Aku tarik keluar tongkat madura pelan-pelan sambil ibu jari aku terus memainkan biji indah. Pergi mandi dulu. Kata ku. Karanglah “ kita mainlah dulu balas bini aku “ dah tak tahan lah tu. Bini aku terus duduk di birai katil langsung menarik konek aku yang tegang semacam. Di kulumnya macam aiskrim. Lapar betul gaya bini aku ni. Hisapannya pun luarbiasa betul tak macam biasa. Kemudian bini aku menelentang semula dengan kaki terkangkang cepat bang “ jolok. Sebagai orang berpengalaman aku tak lah gelojoh sangat. Sambil melutut, aku jelirkan lidah menjilat biji indah. Pelan-pelan sekitar bibir pukinya lepas tu kat lubang yang ternganga tu. Uh ah uh ah bising betul mulut bini aku. Air indah nya mengalir banyak betul. Maknanya dah terlampau tak tahan la tu. Aku teruskan jilatan maut dan tiba-tiba, bloop aku terasa macam di tolak keras. Aku tergolek langsung tersandar kat dinding bawah tepi katil. Aku tak boleh bergerak macam kena ikat dan tak boleh nak bersuara. Terkejut yang teramat sangat dengan apa yang berlaku. Sekeling bilik masih terang benderang dan bini aku masih terkangang di birai katil betul-betul depan mata aku. Dan aku masih tak boleh bergerak tersandar didinding telanjang bulat dengan konek masih tegang. Heran, aku dengar bini aku masih mengerang kuat kesedapan macam pukinya masih sedang kena jilat. Cepat bang jolok tak tahan uh. Ah uh ah keloh nya. Bang - nak terpancut ni, ah ah ah ah. Sah memang bini aku dah klimaks tu “ bergegar bontotnya dengan kaki macam menendang-nendang. Hebat sungguh. Tapi siapa pulak yang menjilat bini aku sedangkan aku dibawah tak boleh bergerak. Tiba-tiba kaki bini naik keatas macam huruf V macam ada orang pegang. Uh uh pelan-pelan bang “ konek abang besar betul uh uh Aku tengok lubang bini aku tenganga besar ya amat macam ada botol oren masuk. Bibir pukinya bergerak-gerak macam mencengkam batang keluar masuk. Uh besarnya, sedap bang sedap. Bising betul mulut bini meracau-racau kesedapan. Enjut kuat lagi bang enjut ah ah ah ah Aku rasa suara bini aku boleh dengar sampai keluar bilek. Mau satu hotel ni dengar kot. Badan bini aku bergegar-gegar macam orang tengan menutuh. Katil berbunyi sedangkan cuma bini aku sorang atas katil tu. Tiba-tiba bulu roma aku berdiri lain macam “ hantu kut bisik hati ku. Aku cuba bergerak tapi tak boleh. Kacau betul. Bini aku tengah main dengan hantu kot. Atas katil, bini menungging pulak. Botot lebarnya tepat mengadap muka aku. Lubang pukinya kembali terngaga besor betul. Bontotnya bergerak kedepan belakang macam orang tengah main doggy style. Uh uh ah aha sedapnya bang laju lagi laju lagi suaranya menggila. Kali ni bertukar posisi pulak “ bini aku mengangkang macam menunggang “ tentunya ada belali masuk dari bawah. Badannya mengenjut-ngenjut, payu dara melambung-lambung sambil suaranya meraung-raung kesedapan. Gila betul. Entah apa yang dipeluknya lepas tu mulut ternganga macam mengisap konek. Macam-macam pesen pulak aksi bini aku. Aku cuma boleh tengok dengan mulut ternganga tapi konek aku masih keras tegang. Seronok pulak tengok bini aku macam tu. Main dengan mahkluk yang aku tak nampak tapi bini bertarung entah berapa kali dah di klimaks aku pun tak tahu. Akhirnya aku agak telah lebih sejam bini aku begitu dia meraung hebat tanda klimaks yang dasyat langsung dia tergolek terlentang senyap. Dua tiga minit aku rasakan macam dah tak ada apa-apa pergerakan diatas katil. Senyap aje. Tiba-tiba badan aku rasa boleh bergerak. Aku dah boleh bergerak “ lantas cepat aku bangun melihat di katil. Bini aku terlentang terkangkang luas sambil mata tertutup. Mungkin tertidur kepuasan kot. Aku dekati bini aku sambil tangan memegang pukinya. Mak datuk lubangnya ternganga luas “ mesti lunyai dikerjakan dek hantu tadi. Badannya berpeluh-peluh lencun. belali aku masih keras, tak kan tak dapat apa-apa. Pelan-pelan aku menenggek atas bini aku. Ku masuk kan konek aku pelan-pelan. Mak ai longgarnya. Celaka betul hantu ni. Terok bini aku dikerjakannya. Aku rapatkan kaki bini aku biar lubangnya rapat sikit. Kemudian aku enjut pelan-pelan. Bini aku tersedar “ ish abang ni tak puas lagi ke. Aku tak peduli aku terus henjut lagi. Lubang indah nya lencun namun ada rasa lagi. Aku terus mengenjut. Kuat betul bang malam ni, bagus jamu Wak tadi kata bini aku sambil mata nya masih pejam. Lepas tu senyap langsung tertidur. Terkial-kial aku mengenjut kayu mati sampai akhir terpancut juga. Aku menelentang terkelip-kelip. Dalam kepala otak seribu satu persoalan tentang kejadian tadi hinggalah aku terlena. Terjaga dari lena kira-kira dah subuh sebab kedengaran sayup-sayup suara azan. Bini aku pun terjaga. Kami berdua masih telanjang bulat dan konek aku tegang nak terkencing. Hu best lah malam tadi.. abang macam superman. Kata bini aku sambil membelai konek aku. Ai .. malam tadi besar semacam sekali ganda dari biasa. Yang ni kecik aje.. Ye ke.. awak nampak konek abang besar?. Balas aku. Malam tadi besar bang, saya isap pun tak muat dalam mulut. Abang pun saya tengok garang semacam “ badan macam hulk. He he he. Petang nanti kita cari Wak semalam “ beli lagi jamu dia bini aku menyambung. Dalam hati aku mungkin Wak tu bela hantu raya yang boleh menyerupai aku. Itu sebab bini aku nampak yang menutuhnya malam tadi adalah aku sedangkan aku dah tergolek kat bawah tak boleh bergerak. Tak boleh jadi macam ni. Bini aku merangkak kat kangkang aku lalu di isap nya konek aku. Semangat jantan aku datang balik. Bini aku meyuakan bontotnya kat aku “ 69 style. Aku jilat biji nya “ mengeletek dia sedap. Terus menungging, bini aku mintak aku balun dari belakang. Aku pun tak buang masa, dah lah malam tadi cuma dapat sisa aje. Pagi tu kami main boleh tahan lama juga tapi bini aku tak berapa ghairah macam malam tadi. Mungkin dia rasa berbeza sangat. Tak perasan pulak yang dia klimaks ke tidak. Aku aje yang mengenjot semacam. Akhirnya kami terlelap semula sampai jam sepuloh pagi. Kejadian malam tadi tak ku ceritakan pada bini aku. Takut dia terkejut. Nanti hysteria pulak , nahas jadinya. Cuma aku agak terganggu tak tahu nak buat macam mana. Bayangkan bini kena main orang lain “ sikit punya haru ke. Tapi terpaksa buat selamba aje lagipun tak luak pun lubangpuki bini Cuma aku takut bini aku tuntut kontol yang lebih besar lepas ni. Kat mana aku nak urut bagi besar? Kacau¦. Lewat tengahari kami keluar ke Tanah Abang untuk shopping sebelum berangkat pulang esok. Sambil jalan-jalan bini aku cakap agaknya kontol orang indon besor-besor ye bang. Dia orang makan jamu, ilmu dia orang pun tinggi bab main ye ujarnya lagi. Aku cuma boleh jawab agaknye le.. Aku tengok muka bini aku merah semacam “ biasanya perempuan yang ghairah seksnya tinggi dan puas, muka dia orang ni berseri-seri. Aku tahulah “ kalau bini aku tak dapat kontol seminggu mukanya loyo semacam. Sambil membeli belah bini aku sempat berpesan nak cari Wak semalam nak minum jamunya lagi. Ah¦ kacau dibuatnya. Dah mula ketagih la tu. Aku agak Wak tu memang bela hantu raya. Mungkin dah banyak bini orang dikerjakannya termasuklah mangsa terbarunya “ bini aku. Kalau dibuatnya lagi macam malam tadi “ macam mana ye? Tak terdaya aku memikirkan jalan penyelesaian. Teringat aku cerita tour guide kami sebelum ni, Indonesia adalah Negara mistik, banyak perkara pelek-pelek. Orang Indon ilmu batin dia orang memang hebat. Itu sebab Negara ini umatnya banyak lebih 100 juta orang. Dia orang , orang susah dah tentu kurang aktiviti social lain. Jadi nak ngisi masa lapang “ ngongkek aje keja dia orang. Tu yang banyak anak. Lewat petang kami pulang semula ke hotel. Bini aku tak sabar-sabar nak jumpa Wak jamu tu. Lega aku bila Wak hantu raya tu tak ada petang tu. Tak meniaga kot atau takut aku belasah. Bini aku macam tak puas hati, di tanyanya pada penjaja lain mana pegi Wak jamu tu. Mereka semua jawab tak tau. Masam muka bini aku bukan kepalang. Kami masuk ke bilik dan bini tak ada mood nak berbual. Aku biarkan saja dan dalam hati aku suka bukan kepalang- nasib baik¦ lega. Bini aku duduk disofa sambil nonton tv dan aku membuka pakaian nak mandi. Yang jom mandi. Abang mandi lah dulu jawab bini aku. Aisehmen tak da can lah nak berseronok. Keluar dari bilek mandi aku tengok bini aku dah tak ada dalam bilek. Mana pulak pegi nya. Cepat-cepat aku pakai seluar pendek, tiba-tiba pintu terbukak. Bini aku masuk. Hah pegi mana tanya ku. Turun ke bawah mana tau Wak jamu ada ujarnya tapi tak ada lah bang. Tak best lah macam ni rungutnya lagi. Sepanjang malam tu kami cakap banyak. Bini aku sibuk berkemas “ besok nak balik. Mata aku pun dah mula ngantuk “ jom tidur ajak ku. Bini aku pun menanggalkan t-shirt dan kain sarongnya. Biasa lah bini aku kalau tidur memang bogel habis. Seluar dalam pun tak pakai. Aircond pun tak berapa sejuk jadi bini aku menelentang atas katil tak pakai selimut. Sambil digaru-garu pukinya. Nak kontol ke? tanya ku. Bini aku diam aje tak ada respond. Tangan nya merayap kat kontol aku “ di kocok-kocok nya. Mencanak naik kontol aku. Apasal kecik aje? Rungut bini aku. Cis.. tercabar kelakian aku. Terus aku berpusing membelakangkan bontot aku . Merajuk konon. Kepala otak aku masih terbayangkan aksi-aksi malam semalam. Aku menelentang balik tak boleh nak lelap. Aku pejamkan mata. Tiba-tiba aku rasa badan aku macam di tindih, aku tak boleh bergerak¦ sesak nafas aku . Aku cuba menjerit nak panggil bini aku¦ suara pun tak keluar. Bulu roma aku tegak berdiri --- his.. datang lagi ke hantu semalam? Aku dengar suara bini aku mendesah. uh..uh¦ah Aku tengok kakinya terkangkang luas. Jilat lagi bang bila pulak aku jilat pukidia???? Bontot dia terangkat-angkat.. Cilaka hantu raya jilat bini aku ni. Tiba-tiba bini aku menungging “ bontot nya mengadap kat aku. Lampu bilek masih terang benderang jadi memang jelaslah aku tengok pukinya. Dahlah bontot lebar, dengan bulu berselirat tak pernah cukur, bontotnya menggelitik keatas kebawah. Lubangnya ternganga luas macam ada senjata tumpul yang masuk. celepok¦ celepok bunyinya. Mesti konek hantu raya yang tengah menghunjam pukibini aku. Meraung-raung bini aku kesedapan. besornya¦ sedap bang sedap. Lagi bang lagi uh”uh”uh ahhhhhhh¦ Bising betul suara bini aku. Aku takut orang kat luar bilek boleh dengar. Malu aku. Kali ni tukar pesen pulak¦ bini aku terapung diudara.. tangannya macam memeluk seseorang, kaki pulak bersilang macam bersila mengepit sesuatu. Mesti Hantu Raya tu dokong bini aku “ main berdiri pulak tu. Kepala bini bergoyang-yang kebelakang sambil bontot maju mundur. Gunung papayanya melambung-lambung. payu dara bini ku memang boleh tahan besarnya. Putih melepak masih tegang. Puting hitam tegang besar macam jari kelingking. Merintih-rintih bini aku. Sedap lah tu. Katil bergoyang-goyang kriut¦kriut bunyi nya. Kemudian bini aku berdiri pulak menghadap dinding. Di tonggekkan bontotnya yang dah sedia tonggek tu, sebelah kaki terangkat, tangan menumpang dinding. Bontot tonggeknya bergerak depan belakang macam kena sodok¦ Ish ish asyik sungguh pemandangan. Kontol aku tegak keras semacam. Aku pulak yang syok.. tapi masih tak boleh bergerak. Kali ni aku tengok macam-macam aksi pulak lebih hebat dari semalam. Menelentang , menelangkup, mengiring, menungging, menunggang cakap aje apa pesen. Semua ada. Untuk sekian lamanya aku cuma dapat melihat. Akhirnya selepas satu jeritan klimaks yang cukup agung bini aku senyap terlentang terkangkang diam. Aku tak tahu berapa kali dia klimaks tak sempat nak kira. Seketika kemudian aku dah boleh bergerak. Hatu raya tu mungkin dah belah. Puh lega¦ Satu pean mistik yang tak pernah ku bayangkan selama ini. Menakutkan, seram tapi syok pun ada. Pelan-pelan aku duduk¦ termangu-mangu. Bini aku dah berkeroh tidur.. mulut ternganga sikit. Puas, penat lah tu. Cadar berselerak bantal selimut entah kemana, macam baru kena tsunami. Hebat. Aku jolok jari telunjuk dalam pukinya. Mak ai longgarnya lencun, tapi tak ada pulak macam air mani lelaki. Mungkin hantu raya tak ada air mani. Nasib baik.. kalau tidak bunting bini aku dapat anak hantu raya. Aku jolok-jolok tak rasa apa pun. Aku angkat bontotnya sambil membelek “belek pukibini aku. Aku tengok lubang jubor ternganga merah menyala. Cilaka .. hantu ni jubur bini aku pun ditalanya. Cis.. aku pun tak pernah dapat selama ni. Dia pulak yang rasmikan burit bini aku. Terkejut aku menengok pemandangan ini. Dua-dua lubang bini aku menganga luas. Ada bau taik sikit. Alamak. Aku bangun ke bilek air membasahkan towel. Aku lap pukinya dan jubur bini aku. Sambil aku belek-belek bibir pukinya. Berserabut bulu indah. Ku ambil pisau cukur, aku lapik bontotnya dengan towel. Bini aku masih tak sedarkan diri. Pelan-pelan aku cukur bulunya. Bulu kat kat tepi jubur pun aku cukur. Ha..hah..ha dah botak. Licin tapi merah merah lebam kena balun dek hantu raya. Aku tengok jam dah pukul 1 pagi. Hish lama betul bini aku sontot. Padan lah dia tidur tak sedar diri. Kena cukur pun tak tahu. Tiba-tiba aku terpandang tali tangkal kat tangan bini aku. Tangkal yang diberi oleh Wak jamu kelmarin. Mesti jampi wak dengan tangkal ni yang dah menoda bini aku. Pelan-pelan aku tanggal tangkal tu. Ku ambil lighter lalu ku bakar tangkal tu dalam bilek air. Cis mengapa aku tak tersedar akan tangkal tu. Mesti diguna-gunakan bini aku dengan tangkal ni. Celaka. Naik semula ke katil aku cium-cium pukibini aku. Sedap baunya. Aku ludah-ludah lubang juburnya. Selama ni aku mintak tak dapat jadi malam ni mesti aku nak juga. Aku lipat kaki bini aku keatas. Aku masukkan batang aku pelan-pelan kat jubur dia. Hem¦ masih ketat. Aku enjut pelan-pelan.. sedap oooh. Aku enjut dan enjut akhirnya terpancut aku. Memang sedap. Padanlah orang suka main dengan bapok. Main jubur sedap rupanya. Aku padam lampu bilek langsung merebahkan badan sebelah bini. Langsung tertidur. Pagi aku terjaga.. bini aku menumbuk-menumbuk kat badan aku. Apa-hal, apa hal aku terkejut. Abang, main burit saya mlam tadi berdosa tau bang muka bini aku menyinga semacam. Aik.. malam tadi awak tak marah pun.. suka lagi ada aku jawab balik. Ye ke bang¦ abis tu bulu dah habis botak ni abang punya kerja kan! jawab balik bini aku dengan nada yang reda sikit. Awak yang suruh cukur “ tak ingat ke aku sergah dia balik. Ye ke.. tak ingat lah bang. Aku ketawa geli hati. Sakit tau jubur orang, lain kali main kat depan aje, belakang no entry “ abang jahat kata bini aku. Sambil jalan terkengkang-kengkang masuk ke bilek air bini aku merungut-rungut entah apa yang di sumpahnya. Mungkin dia lupa apa berlaku malam tadi. Mungkin tangkal tu dah aku bakar “ dia tak tahu apa-apa. Kami pun cepat-cepat bersiap. Sebentar lagi kenderaan ke Airport akan menjemput kami. Sambil berjalan ke Lobby aku peratikan bini aku jalan masih mengengkang. Burit sakitlah, cipap gatal-gatal pulak sebab tak ada bulu bisik bini aku. Aku cuma boleh tersengeh aje. Selamat siang ibu, bapak sapa dua orang budak hotel berselisih dengan kami. Wah meriah sekali tadi malam ya pak !. bisik budak hotel tu kat aku. Aku cuma boleh tersenyum tersipu-sipu. Mungkin malam tadi mereka dengar suara bini aku meraung kena balun dek hantu raya.

    Penangan mertua

    Penangan Mentua TIRI Bisa Terangkat.... Bidin Wahai pembaca sekelian, terimalah The True and Real Story dariku. Rasa nak pecah kepala konek kalau aku tak ceritakan kat kau. Cerita yang aku tulis ni 99.99% kebenarannya ( nama isteri ku je yang aku sengaja tukar) tapi kalau korang tak percaya, itu lantak korang punya pasal la. Tak percaya pun aku tak rugi. Namaku NHNL. Asalku sudah tentu anak jati Kelantan. Isteriku asal dari sebuah Felda ******* di Bandar Muazzam Shah, Pahang. Umurku dah nak masuk 30 tahun. Keluarga terapat hanya panggil Zul sahaja. Kawan-kawan ku panggilku dengan nama glamour Nik Jul. Aku ni taklah handsome mana, tapi bila tengok mukaku orang mesti cakap ni mesti orang KELANTAN. Aku dah kahwin 3 tahun lepas. Dah ada anak kembar dua orang pun (sekarang ni umur baru 18 bulan). Bapa Mertuaku umurnya 52 tahun (lebih kurang, tak pasti pulak aku) dan isteri dia (Mak tiri isteri ku umurnye 40 tahun.) Aku suami-isteri kerja di kilang di Bandar Bangi tapi kilang lain-lainlah. Aku kerja Normal hour, isteriku kerja Shift Hour. Kami sekeluarga tinggal di Kajang. Sabtu, 7/4/2001 adalah hari yang tak boleh kulupakan. Hayatilah cerita dibawah. Kisahnya bermula hampir setahun yang lalu. Selepas isteriku bersalin anak pertama. Maka Mak mertua Tiriku yang menjaganya sepanjang masa kerana susah nak dapatkan orang yang mengasuh dan menjaga anakku. Lagipun Mak mertua Tiriku yang beria-ia sangat nak menjaganya, maklumlah cucu sulung, kembar pulak tu. Tinggallah bapa mertuaku yang berkerja sebagai Pemandu Kereta Sewa bersama anak perempuan bongsunya umur 16 tahun di kampungnya di Felda *******, kerana adik iparku yang lain semuanya masuk U di Skudai, JB. Mula-mula tu aku memang tak berapa setuju kerana aku malu dengan Mak Mertua Tiriku tinggal serumah, tapi lepas kena pujuk beriya dengan isteri aku, aku pun setuju jugak akhirnya. Boleh jugak orang tua tu jaga isteri ku yang baru lepas pantang. Anak aku pun tak payah hantar ke nursery, atau cari pembantu rumah atau orang gaji ke.. bolehlah simpan duit sikit. Sebenarnya Mak mertua Tiriku ni taklah tua sangat. Body pun masih solid. Kulit taklah putih melepak sangat. Cuma body Mak Mertua Tiriku lebih mengancam, sedikit gempal. Walaupun rendah, paras bahu aku dan yang paling memberahikan aku ialah bau badannya. Bau badannye begitu membangkitkan nafsu syahwatku. Tak tahu kenapa aku. Bau ini tak ade pada isteriku. Susah nak describe macam mana baunye. Tu yang geram tu. Beratnya aku estimate 49 kg. Aku tinggal di rumah teres 2 tingkat yang aku sewa tu hanyalah 3 bilik. Satu bilik tidur aku dan isteri ku, satu lagi digunakan sebagai stor barang aku dan satu lagi bilik komputer atau opis kecilku. Jadi Mak Mertua Tiriku tidur dalam bilik komputer aku. Kalau aku surf internet dalam bilik Mak Mertua Tiriku kekadang aku berbual sampai pukul 1 pagi. Berbual pasal kerja dan hobi ku je. Isteri ku tak kisah dan tak pernah persoalkan. Hari-hari dia mengasuh anak aku dan memasak sikit-sebanyak. Sebenarnya aku ni jenis tak 'banyak mulut' yakni aku kurang bercakap dengan Mak Mertua Tiriku begitu juga dengan Bapa Mertua ku. Kalau bercakap yang perlu saja. Itu sebab sebelah keluarga isteriku mengata aku sebagai menantu sombong. Sebenarnya tak sombong tapi kurang idea nak bercakap. Tapi bila dah lama sikit aku dapat rasa sedikit kelainan. Dia dah makin mesra dengan aku. Kami selalu berborak sampai larut malam terutamanya di hujung minggu sambil surfing internet dalam bilik no 2 iaitu Mak Mertua Tiriku tidur. Dia pun makin manja dengan aku. Sekali-sekala tu sengaja je dia 'terlanggarkan' aku. Sedangkan paku lagi terpukul. Hobi ku adalah bermain bola sepak, walaupun paha aku selalu sakit urat namun minat, hampir setiap petang aku bermain bolasepak dengan kekawanku. Sakit, bengkak tu biasalah. Jadi terpaksa isteri ku urutkan paha aku sekiranya sakit sambil nonton Tv ataupun Video hampir setiap malam. Saja je aku urutkan paha dan betis aku depan Mak Mertua Tiriku. Aku nampak mata dia merenung tajam kat bontot aku. Keinginan seks aku yang meninggi terpaksa aku lepaskan dalam bilik air kerana isteri ku masih dalam pantang beranak kecik. Terpaksa aku melancap sambil membayangkan cipap Mak Mertua Tiriku kerana aku masa tu aku 'Berpuasa', masuk ni sudah pun 5 bulan semenjak kandungan masuk 6 bulan aku tak rasa cipap. Tu yang rasa macam nak mereng kepala dan berdengung semacam je. Tempoh pantang dan cuti kerja pun dah tamat jadi isteri ku terpaksa menyambung kerja kilang kembali. Selepas 2 minggu isteriku berkerja dia terpilih untuk untuk Kursus 5S di Bukit Tinggi, Bentong Pahang. Sebenarnya isteri ku malas nak pergi tapi memandang kursus ini terpilih diantara pekerjanya dikilang itu maka isteri tak menolaknya. Maka tiba masa nak pergi iaitu pada hari Sabtu, aku pun menghantar dia ke Kilangnya, aku memang tak kerja pada Hari Sabtu dan selepas menghantar isteriku untuk pergi kursus aku pulang ke rumah pada pukul 10 pagi. Bila aku nak serapan aku tengok Mak Mertua Tiriku kat dapur, jadi aku pun bukak video sambil melihat filem lama Terminator 2 (Judgment Day). Mak Mertua Tiriku keluar dari dapur.. "Baru pulang Zul" katanya "Eemm" jawabku dengan gaya tak banyak cakapku itu. "Liza dah bertolak pergi dah" tanyanya. "Sudah mak" kataku "Makan dah" Mak Mertua Tiriku tanya..... "Belum lagi, MeeHoon goreng ada lagi mak" tanya ku. "Ada lagi, atas meja, biar Mak tolong hidangkan" jawabnya Selepas makan MeeHoon goreng dan pekena kopi panas serta hisap rokok aku menyambungkan kembali nonton Video yang belum tamat. Mak Mertua Tiriku keluar dari dapur membawa minyak urut cap orang kuat. Aku tercium bau wangian yang dipakainya. Jantung aku dah mula berdegup kencang. Dia datang dekat aku, duduk betul-betul sebelah kanan aku sambil nonton video CD. "Sakit lagi paha Zul" Mak Mertua Tiriku tanya. "Masih sakit lagi, Kalu liza ada boleh tolong urutkan" aku kata. "Mak kan ade boleh tolong urutkan lagipun Mak tak buat apa-apa" katanya "Biar Mak sapukan minyak urut kat paha Zul" katanya. Aku hanya mengangguk. Sambil dia mengurut pahaku kami berbual.. Aku dah mulai cuba jual minyak. (Bukan minyak urut la) "Mak datang sini abah boleh ke duduk sorang" ayat Yahudi aku dah mulai dah. "Tu boleh dia duduk sorang!!" katanya. "Maksud Zul duduk tanpa Mak!!" ku menyahudi lagi. "Oh yang tu, sebenarnya Mak dah lama tak buat tu dengan abah kau hampir 4 tahun" katanya. Nampaknya getah burung dah mengena sayap. Tunggu nak tangkap. "Pasal apa pulak, abah tak teringin ke" teringat aku lagu Teringin nyanyian Shima. "Sebenar abah mudah lenguh dan kalau main pun macam ayam cret ....cret.... sekejap terus keluar dan turun. 3 minit je" Katanya..... Diam sejenap aku, baru ku faham. Tetiba....... "Liza tak ade seminggu ni Zul boleh tahan ke?" pertanyaan cepumas dari Mak Mertua Tiriku. "Sebenarnye tak boleh tapi tahanlah nak buat macammana, sebelum ni pun Zul boleh tahan" kataku. Minyak dah makin nak laku dah... kata dalam hati ku. "Itu lain masa 'puasa' memang tak boleh" katanya lagi.... Makin galak soalan Mak Mertua Tiriku. "Seminggu bukan lama mak, 5 bulan boleh tunggu" kataku lagi sambil melihat wajahnye. "Kan Mak ade, Mak boleh bantu Zul" info yang membuat kepalaku hampir nak meletup. Aku dah tak tahan. Apa nak jadi, jadilah. Seluar aku dah mula menggelembung sebab konek aku dah keras gile. Tangan aku perlahan-lahan merayap ke kaki kirinya, dari belakang pehanya naik ke buntutnya yang bulat dan pejal. Dia terus terpaku. Tangannya berhenti menyapu minyak urut kat pahaku. Mungkin menunggu tindakan selanjutnya dari aku. Tangan aku semakin berani. Buntut pejalnya ku ramas perlahan-perlahan. Aku dapat rasa dia mengemut-ngemut buntutnya. Bentuk buntut dia jelas kelihatan sebab kain batik jawa tukir kembannya itu turut terkemut ke dalam lurah buntutnya. Akhirnya dia menghadap aku. Kedua-dua tangannya mengusap kepala aku. Kepala aku betul-betul sama aras dengan dada dia. Dadanya berombak-ombak. Nafas pun makin laju. Aku pulak makin berani. Kedua-dua tangan aku meramas-ramas buntutnya semahu-mahunya. Dan lagi dan lagi dan lagi......... "Oooh..Zul." dia merengek. Kemudian dia terus melucutkan kain kembannya sampai jatuh ke lantai. Tu diaaa...sekali lagi dua bukit putus yang sangat besar tersergam indah di depan mata aku. Aku terus menghisap puting teteknya yang menegang dan masih merah lagi. Tangan kiriku meramas teteknya manakala tangan kanan aku mula meneroka segitiga emasnya. Buah dadanya memang besar, dua tangan pun tak cukup nak cover kesemuanya (saiznya 38D-cup). Walaupun besar, daging teteknya pejal sungguh dengan berisi air nyor kelapa muda. Aku naik gila... nak start dah nih.... Dia mula mengerang-ngerang. Cipap tembamnya memang dah basah lecun. Habis berlengah-lengah tangan aku. Aku yang tadinya duduk kini berdiri. Mulut aku terus mengulum bibirnya yang tebal dan mencari lidahnya. Hebat betul dia punya kissing. Selepas tu dia mula menjilat lubang telinga ku. Tak pernah isteri buat kat aku sebelum ni. Ada jugak rupanye gaya jilat lubang telinga rupanye. Geli aku. Maklumlah Mak Mertua Tiriku dah banyak pengalaman. Tangannya mula memicit-micit konek aku yang semakin keras. Gedebar dan gelora dalam hati tak payah ceritalah........ takut dan seronok serta macam-macam lagi....... "Mak dah tak tahan Zul. Cepat ah" dia merengek dengan suara tenggelam timbul. Syok habis aku. Aku masih belum puas menyonyot tetek dia yang besar tapi pejal tu. Aku jilat habis bahagian bawah tetek dia. Kulitnya yang putih tu habis merah-merah aku kerjakan. Memang aku geram sangat. "Dah lama Mak tunggu saat ini Zul. Cepatlah Zul. Mak dah tak tahan sangat ni" info cyber kaum hawa dan dia terus meminta-minta. Lidah dan jari aku mula menggelebek cipapnya yang basah lecun tu. Temban, bengkak dan mengelembung. Macam si kerang kat kedai Ah Pok. Dengan bukaan sudut cipap 150° degree. Macam kuih baulu tudung dengan seluar dalam. Kau patut cari cipap macam ni, wa cakap lu. Bau cipapnya pun aku rasa wangi + tengit semacam. Jumpa kelentitnya terus aku hisap dan jilat. Menggelupur habis dia dan terus dia macam ular nak beranak. "Sedaaapnya Zul." Luahan kaum ibu. Tak sampai dua minit aku jilat terus dia klimaks. Meleleh-leleh air mani dia masuk dalam mulut aku. Payau-payau air laut rasanya. Aku pun dah tak tahan jugak. Kepala konek aku dah macam nak meletup. Aku memalingkan badan dia supaya memdepankan aku. Aku suruh dia berdiri sambil kedua-dua tangannya memeluk pinggan aku, aku tusuk dari depan. Gaya konvensional ataupun gaya Pak Lah kat kampung aku, aku gunakan. Sambil berdiri tu jugak aku memasukkan keris pendek aku ke cipapnya. Masih ketat dan padat. Sekali cipap dia kemut kepala cendawan aku terus rasa nak tercabut. Oh,.......... kemut sotong ala perempuan Madura rupanye ni mesti kuat makan jamu Indon. "Oooh.. sedapnya Zul.. perlahan-lahan Zul.. Mak tak tahan ni.." dia terus merengek-rengek. Konek aku yang panjangnya lebih kurang 6 inci tu tak dapat bertahan lama. Rasa haba dalam cipapnye lain macam macam suhunya. Tak sampai tiga minit aku keluar-masuk cipapnya, konek aku dah terpancut dengan banyaknya. Cipap Mak Mertua Tiriku terus mengemut konek aku.. macam diperah-perah air mani aku keluar. Mak Mertua Tiriku pun turut klimaks bersama. Sedap gile wa cakap sama lu.. wa cakap lu macam Kemut Sotong. Woyooo sedap bukan main lagi.. best giler kalau boleh rasanye aku nak terkahwin dengan Mak Mertua Tiriku pun aku sanggup. Best nyer. ... Aku terus terduduk sebab kepenatan dan keletihan. Mak Mertua Tiriku merenung mata aku lalu memberi senyuman tanda separuh kepuasan. "Terima kasih Zul, ni mesti lama tak main pasal cepat sangat keluar" katanya. "Lama tak kena Mak, lepas ni kita main lagi puas" ku mengharap lagi dari dia. "Tak pernah Mak merasa nikmat macam ni. Zul memang hebat" dia memuji aku. " Mak pun best jugak" kataku sambil memegang cipap dia yang basah dan berlengah-lengah. "Tapi Zul, tolong lah jangan beritahu Liza (isteri aku) pasal ni. Nahas Mak nanti" dia merayu. "Mak jangan takutlah, saya takkan beritahu sapa-sapa pun. Ini rahsia kita berdua" aku cuba menenangkannya. Dia senyum lalu terus melentok atas dada aku. Ahh syahdu sungguh rasanya. Macam Uda dan Dara rasanya. Kami bercium dengan manjanya sambil sebelah tangannya mengurut-urut konek aku yang separuh keras. Tanganku apa lagi mengkebek cipap Mak Mertua Tiriku itu. Golok tumpul berkepala topi jerman 6 inci aku tu dah mula mengembang semula. Macam kulat tumbuh lepas hujan. "Eh, sekejapnya dah hidup balik. Ni yang Mak suka dengan orang muda macam Zul. Zul, Mak tak puas lagi. Meh kita main lagi, kita buat gaya baru" dia menggoda aku. Aku pun memang tak puas lagi sebab tadi pancut cepat sangat. Lama tak kena.... Vrooommmmm nya kurang sikit..... "Kita buat style lain pulak" aku bersuara. Aku terus duduk atas kerusi dan Mak Mertua Tiriku mengangkang dan terus duduk atas konek aku dengan badannya menghadap aku. Tangan kanannya menghalakan konek aku memasuki cipapnya. Aku nak bagi tahu kau masa tu cipap Mak Mertua Tiriku sejibik macam isi kerang...... hudoh sungguh la wei...... Fullamak! best betul orang tua ni... Makin laju dia menghenyak konek aku, dari gaya getaran pada punggungnya aku dapat rasa dia dah nak sampai klimaks. Kemutan cipapnya makin kuat, matanya tertutup dan bibir mongelnya terbuka luas dengan bau nafas yang bernafsu. Kepala dan badannya melengkung ke belakang. Dia meraung. "Aduuh Zul...sedapnya...". Dia dah klimaks. Tapi aku belum. Lalu aku membalas henyakkannya dengan lebih kuat. Lepas 15 minit aku pun terpancut, tak boleh nak control dah. Puas betul aku. Dia terus memeluk aku sambil menggigit-gigit telinga kanan aku. Aku membalas pelukannya. Konek aku masih dalam cipapnya. Berdenyut-denyut rasanya. Dalam berpelukan tu, kami diam membisu seketika, selepas itu dia memcerita padaku, semasa Bapa Mertuaku masih sihat, jimaknya sangat hebat. Tiap-tiap hari beromen walaupun Bapa Mertuaku dah agak berumur. Dia ni banyak mengamalkan petua-petua tradisional macam minum air akar kayu. Jamu pun dia pandai buat sendiri. Patutlah dia dapat maintain body dia. Tapi sejak bapa mertuaku sakit pinggan, dia dah tak dapat nafkah batin selama 5 tahun sampailah ke hari ni. Tiba-tiba dia bersuara.. "Zul, Mak nak kulum batang Zul, boleh?". Aku terkejut. Isteri ku memang tak lalu nak hisap konek aku. Hitam legam dan berkilat. Ni Mak tiri dia pulak offer. Apalagi aku terus mengangguk. Aku masih duduk di atas kerusi. Perlahan-lahan dia turun melutut di depan aku. Konek aku yang dah lembik tu terkulai layu macam kuih ketayap. Tangannya mula mengurut-urut buah zakar aku. Kemudian dia jilat habis lendir-lendir yang melekat di konek aku. Terror betul orang tua ni... Cara dia bagi blow-job pun ada seni. Mula-mula dia jilat keliling batang aku. Lepas tu dia sedut kepala konek aku dengan manjanya, lepas tu dia gigit-gigit sikit, lepas tu kulum keseluruhan batang aku sampai ke anak tekak dia. Tak sampai lima minit konek aku dah segar semula. "Boleh tahan batang Zul ni.. gemuk betul macam lintah bendang. Patutlah tadi Mak rasa sendat sangat" dia memuji senjata lintah ku. Masa kecut kecik, masa tegang gemuk macam lintah kekenyangan lepas hisap darah. Konek aku terus dikulumnya dengan rakus. Aku dah tak tahan. "Nak terpancut dah ni mak" info cyber dari ku. "Nanti dulu Zul. Moh kita naik ke bilek atas. Kita buat betul-betul kali ni.." lalu dia menarik tangan aku naik ke bilek tidur aku. Sampai tepi katil, dia terus merebahkan badannya dan baring menelentang dengan kakinya terkangkang luas menanti aku. Aku terpegun sebentar. Walaupun dah umur 40 tahun lebih, body Mak Mertua Tiriku memang class. Tetek giant nya sikit pun tak menggelebeh ke tepi walaupun baring menelentang. Tetap terpacak ke atas. Cuma cipap berwarna kelabu asap sikit...... "Tunggu apa lagi Zul" katanya. Dengan keris yang terhunus aku melompat ke atas katil dan terus menyetubuhi Mak Mertua Tiriku sendiri dengan rakusnya. Dengan posisi aku yang berada di atas dia, maka aku pulak yang menentukan rentak. Sekejap laju, sekejap perlahan. Kali ni aku boleh bertahan sikit sebab dah dua kali pancut tadi. Mata Mak Mertua Tiriku tertutup kuyu, mulutnya terbuka sambil mengeluarkan rengekan yang makin menaikkan nafsu berahi aku. Kedua-dua kakinya merangkul kemas pinggang aku. Macam tak bagi aku lepas je..Kedua-dua tangannya pula meramas buntut aku. Aku tak henti-henti mengulum lidah dan menjilat lehernya. Sebelah tangan aku meramas teteknya manakala sebelah lagi aku ampu ke katil untuk mengimbangkan badan aku. Dekat 40 minit beradu tenaga akhirnya kami dua-dua mencapai orgasm yang sangat hebat. Mak Mertua Tiriku menggelupur dan seluruh badannya menggeletar. Habis belakang aku luka-luka dicakarnya. Tak pernah aku merasa orgasm macam ni..Kami betul-betul puas. Setelah hampir satu aku kumpul tenaga kembali. "Mak kita buat gaya lain pulak" kata ku. "Gaya mana pulak" tanya Mak mertua Tiriku. "Gaya dukung dan turun tangga" permintaan kaum bapa, katsa ku...... Sambil aku berdiri, makku memanggung kakinya ke punggung, kami pun menuruni tangga, sungguh asyik sekali bila kepala menerjah ke pantat cipap. Aku rasa kepala butohku dah menyentuh batu Maryam, ouuuh sedap sekali weh. Punggung makku bergetar macam ular kena palu masa aku melompat setangga demi setangga. Nikmatnye hanye kami yang rasa tak pernah ku alami semenjak kahwin 3 tahun dah...... Kau patut cuba gaya ni (Gaya Turun Tangga). Mesti kena rumah ada tangga, kalau tak ada kau boleh cuba di taman permainan kanak-kanak ke atau kat mana-mana ada tangga ke!!!!!!!! Bayangkanlah dari pukul 10.00 pagi sampai pukul 1.00 ptg kami berasmara sebanyak 3 round dalam masa 3 jam tu.. Berpeluh-peluh dibuatnya. Terasa macam bulan pertama kahwin pulak. Kami berbaring sambil berpelukan, dengan golok ku bersarang dalam sarungnye. Ouhhhh enak sungguh. Rasa dunia kami yang punya, hilang segala masaalah. Tiba-tiba terdengar suara salah sorang anakku menangis. Dengan tergesa-gesa Mak Mertua Tiriku berkejar ke biliknya menengok anakku yang kelaparan agaknya. Aku berfikir sejenak. Tak mungkin aku dapat melupakan nikmat yang aku kecapi sebentar tadi. Aku masih teringin untuk menutoh Mak Mertua Tiriku lagi. Nikmatnya jauh lebih hebat daripada beromen dengan isteri ku sendiri. Aku yakin Mak Mertua Tiriku pun mempunyai perasaan yang sama macam aku jugak. Aku berazam akan memuaskan nafsu serakah aku terhadap Mak Mertua Tiriku selama seminggu ni sebelum isteri ku balik. Seminggu terasa macam sejam je....... saje je aku parking kereta ku jauh dari rumah ku supaya kekawan fikir aku tak ada kat rumah dan bebas dari gangguan........ Macam honey moon pulak rasanya. Walaupun semenjak kahwin tak pernah bernoney moon dengan isteriku. Dan memang itulah yang kami lakukan. Petang itu jugak aku beromen sakan lagi dengan Mak mertua Tiriku. Sampai dua round petang tu saja. Malam sambung lagi tiga round. Pukul 2 pagi baru tidur. Pagi esoknya aku terjaga dia dah tengah hisap batang aku. Mungkin korang tak percaya tapi itulah hakikatnya. Keinginan seks aku dan Mak Mertua Tiriku tak padam-padam.. Mak Mertua Tiriku suka hisap konek aku dan telan kesemua air mani aku. Sepanjang minggu tu aku ambik 2 hari cuti emergency dan 3 hari cuti tahunan. Begitulah sepanjang minggu tu.. Kami betul-betul ketagih seks. Asal anak aku tidur je, kami mula bergumpal. Masa tu anak aku baru umur dalam 3-4 bulan, memanglah asyik tido je the twin boy aku tu. Korang bayanglah kekerapan kami beromen. Tak puas-puas. Benda yang terlarang dan haram ni dia punya nikmat dan rasa memang lain macam. Habis lintang-pukang rumah aku macam kucing beranak kecik. Tapi Mak Mertua Tiriku bagi aku makan jamu dan minum air akar kayu untuk menguatkan tenaga. Itu yang buat dia mampu beraksi hebat di atas ranjang. Pendek kata asyik berjubor saja aku. Sepanjang masa senjata ku berada dalam sarung.. nikmat weh...lok.. Akhirnya isteri ku pulang juga setelah habis kursus di Bukit Tinggi. Hubungan sulit aku dengan Mak Mertua Tiriku terus berjalan secara rahsia. Aku memang selalu berpeluang memcipap Mak Mertua Tiriku, kerana aku kerja normal hour balik kerja 5:30 ptg. Masa isteri kerja shift petang, pendek kata bersarunglah golok tumpul aku sepanjang masa berendam dalam cipap tembam Mak mertua Tiriku. Suatu hari tu, Mak Mertua Tiriku mendapat panggilan dari adik iparku di kampung kerana ada kawan sekampung nak kenduri dan dia nak pinjam pinggan mangkuk. Aku terpaksa menghantar pulang, kami bertolak dari pukul 8 pagi, isteri ku tak ikut kerana katanya tak nak ambik cuti takut Annual Bunos kurang , jadik terpaksa aku dengan Mak Mertua Tiriku bertolak pulang. Aku melalui ikut Senawang, Kuala Pilah, Serting dan sampai di pertengahan jalan aku berhenti di kawasan Felda kelapa Sawit. Masa tu pun sempat aku memcipap Mak Mertua Tiriku . Best sungguh..... Sampai kat rumah Mak Mertua Tiriku aku sempat lagi seround walaupun sekejap semasa adik iparku ke rumah kawannye. Pukul 4 ptg kami berdua bertolak pulang ke Kajang, dipertengahan jalan sempadan Pahang dengan Nogori Sombilan sempat lagi pekena blow job seround. Pukul 8 malam sampai ke rumah Mak Mertua Tiriku terus masuk bilik air dan mandi. Aku terlelap keletihan sekejap. Semasa aku terlelap isteri ku bukak seluar aku dan dia terlihat ada bekas gincu Mak Mertua Tiriku pada konek aku dan dia cuba cium bau lain macam ( bau air lior Mak Mertua Tiriku kering) sebenarnye aku terlupa nak basuh sebelum sampai rumah. Tapi isteri ku tak tanya pulak aku. Mungkin dia terperasan tak, pura-pura tak faham and nak jaga hati Mak Tiri dia??? Aku pun tak tahu!!!!!.. Mak Mertua Tiriku pandai jaga supaya tak termengandung dia. Entah apa ubat yang dimakannya aku pun tak pasti. Tapi yang pastinya dia selalu makan jamu untuk panas badan..... Hubungan seks aku dan Mak Mertua Tiriku dah berjalan hampir sebelas bulan dan kami masih meneruskan kegiatan kami hingga ke hari ni, Mak Mertua Tiriku kata selama-lamanya pun tak apa, peluang hari hari terbuka kerana isteri ku kerja shift pagi dan petang. Kalau OFF pun masa Mak Mertua Tiriku angkat bendera Jepun saja. Masa bendera Pakistan ON sepanjang masa. Yang best nya isteri ku masih tak tau, atau pura-pura tak tahu (aku rasa). Hubungan kelamin aku dan isteri ku berjalan macam biasa itupun kalau dia ingin baru aku tunaikan kalau tidak aku terpaksa memcipap Mak mertua Tiriku. Malah dia gembira sebab aku rapat dengan Mak tiri dia. Isteri ku tak kisah kalau aku ke Pasar Malam dengan Mak Mertua Tiriku tanpa membawa dia kerana dia cakap malas nak bawak anak kembar dua orang. Hari hari memang ada peluang walau tak memcipap saja je aku pegang cipap Mak Mertua Tiriku masa dalam kereta. Pernah satu kali masa kat Pasar Malam aku terjumpa kawan sekerja, kawanku itu tanya aku, eh... tu bini kau ke tu. Ada ke patut dia cakap macam tu. Mak Mertua Tiriku pun turut gembira kerana tak perlu lagi bergaduh dengan Bapa Mertua ku lagi angkara tak dapat batang. Aku bukan apa saja nak tolong mereka yang kehausan saja. Yang hairannya aku Mak Mertua Tiriku semakin dress up sekarang ni macam orang muda pulak dah. Sebenarnya aku geram lama dah kat Mak mertua Tiriku, lima tahu lepas masa aku bercinta dengan isteri ku sekarang. Dia selalu senyum meleret kat aku. Sekarang barulah aku temui jawapan, rupanya dia nak cuba golok muda. Aku sekarang ni memang cukup minat kat wanita-wanita yang dah veteran ni terutamanya janda-janda sebab mereka ni banyak pengalaman. Tu sebab sekarang ni bila lihat perempuan umur 35 tahun hingga 45 tahun aku rasa horny semacam. Dah ada penyakit baru pulak aku ni. Budak-budak hingusan yang hingus masih lagi selet dinding memang aku dah tak pandang. Nasihat aku pada korang semua, jangan underestimate wanita-wanita yang telah berumur. Orang tua ni sebenarnya lebih pandai memainkan peranan di atas ranjang. Cuma gaya tak berapa banyak. Tak caya cubalah try. Mesti dia nak gaya kukur kelapa iaitu gaya konvesional. Doggie style memang tak ade takut 'tumpah kuah' katanya. Oh ya... Kalau kau nak cari isteri carilah yang berdahi tembamatau berdahi luas, macam Fiza Elite ke, Jeslina Hashim ke jangan dok cari macam Amy Rosnaida yang berdahi sempit. Untuk AC Mizal kau akan menyesal mendapat isteri berdahi sempit dan bercipap kecik macam Amy Rosnaida kau tu. Lebih baik kau kahwin balik dengan isteri kau tu. Tamat Kat Sini Dah Weh......