mellicker-deactivated20160606

    AKU CINTAKAN SUAMIKU

    Kehidupan aku mula berubah sejak Din mula pindah ke rumah sebelah menjadi jiran baru aku. Dia tinggal membujang seorang diri. Bekerja sebagai mekanik kereta. Oleh kerana kami duduk di rumah flat, maka selalu juga kami terserempak dan berbual mesra. Kadangkala di dalam lif dan kadangkala di kaki lima. Aku rasa senang dan gembira ketika berdua berbual dengannya. Tak tahulah kenapa, mungkin cara dan kelakuannya yang menyenangkan diri ku. Usianya amat muda. Ketika itu baru berusia 28 tahun. Orangnya sedang-sedang sahaja. Tak kurus, tidak pula gemuk. Tingginya lebih kurang setengah kaki lebih tinggi dari ku. Wajahnya yang boleh tahan juga tampannya seringkali memikat perhatian gadis-gadis yang lalu-lalang atau ketika kami sedang berdua berbual di dalam lif. Malah, kadangkala hati aku terdetik sendiri. Jika aku belum kahwin dan juga sebaya dengannya, mungkin aku juga akan menjadi salah seorang peminatnya. Tapi hakikatnya, aku sudah berumah tangga, malah dah ada seorang anak lelaki yang dah besar. Sekarang sedang bekerja di salah sebuah bank dan tinggal di hostel yang disediakan. Jadi tinggallah aku berdua bersama suami di rumah yang kami diami. Lagi pun, nak ke Din kat aku yang dah semakin gemuk ni. Perut makin buncit dengan lemak. Peha makin besar dan bontot makin lebar. Malah semakin bulat dan tonggek, hasil dari lemak yang semakin mengisi tubuh wanita berisi ini, yang berusia 42 tahun ketika itu. Banyak baju-baju dan kain-kain aku yang sudah tidak muat untuk ku pakai. Pakaian sewaktu bujang memang dah lama aku berikan kepada anak-anak yatim. Sayang, dari terbuang lebih baik aku dermakan. Manakala tetek aku pula semakin melayut, namun aku sedar, ianya lebih besar berbanding dahulu. Lebih-lebih lagi sewaktu di zaman kemuncaknya dahulu, ketika anak ku masih bayi dan menyusu, ketika itulah tetek ku yang besar membusung ini sering menjadi tumpuan mata-mata lelaki. Malah, sejak aku mula berpindah ke rumah flat ini, aku dapati, tiada seorang pun perempuan yang mempunyai tetek sebesar aku tinggal di sini. Malahan sewaktu aku bekerja dahulu, memang akulah seorang yang memiliki tetek sebesar ini di tempat kerja. Jika tidak, masakan aku sering melihat lelaki-lelaki menelan air liur menatap tetek ku yang membuai di dalam baju ini. Punggung ku juga sering menjadi objek yang menjadi perhatian lelaki-lelaki yang memandang penuh geram setiap kali ianya berayun di dalam kain. Pernah sekali ketika aku pulang dari membeli sedikit barang dapur di kedai runcit di tingkat bawah, aku menjadi bahan seorang budak lelaki melancap di dalam lif. Ketika itu aku bersendirian di dalam lif. Kemudian masuk seorang budak lelaki, aku rasa dalam tingkatan 2 agaknya, masuk ke lif dan berdiri di belakang aku. Aku yang tidak syak apa-apa biarkan lah. Tetapi, sedang lif bergerak naik ke tingkat yang ku diami, tiba-tiba aku merasakan ada sesuatu menyentuh punggung ku. Mula-mula aku biarkan, tetapi lama-lama makin kuat rasanya. Aku toleh kebelakang dan punyalah terkejut bila aku tengok, budak lelaki tu tengah tekan balak dia yang tengah keras kat punggung aku sambil tangannya merocoh balaknya tak henti. Belum sempat aku nak marah, berdas-das air mani budak lelaki tu memancut atas bontot aku. Habis basah kain batik yang aku pakai. Aku seolah terpukau melihat balak budak lelaki tu memancutkan air maninya yang putih dan kental serta banyak melimpah atas bontot ku. Aku biarkan dia puas memancutkan air maninya dan lepas dah habis, dia yang tersipu-sipu malu minta maaf. Aku pun seolah macam dikejutkan, terus je aku marah budak tu. Lepas dah tiba di tingkat yang aku diami, aku pun cuba tutup kesan basah di kain batik yang aku pakai dengan cuba menurunkan baju t aku agar ianya menutupi punggung ku, namun ternyata saiz punggung ku yang besar itu tidak mampu untuk diselindungkan. Baju yang aku turunkan itu akan kembali ternaik ke pinggang mendedahkan punggung aku yang sendat berkain batik yang basah dengan kesan air mani di bahagian punggung. Aku menjeling tajam kepada budak lelaki itu. Dia kelihatan sedikit ketakutan dan aku pun terus pulang menuju ke rumah dengan kain batik di bahagian punggung yang jelas kelihatan bertompok basah dengan air mani budak lelaki tadi. Sejak dari hari tu, aku dah jarang nampak budak lelaki tu. Bila kami terserempak, pasti dia akan ikut jalan lain. Malu lah tu. Alah, budak-budak. Tapi sekurang-kurangnya bangga juga aku, masih laku lagi rupanya body aku yang makin gemuk ni. Sebenarnya itu bukan kali pertama aku mengalami peristiwa sebegitu. Sebenarnya aku pernah mengalami peristiwa yang begitu sewaktu mula-mula berpindah ke rumah flat. Masa tu hari dah malam. Anak aku yang sorang tu kat rumah tengah buat kerja sekolah, dia masih sekolah masa tu. Suami aku pulak belum balik kerja. Aku yang risau pasal dia belum balik tu pun terus terniat hendak menelifon ke tempat kerjanya. Dengan hanya berbaju t dan berkain batik, aku turun ke tingkat bawah menuju ke pondon telefon. Pondok telefon banyak yang dah rosak, yang masih elok cuma satu je, itu pun tengah dikerumun oleh beberapa orang bangla. Dah lah tempat tu gelap sikit, aku tak kira, aku selamba je. Lama jugak menunggu budak-budak bangla tu siap guna telefon. Lepas tu mereka pandang-pandang aku atas bawah pulak. Aku yang dah biasa macam tu biar je lah sampailah salah seorang dari mereka mempelawa aku untuk menggunakan dahulu telefon itu. Aku pun tampil la ke depan menuju ke pondok telefon sementara dia orang beralih ke belakang beramai-ramai. Aku tak perasan, rupa-rupanya mereka tengah mengerumuni aku. Walau pun tak rapat, tetapi aku dapat merasa bahang tubuh mereka yang agak ramai tu. Aku sedar bila aku toleh kebelakang selepas mendail dan menunggu panggilan ku dijawab. Aku lihat mereka tertarik melihat punggung aku yang sendat berkain batik ni. Punggung aku yang besar dan lebar ni di tatap mata mereka macam nak telan je. Cuak juga aku masa tu. Aku nekad, kalau dia orang apa-apakan aku, aku nak jerit je. Aku pun biar je lah. Paling aku tak boleh lupa, aku menunggu lama untuk panggilan dijawab. Macam tak ada sesiapa yang nak jawab panggilan. Macam semua orang dah balik. Aku pun ambik keputusan mendail sekali lagi. Sedang aku khusyuk mendail, tiba-tiba aku rasa punggung aku macam disiram sesuatu yang hangat. Bila aku toleh, aku tengok salah seorang bangla tu tengah melancap memancutkan air maninya ke punggung aku. Dengan mukanya yang berkerut kenikmatan, tangannya merocoh balaknya yang tengah memancutkan air mani ke punggung aku. Aku cuba mengelak dengan beralih sedikit ke tepi, tetapi sekali lagi aku disirami oleh pancutan air mani bangla yang berdiri di tepi ku. Pancutan mereka amat kuat. Walau pun jarak kami tidak rapat, ada lah lebih kurang 2 setengah kaki, tapi air mani yang mereka lepaskan betul-betul padu dan banyak.

    Bangla yang seorang lagi tu, yang baru je memancutkan air maninya tu aku lihat menggigil melancap sambil membiarkan air maninya memancut ke tepi punggung ku. Aku dah tidak dapat bersabar, aku tengking mereka semua. Tapi masing-masing cuma tersengih sambil sebahagian lagi yang masih tak pancutkan air mani masih melancap sambil menatap seluruh tubuh ku yang montok. Aku pun cuba keluar dari kerumunan mereka tetapi cara mereka berdiri seolah tidak membenarkan aku keluar dari kepungan itu. Aku nekad, aku mesti keluar sebelum sesuatu yang buruk terjadi. Aku pun berjalan sambil merempuh tubuh mereka. Aku berjaya tetapi seluruh tubuh ku menjadi mangsa rabaan mereka. Terutamanya tetek aku yang besar melayut ini dan punggung ku yang besar dan tonggek. Paling yang aku geram ialah salah seorang dari mereka meramas tetek ku dengan agak kuat membuatkan tetek ku terkeluar dari coli yang aku pakai. Malah, kain batik aku juga terlucut ikatannya. Terlondeh kain aku, nasib baik aku sempat tarik ke atas, kalau tidak, alamatnya separuh bogellah aku malam tu. Cuma punggung je lah yang aku tak dapat selamatkan, kain yang terlondeh itu mendedahkan punggung aku yang tidak memakai seluar dalam. Akibatnya,, salah seorang dari mereka mengambil kesempatan menjolok balaknya ke lurah punggung aku yang dalam. Walau pun sekejap, tetapi aku dapat merasakan kehangatan balaknya yang terbenam ke lurah punggung aku yang tonggek dan besar ni. Aku berlari anak menyelamatkan diri sambil membetulkan kain dan selepas itu membetulkan balutan coli di dalam baju. Sejak dari malam tu, aku tak lagi keluar sorang-sorang ke tempat yang ramai lelaki macam tu, lebih-lebih lagi dalam keadaan gelap. Aku bukannya perempuan murahan yang boleh disentuh dan diraba sesuka hati. Memang aku marah betul dengan kejadian-kejadian yang telah berlaku. Memang, aku akui bahawa aku sebenarnya pernah curang kepada suami ku. Ianya terjadi sewaktu aku masih bekerja di kilang sebagai operator sewaktu anak ku masih bersekolah menengah. Hubungan sulit ku dengan Encik Adnan bermula selepas aku bekerja satu syif dengannya. Sikapnya yang sangat baik kepada ku akhirnya memerangkap diri ku hingga aku akhirnya menjadi isteri part-time kepadanya. Berbagai teknik-teknik kotor dalam persetubuhan dapat ku nikmati sewaktu bersama dengannya. Dari menghisap balaknya hingga air maninya ku telan hinggalah kepada tergadainya keperawanan lubang bontot ku kepadanya. Semua itu tidak pernah ku kecapi sewaktu bersama suami ku. Walau pun pada mulanya aku berasa jijik dan kepedihan, namun, akhirnya ia menjadi satu kenikmatan baru kepada ku. Terus terang aku katakan, semakin lama aku menjalinkan hubungan dengannya, semakin aku ketagih punggung ku diliwat olehnya. Bagi wanita yang masih berfikiran negatif tentang seks memalui dubur ini, anda sebenarnya silap. Mula-mula memang sakit, macam biasa lah. Tetapi setelah dah biasa, kenikmatannya memang sukar hendak digambarkan. Lebih-lebih lagi di saat lubang bontot ku di sembur air mani yang hangat dan pekat. Pernah juga aku meminta suami ku melakukannya tetapi permintaan ku di tolak. Hubungan ku dengan Encik Adnan berakhir setelah aku berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. Sehingga kini, aku masih merahsiakan perkara ini hinggalah hari ini aku dedahkannya untuk tatapan anda semua lantaran inilah medan yang sesuai untuk ku menceritakan segala pekung yang selama ini memenuhi fikiran ku dengan selamat. Terima kasih kaki3gp.com kerana menyediakan medan celoteh yang cukup berkesan ini.. Baiklah, dah terlalu panjang pengenalan rasanya. Baik aku ceritakan kisah antara aku dan Din yang terus mengubah haluan hidup aku selepas aku berkenalan dengannya. Kadang-kala, ketika berbual dengan Din, aku dapat perhatikan dia gemar mencuri pandang tetek aku yang sering terbuai-buai setiap kali aku bergerak. Matanya juga gemar menatap perut dan tundun ku yang membuncit gebu di balik kain batik yang ku pakai. Aku yang merupakan suri rumah sepenuh masa, meluangkan masa yang banyak di rumah. Aku berhenti kerja selepas anak ku mengambil keputusan untuk bekerja selepas sekolah dan juga atas saranan suami ku. Jadi boleh katakan setiap petang aku dan Din akan berbual di kaki lima sambil memandang pemandangan yang saujana mata memandang di bawah sana. Aku akui, kadangkala aku juga nakal kepada Din. Sengaja aku biarkan dia menatap tubuh aku ketika aku melemparkan pandangan ke arah pemandangan yang menyerikan perbualan kami. Biasanya aku akan berdiri mengiringinya dan sudah tentu aku membenarkan mata Din menatap tubuh gebu ku ini dari sisi. Sesekali aku lentikkan punggung ku membuatkan bontot besar ku yang tonggek ini semakin tonggek. Malah kain batik yang sendat itu seakan nak terkoyak membaluti punggung ku. Aku tak tahu kenapa aku berkelakuan begitu. Terus terang aku katakan, aku bukan perempuan gatal. Tetapi, perasaan aku yang semakin hari semakin meminati Din mendorong aku untuk sengaja memancing nafsunya. Kena pulak tu Din melayan aku tidak seperti seorang kakak, tetapi seperti melayan seseorang yang amat istimewa. Hanya perkataan kak atau kakak sahajalah yang menjadi perantara antara aku dan dia dan mungkin juga menjadi satu benteng kepada perhubungan dan pergaulan antara aku dan Din seharian. Tibalah satu hari, seperti biasa, selepas Din pulang dari kerja, dia biasanya akan masuk ke rumahnya dahulu, mandi dan selepas itu dia akan keluar ke kaki lima menikmati pemandangan kota sambil berbual bersama aku. Aku yang seperti biasa, seperti menanti kehadirannya berdiri di kaki lima sambil berbual dengannya. Kemudian terlintas di fikiran aku untuk mempelawanya masuk ke rumah. Din pun menurut sahaja.

    Kami berdua menyambung perbualan di dapur rumah ku, sementara aku membuatkan air untuknya dan Din duduk di kerusi meja makan. Ketika itulah terpacul pertanyaan dari mulutku kepada Din. Ianya berbunyi lebih kurang macam ini. “Din bila nak berumah tangga?” Tanya ku. “Belum ada calon lah kak. Tengoklah nanti.. kalau ada saya akan jemput akak..” jawab Din sambil membiarkan aku membancuh air di dalam kole untuknya. “Kalau ada nanti mesti cantik kan.. Tak lah gemuk macam akak ni.. Hi hi hi… ” kata ku sambil ketawa kecil. “Alah akak ni… akak cantiklah.. ” kata Din memuji sambil matanya menatap tetek ku yang berayun ketika aku menapak menuju ke meja makan. “Akak dah gemuk Din, tak macam dulu. Lagi pun, orang kata dah second hand.. ” kata ku sambil di iringi gelak ketawa kami berdua. “Second hand yang mahal tu kak.. Yang mahal tu lah yang saya nak…” kata Din. Aku terdiam sejenak mendengar kata-katanya. Terasa seperti ianya terkena batang hidung ku sendiri. Nak aku betah balik kata-katanya takut dia kata aku perasan pulak. Aku biarkan saja perasaan ku itu berkecamuk sendiri di fikiran. “Din nanti nak bakal isteri yang macam mana?” Tanya ku cuba mengalih perhatiannya. “Saya nak kata pun malu lah kak… takut akak tak percaya je nanti.. ” jawab Din. Matanya masih mencuri pandang tetek ku yang berayun sewaktu aku sengaja mengikat rambut ke belakang. “Ehh.. nak malu apa.. bagi tahulah akak.. akak pun nak tahu jugak..” aku cuba mengorek jawapan darinya. Din terdiam sejenak. Matanya dilemparkan ke arah tingkap, memerhati pemandangan awan yang jauh nun di sana. Aku tahu, dia tengah mengatur ayat untuk menerangkan sesuatu yang malu untuk diucapkan kepada ku. Keadaan sepi sekejap. “Kak.. jangan marah ye… Kalau boleh, saya nak calon isteri yang sama dengan akak. Baik rupanya, baik suaranya, baik tubuhnya… semualah…. ” kata Din mengejutkan ku. Aku seperti terpukul dengan kata-katanya. Rasa malu yang amat sangat tiba-tiba timbul dalam diri aku. Rasa macam tebal sangat muka aku ketika itu. Tetapi tidak dinafikan, perasaan bangga semakin menyerlah di sanubari. Aku terdiam setelah mendengar kata-katanya. Mata Din merenung dalam biji mata ku. Aku seperti terpaku dengan renungan matanya yang seakan sejuk itu. Din aku lihat tiba-tiba bangkit dari kerusi dan berdiri lalu menapak ke belakang ku. Bahu ku terasa di sentuh tapak tangannya perlahan-lahan. Jari jemarinya kemas memaut bahu ku sambil mengurutnya perlahan. Aku kaget, namun perasaan ku untuk menghalang perbuatannya itu seolah terhalang oleh perasaan yang sukar untuk aku ucapkan. Aku membiarkan sahaja perbuatan Din. Kemudian aku dapat rasakan hembusan nafasnya di telinga ku, serta merta menaikkan bulu roma ku. Pipi ku terasa menyentuh pipinya. Tangan Din semakin turun dari bahu ke lengan ku sambil memijat-mijat lengan ku yang gebu berlemak ini. “Kak…” Din berbisik halus ke telinga ku. Aku seolah terpanggil dengan bisikannya itu perlahan-lahan memalingkan muka ke arahnya. Wajahnya yang menyejukkan hati ku itu berada hampir dengan wajah ku. Senyuman di bibirnya mengukir senyuman di bibir ku. Semakin hampir wajahnya ke wajah ku, semakin berat mata ku rasakan. Akhirnya mata ku terpejam, menandakan aku merelakan segala tindakan yang ingin Din lakukan kepada ku. Bibir kami bersatu, penuh mesra dan kerelaan. Meski pun aku masih terkeliru dengan tindakan ku itu, namun naluri ku untuk merasainya begitu kuat hingga tanpa ku sedari, seluruh tubuh ku dijamah tangan Din sepuas hatinya. Apa yang aku ingat, sedang aku berkucupan penuh perasaan dengannya, tetek ku merasai ramasan yang lembut dari tangannya. Kulit tetek ku yang lembut dan gebu itu jelas merasakan tapak tangan Din meramas dan bermain dengan puting ku yang semakin mengeras. Nafas ku semakin tidak teratur akibat perbuatan Din. Tetapi aku masih membiarkannya, kerana aku selesa dan suka dengan apa yang aku alami itu. Tiba-tiba Din melepaskan mulutnya dari bibir ku. Dia menarik tubuh ku agar sama-sama berdiri dan kemudian kami kembali berkucupan penuh mesra. Aku membiarkan tubuh ku di peluk dan diraba oleh Din. Aku hanya merasakan seperti berada di awang-awangan di dalam dakapan seorang lelaki. Tangan Din tak melepaskan peluang meraba-raba punggung ku sambil dia semakin menekan tubuhnya ke tubuh ku. Dapat aku rasakan balaknya yang semakin keras di dalam seluar pendeknya itu menekan rapat ke perut ku. Kehangatan yang aku rasa dari balaknya mendorong aku untuk menekan perut ku agar rapat menghimpit balaknya. Tangan ku pula tanpa disuruh memeluk tubuh Din. Kami berkucupan sambil berpelukan erat di dapur. Agak lama juga kami berkeadaan begitu. Kemudian kucupan Din turun ke leher ku. Aku menjadi khayal dengan kucupannya. Misainya yang menyapu kulit leher ku seolah memberikan perasaan yang sukar untuk ku gambarkan. Geli ada, sedap pun ada. Aku sedar, nafsu gatal ku semakin meningkat. Kelengkang ku terasa semakin licin dengan air nafsu ku. Sambil mengucup dan menggigit halus leher ku, tangan Din menyelak baju t ku ke atas. Coli yang masih membalut tetek ku, malah semakin longgar akibat dari rabaannya tadi disingkap ke bawah dan daging kembar ku itu kembali menjadi sasaran nakal tangan Din. Kucupan di leher ku pun turun ke dada ku. Sedikit demi sedikit bibir nakalnya mengucupi dada ku hingga ianya sampai ke puncak bukit yang besar membusung. Puting dada ku dihisap lembut. Sungguh sedap puting ku di hisap sebegitu rupa. Suami ku pun tidak pernah menghisapnya selembut dan sesedap itu. Aku semakin ghairah, membiarkan tetek ku dihisap lelaki semuda itu. Sambil menghisap tetek ku, tangan Din mula menjalar ke punggung dan peha ku. Kain batik lusuh ku yang sendat membalut tubuh sedikit demi sedikit di naikkan hingga aku dapat merasakan sentuhan tapak tangannya di peha ku tidak lagi terhalang oleh kain batik ku. Tangan Din merayap menuju lubuk kewanitaan ku yang semakin licin dengan air nafsu ku sendiri. Dalam keadaan masih berdiri, aku melebarkan kelengkang, memudahkan tangan Din menyentuh bibir cipap ku. Aku lemas akibat setiap perbuatan Din. Dalam keadaan berdiri, Din menghisap tetek ku dan tangannya menggosok cipap ku sambil sesekali menggentel biji kelentit ku yang ku rasakan semakin keras menegang. Aku mendengus kesedapan tanpa kawalan, merelakan tubuh ku dijamah Din tanpa bantahan dan halangan. Kemudian Din memegang tangan ku dan menghalakannya ke sebatang daging yang hangat dan keras serta yang cukup aku kenali. Balak Din yang sudah keras aku pegang. Entah bila dia keluarkan dari seluarnya aku pun tak pasti, kerana aku khayal dalam keghairahan yang semakin menakluki diri ku. Aku rocoh balak Din dan aku usap-usap kepala takuknya yang mengembang pesat. Dapat aku rasakan urat-urat yang timbul di balaknya semakin galak mengembang, seiring dengan kerasnya balaknya yang ku pegang itu. Din berhenti menghisap tetek ku, begitu juga tangannya yang bermain di cipap ku. Dia menolak bahu ku lembut hingga aku terduduk di kerusi. Balaknya yang masih dalam genggaman ku itu ku tatap penuh asyik. Warnanya yang kemerahan kembang berkilat, serta merta air liur ku telan. Din tersenyum sambil melihat aku merocoh balaknya. Kemudian dia mengusap rambut ku. “Saya suka akak… tapi… akak suka tak kat saya?” Tanya Din dalam nada yang cukup romantik kepada ku. Aku masih ingat, aku tak mampu untuk berkata apa-apa ketika itu. Aku hanya tersenyum kepadanya walau pun hati ku meronta-ronta untuk mengatakan bahawa aku juga menyukainya. Malah, agak malu juga untuk aku katakan, bahawa aku juga sebenarnya secara tidak sedar telah menyintainya. Mungkin kerana umur kami jauh berbeza dan lantaran tubuh ku yang semakin gempal ini melemahkan naluri ingin mencintai dirinya, walau pun di hati ku ini, kemaruknya bukan kepalang. Tanpa di pinta, aku mula menyentuh kepala cendawan Din yang kembang berkilat itu dengan lidah ku. Aku menjilat seluruh kepala cendawannya penuh perasaan hingga air liur ku yang jatuh berciciran ke peha ku tidak ku sedari. Kemudian aku mula menghisap balak Din semakin dalam. Semakin dalam balaknya tenggelam di dalam mulut ku, semakin keras otot balaknya ku rasakan. Malah nadinya dapat ku rasakan berdenyut-denyut di lelangit mulut ku. Kekerasan balak Din membuatkan aku merasa geram. Sambil aku mengulum balaknya, sambil itu aku mengunyah perlahan kepala cendawannya di gigi geraham ku. Din ku lihat terjingkit-jingkit, mungkin akibat kesedapan hasil sentuhan gigi ku di kepala cendawannya yang kembang berkilat itu. Din menarik balaknya keluar dari mulut ku. Tangannya menarik kembali tangan ku agar aku kembali berdiri di hadapannya. Din kemudiannya memusingkan tubuh ku agar membelakanginya dan selepas itu dia menolak tubuh ku supaya direbahkan di atas meja makan. Aku yang mengerti kehendaknya terus menunduk merebahkan tubuh ku di atas meja makan, membiarkan punggung ku yang kembali ditutupi oleh kain batik lusuh ku kepada Din. “Cantik betul bontot akak… Besar… tonggek… saya tak tahan la kak… ” kata Din di belakang ku. Kemudian Din menyelak kain batik ku ke pinggang. Punggung ku yang besar berlemak itu di usap-usap tangannya. Kemudian aku merasakan ada sesuatu yang bermain-main di lurah punggung ku. Aku menoleh dan aku lihat, Din sudah menyangkung di belakang ku sambil berselera menjilat-jilat lurah punggung ku. Lidahnya yang basah itu sesekali bermain-main di lubang bontot ku dan kemudian turun ke cipap ku berkali-kali. Aku benar-benar kegelian dan kesedapan diperlakukan begitu. Air liurnya yang menyelaputi lurah punggung ku semakin banyak, mungkin Din mahu melanyak lubang bontot ku. Aku melentikkan punggung ku membuatkan muka Din semakin rapat dan tenggelam di lurah punggung ku. Berkali-kali aku mendesah nikmat ketika lidahnya menusuk masuk dan keluar lubang cipap ku. Din menghentikan jilatannya. Aku lihat, dia kembali berdiri di belakang ku sambil tangannya merocoh balaknya ke arah lurah punggung ku. Balaknya di lalukan berkali-kali di celah punggung ku dan akhirnya dia menenggelamkan balaknya ke lubang cipap ku yang licin itu. Sekali tekan sahaja, terjerlus balaknya terperosok jauh ke dalam cipap ku hingga dapat ku rasakan dinding dasar faraj ku ditekan sedikit kesenakkan ku rasakan. Perlahan-lahan Din mula menompa lubang cipap ku keluar masuk. Berdecup-decup bunyi cipap ku yang banjir di jolok balak Din yang keas tu. Memang sedap aku rasakan di perlakukan begitu. Lebih-lebih lagi, perasaan cinta yang memang tidak dapat aku hakis terhadap Din semakin menghilangkan pertimbangan akal fikiran ku sebagai isteri orang, malah sudah mempunyai anak yang sudah besar. Aku benar-benar lupa semua itu, kenikmatan yang disulami perasaan cinta yang berbunga di hati membuatkan aku lupa diri. Lama juga aku menerima tusukan balak Din yang semakin laju keluar masuk cipap ku. Kemudian Din mengeluarkan balaknya dan dia mengajak ku untuk menyambung permainan di bilik ku. Aku hanya menuruti kemahuannya tanpa sepatah kata. Di bilik, Din meminta ku supaya terlentang di atas katil. Aku yang sudah kerasukan cinta dan nafsu kepada anak muda itu hanya menurut sahaja, asalkan aku dan dia sama-sama seronok menikmati permainan yang sungguh terlarang itu. Din membuka baju dan coli ku lalu di campakkan ke lantai. Tubuh ku yang hanya tinggal berkain batik ditatap Din penuh minat. “Besarnya tetek akak…. Sumpah saya tak cari lain…. ” kata Din sambil dia memegang tetek ku dan meramasnya. Kemudian Din meletakkan balaknya yang berlumuran dengan air nafsu dari cipap ku itu di celah antara tetek ku. Aku yang tahu kemahuannya terus mengepit balaknya di tetek ku dan Din pun terus menghenjut balaknya di celah tetek ku. Kepala cendawan Din yang kembang kemerahan itu ku lihat tenggelam timbul dari celah tetek ku yang mengepitnya. Aku dapat menghisap kepala cendawannya sewaktu ianya timbul naik. Wajah Din ku lihat menahan keberahian melihat mulut ku menghisap kepala balaknya yang dikepit di celah tetek ku. “Kak… sudikah akak menjadi isteri saya?” Secara tiba-tiba pertanyaan yang sukar untuk ku jawab itu terpacul keluar dari mulut Din. Aku tiba-tiba terhenti menghisap dan menghayun tetek ku. Aku hanya tersenyum melihat bola matanya yang redup memerhati wajah ku. “Tak apa kak… saya faham perasaan akak… mungkin susah untuk akak buat keputusan di saat-saat macam ni,” kata Din sambil menarik balaknya keluar dari kepitan celah tetek ku. Din kemudian memukul-mukul kelentit ku menggunakan balaknya. Aku semakin terangsang dengan perbuatannya itu. Tangan ku segera menarik balak Din agar rapat ke pintu lubuk penuh kenikmatan milik ku. Sekali lagi balak Din terendam di dalam cipap ku. Jika tadi aku berada di dalam keadaan menonggeng di meja makan, kini aku terbaring terkangkang di atas katil yang selama ini menjadi tempat aku dan suami ku bertarung. Kain batik yang di selakkan ke atas menutupi perut ku yang membuncit dan berlemak. Din kembali menghayun balaknya keluar masuk cipap ku. Malah semakin kuat, hingga membuai tetek ku yang besar melayut. Sesekali Din menghisap tetek ku membuatkan aku semakin tidak keruan. “Kakk… oohhhh… sedapnya body akakk…. Akak tak gemuk kakk…. Akak sedappp…” kata Din yang sedang sedap melanyak tubuh ku yang terkangkang di atas katil. “Sedap Dinn…. ” pertama kali mulut ku berbicara setelah dari tadi aku bermadu asmara dengannya. “Sedap kakkk…. ” Jawab Din sambil terus menghayun balaknya keluar masuk tubuh gempal ku. Aku semakin hilang arah. Tujahan balak Din yang keras dan jitu semakin menaikkan syahwat ku dan akhirnya aku terkujat-kujat kenikmatan sambil menikmati balak Din yang ditekan kuat sedalam-dalamnya. Din membiarkan aku khayal melayani perasaan kenikmatan yang aku kecapi sambil dia terus menekan seluruh batangnya agar tenggelam sedalam-dalamnya di dalam cipap ku. Setelah aku reda dari kenikmatan yang jarang sekali ku kecapi itu, kami berkucupan penuh perasaan. Balak Din yang masih utuh dan masih terendam di dasar cipap ku kemut-kemut kuat agar Din benar-benar menikmati persetubuhan yang di kecapi bersama ku. “Kak… boleh saya minta sesuatu?” Tanya Din dalam nada yang sungguh romantik. “Apa dia sayangg… ” jawab ku kepadanya. “Selama ni saya tak tahan dengan tubuh akak yang sedap ni…” Din menghentikan kata-katanya. “Tetek akak yang besar ni buat saya selalu kepuasan sendirian di bilik air… ” sambungnya lagi, balaknya semakin di tekan kuat ke dasar cipap ku membuatkan aku sedikit kegelinjangan. “Peha akak… perut akak…. Tapi… Cuma satu je yang saya nak lepas ni… saya harappp sangat akak boleh bagi….” Katanya yang tersekat-sekat. Mungkin akibat gelora yang sedang melanda dirinya. “Apa dia sayangg… cakap lah kat akak….” Aku memintanya agar meluahkan sahaja apa yang terbuku di hatinya. “Kak… saya suka bontot akak…. Bontot akak tonggek…. Besar kakkk… ” katanya tersekat-sekat lagi. “Dinnn…. Din nak main bontot akak yeI?” Tanya ku tanpa segan silu lagi memandangkan Din kelihatan seperti terlalu malu untuk meluahkan isi hatinya. Din hanya mengangguk sambil tersenyum kepada ku. Terus sahaja aku tolak tubuhnya hingga terkeluar balaknya dari cipap ku. Kemudian tanpa diminta, aku menonggeng di atas katil. Bontot ku yang kembali tertutup oleh kain batik yang semakin renyuk ku halakan ke arah Din. Tanpa menyelak kain batik ku, Din menyembamkan mukanya ke celah bontot ku. Dapat aku dengar bunyi nafasnya menghidu bontot ku agak dalam. Kemudian Din menyelak kembali kain batik lusuh ku ke pinggang. Sekali lagi bontot ku terdedah kepada pandangan mata Din tanpa di tutupi seurat benang. Din melalukan balaknya di cipap ku, menyapu balaknya dengan cairan yang berlendir dan licin, mungkin sebagai pelincir. Boleh tahan jugak mamat ni. Mesti pengaruh cerita lucah ni. Kemudian dia mula mengunjurkan kepala balaknya ke lubang bontot ku. Aku yang sebelum ini memang sudah biasa di setubuhi melalui bontot mudah menerima tusukan balak Din. Lebih-lebih lagi balaknya sudah licin diselaputi lendir dari cipap ku. Dengan beberapa kali tusukan sahaja, separuh balaknya sudah terbenam ke dalam lubang bontot ku. “Ohh.. Dinn.. Tekan lagi sayangg… ” pinta ku agar Din menjolok bontot ku lebih dalam. Din menekan lebih dalam hingga akhirnya, keseluruhan balaknya terbenam di lubang bontot ku yang sudah lama tidak merasa dijolok balak lelaki. Belum sempat Din memulakan hayunan keluar masuk lubang bontot ku, aku sudah terlebih dahulu memulakan permainan. Dengan pinggang yang semakin ku lentikkan dan bontot yang semakin menonggek, aku gerakkan tubuh gempal ku ke depan dan ke belakang membuatkan balak lelaki pujaan ku itu keluar masuk lubang bontot ku perlahan-lahan. Buat pertama kalinya aku mendengar keluh kesah Din yang agak kuat menahan gelora kenikmatan sejak dari saat pertama kami bersetubuh tadi. Din memang betul-betul tak tahan diperlakukan begitu.

    Aku juga tidak tahu kenapa aku begitu berani berkelakuan sebegitu. Mungkin akibat desakan nafsu ku yang semakin membara kerana rasa cinta yang semakin sukar untuk dibendung, dan mungkin juga kerana lubang bontot ku dah rindu sangat hendak menikmati diliwat balak lelaki yang keras menujah lubang bontot ku. Sambil memegang pinggang ku yang masih terikat kemas lilitan kain batik lusuh yang ku pakai, Din mula menompa bontot ku semahu hatinya. Makin lama makin laju balaknya keluar masuk lubang bontot ku. Kepedihan sedikit demi sedikit semakin terasa, mungkin sebab dah lama tak kena jolok. Namun, kenikmatan yang aku nikmati benar-benar membuatkan aku lupa akan kepedihan yang aku alami. “Oooohhhh Kakkkkk…. Sedapnya bontot akakkk…. ” Din seperti separuh menjerit sambil menjolok bontot ku. “Sedap sayanggg…. Sedapkan bontot akakkk… ” aku menggodanya dengan kata-kata lucah agar dia semakin terangsang. “Ohhh… sedapnyaaa…. Kakkk… pleaseee kakkk…. Kawin dengan saya kakkk….” Din merintih kesedapan sambil memujuk ku agar menjadi permaisuri hidupnya. “Din nak ke kawin dengan akak? Akak gemuk, bontot lebar…” aku cuba melayan karenahnya. “Kakk…. Tak gemukk.. ohhh… kakk… saya suka bontot akakkk.. saya cintakan akakk…” rintih Din semakin bernafsu dan semakin laju menjolok bontot ku. “Ohh.. Dinn… Suka bontot akak yee…” aku bertanya lagi dalam kenikmatan yang semakin aku sendiri tak tahan. “Suka kakk…. Bontot akak tonggek kakkk… tetek besarrr.. kakkk… saya tak tahan kakkk….” Din semakin kuat mengerang penuh nafsu, hayunannya juga semakin kuat. “Jolok bontot akak Dinnnn…. Ahhhh… Dinnn… Lepaskan dalam bontot akak sayangggg…. “Aku merengek semakin kesedapan sambil menikmati balak Din yang semakin kekar berkembang memenuhi lubang bontot ku. “Kakkkk…. Saya cinta akakkk… Sumpahhhh!!!! AHHHHH!!!!!” Serentak itu, Din menghenyak balaknya sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya memenuhi lubang bontot ku. Lubang bontot ku dapat merasakan disembur air mani Din yang hangat yang memancut-mancut keluar dari balaknya yang tak henti berdenyut-denyut di dalam bontot ku. Aku menggelek-gelekkan punggung ku seperti penari dangdut membuatkan Din menggigil. Tangannya meramas pinggulku sementara yang sebelah lagi menarik kain batik yang masih terikat dipinggang ku yang menonggeng di atas katil. Aku akhirnya tertiarap di atas katil dengan balak Din masih terendam di lubang bontot ku. Sebaik dia mencabut balaknya keluar, meleleh air maninya keluar dari lubang bontot ku bersama-sama bunyi yang benar-benar lucah. Kami ketawa seketika. Sejak dari hari tu, hubungan sulit antara aku dan Din semakin membara. Boleh di katakan setiap petang selepas dia pulang dari kerja, pasti kami akan bersetubuh bersama-sama tanpa sebarang halangan. Lantaran keadaan diri ku yang sudah tidak mampu lagi untuk mengandung (menurut kata doktor), maka setiap benihnya yang kadang kala dilepaskan di dalam rahim ku memang tidak menjadi. Jika ketika aku sedang datang haid, hisapan dan kuluman menjadi pengganti. Pertama kali aku menerima pancutan air maninya di dalam mulut, aku tersedak-sedak hingga hampir termuntah kerana air maninya terlalu banyak hingga sukar untuk ku telan kesemuanya. Namun setelah aku biasa, lama-kelamaan tiada masalah lagi bagi tekak ku untuk meneguk setiap pancutan yang dilepaskannya. Puncak kepada perhubungan kami bermula semakin serius dan teruk selepas aku diceraikan suami ku. Suami ku yang tidak disangka-sangka pulang awal terkejut melihat aku yang sedang berdiri di sinki dapur, menonggeng dengan kain batik ku yang terselak ke pinggang menerima tusukan padu dan penuh berahi dari Din. Baju dan coli yang bersepah di atas lantai menandakan bahawa sudah lama perbuatan kami itu berlaku. Seingat ku, itu adalah round kedua pada petang yang sama. Yang pertama kami lakukannya di ruang tamu dalam keadaan bertelanjang bulat dengan di akhiri pancutan air mani Din yang memenuhi lubang cipap ku. Namun belum sempat kami ingin menikmati puncak kepada persetubuhan yang kedua itu, kami tertangkap oleh suami ku. Lebam-lebam Din di belasah suami ku, nasib baik tak mati. Aku hanya mampu menangis melihat kekasih ku itu di belasah dengan teruk di hadapan mata ku. Aku tak mampu berbuat apa-apa kerana aku juga takut di apa-apakan oleh suami ku. Dan pada petang itu jugalah jatuhnya talak tiga ke atas diri ku. Beberapa bulan selepas itu, aku dan Din selamat diijab kabulkan. Tiada bunga manggar, tiada majlis kenduri besar-besaran, hanya majlis pernikahan sahaja menjadi memori hidup antara aku dan Din. Aku tahu, walau pun keluarga Din tidak menyukai aku, tetapi aku tetap sayang Din kerana dia adalah suami ku yang terlalu ku cintai. Pernah juga aku mengujinya dengan memintanya untuk berkahwin seorang lagi, namun jawapannya adalah, “Langkah mayat awak dulu sayanggg…” Kini, sudah 11 tahun perkahwinan antara aku dan Din. Umur ku kini yang sudah menjangkau 53 tahun masih tetap memuaskan batin lelaki yang ku cintai itu. Umur Din yang kini 39 tahun masih tetap berahi kepada ku. Aku tahu, cintanya kepada ku bukan main-main. Bak kata pepatah ‘hilang sedara, hilang kawan, kerana kekasih aku turutkan’ memang sesuai dengan dirinya. Meskipun umur ku semakin meningkat, namun demi kasihnya, Din banyak berhabis wang ringgit demi mengekalkan kecantikan diri ku. Walau pun sudah 11 tahun menjadi isteri Din, namun tidak banyak pebezaan dari susuk tubuh ku. Hanya perut ku sahaja yang sedikit berbeza, semakin bertambah ‘tayar spare’ namun masih ada bentuk yang menggiurkan suami kesayangan ku itu. Punggung masih lagi kekal menyelerakan nafsunya, masih besar dan tonggek, malah semakin lebar. Tak hairanlah sejak dua tahun kebelakangan ni, lubang cipap ku di penuhi air maninya boleh dikira dengan jari kekerapannya. Selebihnya, lubang bontot ku lah yang menjadi tempat yang setia dipenuhi air maninya. Mungkin agak melampau apa yang ku ceritakan ini, tetapi itulah hakikatnya. Tetek ku yang besar dan kadang kala menjadi tempat pencutan air maninya ini masih lagi besar dan mengghairahkan walau pun sudah sedikit melayut. Kadang kala Din meminta ku agar tidak memaki coli ketika keluar rumah bersamanya, aku yang hanya menurut sahaja pada mulanya tidak memahami apakah niat sebenarnya. Namun setelah beberapa tahun barulah aku tahu. Rupa-rupanya dia suka melihat lelaki-lelaki di luar sana tu menelan air liur melihat tetek aku yang memang akan membuai-buai di dalam baju yang ku pakai. Malahan, putingnya yang tersembul di permukaan baju yang ku pakai seringkali menambah keberahian lelaki-lelaki yang melihatnya. Kebiasaannya apabila aku menyedari tetek ku menjadi perhatian, aku akan mula memeluk lengan Din dan meletakkan tetek ku di lengannya untuk melindungi dari di tatap oleh lelaki lain. Secara tak langsung, dapat juga aku berjalan bersama Din dengan keadaan yang amat romantik.

    Jika Din terlalu jauh dari ku, barulah aku akan menurunkan tudung ku menutupi dada ku agar dapat ku sembunyikan tetek ku yang memang masih mampu membuatkan lelaki-lelaki hilang kewarasan demi kerananya. Din yang masih lagi seorang mekanik kini sudah tidak lagi bekerja di bawah orang. Dia sudah mempunyai bengkelnya sendiri dan perniagaannya semakin berkembang maju. Aku kagum dengan usaha gigihnya. Kami juga sudah tinggal di rumah yang kami beli sendiri. Hingga kini, tiada apa yang dapat memisahkan antara aku dan suami ku, Din. Walau pun jarak umur kami 14 tahun jaraknya, namun itu sama sekali menjejaskan cinta kami yang masih kekal utuh seperti dahulu. Aku tetap cintakannya, sebagaimana dia mencintai aku sepenuh hatinya. Aku cintakan suami ku.

    cicakrosfans

    @cicakroscrew

    jubodijilat

    Fantasi dengan awek nie.. body gebu mesti banyak air nie 💦💦

    pancutposts

    sedap muka aisyah ni 🤤🤤💦💦 bibir dia ahhh 💦💦

    pancutposts

    sedap dpt pancut ats tudung labuh aisyah ni 🤤🤤💦 abg mmng fetish ustazah2 cmni 🤤

    pancutposts

    cmni la kut muka aisyah bila tngah horny 🤤🤤 dpt pancut muka aisyah ni ahhh 🤤🤤💦💦 lpstu lap pkai tdung labuh dia 💦💦🤤

    pancutposts

    geram btul abg tngok bibir aisyah ni 🤤💦💦 dpt gesel2 kt bibir aisyah ni ahhh 💦💦🤤🤤

    Ain Gersang 1

    Panggil aje aku Ain, lebih senang demgan panggilan itu. Aku berkahwin di usiaku 19 tahun disaat alam remaja baru menjengah tiba. Suamiku pula Ujang memang panggilan serasi nya sejak dari bangku sekolah lagi katanya ..

    Jika difikirkan memanglah aku tidak puas merasakan alam remaja apa tah lagi menikmatinya. Suamiku seorang pemandu lori dah jodoh katanya.

    Sedangkan aku pula berperwatakan tinggi lampai dan cantik. Itulah pujian yang selalu aku terima dikalangan rakan rakan sekolah ku.

    Perkahwinan kami Indah khabar dari rupa walaupun pada mulanya atas dasar suka sama suka tapi pabila berlabuhnya malam pertama antara kami berdua .. suamiku gagal . Iya dia gagal untuk memuaskan aku walapaun sudah tiga kali dia sampai ke kemuncak tapi aku masih lagi tergapai gapai sendirian .

    Masih lagi aku ingat setelah persandingan kami .. dimalam itu di rumah mertuaku suamiku terburu buru agar kami dapat berduaan dan melayari bahtera pertama kami . Memang sejak berkenalan suamiku hanyalah setakat memegang tangan ku sahaja sepanjang 2 tahun kami berkenalan ... bukannya selalu pun kami berjumpa sebelum pernikahan kami ... iyalah suamiku kan pemandu lori dan amat sering keluar dari Kuala Lumpur ..

    "Ain mari " suamiku menunjukkan kearah bilik pengantin .Waktu itu jam didinding baru saja melepasi sepuluh setengah malam tatkala masih lagi ramai tetamu dirumah . Sampai saja di bilik suamiku menarik aku terus ke katil ....

    "Abang napa nihh tergopoh gapah ... Ain tak abis lagi lah buat kerja mengemas tu kat luar ... " Aku cuba berdalih .. walau aku tahu niat suamiku itu ... kurang dari 6 jam kami telah diijab kabulkan ..

    Suamiku telah pun melurutkan seluar dalamnya dan hanya berbaju singlet sahaja .. sambil duduk ditepi katil pengantin kami yang masih lagi terdapat beberapa hiasan dari siang tadi ...

    Aku masih lagi memegang tangan Ujang ,, dan berdiri dihadapanya ... Ujang terus saja menarik aku lebih rapat dan menyebamkan mukanya kearah payudaraku .. ketika itu aku masih lagi dengan baju songket pengantin ... baju sewaan ... esok dah nak kena dipulangkan ...

    Ujang terus menggomol kedua dua tetekku yang masih lagi dibungkus dengan baju tenunan songket benang emas. Belum sempat aku memberikan riaksi . Ujang telahpun menarik rambutku yang diparas pinggang itu dan memberikan isyarat supaya aku melutut di celah kelangkangnya ...

    Aku ikutkan saja kehendak suamiku itu ... terdetik pula argghh tak kan lah tidak ada adengan adengan panas yang lebih romantik ...terus terang memang aku tiada pengalaman ... umur 19 tahun yang dulu tidak sama dengan remaja sekarang yang sudahpun terdedah dengan perlbagai pengaruh media sosial ...

    " Cepatlahh Ain ... Ain tunduk ajee sini .... " suamiku sudah mula agak kasar dari tarikan tangan beliau ... walaupun dengan nada berbisik tapi terkesan dengan nada kasarnya itu ... Aku turuti dan duduk bersimpuh betul betul dicelah kangkanganya ... dia mengarahkan aku membuka zip seluar baju melayu songketnya dan tanganku di acu kepada batangnya .

    Aku turuti lagi dan mengeluarkan batang suamiku dari seluar dalamnya .... Ujang terus memandang ke syiling rumah papan tersebut dan menyuruh aku membelai zakarnya ... itulah pertama kali aku melihat zakar suamiku ... ermm kelihatan masih lagi terkulai zakarnyaa ... aku terus ramas dan lancapkan zakarnya ... tah betul ke tidak cara aku buat lantaklahh dia yang nak sangat .

    "Ain kulumlahh dah depan mata tuu kan .." sambil kedua tangan suamiku menekan nekan kepalaku agar lebih rapat pada zakarnya ... Pertama kali aku memasukkan zakarnya kedalam mulutku ... bibirku menyentuh hujung kepala zakarnya ... dan dengan cepat terdapat perubahan ... zakar yang terkulai layu itu beransur menegang sedikit demi sedikit .. akibat sentuhan bibirku ..

    Ujang melenguh agak kasar ... dan kedua tangannya terus saja menekan kepala ku agar dapat menelan zakarnya yang separuh tenggang itu . Aku seperti kelemasan akibat dari batangnya terus saja dirodok kedalam rongga mulutku ... tanpa aku betul betul bersedia lagi ..

    Tapi aku turutkan saja kehendak suamiku malam itu ... Aku masih lagi fikir batang Ujang masih belum tegang sepenuhnya mungkin aku perlu menghisap dan kulum lebih lama ... Aku mulakan hisapan pada zakar separuh tegang itu ...

    "Arghhhhh Best ... Ain best nyaaa .... " keluhan dari mulut suamiku ... agar kasar kedengaranya ... dan terus saja suamiku memancutkan air maninyaa yang licin dan cair terus kedalam ruang mulutku ...

    Aku tersedak dan terus saja melepaskan zakarnya dari hisapan mulutku .... Diwaktu itu aku masih lagi fikir itu adalah biasa di alam rumah tangga (suamiku pancut cepat ) ..

    "Dah lah Ain pergi basuh muka tuu ... lepas tu boleh sambung kerja yang kat luar tu .. tadi Ain cakap tak abis buat kerja lagi kan .. " Suamiku bersuara dan mula bangun dari bingkai katil dan menuju kebilik air sebelah.

    Aku masih lagi didalam keadaan keheranan diatas apa yang telah berlaku. 

    Aku meneruskan kembali kerja kerja ku mengemas apa yang patut di rumah mertuaku setelah peristiwa sebentar tadi . Ianya sebagai mimpi yang berlalu begitu pantas. Terlintas juga difikiran ku jika akan terjadi lagi peristiwa pada malam pertamaku .. tapi ianya hanyalah harapan palsu ku.

    Setelah mengemas diluar bilik dan tatkala aku masuk kembali ke biliik pengantin ternyata suamiku telahpun tertidur dengan nyenyaknya diatas katil. Perkara yg sama berlaku pada malam2 berikutnya. Setelah beberapa hari di kampung kami balik ke Kuala Lumpur. Itulah pertama kali aku menjejakan kakiku di bandar besar Kuala Lumpur. Selama ini hanya mendengar cerita dan melihat di kaca tv saja. Suamiku lah yg mengenalkan aku pada bandar besar ini. Begitulah juga perkahwinan perancangan keluarga kami rasanya seperti drama tv yang selalu ditayangakan di tv slot samarinda.

    Kami pulang ke KL dengan menaiki bas sahaja kerana suamiku tidak mempunyai kereta. Dari awal pagi kakak iparku menghantarkan kami kr stesen bas bagi memulakan perjalanan balik. Suamiku memang seorang yang pendiam tidak banyak yang dibicarakan dan hanya bercakap bila perlu sahaja. Sedang aku leka melihat pemandangan di luar tingkap bas kulihat suamiku telahpun lena disebelahku.

    Fikirankan masih lagi membayangkan bagaimana nanti kehidupan kami di KL. Bagaimana nanti aku harus menguruskan makan pakai suamiku seterusnya rumahtangga ku ini. Sedang fikiranku melayang layang di minda ku, aku merasakan tangan suamiku menjalar dipehaku. Aku hanya memakai baju kurung biasa.

    "Abang.."ujarku sambil menoleh kearah beliau dengan pantas. Tak pernah aku diraba sebegitu apatah lagi didalam bas.

    "Ain isap abang nya ni" suamiku menunjukan zip seluar jeansnya. Walaupun tiada orang ditempat duduk sebelah kami (kami duduk diseat yang belakang sekali) namun selang satu seat didepan masih ada penumpang lain.

    "Abang nanti orang nampaklah.. Kan baru pukul sembilan pagi ni aku cuba berdalih".

    "arghh orang tak nampak lahh kalau Ain tak hisap takpe biar abang je hisap tetek nie" tangan suamiku meramas tetek sebelah kananku.

    Aku terperanjat dan sedikit terjerit"ouuhh". Aku perasan penumpang di seat depan menoleh kebelakang dan tersenyum. Seorang pemuda bangla mungkin juga pakistan ataupun india dari bentuk rupa wajahnya. Handsome ala ala pelakon bolywood gitu. Aku malu dan cuba melarikan pandanganku dari beliau. Kulihat beliau hanya mencuri pandang seketika dan kembali membelek telefon bimbit beliau.

    Suamiku sudah mula merapatkan mukanya ke dadaku dan mahu menyelak naik baju kurung pink ku keatas supaya mulut beliau dapat rapat ke pangkal tetekku. Sedang aku masih risaukan pemuda penumpang itu Ujang sudahpun dapat apa yang dihajatinya. Bibirnya telahpun menghisap puting tetekku dan beliau menutup dengan tudung ku. Nasib baik tudung ni tudung labuh jadi dapatlah menyelubungi muka Ujang yang seperti bayi kehausan menghisap payu daraku.

    "Abang... abang .. Orang nampak ni.." Ujang sepertinya tidak mendengarkan dan terus menyonyot kedua belah tetekku. Aku hanya menahan kepedihan bila suamiku menggigit puting tetek ku dengan rakus.

    Aku cuba lagi merayu suamiku agar menghentikan kelakuanya tapi tidak diendahkan langsung. Malah beliau semakin berani menyelak tudungku semakin tinggi menampakkan tetek gebu 36D ku. Memang sejak sekolah akulah perempuan yang mempunyai payudara yang besar dan mengkal dikalangan kelas kami. Dibandingkan dengan tubuhku yang ramping dan kecil memang tidak sepadan. Setiap kali kalau aku memakai t-shirt untuk pendidikan jasmani akan tersembullah tetekku membusung kehadapan.

    Aku terleka sebentar dikala Ujang mengulum puting tetekku. Mataku terpejam sebentar dan khayal. Bila kubuka mataku kulihat mat bangla didepan sedang memandang tepat kearahku. Ujang pula masih tekun mengulum tetek kananku manakala tanganya meramas tetek kiriku. Memang bra ku telah disingkap keatas dan nampak nyata tetekku.

    "Abang abang sudah tu.. Iye Ain isap abang sekarang." agar aku dapat tunduk dan terhalang dari pemandangan tepat mat bangla didepan.

    Ujang berhenti dari menghisap dan tersenyum... "Macam nilah isteri abang".

    Sejak dari malam pertama kami aku hanya mengulum batang suamiku sehingga terpancut dan beliau tidak pun menyentuh mahkota kewanitaan ku yang sudah sah menjadi miliknya. Sekarang dia meminta lagi aku puaskan batangnya

    yang setengah lembik itu.

    Aku sempat juga berpaling pada mamat bangla penumpang didepan sementara suamiku masih lagi meraba dan meramas kedua dua tetekku.

    Mamat bangla itu makin tersenyum lebar sambil menjulurkan lidahnya dengan gaya kurang ajar dan lucah. Sekian lama aku menjaga tetekku dari pandangan umum namun hari itu aku dengan tak sengaja telah mempamirkannya kepada mamat tersebut. Aihhh... ini semua sebab nafsu rakus Ujang suamiku. Aku sempat menuding jari "fuck" kepada mamat bangla itu semasa aku menunduk mahu menunaikan permintaan suamiku sambil berharap suamiku perasan akan perlakuan ku itu. Ermmm... sia sia aje suamiku masih lagi leka meramas puting tetekku.

    Ujang terus menekan kepalaku kearah kangkangnya dan menyuruh aku membuka zip seluarnya.

    "cepatlah Ain napa diam je kat situ". Aku melurutkan zip dan mengeluarkan batang Ujang. Kali ni nampak jelas batangnya masih terkulai dan tidak tegang sepenuhnya. Aku mulakan jilatan ku di zakar Ujang dengan lembut. Suamiku terus lagi menekan nekan kepala ku kebawah sambil dia menolak batang nya kedalam mulutku dengan satu tujahan yang kasar.

    Tanpa kusedari mat bangla seat hadapan sedang mengacukan phone kameranya kearah kami . Merakam segala aksi ku mengulumn batang Ujang ...

    Kerakusan Ujang tidak lama dengan dua tiga kali sedutan bibirku Ujang terus mengejang dan memancutkan dua das air maninya kedalam mulutku. Argh... aku rasa geli dan jijik cepat cepat aku mencapai tisu kleenex dalam bag tanganku. Kuluahkan air mani nya bercampir dengan air liurku sendiri. Air mani Ujang cair dan tidaklah sebanyak mana.

    "best best Ain." Ujang berbisik sambil menepuk nepuk pehaku. Aku hanya diam tapi sebenarnya sejak 3 hari berkahwin suamiku masih belum menyetubuhiku lagi dan aku masih dara. Selama ini hanya nafsu Ujang sahaja yang aku puaskan sehinga dia pancut dua kali. Arghhh... malas aku nak fikir.

    Sementara itu Ajit.. Mat bangla yang duduk dikerusi hadapan berasa geram melihatkan gadis melayu bertudung melakukan aksi blow job di seat belakang. Ajit dapat merakam seawal bunyi rengekan Ain semasa diramas tettek oleh suaminya. Ajit sudahpun sangat teruja dan batang beliau menegang dengan kerasnya akibat sudah setahun lebih tidak merasa pantat perempuan. Semenjak dari beliau datang bekerja di Malaysia sebagai tukang sapu sampah... Ajit mula merancang sesuatu.....

    Ujang senyum lebar tanda kepuasan serta dalam hatinya malam ni aku akan dapatkan dara isteriku pula.. Dan mula memejamkan matanya.

    Sejak dari rabaan dan cumbuan Ujang tadi Ain telahpun basah dibahagian nonoknya. Ain merasa tidak selesa dengan kebasahan itu yang menyengat di seluar dalamnya. Apatah lagi hawa dingin bas tersebut memang terus menerus mengeluarkan angin dingin dengan kuatnya.

    Bas tersebut mula memperlahakan kelajuannya dan akan berhenti dikawasan rehat. Kawasan Rnr yang kecil sahaja. Hanya terdapat beberapa kereta yang berhenti disitu.

    "Kita berhenti rehat dulu ada masalah sikit dengan bas" kedengaran suara pemandu bas membuat pengumuman.

    Lega dalam hari Ain dapat jugak menyalin seluar dalamnya yang basah dik air nikmatnya sendiri. Ujang tidur lena ditepi tingkap dan tidak hiraukan apabila Ain menarik natik tangan suaminya. "Abang Ain nak turun sekejap". Ternyata suaminya tidak bergerak pun dari tidurnya. Ain terus mengambil beg kecil dibawah kakinya untuk dibawa turun bersama.

    Ain terus bangun dan mula berjalan keluar ke pintu bas. Ajit sedar peluangnya sudah tiba dan dengan ekor matanya melihat lingguk pinggul Ain berjalan. Ajit terangsang melihat pjnggul Ain yang baru saja berusia 19 tahun itu meliuk lintuk bila berjalan di ruangan sempit bas tersebut.

    Ain berasa segar dapat turun dari bas dan terus menuju ke tandas wanita. Lega dapat berjalan setelah sekian lama terperuk duduk didalam bas tadi.

    Beberapa tandas tergantung notis 'rosak' sementara tandas yang lain masih tertutup rapat tanda ada penggunanya. Ain terus sahaja menuju ke arah tandas OKU kerana dia sudah ingin terkucil untuk membuang air kecil. Tandas tersebut agak tersorok kedalam serta ruanganya pun lebih besar dari tandas biasa.

    Ain menguak pintu tandas dan mula meletakan beg kecilnya di sinki tandas. Sepantas kilat Ain merasakan badannya ditolak dengan kuat kehadapan. Ajit menolak tubuh Ain dari belakang dan terus menghimpit ke sinki. Secepat kilat jugak sebelah tangan Ajit nencapai engsel pintu tandas dan menguncinya.

    "Ohhhh" keluhan Ain akibat ditolak. Belum sempat Ain bertindak balas Ajit telah menekup mulut Ain dengan sapu tangan beliau. Tiada jeritan yang keluar dari mulut Ain sebaliknya hanyalah mampu meronta dari pelukan Ajit. Pelukan Ajit semakin kuat dan pejap merangkul leher Ain serta mengacukan badek dari Bangladesh yang tajam berkilau. Ianya lebih kecil dari saiz pisau biasa dan melengkung dibahagian tengah dan meruncing dibahagian hujungnya seperti tanduk atau gading gajah.

    Ain pasrah dan matanya terus tertumpu pada senjata badik yang diacukan dilehernya.

    "Mari adik manis..." suara parau Ajit memecah masuk keruang telinga Ain. Ain juga dapat merasakan bojolan tegang di letak dicelah alur bontotnya dari belakang.

    Ain dapat merasakan sesuatu yang tidak baik akan berlaku. Ain tidak mahu mengalah dan tidak mahu membiarkan dirinya disetubuhi secara paksa begitu. Sedangkan suaminya sendiri masih belum lagi merasai daranya sejak menikah tempoh hari.

    Secara sepontan Ain berhenti meronta dan mula menjalarkan tangannya ke arah batang Ajit . "ok ok saya kasi hisap ini " Ain berkata sambil mengusap perlahan batang Ajit yang masih berlapikkan seluar jeans lusuhnya.

    Ajit terseyum lebar dan terus memalingkan badan Ain supaya menghadapnya secara berdepan.

    Ain mula berfikir bagaimana untuk menyelamatkan daranya dari diragut oleh jantan bangla yang kini mula mencium pipi dan bibirnya dengan rakus. Pengalaman sex Ain hanyalah dua kali menhisap batang suaminya sekaligus memuaskan nafsu suaminya sejak beberapa hari yang lepas. Dia berfikir setelah menghisap batang Ajit pasti beliau akan puas setelah memancutkan air maninya kelak.

    Ain terus tunduk dan membuka butang jeans dan zip seluar Ajit dengan rela. Dia sudah nekad agar selaput daranya dapat disimpan untuk Ujang suaminya. Sebaik saja Ain mengeluarkan batang hitam Ajit dari seluar jeansnya . bau tengik yang amat kuat serta bercampir dengan bau tandas membuatkan Ain loya dan terbatuk.

    Ternyata si jantan bangla nie tak pakai seluar dalam .. tangan Ajit terus merangkul leher Ain dan menyuakan batangnya kebibir Ain. Ain masih lagi berbalut dengan tudung labuh tetapi sekarang kedua bibirnya telah disumbat oleh batang Ajit.

    Ain terpegun kerana batang Ajit tidak bersunat dan jauh lebih panjang berlengkar dari suaminya . bukan itu saja batang bangla tersebut padat dan gemuk malah susah bagi tangan Ain yang kecil molek itu untuk menggengam keseluruhan batang tersebut. Apatah lagi kini batang itu telah disodok sodok jauh kedalam rongga mulutnya. Rasa mual dan loya makin mencengkam tekak Ain dan beliau kini merasa sukar untuk bernafas.

    Batang Ajit semakin laju keluar masuk mulut Ain dan setiap hentakannya menjadi semakin kuat dan keras. Melalui pengalamannya menghisap batang suaminya Ain percaya dan berkata didalam hatinya sebentar lagi Ajit pasti akan memancutkan air maninya didalam mulut Ain. Dapatlah dia persembahkan daranya pada suaminya Ujang malam nanti. Ain terus menjilat jilat lubang kencing Ajit yang semakin keras dan hitam berkilat bercampur baur dengan air mazi Ajit dan air ludah Ain sendiri.

    Sedang Ain leka menjilat dan mengulum batang Ajit didalam mulutnya tiba tiba dia merasa tangan Ajit meraih kedua belah bahagian ketiaknya. Ajit mengangkat Ain dengan sekali raih. Ain cuba meronta .."jangan ....jangan ... Saya hisap sampai keluar ok ..." Ain memujuk Ajit. Pujukan Ain tidak lansung diendahkan oleh Ajit. Ain cuba lagi meronta lebih kuat malangnya kali ini sebuah penumbuk padu hinggap di perut Ain. Ain tersentak dan merasa amat senak. Tidak cukup dengan tumbukan Ajit melayangkan tendangan dari lutut kanannya yang tegap dan berisi tepat ke perut Ain sekali lagi.

    Ain terus tersungkur diatas sinki tandas dan berasa amat pedih dibahagian perut beliau. Sepertinya Ain tidak larat mahu bergerak lagi. Kesempatan itu tidak disia siakan oleh Ajit yang telah memuncak nafsu serakahnya. Mungkin kerana sudah lama dia tidak menikmati tubuh perempuan dan sekarang didepannya Ain budak berumur 19 tahun tersungkur layu.

    Badan Ain terus dipusingkan agar bontotnya menghala tepat dibatang Ajit dan muka Ain dihala ke cermin didepan sinki tandas. Dengan sekali rentap seluar dalam Ain dilurutkan kebawah keparas lutut Ain dan Ajit menekan badan Ain dengan tangannya agar tubuh Ain menonggeng dengan lebih lentik untuk menerima tusukan batangnya nanti.

    Ain hampir separuh pengsan setelah menerima tumbukan dan tendangan lutut Ajit tadi dan memang tidak bermaya lansung untuk melawan... Sedang Ain masih lagi cuba menahan rasa sakit di perutnya Ajit terus menghujam batangnya yang telah basah dik air ludah kuluman Ain tadi terus ke pantat Ain yang masih kering.

    Tangan kasar dan hitam Ajit melekap dengan kuat dimulut Ain.. Ain menjerit dalam tekupan tangan Ajit .. Menjerit kesakitan.. Buat pertama kalinya selaput dara Ain yang disimpan seoama 19 tahun itu diteroka oleh pekerja buruh kontrak bangladesh dengan kasar.

    "Umpppphhhj umpppppppphhhh umphh umpppppph umpppp" setiap hentakan batang Ajit dalam pantat Ain di sambut oleh jeritan Ain yang disekat oleh tangan kekar Ajit. Tiada pujuk rayu dan cumbu rayu dari Ajit untuk menenangkan Ain malah tangan kiri Ajit terus mencekik dan menekan leher Ain agar terus melekap disinki tandas orang kurang upaya .

    Segala upaya Ain telah habis dan pantat Ain sekarang berlumuran darah dari pemecahan daranya bercampur dengan air mazi Ajit yang tidak henti hentinya mengairi alur cipap gadis 19 tahun ini. Ajit mencekak tudung Ain agar mendongak keatas kearah cermin sinki sambil batang Ajit berterusan menghentak dan menghenyak pantat Ain tanpa belas kasihan. Air mata Ain berjujuran keluar akibat menahan kesakitan dan kepedihan di ruang alur pantatnya serta jugak kesedihan yang Ain rasakan kerana dara untuk dipersembahkan pada suaminya telah diragut oleh mamat bangla pekerja buruh kontraktor.

    Terhoyong hayang badan Ain dihenjut dan ditekan oleh Ajit. Ajit tetus saja mengeluarkan handphone samsung j7 miliknya dan merakam video aksi beliau menutuh pantat Ain dari bahagian doggy dibawah hinggalah ke muka Ain yang berlinangan air mata didepan cermin sinki.

    Tangan Ajit mula menjalar dari bawah meraba raba kedua dua belah tetek Ain yang pejal dan ranum. Tetek budak perempuan umur 19 tahun dan suaminya sendiri pun belum meraba sangat tetek isterinya.

    Ain merasa sangat hiba dan dalam masa yang sama menahan kepedihan di bahagian pantatnya. Tatkala Ajit terus menerus merodok batangnya yang hitam keras itu bertubi tubi mengasak keluar masuk pantat dara Ain...tiba tiba Ain merasa kegelian yang amat sangat di bahagian hujung kemaluanya. Rupanya Ajit menjalarkan tangan kasarnya kebawah dan menggetel kelentit sensitif Ain yang sebelum ini tak pernah sesiapa pun menyentuhnya.

    Badan Ain bergoncang dan terus terusan mengejang tanda Ain telah pun mencapai orgasmnya yang pertama kali dalam tempoh 19 tahun kehidupannya. Dalam tak sedar Ain sendiri yang menolak bontotnya kebelakang dan kedepan bagi merasai kekerasan batang Ajit didalam pantatnya.

    "Arghhh arghhh" Ajit mengumam kesedapan dan beliau sendiri terperanjat atas kelakuaan Ain menyorong tarik bontotnya bagi memuaskan batangnya itu. Ain sudah mula memberikan tindak balas positif setelah mencapai orgasm nya yang pertama tadi. Kesakitannya mula hilang cuma sekarang rasa bersalah pada suaminya masih lagi terasa. Tapi difikirkan balik kenapa suaminya tidak mahu menjamahnya terlebih dahulu .. dan hanya perlukan layanan mulutnya sahaja sehingga suaminya terpancut tapi tidak mengendahkan untuk menyetubuhinya.

    Dalam pada Ain masih lagi terawang awang dibuai kenikmatan dan antara rasa bersalah pada suaminya .. Ajit terus terusan merodok pantatnya dengan lebih laju. Ajit telah mula berpeluh dan semakin galak menyorong tarik batang hitamnya yang keras dan panjang itu kedalam setiap rongga kemaluan Ain. Ain mula merasakan kehangatan yang membara di hujung kelentit kemaluanya .. dan merasa sangat nikmat kegelian ... serentak dengan itu Ajit terus menyemburkan benih bangla pekatnya kedalam nonok Ain.

    Berdas das semburan dilepaskan oleh Ajit dan Ajit terus saja menghenyak batangnya dalam dalam di alur nonok Ain yang telahpun digenangi oleh air mazi beliau dan Ajit bercampur baur ... Setelah berdas das baru lah Ain sedar Ajit telah memancutkan benih banglanya yang pekat kedalam pantatnya arghhh... memang kurang ajar bangla nie desus hati Ain......

    Ajit terus terusan menghenyak batangnya dalam dalam ke pantat Ain. Ajit menhempap seluruh kekuatan badannya pada Ain. Ain masih merasakan batang Ajit masih keras dah penuh dicipapnya. Air mani Ajit dan campuran darah akibat pemecahan dara Ain meleleh ditepi peha Ain.

    Ajit masih beluh puas , dipalingkan wajah Ain dan terus mencium dan menjilat bibir, pipi , mata dan menghisap hisap bibir Ain. Ajit terus memegang kepala Ain dan menolak kepalanya ke bawah sementara Ajit berdiri tegak. Ain tak berdaya untuk melawan lagipun badik tajam masih lagi ditangan Ajit dan diacu acukan ke arah pipi Ain. Bila bila masa sahaja badik itu boleh menikam dan merobek wajah Ain yang putih bersih dan amat menarik itu.

    Akibatnya Ain turutkan sahaja kehendak Ajit . Ajit menekan masuk batangnya yang basah baru sahaja keluar dari lubang puki Ain dan kini dipaksa mengulumnya. Baru Ain sedar batang Ajit tidak bersunat dan bau yang sangat tengik menusuk hidungnya. Ajit terus menyorong batangnya kemulut Ain. Ternyata batang Ajit yang berkulup itu masih tegang dan perlukan layanan mulut Ain yang mungil.

    Bagi Ajit pemandangan perempuan melayu 19 tahun bertudung dan sedang mengulum batang hitamnya yang telah lama tidak dilayan atau diservis amat menghairahkannya. Ajit mendorong batangnya lebih jauh kedalam mulut Ain dan membuat beberapa hentakan kecil hingga kepala Ain berlaga dengan hujung sinki. Sungguh Ain tidak menyangka walaupun Ajit telah menyemburkan berdas das air mani pekatnya kedalam rahimnya namun batang berkulup itu masih tegang dan keras dan masih lagi perlu dipuaskan oleh mulutnya pula. Sedangkan batang suaminya setelah melelehkan air nikmatnya akan terkulai layu dan suaminya akan terus terlena.

    "Mari adik kasi isap ..." Suara Ajit kedengaran lembut tetapi tangan kasarnya mula mencengkam kepala ku dan mengarahkan tepat ke batang berkulupnya. Terbit bau yang menyesakkan menusuk hidung Ain apabila saja batang Ajit yang bercampur maninya dan darah dari selaput daranya sendiri. Rasa mual dan jijik mula menusuk nusuk di anak tekak Ain. Ajit membiarkan Ain berlutut di lantai tandas OKU itu sambil memegang kemas kepala Ain yang masih lagi termengah mengah mengulum batang besar Ajit.

    Rasa campuran segala macam cecair dan kerana Ain telah pun mencapai orgasm pertama dan keduanya tadi membuat Ain bertambah galak oleh nafsunya sendiri. Ternyata nafsu Ain sendiri telah berjaya dibangkitkan oleh Mat bangla kontraktor walaupun dengan secara paksa. Kemaluan Ain terkemut kemut dan masih terasa kehadiran batang Ajit sebentar tadi. Jauh dibenak fikirannya jika Ajit mahu menyetubuhinya lagi Ain akan merelakan dan akan melayaninya sebaik mungkin. Ain masih terasa ngilu di hujung biji kelentitnya.

    Ain mula menghisap disekeliling kulup Ajit yang berasa kenyal dan kental itu

    Ajit sendiri terpaksa menahan kesedapan akibat hisapan dan jilatan lidah Ain yang semakin laju dihujung batang keramatnya. Ain mula memainkan hujung lidahnya direkahan lubang kencing Ajit dan Ajit merasakan nikmat yang sukar digambarkan. Sedangkan isteri Ajit sendiri yang berada diBangladesh tidak pernah memberikannya kesedapan sebegini ...tapi dia tak menyangka Ain sanggup melakukannya.

    Ponnnnn ...kedengaran bunyi hon bas diluar menandakan bas akan memulakan perjalanan kembali ke KL. Berdecup decup Ain menghisap batang Ajit dan Ajit tidak dapat menahan kesedapan lalu memancutkan benihnya keluar dan kali ini kedalam mulut Nurul Ain yamg baru saja bergelar seorang isteri kepada Ujang . Ajit cuba menarik batangnya dari mulut Ain tapi kedua dua belah tangan Ain memaut bontot Ajit dari belakang dan sepertinya tidak mahu melepaskan batang Ajit dari mulutnya...

    Pancutan air mani Ajit terus saja diteguk dan ditelan dengan geram dan ghairah oleh Ain tanpa sedikit pun tersisa. Ain menelan kesemunya dengan rakus. Ajit buru buru menarik kepala Ain yang bertudung itu. Ajit menyarung semula seluar jeansnya dan menarik zipnya. Sempat jugak Ajit menanggalkan terus seluar dalam yang dikenakan oleh Ain tadi semasa beliau mendoggie Ain tadi. Ajit menghidunya dan tersenyum memandang kearah Ain sebelum memasukan seluar dalam Ain di poket seluar jeans beliau dan berlalu pergi. Ain juga turut tersenyum.

    Ain tergamam dan sama sekali tidak percaya yang beliau sendiri seakan tidak membenarkan zakar Ajit keluar dari mulutnya sebentar tadi. Sepertinya Ain dirasuk nafsu dorongan seks yang hebat dan mahukan batang Ajit terus berada dimulutnya. Malah Ain rela menelan setiap titisan air mani Ajit .. Arghhhh... sedangkan semasa menghisap batang suaminya Ujang Ain tak sanggup untuk menelan air maninya. Ain membuang kesemua air mani Ujang semasa beliau disuruh mengulum batang suaminya itu. Ain keluar dari tandas tersebut dan perlahan lahan berjalan menuju ke bas. Terasa berdenyut kemaluannya dan masih lagi basah dan berlendir akibat paksaan mamat bangla tadi . cuma kini Ain sendiri sangsi sama ada apa yang berlaku sebentar tadi atas dasar paksaan atau dengan kerelaan beliau ...

    25momom52

    Hanum Part 2

    Sambungan dari Hanum Part 1

    Point of View Hanum

    Setelah peristiwa gelap itu, aku MC tidak masuk kerja selama 3 hari. Aku berasa benar-benar sakit, baik fizikal mahupun mental, malah maruahku juga seakan-akan sudah tidak wujud. Sehari selepas aku pulang dari seminar, aku merasakan vagina dan anal ku masih sakit sehingga tertatih-tatih lagi untuk berjalan untuk ke klinik. Akhirnya hari ini aku kembali ke pejabat.

    Sebenarnya aku masih takut masuk kerja, aku tak dapat bayangkan bagaimana kalau bertemu dengan En Jamal. Aku takut dia meminta untuk mengulangi perbuatan itu lagi. Aku tidak ingin peristiwa itu berulang lagi. Aku tahu, dengan memiliki video persetubuhan kami En Jamal pasti akan mengancamku untuk menuruti kemahuannya lagi. Tidak, bukan persetubuhan kami, tapi pemerkosaan yang dia lakukan kepadaku. Aku tak rela menyebutnya sebagai persetubuhan, kerana aku sama sekali tak menginginkannya.

    Harus kuakui, malam itu tubuhku menghianatiku. Tubuhku beriaksi dengan setiap sentuhan dari En Jamal. Tapi aku sangat yakin, itu semua terjadi kerana air yang ku minum pada malam itu. Harus ku akui juga nikmat pada malam itu adalah luar biasa namun bila semua itu berakhir, hanya penyesalan dan rasa sakit hati yang kurasakan.

    Satu hal yang paling ku takutkan dari perbuatan kami pada malam itu adalah aku mengandungkan anak manusia bertopengkan syaitan itu. Malam itu berkali-kali En Jamal menumpahkan spermanya ke dalam rahimku. Walaupun malam itu memang aku tidak berada dalam masa suburku, namun tapi siapa tahu saja dengan banyaknya sperma En Jamal yang membanjiri rahimku mampu membuat aku mengandung. Aku benar-benar tak sangup jika hamil kerana perbuatannya, walaupun aku dan suami ku Ridhwan memang sangat menginginkan cahaya mata dalam keluarga kami.

    Hari ini aku berangkat ke pejabat diantar oleh suamiku. Dia sempat bertanya apakah aku sudah yakin untuk masuk kerja kembali, aku hanya menjawab aku sudah bersedia. Aku juga berjanji akan lebih berhati-hati dengan En Jamal dan cuba menghindarinya. Ridhwan sempat berpesan pada ku supaya untuk menceritakan segalanya kepadanya jika terjadi apa-apa. Aku hanya menganguk bersetuju. Sampai sahaja di pejabat, aku disambut oleh rakan- rakan ku. Mereka berbasa-basi menanyakan aku kenapa MC lama, dan adakah sekarang sudah benar-benar sembuh. Aku jawab sesuai dengan apa yang sudah aku persiapkan dari rumah. Aku yang dari tadi bimbang akan bertemu lagi dengan En Jamal boleh menarik nafas lega kerana En Jamal tidak masuk pejabat sehingga mingu depan disebabkan melawat tapak projek di Sabah.

    Hari ini tiada apa yang tidak kuingini berlaku. Selama di pejabat, sering aku memperhatikan teman-teman ku yang perempuan, meneka-neka siapa sebenarnya yang pernah diperdaya oleh En Jamal seperti yang diberitahunya ketika pulang dari seninar tempoh hari. Ternyata aku gagal meneka siapa mangsanya selain aku.

    Petang ini Ridhwan menjemputku. Sepanjang perjalanan aku cerita hari ini aku merasa lega kerana En Jamal tiada sehinga minggu depan. Suamiku juga terlihat senang akan hal itu. Sesampainya di rumah, aku menyiapkan makan malam untuk suamiku. Aku senang kerana dia menyukai masakanku. Sebuah kebahagiaan tersendiri melihat suami menyukai apa yang kita masak. Meskipun begitu, di dalam hati aku menjerit, mengutuk diriku yang tak mampu menjaga diri dan kehormatanku sebagai isterinya.

    Aku tahu suamiku tak pernah menyalahkanku dalam hal ini, tapi tetap saja perasaan bersalah ini tak mampu dihilangkan begitu sahaja. Aku teringat dengan ucapan suamiku tempoh hari, yang mengatakan untuk membuat perhintungan dengan En Jamal. Aku belum tahu apa yang akan dilakukan oleh suamiku, tapi takut suamiku akan berbuat nekad dan malah membahayakan dirinya sendiri.

    Tak terasa beberapa hari ini ku tempohi dengan lancar. Tidak adanya En Jamal di pejabat membuatkan aku bersikap normal tanpa dibuat-buat di depan teman-temanku. Rasa sakit yang kurasakan di bagian intimku juga sudah hilang. Namun Ridhwan masih belum menyentuhku sejak kejadian tempoh hari. Katanya, dia takut aku masih trauma atau sakit. Aku sendiri tidak pasti adakah aku masih mampu melayani suamiku seperti sebelumnya atau belum kerana bimbang aku masih terbayang kejadian malam itu.

    Hari Isnin berikutnya En Jamal sudah kembali ke pejabat. Aku sempat bertemu dengannya, namun ekspresi En Jamal kelihatan normal sahaja. Sikapnya kulihat juga tak ada yang berubah, masih seperti En Jamal yang biasanya. Aku juga sempat memperhatikan teman-teman pejabatku yang perempuan saat mereka berinteraksi dengan En Jamal, tapi semua bersikap biasa-biasa saja. Aku jadi tertanya-tanya, adakah ada wanita lain di pejabat ini yang sudah diperangkap oleh En Jamal? Atau itu hanya rekaan En Jamal saja? Atau juga sedang berpura-pura biasa didepannya? Entahlah, aku benar-benar tak tahu.

    Selama beberapa hari sejak En Jamal masuk lagi, tidak ada hal apapun yang terjadi. En Jamal benar-benar bersikap biasa. Bahkan tak sekalipun dia mencuba untuk menganguku. Semua yang kami lakukan di pejabat adalah 100% urusan kerja. Aku pernah dipanggil ke biliknya bersendirian, aku fikir dia akan berbuat tidak senonoh padaku,tapi ternyata tidak.

    Aku merasa lega dengan keadaan ini, namun merasa jelek dengan sikap pura-pura En Jamal itu. Dia bersikap seperti seorang majikan yang baik dan bijaksana, tapi di sebalik itu dia adalah seorang perogol yang berjaya meratah anak buahnya sendiri.

    Beberapa mingu kemudian , sebelum kami pulang kerja pada petang itu En Jamal tiba-tiba keluar biliknya dan mendatangi mejaku. Kebetulan hanya tinggal aku dan temanku yang bernama Azura yang masih ada disitu bersiap untuk pulang. En Jamal membawa beberapa document, kemudian meletakkannya di meja Azura, yang berada di sebelah mejaku.

    “Zura, dokumen-dokumen ini tolong kamu periksa besok ya? aku dan Hanum tidak masuk pejabat besok, kami ada urusan di luar.” kata En Jamil bersahaja.

    Aku terkejut mendengar ucapan En Jamal kerana sebelumnya dia tidak memberitahu apa-apapun tentang perkara ini. Azurapun juga terlihat terkejut, lalu melihat ke arahku dengan penuh tanda tanya.

    “Num, besok aku jemput di rumah kamu jam 8 pagi.” Tanpa menunggu jawapanku, En Jamal terus pergi meninggalkan kami berdua.

    Aku masih bingung, dan terlihat Azura juga bingung melihatku. Kami berdua kemudian terdiam sebentar. Lamunanku terhenti saat ada panggilan masuk di handphoneku, ternyata suamiku menalifon dan memberitahu dia sudah di depan pejabat untuk menjemputku. Azura yang biasanya naik LRT ke rumah ku ajak pulang bersama. Aku sering menumpangkan Azura pulang kerana rumah kami sama arah.

    Sampai di rumah, aku tak menceritakan hal tadi kepada Ridhwan. Sebenarnya aku sudah berniat untuk cerita, namun setelah kulihat Ridhwan sangat sibuk dengan pekerjaannya hingga terpaksa menyambung kerjanya dirumah. Ku kurungkan niatku untuk memberi tahunya, aku tak mahu menambah beban pikirannya. Aku sendiri masih bingung membayangkan, apa yang akan terjadi besok hari.

    Keesokan harinya, seperti biasa aku bangun lebih awal dari suamiku. Setelah mandi aku siapkan sarapan untuknya, baru dia kubangunkan. Dia masih terlihat mengantuk kerana semalam tido lewat menyiapkan kerjanya. Setelah dia selesai mandi dan bersiap, kami sarapan bersama.

    “Sayang, hari ini abang ada meeting pagi. Sayang boleh drive sendiri ke pejabat?” tanya suamiku.

    “Oh Ok bang, sayang drive sendiri nanti” Jawab ku.

    “Sorry Sayang. Harini mungkin abang balik lewat sebab banyak kerja” Tambah suami ku lagi.

    Memang setiap 3 bulan sekali, suamiku akan sibuk dengan kerja audit. Waktunya tidak menentu, kerana itulah kadang-kadang suamiku akan sibuk dan pulang lewat untuk menyiapkan kerjanya. Di hari audit, biasanya memang suamiku akan pulang lewat. Bahkan pernah sekali, jam 3 pagi baru Ridhwan baru sampai rumah.

    Namun aku bersyukur kerana tak perlu mencari alasan untuk berangkat sendiri. Aku sebenarnya masih buntu untuk beralasan apa, tidak mungkin aku beritahu yang En Jamal yang akan menjemputku, pasti konsentrasi Ridhwan tergangu di pejabatnya nanti.

    Setelah sarapan, tak menunggu lama Ridhwan terus berangkat. Aku mengemas sisa sarapan kami, kemudian aku menukar pakaian. Aku memakai baju kebaya berwarna merah dipadankn tudung sedondon bercorak bunga-bunga dengan make up natural. Entah kemana akan dibawa kemana pun aku aku tak tahu dan aku tak mampu menolaknya. Setelah berpakaian dan berdandan seadanya.

    Sekitar jam 8 lebih kudengar bunyi kereta berhenti di depan rumahku. Dari tingkap rumah, ku lihat En Jamal sudah sampai. Dengan dada berdegup kencang aku keluar dari rumah, mengunci pintu lalu masuk ke dalam kereta dan duduk di sebelah En Jamal.

    “Sudah siap?” tanyanya.

    “Kita nak kemana Encik? Nak buat apaa?” tanya ku untuk kepastian.

    “Kita ke rumahku. Nak buat ape? Hanum sudah tahu kan? hahaha..” Jawapnya sambil ketawa.

    “Encik.. Saya rayu, hentikan semua ini. Saya tak mahu menghianati suami saya lebih jauh lagi. Cukupla apa yang terjadi pada bulan lepas..”rayu ku sambil mata ku sudah mula berkaca dengan air mata ku.

    “Hahahaha Hanum Hanum. Aku tak kan jemu dengan tubuh mu? hermmmm.. kamupun tidak menolak bukan? Buktinya, kamu tidak berangkat ke pejabat terus dan menungu ku. Malah berpakain cantik lagi? Padahal kamu pasti sudah tahu, apa yang aku mahu dari kamu. Atau jangan-jangan, kamunya juga mahu? Kamu ketagih ya dengan penis ku? Hahahaha…” Jawabnya sambil meramas-ramas penisnya dari luar seluarnya.

    “Bukan! Saya tiada pilihan bukan?!” ucapku agak dengan tegas. Aku tidak terima dengan jawapannya.

    “Hahahaha.. maksudnya kamu tak bodoh. Kamu tahu tiada pilihan lain. Sudah, jom kita ke rumah ku. Aku tak sabar nak ratah tubuh mu.” balas En Jamal sebelum terus memandu.

    Aku hanya mampu diam dan pasrah sahaja, kami diam sepanjang kereta itu dipandu kerumahnya. Kereta kami terus dipandu hinga masuk ke sebuah kawasan perumahan elit di KL. Ini kali pertama aku ke rumah En Jamal. Kereta kemudian masuk ke halaman sebuah rumah yang agak terasing dengan rumah yang lain. Kulihat di halaman rumah itu sudah terparkir sebuah kereta mewah. Adakah mungkin itu kereta isteri En Jamal? Tapi kalau isterinnya di rumah, kenapa dia mengajakku ke rumahnya? Bukan ke tempat lain? Ataukah mungkinkah ini kereta orang lain? Kalau ada orang lain, apa maksud En Jamal mengajakku kemari? Adakah dia berniat untuk menyuruhku melayani orang lain juga? bulu roma ku berdiri membayangkannya. Semoga tidak terjadi dan berharap itu adalah kereta En Jamal sendiri.

    “Mari sayang, kita turun. ada orang tunggu.” Suara En Jamal mengangu lamunan ku.

    “Maksud Encik? Siapa yang menunggu? Apa yang En Jamal mahu sebenarnya? Jangan macam-macam Encik, saya tak mahu!”jerit ku.

    “Sudahlah, kamu itu sudah jadi hamba ku sekarang. kamu harus menuruti apa sahaja perintahku, itu saja. Sudah cepat!!!” Jerkah En Jamal kembali.

    En Jamal lalu menarik tanganku. Mahu tak mahu aku terpaksa mengikutinya. Aku bertanya-tanya, siapakah yang sedang menunggu kami? Dan apa yang yang akan dilakukan oleh En Jamal kepadaku? Pintu dibuka, aku terkejut melihat siapa yang sedang duduk di ruang tamu. Aku menatap tak percaya ke arah ruang tamu dan En Jamal bergantian. Apa maksudnya semua ini??

    Point of View Ridhwan

    Hari ini aku terpaksa berbohong kepada isteriku, Hanum. Sebenarnya hari ini aku tidak masuk kerja, tidak ada audit juga. Hari ini aku ada janji untuk bertemu dengan seseorang, yang akan aku kira mampu membantu untuk memberi pelajaran kepada si Jamal celaka itu, jantan tak guna yang sudah memperkosa isteriku.

    Hari ini aku mengambil cuti tahunan. Aku tidak memandu ke pejabat, tapi ke arah pingir bandar, tempat aku berjanji bertemu dengan orang itu. Dia ini tak lain adalah teman lamaku. Temanku semasa sekolah dulu, dari sekolah rendah dulu. Sudah lama kami tidak bertemu sejak kami hingga habis SPM, kerana aku melanjutkan pelajaran di selatan Malaysia, sedangkan dia masuk menyertai angota polis. Kami hanya keep in touch melalui media sosial. Namanya Lina.

    Pada awalnya aku tidak tahu untuk meminta tolong pada siapa untuk menangani masalah yang sedang dihadapi oleh Hanum. Aku bimbang jika perkara ini direport ke pihak polis, aku tidak mempunyai cukup bukti untuk mendakwa Jamal. Pasti En Jamal akan mengupah perguam yang hebat untuk menepis dakwaan ku. Malah mungkin En Jamal akan menyebarkan video rakaman itu sambil menfitnah isteriku yang mengodanya. Aku buntu hinggalah aku terlihat Lina di news feed media sosial ku. Aku lantas PM Lina untuk mendapatkan no phonenya sebelum aku menelefonnya sebelum mintanya untuk berjumpa pada hari ini. Kami memang berjanji untuk berjumpa di restoren ini. aku terus memesan menu untuk sarapan sebelum Lina sampai 5 minit kemudian. Kami hanya berbual kosong sahaja, sambil menikmati sarapan kami.

    Meskipun Lina seusia denganku iaitu 35 tahun, namun dia masih belum berkahwin. Dia kelihatan masih cantik walaupun penampilannya agak kasar. Berambut pendek, berkulit sawo matang dan tubuhnya kelihatan agak berotot. Setelah menghabiskan makanan,akupun menceritakan semuanya kepada Lina, sedetail apa yang diceritakan Hanum kepadaku. Mulai dari bagaimana dia hampir diperkosa 4 lelaki bertopeng hingga Hanum diperdaya olah Jamal, sehingga Hanum sama sekali tidak mampu melawan ketika dia diperkosa.

    Aku agak emosi waktu cerita semua itu, dan aku memberitahunya untuk memberi pembalasan kepada si Jamal itu, tapi aku bingung kerana dia mempunyai status yang lebih tinggi malah mempunyai anak buah yang sedia membuat kerja kotornya sedangkan aku tidak punya siapa-siapa. Aku juga jelaskan alasanku kenapa aaku minta bantuan pada Lina. Dia hanya diam mendengarkan cerita ku sambil sekali sekala menganguk faham. Dia tampak tenang, tak ada emosi di wajahnya. Mungkin dia memang sudah biasa mendengar cerita seperti itu.

    “Jadi begitu lah ceritanya Lina” ucapku mengakhiri ceritaku dengan nada sugul.

    “So, whats your plan?” balasnya ringkas

    Aku memberi tahunya aku masih buntu dan tidak cukup bukti untuk melporkan hal ini pada pihak polis. Lina menganguk paham sebelum dia sukarela untuk membantu ku menyiasat kes ini tanpa bantuan rakan-rakannya dahulu. Dia merancang untuk mengitip Jamal sendirian sehingga dapat moment yang sesuai untuk menangkap Jamal ketika dia mencabul isteri ku lagi. Dia juga berpesan kepada ku supaya memerhatikan Hanum kerana bimbang mungkin Hanum sudah mula merahsiakan perkara ini dari aku kerana perasaan malu dan fobia.

    Sedar tidak sedar, Sudah pun 4 jam kami berbual di restoren itu. Lina mengajak ku keluar dan berbincang di rumahnya untuk membincangkan detail rancangannya. Setelah selesai berbincang, aku pulang kerumah ku. Hingga 10 malam kami berbincang. Sebelum kami pulang aku mengucapkan terima kasih kepada Lina kerana kesudiannya membantu aku.

    Point of View Hanum (10.00am)

    Aku benar-benar tidak menyangka hal ini. Setelah pintu rumah En Jamal dibuka, kulihat di ruang tamu duduk seorang lelaki yang pernah ku temu dengannya pada bulan lepas. Lelaki itu tak lain tak bukan adalah Dato Borhan, yang mengangu ku di waktu seminar tapi diselamatkan oleh En Jamal dengan mengaku menjadi suamiku di depannya.

    Kulihat Dato Borhan dengan senyum yang menjijikkan ku menyambut kedatanganku. Aku menoleh ke arah En Jamal yang berdiri di sampingku, meminta penjelasan untuk ini semua, tapi dia hanya tersenyum dan mendorongku untuk melangkah masuk. Setelah itu dia kembali menutup pintu rumahnya. Ketika ini aku berada di ruang tamu rumah ini bersama dengan 2 orang lelaki. Perasaanku jadi semakin takut. Aku membayangkan apa yang akan mereka lakukan padaku. Aku dipaksa duduk oleh En Jamal di salah satu kerusi di ruang tamu itu. Dia kemudian masuk ke dalam, membiarkanku hanya berdua saja dengan Dato Borhan.

    “Apa kabar Hanum sayang?” Sapanya

    “Baik,” jawabku singkat. Aku masih risau dengan adanya Dato Borhan di rumah ini.

    “Kamu tak usah tegang begitu, biar penis ku sahaja yang tegang, hahahaha.” Usik Dato Borhan

    Aku tak membalas ucapannya. Benar-benar menjijikkan. Sesantai itu dia mengucapkan kata-kata kotor seperti itu kepadaku. Tak lama kemudian En Jamal kembali lagi ke ruang tamu, dia sudah menukar pakaiannya. Dia hanya memakai singlet putih dan boxer sahaja, sama seperti Dato Borhan.

    “Mal, pet ko ni belum jinak ya?” Tanya Dato Borhan kepada En Jamal.

    “Haha maklumlah Dato, baru sehari aku henjut, belum dilatih lagi. Makanya hari ini kita latih dia puas-puas, bagi dia jinak, haha.” Jawap En Jamal.

    Aku benar-benar marah dengan perbualan mereka berdua. Pet? Mereka fikir aku ini binatang? bagi aku mereka berdua itu lebih hina dari binatang. Aku hanyalah korban yang dipaksa untuk melayani nafsu binatang En Jamal, dan mungkin sebentar lagi dengan Dato Borhan juga.

    “En Jamal, apa maksud semua ini? Dan kenapa Dato Borhan ada disini?” Tanya ku pada En Jamal.

    “Kamu belum cerita Mal?” sahut Dato Borhan.

    “Belum, haha. Begini sebenarnya Hanum sayang, Dato ini sebenarnya adalah sahabat ku. Kalau kamu fikir dulu aku yang selamatkan kamu dari dia, itu hanyalah sandiwara kami sahaja. Sama seperti 4 lelaki bertopeng tempoh hari. Semua ini sudah aku rancang, supaya kamu percaya pada aku sayang. Dan sekarang, tiba waktunya untuk kamu melayan berdua, serentak.” Terang En Jamal kepada ku.

    “Benar Hanum. Aku dan Jamal adalah sahabat, kami punya hobi yang sama, yaitu menikmati tubuh wanita-wanita cantik bertudung seperti kamu. Kami juga sering bertukar wanita, seperti sekarang, kamu juga harus melayaniku.” Tambah Dato Borhan pula.

    Aku hanya mampu diam, lidahku kelu. Pagi tadi aku fikir, aku hanya perlu memenuhi nafsu serakah En Jamal sahaja, namun aku salah. Selama ini aku selalu menjaga diriku, selalu menjaga tubuhku agar hanya suamiku saja yang boleh menyentuhnya. Tapi setelah bulan lepas dipaksa En Jamal, sekarang aku harus melayani orang lain lagi. Dan lepas ini, entah siapa lagi yang harus aku layani?

    “Mal, kamu rasa si Hanum ini mampu disondol kita berdua? Dulu kamu cakap kamu seorang sahaja sudah buat dia pengsan.” Soal Dato Borhan pada En Jamal.

    “Haha rilex Dato. Kalau dia tak tahan, aku panggil Pet ku yang lain pula. Yang penting hari ini kita puas, haha.” Jawap En Jamal.

    Sial mereka berdua ini. Mereka benar-benar menganggap aku, dan wanita lain sebagai Pet mereka. Aku benar-benar marah dengan keadaan ini, tapi aku boleh buat apa? Lari dan menghilangkan diri? Sekarang sahaja sudah mustahil untuk melawan mereka berdua. Belum lagi kalau En Jamal benar-benar menyebarkan video waktu itu. Bagaimana juga perasaan Ridhwan kalau tahu hal ini? Ridhwan, maafkan aku bang, sekali lagi harus menghianatimu, dan pasti aku tidak mampu untuk ceritakan semua ini kepada kamu.

    “Baiklah, aku sudah tak tahan ini. Mari sayang kita ke dalam.” Dato Borhan kemudian berdiri menghampiriku. Dia menarik tanganku dan mengajakku ke bagian dalam rumah ini. Akupun hanya bisa menurut tanpa membantah.

    Dato Borhan ini, ku kira mungkin berumur dalam 50 an. Badannya juga tinggi besar seperti En Jamal, tapi kulihat perutnya sedikit buncit. Aku terfikir adakah kemaluan lelaki ini juga sebesar punya En Jamal? Kalau sama atau lebih, pasti aku diseksa teruk nanti. Sampai di di ruang tengah, Dato Borhan duduk di sofa, sedangkan aku masih berdiri di depannya. Tak lama kemudian En Jamal menyusul kami. Diapun duduk di samping Dato Borhan. Aku tak tahu apa yang harus dilakukan, sehingga diam saja. Kedua lelaki jahanam itu hanya tersenyum melihatku. Tiba-tiba, Dato Borhan menarik turun boxernya hingga nampaklah batang kemaluannya, walaupun masih tertidur namun sudah terlihat besar. Aku berasa ngeri melihat penis orang tua ini.

    “Sini sayang, hisap batang pusaka ku” perintahnya dengan santai.

    Aku masih tak bergerak. Masih diam berdiri. Melihatku hanya diam, En Jamal berdiri dan melangkah ke belakangku. Tiba-tiba dia mendorongku hingga terjatuh di tubuh Dato Borhan.

    “Hei, dia itu sama seperti aku, tuanmu. Apa yang dia perintah, kamu harus menurut, paham!” En Jamal membentakku dengan kasar, sedangkan Dato Borhan hanya tersenyum saja.

    “Sudahlah Jamal, tak perlu kasar pada wanita secantik Hanum. mari sayang, cepat hisap batangku, buat dia keras, kamu suka kan yang keras-keras?” Ucapan dan senyuman Dato Borhan benar-benar menjijikkan buatku. Aku berusaha bangkit, tapi Dato Borhan menahan tubuhku.

    “Kalau kamu tak mahu menurut, aku akan lebih kasar daripada Jamal,” bisiknya di telingaku.

    Dia kemudian mendorong tubuhku hingga bersimpuh di depannya, di depan kedua kakinya yang sudah terkangkang lebar. Aku masih diam, aku benar-benar tak rela melakukan hal ini.

    “Hmmmpphh…” Tiba-tiba saja En Jamal mendorong kepalaku dari belakang, hingga wajahku menyentuh penis Dato Borhan.

    “Cepat hisap atau kamu lebih suka dipaksa secara kasar?” Bentakkan En Jamal kembali ku dengar, aku hanya mampu menangis pasrah. Perlahan kugerakkan tanganku, menyentuh batang penis yang masih terkulai lemah itu. Tanganku benar-benar bergetar saat menyentuhnya. Kulirik Dato Borhan, dia tersenyum puas mengetahui aku sudah pasrah dan menyerah.

    Perlahan-lahan kugerakkan tanganku, naik turun mengurut batang penis itu hingga perlahan-lahan mulai membesar. Penis itu akhirnya berdiri tegak meskipun aku tahu belum maksima. Aku sedar tadi aku diperintahkan untuk mengulumnya, tapi aku masih tak sangup. Jadi aku masih terus mengocoknya sahaja, dan kocokanku semakin kupercepat.

    “Hanum, tadi aku suruh kamu mengocok sahaja? Mari sayang, jilati, masukan ke mulut mu sayang seksi itu,” perintah Dato Borhan.

    Dengan ragu-ragu bercampur perasaan takut, aku mulai dekatkan kepalaku menuju ke penis besar itu. Batinku berperang, haruskah aku melakukan ini lagi? Sementara suamiku saja tak pernah mendapat servis seperti ini dariku? Hanya En Jamal yang pernah merasakan mulutku, dan kini, Dato Borhanlah yang akan merasakannya.

    Dato Borhan sudah tidak sabar lalu  meraih kepalaku dan menariknya, membuat wajahku kembali menyentuh penis itu. Aku memejamkan mataku, dan air mataku tak mampu ku bendung lagi.

    “Cepat, atau kamu mau dikasari sahaja?” ucapan Dato Borhan sebenarnya terdengar santai dan lembut, tapi buatku itu adalah perintah tegas yang tak mampu kutolak.

    Akhirnya, dengan sangat terpaksa aku mendekatkan bibirku di penis Dato Borhan. Kucium kepala takuk yang besar itu. Kulirik lagi ke arah Dato Borhan, dia menjulurkan lidahnya, memintaku untuk menjilati penisnya.

    Aku menarik nafas dalam-dalam sambil terpejam, menekadkan diriku untuk melakukan ini. Maafkan aku Ridhwan, aku tidak pernah menginginkan hal ini, tapi aku tak punya pilihan untuk menolak. Sekali lagi, maafkan aku bang.

    Selanjutnya yang terjadi adalah, lidahku mulai menyapu permukaan kulit penis Dato Borhan. Dari ujung ke pangkal, kujilati semuanya. Setelah itu aku dengan susah payah memasukkan penis besar itu di mulutku. Kuhisap dan kukulum kejantanan Dato Borhan, sesekali lidahku bermain, menjilati kepala penis Dato Borhan yang ada di dalam mulutku.

    “Uughh, sedapnyaaaa, hisapan mu bukan seperti orang amatur, hahahaha. teruskan sayang, puaskan aku, aahhh..” Aku tak peduli dengan apa yang dia katakan. Bagiku, aku hanya melakukan semua ini kerana terpaksa, dan juga agar semua ini cepat berakhir.

    Untuk beberapa saat aku terus mengulum penis Dato Borhan. Desahannya terus terdengar di telingaku. Lama kelamaan aku dapat merasakan penis yang ada di dalam mulutku ini semakin mengeras, dan aku semakin kesulitan untuk mengulumnya. Tapi aku tak bisa melepaskannya kerana tangan Dato Borhan terus menahanku, bahkan kadang menggerakkannya ketika kepalaku berhenti.

    Sekarang aku merasakan kedua tangan Dato Borhan memegang kepalaku. Bukan hanya memegang, tapi dia memaksaku untuk menggerakkan kepalaku lebih cepat dan lebih dalam lagi. Ujung kepala penisnya beberapa kali menyentuh kerongkonganku membuatku tersedak dan ingin muntah. Aku berusaha meronta, apalagi saat kurasakan penis itu mulai berdenyut-denyut. Tenagaku jelas kalah dibanding Dato Borhan. Semakin sering aku tersedak, dan hampir saja aku muntah kerananya. Aku bahkan bisa merasakan air liurku keluar dari sela-sela bibirku saat Dato Borhan menarik kepalaku menjauh, sebelum kemudian mendorong lagi hingga penis itu tertelan kembali jauh ke dalam mulut ku.

    “Aahh mulutmu nikmat sayang, aahh aku mau keluaarr..” Aku menjadi panik mendengarnya.

    Aku memang pernah dipaksa oleh En Jamal untuk menelan spermanya, dan aku sama sekali tak menyukai rasanya hingga kumuntahkan kembali pada waktu itu, meskipun sebahagian airnya tertelan. Dan kali ini, Dato Borhan sepertinya akan melakukan hal yang sama. Aku semakin berontak, tapi tetap saja tak bisa lepas, hingga saat akhirnya dia menekan kepalaku kuat sekali hingga masuk habis kedalam mulut ku penisnya.

    “Aaaaaahhhhh…”

    “Hooorrrkkk…”

    Lenguhan panjang dari Dato Borhan, di ikuti dengan aku yang hampir muntah, kerana saat itu penisnya mengeluarkan banyak sekali cairan kental yang sangat menjijikkan. Beberapa kali penis Dato Borhan memancutkan spermanya di dalam mulutku. Aku mencoba menahan untuk tidak menelannya, tapi kepalaku terus ditahan hingga aku hampir tidak bernafas. Mahu tak mahu, akupun menelan semua cairan yang ada di dalam mulutku itu. Rasanya benar-benar menjijikkan.

    “Uhuuukk uhuuukk…” Aku langsung terbatuk-batuk saat kepalaku dilepas oleh Dato Borhan.

    Sisa-sisa sperma yang masih tidak tertelan kuludahkan keluar. Aku terus menangis terisak-isak diperlakukan seperti itu, sedangkan kedua lelaki biadab itu tertawa penuh kepuasan.

    Penderitaanku belumlah selesai. Baru sahaja bisa menarik nafas panjang, tubuhku ditarik oleh En Jamal, yang sudah telanjang bulat. Dia juga memintaku untuk mengoral penisnya. Aku cuba ingin melawan tapi belum apa-apa dia sudah memaksakan penisnya untuk masuk ke dalam mulutku.

    En Jamal menahan kepalaku, hingga aku tak mampu bergerak. Dia mendiamkan saja penisnya yang belum tegang maksimal itu di dalam mulutku. Waktu itu kugunakan untuk sedikit mengambil nafas lagi. Setelah itu tanpa belas kasihan, penis En Jamal terus menghenjut mulutku. Aku masih belum sempat untuk menghela nafas lagi, dia dengan kasar menyetubuhi mulutku. Aku hanya pasrah, dengan air mata yang terus mengalir membasahi pipiku.

    Ketika itu tubuhku mulai dijamah dari belakang. Itu pasti Dato Borhan. Tangannya dengan nakal meraba kedua payudaraku yang masih tertutup rapi oleh pakaianku. Satu persatu butang kebaya ku dibuka dan diselakkan disamping tanpa melepasnya. Bra yang menutupi kedua payudaraku diangkat ke atas, membuat kedua bukit kembarku itu sekarang bebas dijamahnya.

    “Wah tubuh kamu bagus juga Num, dadamu kenyal, montok, haha. Tak salah pilih mangsa kamu Mal,” ucap Dato Borhan terdengar di telingaku.

    “Haha, tentu saja. Mana pernah mangsaku mengecewakan, betul kan?” Balas En Jamal

    “Baguslah, kita boleh menikmati wanita ini seharian sampai puas, haha.” Dato Borhan ketawa puas.

    Aku hanya mampu menangis mendengar mereka bersembang terus menghenjut tubuhku. Tangan Dato Borhan terus meraba dan meremas buah dadaku. Puting susuku juga tak lepas dari jamahannya. Digentel lembut, kadang-kadang ditarik kasar. Malah payudaraku diramas juga dengan kasar. Aku yang kesakitan tak boleh buat apa kerana sekarang masih terus dipaksa mengoral penis En Jamal.

    Tiba-tiba kurasakan tubuhku digerakkan oleh Dato Borhan. Dia memaksaku berposisi menonggeng. Aku kini bertahan pada kedua tangan dan lututku, sambil kepalaku yang tertahan terus digerakkan maju mundur oleh En Jamal. Dalam posisi itu, kurasakan kain kebaya ku disingkap ke atas oleh Dato Borhan.

    “Plak… Plak… Plak…”

    “Eehhhmmpp…”

    Beberapa kali pungungku ditampar oleh Dato Borhan. Teriakanku tertahan oleh penis En Jamal yang masih bergerak maju mundur di dalam mulutku. Dato Borhan sepertinya sangat menyukai pungungku. Aku merasakan kedua bongkah pungungku kini semakin panas, mungkin sudah memerah.

    Setelah beberapa kali menampari pungungku, kurasakan seluar dalamku ditarik turun oleh Dato Borhan. Aku tak mampu melawan, air mataku yang semakin deras tak terbendung. Aku tak pernah membayangkan akan diperlakukan seperti ini. Apa yang terjadi antara aku dan En Jamal bulan lepas, itu sudah kuanggap yang paling hina yang pernah kualami. Kali ini aku diperlakuan yang lebih hina lagi, tanpa sedikitpun aku mampu melawan.

    Tak lama kemudian kurasakan daerah terlarangku mulai diraba oleh Dato Borhan. Jari-jarinya diusap-usap ke bibir vaginaku, hingga membuatku kegelian dan beberapa kali menggelinjang. Sesekali dia juga menusukkan jarinya ke dalam vaginaku, dan itu semakin membuatku menggelinjang. Sampai akhirnya dia menemukan biji di daerah bibir vaginaku, dia gesek-gesek dengan jarinya, membuat tubuhku makin bergerak tak karuan.

    Biji kecil klitoris itu adalah kelemahanku. Aku tak pernah mampu menahan jika biji itu sudah dirangsang. Ridhwan selalu membangkitkan gairahku dengan merangsang daerah itu. Dan kini, orang lain yang melakukannya. Dato Borhan lalu menarik jarinya dari daerah telarang ku, tapi tak lama kemudian kurasakan sapuan lidahnya di sepanjang bibir vaginaku. Aku yang terkejut langsung berusaha meronta, tapi kerana masih ditahan oleh En Jamal, rontaan ak jadi sia-sia.

    Jilatan lidah Dato Borhan sampai juga di klitorisku. Dijilat dan dihisapinya biji itu hingga membuat tubuhku benar-benar geli. Disaat yang bersamaan, dia masukkan jarinya menusuk lubang vaginaku.

    “Eeeemmppphhh…”

    Crok… Crok… Crok…

    Desahanku tertahan lagi. Bunyi becak jolokan jari Dato Borhan di lubang vaginaku sendiri sampai terdengar olehku. Vaginaku sudah basah. Bukan kerana aku menginginkannya. Tapi aku hanyalah wanita biasa, yang punya kelemahan. Dan sekarang Dato Borhan sedang mengeksplotasi kelemahanku itu.

    Cukup lama Dato Borhan melakukan itu, hingga membuatku semakin tak tahan. Akhirnya aku melampiaskan semuanya dengan menghisap lebih dalam dan keras penis En Jamal yang masih ada di mulutku. Aku dipaksa menyerah kalah oleh kedua lelaki itu, hingga akhirnya sebuah desahan panjang yang tertahan mewarnai orgasme pertamaku hari itu. Tubuhku menegang. Mataku terpejam dan mulutku masih menghisap kuat penis En Jamal.

    “Uuugghh mantap hisapan mu Num.haha.” Puji En Jamal

    Aku tak peduli dengan kata-kata En Jamal. Aku hanya melampiaskan apa yang aku rasakan, itupun kerana dipaksa oleh mereka. Aku mahu menarik kepalaku untuk mengambil nafas dulu, tapi En Jamal masih saja menahan kepalaku. Dia yang sedari tadi dalam posisi berdiri, malah menarikku saat dia berjalan mundur, hingga membuatku merangkak. Aku benar-benar merasa hina, merangkak ke depan dengan sebuah penis masih berada di dalam mulutku.

    Akhirnya En Jamal duduk di kursi, dan aku masih tetap tak dilepaskannya. Posisiku masih menungging. Lalu aku dipaksa lagi oleh En Jamal menaik turunkan kepalaku, memberikan servis pada penisnya. Aku sudah pasrah, hanya menurut saja.

    Ketika itulah kurasakan Dato Borhan kembali memegang kedua bongkahan pungungku. Kemudian aku merasakan sesuatu menyentuh bibir vaginaku yang masih basah. Aku tahu itu penis Dato Borhan. Sebentar lagi dia akan memasukiku. Sebentar lagi dia akan semakin menghancurkan kehormatanku sebagai isteri Ridhwan. Dan aku, tak mampu berbuat apa-apa untuk menghentikannya.

    “Hmmmpphhh…”

    Aku hanya bisa mendesah tertahan saat kepala penis yang cukup besar itu memaksa menguak bibir vaginaku. Perlahan-lahan bisa kurasakan penis itu mulai masuk. Tidak dalam, mungkin hanya kepalanya saja. Lalu dia menariknya lagi sedikit, dan mendorongnya sedikit. Mungkin dia sedang membuka jalan agar penisnya mampu masuk semua di dalam vaginaku.

    “Hhmm aaarrrkkkk…”

    Aku menjerit kuat ketika tiba-tiba dengan kasar dia menghentakkan penisnya ke dalam vaginaku. Kepalaku yang tak lagi dipegang oleh En Jamal, atau mungkin memang dia sengaja melepaskannya, langsung terangkat hingga mulutku terbebas dari penisnya, dan suaraku menjerit dengan nyaringnya.

    “Datooooooooo aaaahhhkkk stoppp…”

    Tapi Dato Borhan tak mendengarkan permintaanku. Dia terus saja menyetubuhiku dengan kasar, membuat tubuhku tersentak-sentak kedepan.

    “Oouhh sempit lagi Mal, padahal sudah kamu pakai dia..sedapnya..”Kata Dato Jamal sambil menghenjutku.

    “Haha, memang sudah aku pakai. Tapi sudah sebulan tidak kusentuh dia, pasti sudah mulai sempit lagi kan, haha.” Jawap En Jamal

    “Aarkk Datooo aahhh pelaan pelaaannn…”

    Kembali pintaku tak didengarnya. Dia masih memperlakukanku dengan kasar. Bahkan beberapa kali tangannya menampar-nampar pungungku lagi. Dia juga meraih payudaraku yang berggantung dan meremasnya dengan kasar. Aku benar-benar merasa kesakitan saat ini. Sementara En Jamal yang berada di depanku tertawa puas melihatku diperkosa dengan kasar begini.

    Tidak mahu hanya diam, En Jamal kemudian meraih kepalaku lagi, lalu memaksaku untuk mengoral lagi penisnya. Aku hanya bisa menurut. Rasa sakit yang kurasakan ini kulampiaskan dengan menghisap penis En Jamal kuat-kuat. Tanpa dipegangi lagi kepalaku naik turun dengan sendirinya. Bukan aku ingin memberikan kepuasan pada En Jamal, hanya saja ini kulakukan agar aku dapat mengimbangi rasa sakitku.

    Penis Dato Borhan yang besar terus mejolok lubang kemaluanku. Kurasa besarnya hampir sama dengan milik En Jamal, begitu juga dengan panjangnya. Aku benar-benar tersiksa dengan ukuran penis itu.

    Cukup lama Dato Borhan memperkosaku dari belakang, dan aku mulai merasakan kalau rasa sakitku mulai berkurang. Namun aku tidak ingin menikmati persetubuhan ini, meskipun vaginaku mulai bereaksi sebaliknya. Vaginaku semakin banjir. Tapi ini bukan kerana menikmati, ini hanya reaksi natural vaginaku untuk memberikan pelincir, agar aku tak lagi kesakitan pujuk hati ku.

    “Aaahh aaahh, Mal, perempuan ini sudah mulai menikmati batangku. Pantatnya sudah lencun!!” Teriak Dato Borhan.

    “Haha, perempuan mana yang tahan dihenjut, iya kan Hanum sayang?” Jawap En Jamal.

    Aku yang masih terus mengulum penis En Jamal menggelengkan kepalaku, menolak untuk membenarkan semua itu. Tidak! Aku tidak menikmatinya. Tidak akan pernah!

    Tapi kembali, tubuhku berkhianat. Semakin lama kurasakan sakit di vaginaku mulai menghilang, berganti dengan, geli, bercampur nikmat. Ah tidak, ini bukan nikmat, tapi ini… Aahh tidak, maafkan aku Ridhwan..

    Aku terus menangis. Aku sekuat tenaga menjaga agar tak menikmati semua ini. Tapi apakan dayaku, aku hanya perempuan biasa. Diperlakukan seperti ini, lama-lama pertahananku runtuh juga. Vaginaku mulai mengemut kuat, dan aku yakin Dato Borhan merasakan itu. Terbukti, dia semakin mempercepat goyangannya, yang membuatku tak mampu lagi bertahan, hingga melepaskan penis En Jamal dari mulutku.

    “Aaah Datoooo.. sudaaahh.. aahh pelaan.. aku… aahh aku mahu…. aaahhhh…”

    Sebuah desahan panjang akhirnya tak mampu kutahan saat kurasakan gelombang dahsyat menerpaku. Aku kembali orgasme, saat disetubuhi oleh lelaki lain yang bukan suamiku. Tubuhku beberapa kali mengejang. Mataku tertutup dan mulutku terbuka lebar. Nafasku sudah tak beraturan. Aku kalah, benar-benar kalah.

    “Haha Hanum sayang OK? Nikmat kan di henjut Dato? Ini baru permulaan sayang, nanti ada yang lebih nikmat lagi.” Kata En Jamal.

    Kembali aku tak menjawab ucapan En Jamal. Aku masih terdiam, menikmati sisa-sisa orgasme ku. Iya, aku menikmatinya pada akhirnya. Entahlah, hatiku tak ingin mengakuinya, tapi tubuhku berkata lain.

    Setelah membiarkanku menikmati orgasmeku, Dato Borhan menarik lepas penisnya, meninggalkan kekosongan di dalam vaginaku. Tapi itu tak bertahan lama. Tubuhku ditarik oleh En Jamal hingga kini posisiku mendudukinya. Dia melepaskan kebaya, bra, kain dan panties ku. Aku sudah telanjang kini, hanya menyisakan tudung yang masih terpasang di kepalaku, yang entah sudah seperti apa keadaan ku sekarang. Aku tahu En Jamal tak akan melepaskannya sekarang. Dia pernah beritahu, lebih bernafsu menyetubuhku yang memakai tudung. Aku juga sudah tidak punya tenaga lagi, kerana itu aku membiarkannya saja.

    Setelah aku telanjang, En Jamal memposisikan penisnya ke bibir vaginaku. Kerana memang sudah basah, dan sudah terbuka oleh penis Dato Borhan tadi, kini penis En Jamal dengan cukup mudah masuk ke dalam vaginaku.

    “Uuugghh sudah enciiikkkkk, Hanum penatttt…” Rayu ku

    “Penat? Belum sayang, kamu belum boleh penat. Ini masih pagi, kita akan teruskan sampai sampai petamg, hahaha.” jawab En Jamal

    Sampai petang? Gila! Melayan dua orang ini sampai petang? Mati lah aku? Baru sekali sahaja aku sudah secpenat ini, apalagi sampai petang?

    “Cepat, gerakan pungung mu sayang, naik turun, seperti di bilik hotel dulu” perintah En Jamal.

    Aku tak punya pilihan lain kecuali menurutinya. Aku tahu, menolak pun hanya dibalas dengan lebih kasar dan menyakitkan lagi. Aku tak mahu dikasari, tak mahu disakiti lagi. Akhirnya dengan sangat terpaksa aku gerakkan tubuhku naik turun. Aku tumpukan kedua tanganku di bahu En Jamal. Dia kedua tangannya pula bermain di kedua buah dadaku, yang sudah terbuka kerana tudungku disingkap ke belakang.

    Saat itu tiba-tiba kurasakan ada yang menyentuh pungung ku. Aku menoleh ke belakang. Dato Borhan, tampak tersenyum melihatku. Aku lirik ke bawah. Astaga, aku lupa, dia kan belum orgasme. Dan sekarang tangannya meraba pungungku, jarinya mengarah ke lubang belakangku. Apa yang dia mahu? Jangan-jangan….

    “Kita main sama-sama ya sayang, hehe.” Sapa Dato Borhan.

    “Datoooo jangan disitu datoo, saya tak mahu..” racau ku.

    Aku hendak menarik tubuhku menjauh, tapi ditahan En Jamal dari bawah. Dia memeluk tubuhku erat sekali, membuatku menghentikan gerakkan pungungku. Saat itu Dato Borhan mengarahkan kepala penisnya ke lubang anal ku. Aku benar-benar takut. Meskipun lubang itu sudah dirobek oleh En Jamal, tapi melakukan ini serentak, diperkosa depan belakang, adalah perkara yang harus aku jauhi.

    Bayang-bayang rasa sakit yang teramat sangat membuatku mencoba meronta dengan keras. Tapi tak menghasilkan apa-apa kerana kuatnya En Jamal memelukku. Dato Borhan sendiri mulai meludahi tangannya sendiri, lalu diusapkan ke lubang belakangku. Jarinya bahkan dipaksa masuk, untuk membuatnya lebar, membuka jalan. Tidak cukup 1 jari, sekarang 2 jari Dato Borhan dimasukkan untuk menjolok-jolok lubang anusku.

    Dato Borhan menarik kedua jarinya. Tapi aku bukannya lega, tapi semakin takut. Kulihat lagi ke belakang, Dato Borhan kembali mendekatkan kepala penisnya di bibir anusku. Dia mulai memaksanya untuk masuk. Sementara aku menggigit bibirku sendiri, menahan rasa sakit yang mulai kurasakan.

    “Aaarrkkk Datoooo, sakiiiiittt…”

    Kepala penis itu sudah masuk, dan sakitnya luar biasa. Kembali aku mencoba meronta, tapi tubuhku dipegangi dengan sangat kuat, terlalu kuat.

    Blesss…

    “Aaaaaaaarrrrkkkkkhhhh…”

    Aku menjerit sekeras-kerasnya saat tiba-tiba Dato Borhan menghentak penisnya di lubang anusku yang sempit dan kering. Pinggangnya sampai menyentuh bongkahan pungung ku, Ertinya penisnya masuk semuanya. Ini benar-benar sakit, lebih sakit daripada saat lubang itu dirobek oleh En Jamal.

    Kedua lelaki biadab itu masih diam tak bergerak. Mereka seperti sedang menikmati kemutan kedua lubangku. Dato Borhan pastinya menikmati betapa sempitnya lubang anusku. Sedangkan En Jamal juga merasakan lubang vaginaku semakin menyempit kerana aku yang kesakitan.

    Aku sendiri, merasakan tubuhku terbelah. Entah melecet atau seperti apa di dalam, tapi yang pasti ini sakit sekali. Pandanganku menjadi samar. Ingin rasanya aku pengsan sahaja, agar tak lagi merasakan sakit ini.

    Setelah beberapa saat, mungkin hampir semenit lamanya terdiam, Dato Borhan mulai bergerak maju mundur. Liang anusku yang masih kering itu membuatku kembali merasakan sakit yang teramat. Tapi sebelum aku sempat berteriak lagi, En Jamal sudah langsung menyambar bibirku. Dia menciumiku dengan buas. Akupun membalasnya tak kalah buas. Sekali lagi, bukan aku ingin melayani atau memuaskannya, hanya sebagai pelampiasan dari rasa sakitku.

    En Jamal sendiri kemudian mulai bergerak dari bawah, tapi dia bergerak lebih pelan daripada Dato Borhan. Kedua tangan En Jamal juga mulai meramas payudaraku dengan lembut, sambil terus menciumi bibirku. Lidah kami bertemu, saling mengait satu sama lain. Sedangkan Dato Borhan yang terus bergerak memperkosa liang anusku, tangannya mulai meramas bontoyku yang montok. Tidak lagi dia menamparnya, hanya meramas sahaja.

    Cukup lama kami dalam posisi ini. Meskipun sudah agak berkurang, tapi tetap saja masih terasa sakit di lubang anusku. Aku sudah tak mencium En Jamal lagi. Aku merebahkan kepalaku di samping kepalanya. Bibirku terus mengeluarkan rintihan, yang mungkin bagi En Jamal malah terdengar sebagai alunan yang indah.

    Sampai akhirnya aku merasakan gerakan Dato Borhan dan En Jamal mulai semakin cepat. Keduanya juga mulai melenguh, tanda begitu menikmati kedua lubangku itu. Aku sendiri masih terus merintih dari tadi. Campuran antara kenikmatan yang diberikan En Jamal di lubang vaginaku, dan rasa sakit yang masih terasa di lubang anusku.

    Aku tahu mereka sudah akan orgasme, dan aku tahu mereka tak akan mencabut penisnya dari kedua lubangku. Akupun membantu mereka dengan menggerakkan otot-otot di dinding kedua lubangku itu untuk meremas penis mereka. Aku ingin semua ini cepat selesai, agar segera selesai juga rasa sakitku.

    “Aaahh gilaa, aku tak tahan lagi, lubang perempuan ini sedapppp…”

    “Aku juga Dato, pantatnya masih ketat, aku tak tahan…”

    Kudengar keduanya mulai meracau. Aku sendiri, jujur aku juga sudah mulai dekat dengan orgasmeku. Titik-titik tertentu di dalam vaginaku berkali-kali tersentuh oleh penis En Jamal, dan itu membuat pertahananku rasanya tak sanggup bertahan lebih lama lagi. Meskipun anusku masih terasa sakit, tapi aku juga merasakan nikmatnya.

    Gerakan mereka berdua semakin cepat dan cenderung kasar. Aku semakin mengencangkan otot di kedua lubangku, meskipun akibatnya kembali aku harus menerima rasa sakit di anusku. En Jamal kemudian meremas kedua buah dadaku dengan kasar, begitu juga dengan Dato Borhan di kedua bongkahan pungungku.

    “Aku keluaaaaaaarrrr… Aaaaahhhhh…”

    “Aaaaaahhhhhh…”

    Desahan dan rintihan kami bertiga terdengar bersamaan. Bersama dengan itu aku merasakan kedua lubangku disiram oleh cairan hangat mereka. Aku sendiri tak mampu bertahan, akupun orgasme bersama dengan kedua pemerkosaku itu.

    Entah berapa banyak cairan sperma yang masuk ke dalam rahim dan anusku, yang kurasakan hanya hangat saja di dalam sana. Tubuhku yang sempat menegang beberapa kali, langsung tumbang menimpa tubuh En Jamal.

    Nafas kami bertiga tehengah-hengah, terutama aku, yang ditutuh oleh kedua lelaki ini. Mereka juga tak mencabut penisnya terus, masih mendiamkan dulu untuk beberapa saat. Baru kemudian Dato Borhan menarik lepas penisnya, disusul En Jamal tak lama kemudian. Aku merasakan kedua lubangku terbuka lebar, dan cairan sperma mereka cukup banyak mengalir keluar.

    En Jamal mengangkat tubuhku dan menidurkan di sampingnya. Penampilanku sudah entah seperti apa, aku sudah tak peduli lagi. Aku hanya memejamkan mataku, dan air mataku juga masih mengalir membasahi pipiku. Tubuhku rasanya remuk, lemas, hingga aku tak sanggup bergerak lagi.

    Tapi itu hanya awal dari penderitaanku hari itu. Setelah membiarkanku beristirahat selama beberapa minit, mereka kemudian mengunakan tubuhku lagi habis-habisan. Kadang bergantian, kadang aku dipakai depan belakang, hingga rasanya aku sudah mau pengsan saja. Mereka memancutkan spermanya ke sekujur tubuhku, hingga tudungku yang belum dilepas ikut basah juga oleh sperma mereka.

    “Sudaaah, Hanum udah nggak sanggup lagii..”

    Aku hanya bisa merintih saat kulihat Dato Borhan kembali menjamah tubuhku. Entah bagaimana lelaki ini masih begitu kuat. Kulihat penisnya juga sudah tegang lagi. Padahal dia sudah berkali-kali menyetubuhiku hari ini. Aku sempat melirik jam, sudah jam hampir 2 petang, ertinya sudah lebih dari 4 jam aku berada disini dan diperkosa oleh mereka. Aku hanya pasrah saat penis Dato Borhan dengan mudahnya memasuki lubang vaginaku. Aku sudah tak punya tenaga lagi untuk melawannya. Aku biarkan saja dia berbuat apapun pada tubuhku. Saat itu samar-samar ku dengan loceng rumah ini berbunyi. Aku menoleh, kulihat En Jamal dengan santainya, masih dalam keadaan telanjang bulat berjalan ke depan untuk membukakan pintu.

    “Afternoon tuan,” kudengar suara seorang perempuan. Kalau aku tidak salah, itu adalah suara Azura. Kenapa Azura kesini? Disuruh En Jamal?

    Dan ternyata benar, tak lama kemudian kulihat Azura berjalan kemari ditarik tangannya oleh En Jamal. Dia begitu terkejut melihatku, begitu juga aku. Barulah ku tahu rupanya Zura juga sudah terperangkap dengan helah En Jamal.

    “En Jamal, ini apa?” tanya Azura.

    En Jamal tak menjawabnya, tapi langsung memeluk tubuh Azura. Kulihat tak ada perlawanan dari Azura. Kerana mungkin dia sama sepertiku, sudah menjadi hamba seks En Jamal. Azura hanya diam saja ketika dia ditelanjangi. Baju kurungnya satu persatu lepas dari tubuhnya, begitu juga dengan pakaian dalamnya. Dia sekarang sama sepertiku, hanya menyisakan tudung di kepalanya saja. Walaupun Zura lebih kurus dari ku, ukuran dada dan bontotnya tidak kalah dengan ku menghasikan posture tubuh yang lebih sexy.

    Tanpa banyak bicara, En Jamal menyeret Azura dan dibaringkan di sampingku. Zura sempat menatapku dengan tatapan pasrah, begitu juga denganku. Sepertinya En Jamal tidak ingin menungu lama, tidak ingin pemanasan dulu dengan Azura, terus dihenjutnya sekuat hati penisnya kedalam vagina azura.

    “Aaahh encikkkk… masih keriiing…” Kudengar Azura menjerit dan tubuhnya mengejang.

    “Ah diam kamu..” En Jamal langsung saja menghentak-hentakkan penisnya di vagina Azura.

    Tubuhnya melonjak-lonjak membuat kedua buah dadanya bergerak naik turun. Dato Borhan rupanya tak mau kalah, dia yang tadinya menyetubuhiku dengan lembut, tiba-tiba berubah kasar. Azura masih terus merintih dan menjerit, tapi tak melakukan perlawanan. Sedangkan aku, bahkan untuk merintih saja sudah terlalu lemas, sudah tidak ada tenaga lagi.

    Beberapa menit disetubuhi seperti itu, kurasakan Dato Borhan menarik lepas penisnya. Aku membuka mataku, melihat apa yang dia lakukan. Ternyata dia bertukar dengan En Jamal. Dia ganti menyetubuhi Azura, sedangkan En Jamal menyetubuhiku.

    “Halo Azura sayang, udah lama tak jolok pantat mu, haha.” Aku terkejut mendengar ucapan Dato Borhan. Bererti ini bukan pertama kalinya dia menyetubuhi Azura?

    Kedua lelaki itu terus menerus menyetubuhi kami. Mereka beberapa kali bergantian. Azurapun kulihat beberapa kali vaginanya disembur oleh sperma En Jamal dan Dato Borhan, sama sepertiku.

    Jam sudah menunjukan 5 petang, aku sudah benar-benar lemas, sama sekali tak ada tenaga lagi, dibiarkan terbaring begitu saja. Sekarang ini Dato Borhan dan En Jamal sedang menyetubuhi Azura depan belakang. En Jamal berada di bawah dengan penisnya di vagina Azura, sedangkan Dato Borhan di atas dengan penisnya di anus Azura.

    Kulihat Azura terus menerus merintih dan mendesah, tapi sepertinya dia tidak terlalu kesakitan seperti aku tadi. Mungkin kerana dia pernah merasakan yang seperti itu, berbeza dengan aku yang baru tadi pagi dihenjut depan belakang seperti itu.

    Beberapa minit lamanya mereka dalam posisi itu, sampai akhirnya badan En Jamal dan Dato Borhan mengejang, diikuti tak lama kemudian oleh Azura. Ketiganya orgasme. Setelah itu mereka tampak beristirehat. Aku benar-benar berharap, acara gila ini selesai sampai disini. Sudah petang, aku ingin segera pulang. Meskipun aku tahu Ridhwan pulang lewat, tapi aku ingin segera pergi dari rumah terkutuk ini. Dan untungnya, harapanku ini terkabul.

    “Zura, kamu hantar Hanum pulang boleh?” Tanya En jamal

    “Iya encik, boleh” jawap Azura, meskipun nafasnya masih lelah.

    “baikla, pakai pakaianmu semula, bantu Hanum juga dan terus hantar dia pulang.” Arah En Jamal

    “Baik Encik” jawab Zura.

    Azura terlihat begitu menurut pada En Jamal. Dia segera memakai pakaiannya, tanpa membersihkan dulu bekas sperma di tubuhnya. Setelah itu dia membantuku yang masih lemas untuk berpakaian. Dia juga tak membersihkan kesan-kesan yang menempel di tubuhku. Setelah aku selesai dipakaikan pakaian, Azura kemudian memapahku keluar rumah. Ternyata hari ini Zura membawa kereta, entah kereta siapa, kerana setahuku Azura tak memiliki kereta. Tapi aku tak ambil kesah, yang penting aku mahu segera sampai rumah.

    Sepanjang perjalanan kami sama sekali tak ada yang disembangkan. Aku masih terlalu penat. Tak lama kemudian, aku sudah sampai di rumah. Azura kembali membantuku turun dari kereta dan memapahku masuk ke dalam rumah.

    “Mau mandi sekali Num?” Tanya Zura

    Aku hanya mengangguk. Azura hanya tersenyum, lalu membawaku ke bilik mandi. Disana dia menelanjangiku, dan menelanjangi dirinya sendiri. Kami mandi bersama. Bukan, lebih tepatnya, dia memandikanku sambil dia juga mandi sendiri. Agak aneh juga rasanya. Aku hanya pernah mandi berdua dengan Ridhwan saja, dan sekarang dengan orang lain, tapi sama-sama wanita. Setelah mandi, Azura membawaku ke bilik. Dia mengambilkan pakaianku dan memakaikannya.

    “Num, aku pinjem baju kamu ya? Aku tak bawak baju ganti.”

    “Iya Zura, silakan. Tapi mungkin longar buat kamu.”

    Selesai Azura berpakaian, dia duduk di sampingku yang terbaring di ranjang.

    “Kamu mau makan? Aku belikan makanan ya?”

    Aku hanya mengangguk. Azura kemudian keluar dari bilik, entah apa yang dia lakukan. Agak lama dia berada di luar, kemudian masuk lagi. Dia membawaku ke meja makan, ternyata sudah tersedia makanan di sana. Kalau kulihat itu adalah menu makanan dari warung yang tak jauh dari rumahku.

    Setelah selesai makan, dia mengemas pingan mangkuk pula. Sebenarnya sudah kularang, tapi dia berdegil, jadi aku biarkan saja. Setelah itu kamu duduk di ruang tamu. Setelah makan ini aku merasa sudah kembali bertenaga, tak lemas seperti sebelumnya.

    “Zura..”

    “Iya, kenapa Num?”

    “Hmm, kamu tadi, kenapa kamu ke rumah En Jamal?”

    Dia tak menjawab, tapi mengambil handphonenya, tak lama kemudian memberikannya kepadaku. Kulihat disitu ada chat dari En Jamal kepadanya.

    ‘Zura, kamu cepat ke rumahku sekarang. Si Hanum sudah larat tu. Aku dengan Dato ini.’

    Begitu isi pesannya.

    “Kamu sudah biasa Zura?”

    “Iya Num. Yang aku tahu, En Jamal sama Dato Borhan itu suka bertukar wanita. Kalau dulu, aku dibawa En Jamal ke rumahnya Dato Borhan diluar kota. Disana aku juga dihenjut habis-habisan oleh mereka, seperti kamu tadi. Bezanya waktu itu, ada perempuan Dato Borhan juga.”

    “Ooh begitu.. Hmm, tapi, sampai bila ya kita jadi hamba mereka Zura? Aku takut, mereka bakal hal yang lebih gila dari ini.”

    “Entahlah Num. Tapi aku juga berharap kita lepas dari mereka berdua suatu hari nanti.”

    “Aminnn.”

    “Ok la Num. Kamu rehat sahaja, kamu pasti masih penat. Aku mau pulang dulu. Oh iya, baju kotor kita tadi sudah kurendam, nanti cucikan sekali ya?”

    “Iya, nanti aku cucikan. Terimaa kasih ya Zura.”

    Setelah Azura pulang, akupun menuju ke bilik ku. Jam sudahpun 9 malam Ridhwan masih belum pulang. Aku ingin berehat sahaja, aku benar-benar lelah hari ini. Maafkan aku Ridhwan, tidak menyambutmu pulang malam ini, maafkan juga tidak masak makan malam buat kamu, semoga kamu sudah makan di pejabat. Dan maafkan aku juga, kerana hari ini aku kembali harus dipaksa melayani orang lain, dan aku tidak akan menceritakan ini semua kepada kamu. Maaf.

    bersambung..

    25madam52

    Ilustrasi Azura

    Ilustrasi hanum diperkosa

    Ilustrasi zura disetubuhi

    junaizie80

    Part 3 sambungan

    stimbiji

    Leh than dia ni

    blueblog80

    Cerita kisah lucah cikgu

    Cerita Lucah Kisah Ku

    Selepas sahaja aku terpancut berdecit2 ke dalam mulut adik angkat ku dalam posisi 69 kami dan waktu yang sama dia memuntah kan cairan pusy nye ke dalam mulut ku, kami bertindih dalam keadaan begitu beberapa minit untuk dapat semula pernafasan kami yang tadi nye begitu kencang melayan nafsu ke maksima.

    Adik angkat ku yang meniarap atas badan ku perlahan-lahan menangkat bontot nye dan pusy nye terlepas dari bibir ku yang masih menjilat2 lubang dan bibir pusy nye sambil menikmati aroma dan rasa cairan yang masih meleleh perlahan dari lubang nikmat adik angkat ku.

    Batang ku yang tadinye melentok kini mula menunjuk kan seperti mahu bangun semula dan terasa ku perlahan menegang dan kembang akibat aku menikmati sedutan cipap adik angkat ku. Adik angkat ku yang sedar akan reaksi aku segera bangun dan terus pergi ke celah kangkang ku yang masih terbuka luas. Dengan senyuman menjeling pada ku dan mulut yang separuh terbuka, dia menurunkan kepala nye dan masa yang sama ku rasakan kepala cendawan ku menyentuh bibirnya dan perlahan2 tenggelam ke dalam mulut nye… ku rasakan bahang pernafasan adik angkat ku mengulum kepala cendawan ku seperti lollipop galak nye….

    Dia tak terus menelan batang ku…Cuma mainan mulut dengan kemam kepala cendawan dan gigit2 manja pangkal cendawan ku… lidah nye pula di lulurkan ke lubang kencing ku yang ku rasakan seperti terbuka di jolok lidah dan sedut oleh mulut adik angkat ku….aaahahhahagggh… keluh ku perlahan.. dan ku angkat punggung ku seperti ingin di jolok kan seluruh batang ku ke mulutnye… sedaaapppp kata ku… adik angkat menjeling lagi ke arah ku dan kali ini sambil di kuat kan kemam nye kepala cendawan ku dan di geleng2 kepala kiri dan kanan …ooogghhhahhhhh… sedapppppppp… sengaja dia buat begitu…senyum nye dengan mulut penuh kepala ku

    Batang ku sekarang dah tegang sepenuhnye…malah berdenyut2 menahan kesedapan… mazi ku yang dah mula keluar di jilat dan sedut adik angkat ku…. Ku layan nikmat di lakukan begitu kerana aku memang suka kena blow job… aku tak sangka adik angkat ku ni pandai sekali buat blow job… banyak tengok n baca porno kata nye… dan tak berpeluang praktis….sluurrpppp slurrpppp …hmmmgghmmmgghh bunyi keluar dari mulut adik angkat ku…mata nye sudah kuyu n lentok badan nye yang bogel sudah menunjukkan dia mudah bernafsu dan ghairah akibat perbuatan nye menghisap batang ku…

    Aku pun bangun dan mula merayap-rayap kan tangan ku ke tetek nya yang tergantung seperti buah ranum bergoyang-goyang di tiup angin… sambil putingnye ku gentel2 manja… ououuooffgghh tersentak adik angkat aku dan secara spontan mulut nye terus menenggelamkan batang ku… terasa hangat seluruh batang ku masuki ke pangkal tekak nye… dan di sorong tarik batang ku dengan mulut nya dari hujung kepala cendawan dan di tekan sampai ke pangakal memenuhi ruang mulut nye…

    Aku yang sudah duduk sekarang mula meneroka lubang cipap nye yang dah mula berair semula…ku usap bibir cipap nye yang tembam ke atas dan ke bawah… perlahan2 dan laju2…. Abangggggg… ahhhaaaaa…bisik dengus adik angkat ku …di jongket bontot nye kerana nikmat…

    Aku dengan manja angkat kepala adik angkat ku ke atas dan mula cium bibir nye yang basah akibat isapan batang ku…dia menyambut dengan bibir terbuka membenarkan lidah ku teroka mulut nya dan bertukar lidah dan air liur …kami yang mula nye bercium perlahan..kini dah bertambah ganas… hisapan2 lidah bertambah rakus dan tangan ku mula meramas kemas dan tetek nye dan placing tetek ku tarik2 liar…

    Aghahahahah…aduuuuuhhauuuu…sedappppp…rengek adik angkat ku….abangggg….masuk kan batang abangggg… pinta adik angkat ku…. Adik tak tahan dah ni… nak rasa batang panas abang dalam pantat adik….pinta nye…

    Adik dah sedia ke tanye ku…. Dah abang… pusy adik ni dah kembang kuncup nak kan batang abang…

    Aku yang memang dari tadi mahu kan tujahan pada pusy nye… mula merapatkan batang ku ke pusy nye dalam keadan duduk…. Adik angkat ku angkat bontot nye dan selarikan lubang pusy kea rah batang ku…perlahan2 dia turun kan bontot nye dan batang ku perlahan2 memasuki lubang cipap nye yang berair mengalir tanpa henti… bibir pusy terkopak kembang participant laluan kepala cendawan membuka laluan…ku tolakkan lagi dan kepala ku terasa kemas sempit memasuki lurah yang panas dan basah… cairan pusy adik angkat ku membantu melancarkan perjalanan batang ku..

    Oooggghhhhhh…keluh nye bila sedilit demi sedikit kepala batang ku hilang dalam pusy nye dan mula menyedut kemut kepala batang ku…batang ku pula yang tadi tenggelam dalam mulut nye sekarang di telan mulut nye di bawah pula…lagi nikmat dan kemas rasa nye akibat lubang nye yang sempit walau pun ku tau tiada dara….

    Dia yang tak dapat mengawal nikmat nye terus menekan bontot nye dan terus batang ku tenggelam sepenuh nye ke dalam pusy adik angkat ku….waarrghhhhhhh..oooggghhhh…terkeluar suara adik angkat ku….dan dia diam duduk begitu…sambil ku rasakan lubang cipap nye mengemut2 batang ku….ku rasa batangku disedut2 ke pangkal dengan aksi nye…

    Ku rapatkan badan ku ke badan nye sambil tangan ku masih rakus menggomol tetek nye yang kental dan placing tertonjol tegang bernafsu… mulut ku sibuk melayan bibir nye dan lidah nye…crutiitit cruititit bunyi air ludah kami bertukar2…cucupppcupppp… bibir di sedut2 sedap

    Kami serentak mula mulakan hayunan bontot kami seperti satu irama ke arah sama memastikan setiap kali tundun kami bertembung…batang ku tenggelam penuh ke dalam pusy nye di sambut dengan hentakan ke bawah lubang pantant nye…aghhha aaghh aghhh ooogghoooghh ..suara2 nikmat berulang2 perlahan…tk berani nak kuat2 sebab kakak nye di atas tido…waktu tu dah pukul 3 pagi tapi kami masih lagi melayang nafsu kami yang belum puas setelah kami mula kan aksi sex kami pukul 12 malam tadi…

    Aku pun baring semula sementara adik angkat ku masih menunggang ku dari atas… dengan separuh cangkung…dia turun naik sambil bontot nye di lentik kan depan dank e belakang dan kadang kala kiri kanan…menikmati batang ku yang tenggelam timbul dalam pusy nye…aku terus kan meramas2 tetek nye supaya dia dapat rasakan seluruh letrik punat2 sex nye serentak memberikan kejutan2 nikmat…

    Aku dapat rasakan dia semakin hamper ke puncak bila kemutan2 pusy nye semakin kerap dan lama2 mengepit sedut batang ku…kepala nye bergoyang2 sambil mata tertutup menghayati sepenuh nye aksi sex kami..

    Am cumin…am cumin…am cumin….haaghhhh…am cumin abang…tolak kuat2 abang..am cumin…ooohhhhh…lagi abang…adik tak tahan ni ….aghhhh sedap nye penuh nye….haagghh satisfy abang..adik nak lagiiiiiiiiii…rengek adik ku…aku tambah stim dengan rengekan adik angkat ku makin galak menghentak ke atas punggung ku masukkan batang ku sedalam bole…memang sukar nak hentak maksima bila perempuan di atas…memahami posisi kami..adik angkat menghentak kuat setiap kali dia turun…aku turut bantu dia dengan gentel2 kelentet nye yang terkangkang menerima batang ku..ini membuatkan dia lagi liar dan laju kan hayunan bontotnye dan..ahhhhggghh abangnnnnnnn cuminnnnnnn…oooghhhh…don stopppppppp…dan bontotnye terhenti bila dia hentak ke bawah…dan menekan2 macam nak penyekkan batang ku…aku pun tujah sekuat boleh ke atas dan rasa kan kemutan cipap adik angkat ku kuat sekali menekan batang ku…dank u ramas tetek nye lagi sambil sedut puting tetek nye…abannngggggggg… jerit kecil nye keluar di keheningan pagi..takut didengari..aku cepat2 cium mulut nye dan nmeratah bibir dan lidah nye…oommghghooomghgh adhdhdhduihh ….yang keluar dari mulut nye sambil badan nye kekejangan dan kaki dirapatkan ke peha ku….ku rasa air suam mencurah2 kepala batang ku di dalam cipap nye yang panas akibat geselan-geselan berterusan batang ku…

    Ku biarkan saja batang ku terus berendam di dalam cipap nye yang bertambah lemah kemutan2…dan longgar melepaskan batang ku yang masih tegang berdenyut2…setelah dia reda..aku baring kan adik angkat ku dank u lapikkan bontot nye agar cipap tembam berair nye menonjol di depan ku dan ternganga sedikit seperti bibir nya yang menanti agar di tujah2 lagi… aku pula mengambil posisi mencangkung di celah kangkang adik angkat ku dan mainkan kepala cendawan ku yang basah dik air cipap nye di bibir cipap dan tepuk2 kan atas biji kelentit nye… hhmmmmm…ahhhh…bisik nye halus dan di kangkang kan lagi cipap nye lebih luas…

    Aku yang terasa cukup teransang letakkan kepala batang ku di bukaan cipap nye dan dengan sekali henjut terus menekan dengan kuat… aaghhhhhh abanggggggg…terjerit adik angkat ku dan cipap nye yang tembam tertonjol disantak ke hujung rahim… celepap… bunyi lagaan tundun ku dan tundun nye… ku lihat matanye terbeliak menerima hentakan padu tadi… antara sakit dan sedap agak nye…aku tarik semula batang ku dan ku terjah keras sekali lagi…dan ku tarik perlahan keluar…lalu tekan sekuat nye… tersentak2 badan nye menerima hentakan2 ku yang sekarang ni bertambah kerap dan meningkat laju…aghh..ooohhh..aagghhh… jerit2 kecil keluar dari mulut nye… ku lihat cairan2 lebih banyak keluar dari cipap nye…dan secara mendadak ku tarik terus keluar batang… uuffghghh…terpancut2 air keluar dari lubang kencing nye dalam keadaan cipap nye yang terkemut2 melepaskan climax nye ..aku terusan je menekan semula cipap adik angkat ku…terjongket2 bontot nye menikmati setiap tujahan ku… kepala cendawan ku sudah ku rasakan berdenyut2 dan dapat dirasakan aliran mani ku mula tersusun di telur untuk di lepaskan…

    Adik..kata ku… pusing tiarap..kata ku…aku perlu tukar posisi supaya dapat ku tahan pancutan mani ku buat sementara… adik angkat yang masih ghairah memusingkan badan nye lalu meniarap… cantik sungguh physique adik posisi camni..puji ku…untung la sapa yang dapat puaskan nye…jawab nye…melentik punggung yang putih kental dengan alur bontot terus ke lurah yang basah lencun dengan air mainan sex kami….

    Aku mula beri ciuman berahi ke belakang telinga dan tengkuk nye sambil ku laga kan batang tegang ku di lurah bontot nye… terjungkit bontot nye terima nikmat di atas dan bawah… hhmmmmm…ahhhhh…desis nye lagi… hairan juga aku betapa kuat nye tenaga dan nafsu sex adik angkat ku dengan permainan kami kerana ku rasa dia telah beberapa mengalami climax nye tapi masih mahu di layar dan tunggang… kuat sex ye…sindir ku…kena dengan orang nye menjadi la…jawab nye…adik tak kan puas selagi abang tak pancutkan mani abang dalam cipap adik…kata nye lagi…adik rasa betapa hangat nye mani abang…hehehehe..usik nye manja…

    Aku pun capai kedua tetek nye yang terangkat akibat posisi lentik nye dank u ramas2 ganas sambil jari2 ku gentel puting2 tetek…wahhahahghh enak nya abang… lagi bang…aku terus je lakukan ramasan ku sambil mulut dan lidah ku terus layari leher..tengkuk dan belakang nye… ku lepaskan tetek nya dan mulut dan tangan ku merayap ke bawah ke ponggong kental nye… ku ramas2 pipi bontot dan lurah nye ku jilati dari atas ke bawah….oooggghhhh…bisik nye dan dilentik kan bontot nye ke atas…participant ku lebih ruang untuk melapah bontot nye…lurah dan lubang bontot ku jilat dan tujah dengan lidah ku…dan di suakan lagi ke muka ku oleh nye dengan lentikan…

    Setelah ku puas lakukan jilatan2 dan ramasan2 carry out bontot nye…dan air cipap nye terus mengalir bersama pancutan2 dari lubang kencing nye tanda nikmat oral ku…aku cangkung semula dan ku halakan semula ke lurah cipap nye…adik..tonggek kan bonto lagi..arah ku…dengan rela dia tonggekkan bontot nye dan lubang cipap nye jelas kelihatan…aku sorongkan batang ku perlahan2 dan rasakan kemutan cipap menyedut masuk batang ku… ku teruskan tolakan dan batang masuk ke lurah berair dengan lancer…adik angkat ku membantu dengan tonggek kan lagi bontot nye menerima suapan batang ku… masa yang sama ku tarik tetek nye dan badan nye melentik seperti sabut terbalik memerima nikmat tujahan batang ku dan ramasan2 di tetek dan placing nye… aku mulakan tujahan2 keras dan kuat dan ku gunakan teteknye sebagai pautan…abang..sedap abang..adik nak lagi abang…adik tak tahan niiiii…adik nak cum lagiiii…bontotnye digoyang atas bawah tanda kesedapan amat sangat…melihat bontot nye begini buat kan nafsu membuak2 menujah cipap nye…dengan nakal…aku letakkan jari tengah ku di lubang bontot nye dan setiap kali ku aku tujah cipap nye…ku masukkan jari ku ke dalam lubang bontot nye… aahhhh…appaaa tu abang…sedapppp..

    Ku ramas2 pipi bontot nye pula sambil ku tujahan2 ku makin laju… ku kuak kan bontot nye dan lubang nye ku sumbat pula dengan ibu jari ku…serentak tujahan batang ku…lubang bontot di jolok dengan jari ku…nafas nye bertambah kencang…begitu juga diri ku….ku dapat rasakan lagi…mani ku sudah mula meluru2 nak keluar dari telur ku yang keras semacam menahan kenikmatan… kemutan2 nye bertambah kemas dan lama…dan..oogghhhh abangggggg…adik cuminnnnnnnn…..dan serentak itu aku tekan kuat sepenuhnye batang ku ke pangkal dan digoyang2 di dasar cipap nye….bontonye yang terbuka ku jolok kan dengan dengan ibu jari ku sambil ku goyangkan sekuatnye…eeehhghhhh oogggghh…badan nye makin tak terkawal..dengan kepala nye meronta2 …uffhfhghhh..uuffghhh..uffgghhh…menggigil2 ku rasakan…seluruh badan nye…

    Reaksi nye membuat ku tak tertahan lagi nafsu ku….batang ku yang tenggelam ke dasar cipap nye di kemut sedut dengan kuat…ku dapat rasakan cairan suam mencurah kepala cendawan ku…dengan beberapa goyangan2…aku pun melepaskan mani ku…cruttt..cruttt..menembak dasar cipap nye…dibalas pula oleh cairan cipap yang ku rasakan membuak2 dari rahim nye… adikkkkkkk…abang pancut niiii…aghhhhh…keluh ku…k uterus menekan nekan batang ku dan pancutan mani ku berdas2 dilepaskan…semakin lemah tembakan nye…. Abangggg..mmgghhhhgggg…dia menadah cipap nye lagi..sama2 mencapai puncak climax yang diusahakan bersama…

    Ahhhahhh….aku terjelepuk di belakang nye…lentikan bontot nye pun lemah dan terus tertiarap sepenuh nye…aku biarkan batang ku mengecut perlahan2 dalam cipap nye… semakin kecil batang ku ..ia nye terkeluar dari rongga lubang cipap nye….sambil diikuti lelehan mani ku dan cairan cipap nye membasahi lantai….bau seks kami cukup kuat bercampur…ku peluk erat adik angkat ku dari belakang sambil ku cium2 manja belakang nye dan pipi nye…hhmmmmm..bes nye..puas sangat2..bisik adik angkat ku…say thanks to you kata ku…adik puas…abang pun puas… yessss…cipap ni masih mahu kan lagi batang abang tau..kata nye manje sambil menjeling ku tersenyum…tapi nak rehat dulu ye…katanye…ok kata ku…lalu ku dakap nye dalam bogel..kami berpelukan…batang dan cipap kami biarkan basah dengan cairan nikmat kami……

    misticman83

    😍🤤💦lawanye💦🤤😍

    mrlucifer999999

    Bohsia kah aku 1

    Hai. Aku Lina. Aku ada cerita nak kongsi dengan korang. Aku merasai pengalaman persetubuhan sejak aku bersekolah di tingkatan 4. Ketika aku tinggal bersama mak, adik, akak dan bapak tiriku. Bapak tiriku lebih muda dari mak aku. Umur mak aku time tu 42 dan bapak tiri aku 35. Adik beradik aku yang paling besar time tu 19 tahun dan paling kecik 12 tahun. Aku ketika tingkatan 4, aku telah dirogol oleh bapak tiriku. Mak aku memang tak tahu pasal perkara ni. Sengaja aku tak nak bagi tau. Lagi pun aku bukannya mengandung. Perangai aku yang suka seks mengundang musibah apabila aku kantoi dengan bapak tiri aku time aku tengah sedap menggentel cipap atas katil. Aku masih ingat, time tu aku bayangkan cikgu Khir main dengan aku. Aku yang tengah sedap gentel cipap di kelengkang dari kain batik aku yang terselak ke perut terkejut apabila terasa jariku yang sedang menggentel cipap terasa di tepis seseorang. Aku buka mata bersama angan yang tiba-tiba lenyap. Terkejut beruk aku bila tengok bapak tiriku berdiri di celah kelengkang ku dengan kontol dia yang dah terpacak. Kain dia dah entah kemana. Baju pagoda je yang dia pakai. Aku terus jadi takut. Bapak tiri aku terus kuak kangkang aku dan hentam cipap aku dalam-dalam. Rasanya sakit bukan kepalang. Kontol bapak tiri aku yang besar tu buat lubang cipap aku rasa macam melecet. Aku menjerit sakit. “Adoiii bahhh… tak nak…. Lina Tak nak!!!! ” jerit aku kesakitan. Bapak aku diam je. Dia tahu, aku jerit macam mana pun bukan ada orang kat rumah. Semua orang keluar pergi pasar malam. Lepas tu dia mula henjut aku keluar masuk. Leher aku habis di ciumnya. Termasuk jugalah tetek aku yang tak berapa besar ni. Aku makin sedap pulak. Memang aku dah tak ada dara, sebab aku banyak kali juga lancap pakai tabung uji sekolah. Sejak kawan aku cedera sampai masuk sepital sebab tabung uji pecah dalam cipap dia, terus aku stop. Setakat guna jari je. “Sedap? haaa… sedap Lina?” bapak tiri aku tanya kepada aku sambil tak henti henjut lubang cipap aku. “Oooo.. abahhh.. sedap bahhh… “aku merintih kesedapan. “Aku tau kau nak kontol… nah…… aku bagi kau kontol. Dah lama aku geram kat kau tau tak…” kata bapak tiri ku sambil kontolnya masih keluar masuk cipap aku yang berlendir tu. “Abahhh.. sedap bahhh…. oohhh…” aku merengek kesedapan di sontot bapak tiri aku. “Aku geram betul dengan bontot kau Lina…. Bagi aku bontot kau sayangg… uuhhh… ” kata bapak aku yang tengah sedap balun cipap aku sambil matanya tajam menatap wajah aku. “Tak boleh bahhh… bontot tak boleh… ” aku menggeleng kepala sambil menikmati cipapku di balun bapak tiriku. “Tak boleh? Ok tak pe… tapi kau kena bagi aku pancut dalam mulut kau. Kalau tak… aku pancut dalam cipap kau ni biar mengandung.. nak?!” jerkah bapak tiri ku mengugut aku. Dengar je perkataan mengandung, aku terus jadi takut. Aku mengangguk setuju serta merta selepas itu. Bapak tiri aku pun apa lagi, terus keluarkan batang dia dari cipap aku dan terus sumbat kontol dia dalam mulut aku. Geli dan loya aku rasakan time tu. Aku terpaksa menghisap kontol bapak tiri aku yang berlendir dan berselaput dengan air cipap aku sendiri. “hisap Lina hisap… Dah lama aku geram mulut comel kau tuh.. Muka kau yang cantik ni memang patut hisap kontol aku… Hahahaha! Bagus! Hisap dalam dalam… Hahahaha!” kata bapak tiri ku sambil ketawa macam setan. “Hmpphhm.. horghh,… mmoommpphhh…” aku bersuara tersekat-sekat apabila kontol bapak tiri aku memenuhi mulut aku. Tak pernah aku rasa kontol lelaki masuk mulut. Itulah pertama kali. Bapak tiri aku memegang kepala aku dan ditarik dan ditolaknya kepala aku berkali kali membuatkan kontolnya keluar masuk mulutku agak ganas. Memang dia betul-betul geram dengan muka aku yang tengah penuh dengan kontol dia tu. Dia jolok kepala aku kaw-kaw. Sampailah time dia tarik kepala aku sampai rapat hidung aku dengan bulu jembut dia. time tulah aku rasakan kontol bapak aku yang keras tu berdenyut-denyut dan memancut dengan air maninya yang panas menerjah tekak ku. Aku tersedak dengan teruk. Menyedari aku yang tersedak bapak tiri aku terus keluarkan kontol dia dan aku terus sahaja termuntah-muntah atas katil. Paling kelakar, time aku termuntah-muntah tu, bapak tiri aku masih terus memancutkan air maninya ke kepala aku. “Hah! Jangan kau ingat kau boleh lepas walau pun dah muntah. Nah ambik ni.. masih banyak lagi belen yang belum keluar nih! Hohhh! OHHHH!” Teriak bapak tiri ku. Air maninya masih terus memancut ke kepala aku, membasahi rambut yang aku ikat di belakang. Selepas dia puas. Dia pun pakai balik kain sarung dia. Sambil aku terus menanggalkan cadar yang dah kotor dengan muntah aku tadi. “Kau jangan nak pandai-pandai report mak kau. Mampos kau aku kerjakan nanti. Faham!?”jerkah bapak tiri ku. Aku mengangguk faham dan membiarkan dia blah dari bilik aku. Jahanam punya lelaki. Tapi salah aku jugak, terlalu dambakan nafsu, akhirnya diri sendiri yang tergadai. Selepas kejadian tu,aku sudah menjadi seperti bini kedua bapak tiri ku. Pantang ada peluang, nak memantat aja. Pantang tengok aku berkemban kain batik ke bilik air, mahu tegak je kontol dia dalam kain pelikat tu. Kalau line tak clear, dia ajak aku ke kebun belakang rumah. Alasannya tolong dia ambik kelapa tua yang dah gugur. Tapi sebenarnya, cipap aku yang teruk kena belasah kat dalam semak tu. Pernah juga dia masuk ke bilik aku time mak dan adik beradik aku tengah tengok tv kat ruang tamu. Dia mintak aku hisap batang dia. Selalu jugak dia buat camtu. Lepas dah puas pancut dalam mulut, dia terus blah. Kadang-kadang, kalau aku tengah kemas ruang tamu, dan mak aku tengah berbual dengan jiran kat sebelah sementara adik beradik aku keluar bermain kat luar rumah, dia akan melihat dan menonton setiap gerak geri aku yang terbongkok-bongkok dan tertonggeng mengemas rumah. Konon-konon tengok tv, tapi sebenarnya tengok aku. Bila line clear, dia keluarkan kontol dia dari kain pelikat dan dia lancap kat situ jugak sambil matanya tak lepas memandang muka dan bontot aku yang melenggok dalam kain batik sendat tu. Bila dah nak terpancut, dia datang dekat dengan aku dan pancut kat bontot aku. Memang selalulah dia lancap dan pancut kat bontot aku. Aku kadang-kadang tu bengang jugak, mana tak nya, dalam sehari aku terpaksa 2, 3 kali tukar kain batik. Habis tu, dah berpalit dengan air mani dia tu. Bila aku tukar seluar track, lagi dia tak boleh tahan. Last-last aku dah tak kisah dah. Kadang-kadang seharian aku biarkan air mani dia yang basah kat bontot aku tu. Aku buat bodoh je pakai kain batik dan seluar track yang jelas ada kesan tompok air maninya. Tapi aku coverlah bila depan mak aku. Oklah itulah background aku. Lepas ni aku nak cerita sesuatu yang lebih ganas. Lepas dah selalu kena bedal bapak tiri aku, aku semakin ketagih kontol. Aku memang tak pernah mintak main dengan bapak tiri aku, tapi dia sendiri yang datang. Aku pulak, memang tak pernah menolak lepas dah rasa sedapnya main kontol lelaki yang tengah keras tuh! Real punya, bukan angan melancap lagi. Ketagihan aku mempengaruhi hidup aku sampai ke sekolah. Aku tahu, ramai budak-budak lelaki kat sekolah tu yang geram dengan bontot aku. Cuma dia orang malu dan takut nak cakap. Setakat bila ada peluang raba-raba dan gesel-gesellah. Terutamanya bila tengah bersesak-sesak kat kantin dan time balik sekolah. Tapi satu hari tu, aku terasa ada lelaki yang tembab kontol dia kat bontot aku time tengah sesak nak beli makanan kat kantin. Aku toleh, Abang Ayob rupanya. Dia pelajar tingkatan 5. Aku dapat rasa kontol dia mengembang dan keras di alur bontot aku. Baju kurung putih uniform sekolah terasa seperti terselit celah bontot bersama kain uniform berwarna biru muda itu. Aku dapat rasa abang Ayob memang sengaja. Memang dia nak rasa bontot aku. Aku yang memang suka kontol lelaki terus je menekan bontot aku kebelakang supaya kontol dia makin rapat membelah bontot aku. Badan kami rapat, dapat aku dengar hembusan nafasnya yang semakin kuat di telinga walau pun tudung putih yang ku pakai melindungi telinga ku. Berdasarkan pengalaman dengan bapak tiriku, aku tahu, nafasnya seperti sudah tak tertahan lagi. Seperti ada sesuatu yang nak memancut keluar dari kontolnya. Aku semakin menekan bontotku ke kontolnya. Kedua tangan abang Ayob juga nampaknya kemas memegang pinggul kanan dan kiriku, menarik bontotku agar rapat-serapatnya dengan kontolnya yang mengganas dalam seluar sekolah hijaunya itu. Kesesakan yang mengelilingi kami bersama tumpuan pelajar-pelajar hanya ke hadapan memerhatikan agar makanan mereka tidak habis membuatkan perlakuan kami tidak disedari. Akhirnya aku merasakan denyutan kontolnya di belahan bontotku. Oh.. dia dah pancut. Aku tekankan lagi bontot aku sampai dia menggigil. Lepas dia dah reda. Dia terus blah dari kantin. Tak tahulah kemana dia pergi. Esoknya, lepas habis sekolah, aku nampak abang Ayob berdiri di depan tandas guru. Dia nampak kelibat aku dan dia panggil aku. Aku terus datang kepadanya. “Lina, ikut abang jap.”ohh, dia tahu nama ku rupanya. “Kemana?” tanya ku ingin tahu. “Alahhh… ikut je lah…” katanya sambil terus berjalan menuju ke tingkat 3. Aku mengekorinya hingga ke sebuah kelas yang kosong. Sekolah kami satu sessi. Sessi petang tak ada. Jadi kelas itu kosonglah. Abang Ayob berdiri di depan kelas. “Lina, semalam sedaplah… Hari ni buatkan lagi..” pinta Abang Ayob terus terang selepas dipastikan semua pintu dan tingkap tertutup rapat. “Buat apa?” aku berpura-pura tajk tahu. Abang Ayob tidak menghiraukan sikap kepura-puraan aku. Dia terus berdiri di belakang aku dan terus berlutut. Aku toleh ingin lihat apa yang ingin dilakukannya. Abang Ayob terus menciumi bontot aku dan dia benamkan muka dia di belahan bontot aku. Dia cium dalam-dalam sambil tangannya membuka zip seluar dan mengeluarkan batangnya yang dah siap tegak terpacak sambil melancapnya laju. Aku biarkan perlakuan abang Ayob. Malah aku semakin stim tengok kontol dia yang dilancapnya itu. Keras betul nampaknya. Lepas tu abang Ayob berdiri dan dia peluk aku dari belakang. Kontol dia yang keras tu ditekan sampai terselit celah bontot aku. Dia geselkan kontol dia turun naik celah bontot aku. Baju uniform sekolah aku turut terselit di celah bontot bersama kain uniform biru muda ku. “Ohhh Lina.. bestnya bontot kauuu… ohhh..” abang Ayob merengek sedap, menggeselkan kontol dia di celah bontot aku yang masih beruniform sekolah. Aku suka diperlakukan begitu. Aku bangga melihat kontol lelaki stim kerana aku. Aku lentikkan tubuh ku. Abang Ayob makin tak tahan. Abang Ayob kemudian selak baju uniform putih ku ke pinggang. Bontot ku yang gebu dan melentik itu semakin ku tonggekkan. Tangannya meraba dan meramas bontot ku yang dibaluti kain uniform sekolah biru muda. Dah geram sangat tu. Aku teringin nak pegang kontolnya. Aku capai kontolnya dan aku terus melancapkannya laju. Aku tarik kontolnya supaya rapat ke bontot ku. Kepala takuknya aku halakan betul-betul ke dalam celah bontot ku. Seluar dalam ku yang lembut membantu memudahkan kepala kontol abang Ayob tenggelam di belahan bontot ku sambil tangan ku terus melancapkannya. Akhirnya, abang Ayob tak tahan. Dia pun terus memuntahkan air mani dari kontolnya. Pancutan maninya terasa hangat menembusi kain uniform sekolah ku hingga ke lubang bontot ku. Kontolnya berdenyut di dalam genggaman ku. Aku teruskan melancap kontol abang Ayob hinggalah kontolnya lembik tak bermaya. Petang tu aku pulang ke rumah dengan kain di bontot aku berlumuran dengan air mani abang Ayob yang pekat. Sampai di rumah, aku terus tukar baju. Petangnya pulak, bapak tiri aku mintak aku hisap kontol dia kat dapur. Time tu mak dan adik beradik aku kat luar rumah tengah jolok buah rambutan. Yang bapak aku pulak tengah jolok mulut aku. Tak puas dengan tu, dia bangunkan aku dan mintak aku menonggeng di meja makan. Aku cakap aku takut dia orang masuk. Tapi bapak tiri aku meyakinkan line clear. Terus dia selak ke bawah seluar track aku. Memang aku sengaja tak pakai seluar dalam, biar senang sikit dia nak buat kerja. Kontol dia yang keras gila tu pun terus henjut cipap aku. Aku yang menonggeng di meja makan membiarkan dia membedal cipap ku dari belakang. Seluar track aku yang di selaknya hingga ke peha memudahkan kerjanya meluncur keluar masuk lubang sundal ku yang memang dah semakin ketagih kontol lelaki. Akhirnya dia tak dapat tahankan lagi. Dia keluarkan kontolnya dan terus menyumbat ke dalam lubang bontot ku. Kelicinan kontolnya yang diselaputi air cipap ku membantunya untuk masuk kedalam lubang bontot ku yang terkemut-kemut. Menyedari yang aku akan terjerit sakit, segera dia menutup mulut aku dan memberi ingatan supaya tidak membuat bising. ” Abahhhh…. jangan ikut bontot.. sakitttt….. ” rintih ku menahan kesakitan. “Kau diam.. bagi je apa yang aku nak…. kalau tak aku pancut dalam cipap biar kau mengandung…. diam!” kata bapak tiri ku tegas sambil semakin membenamkan kontolnya ke dalam lubang bontot ku lebih dalam. Aku pasrah dalam kerelaan. Aku biarkan lubang bontot ku di bedal bapak tiri ku semahu hatinya. Pergerakan yang pada mulanya ketat nak mampos sebab aku kemut, konon-konon biar tak sakit, tapi makin sakit, akhirnya semakin lancar bila aku dah dapat rentak yang lebih selesa walau pun sakitnya tetap terasa. Aku tak kemut kontol bapak tiriku, aku biarkan je dia keluar masuk. Malah aku semakin menonggekkan bontot supaya kontol dia boleh keluar masuk dengan mudah. Akhirnya, terlepas jua benih bapak tiri ku nun jauh dalam bontot aku. Bapak tiri ku menekan kontolnya yang berdenyut memuntahkan mani itu jauh ke dalam hingga bulu jembutnya bertemu rapat dengan bontot ku. “Uhhhhh….. sedapnya bontot kau Linaaaa…. Lebih sedap dari lobang bontot mak kauuuu!!!!” Bapak tiri ku mengerang penuh keasyikkan, melepaskan benihnya yang panas dengan amat banyak ke dalam bontot ku. “Abahhhh… dah lah tuuuu….” rintih ku tidak selesa. Bapak tiri ku kemudiannya mengeluarkan kontolnya. Menderu sahaja air maninya keluar dari lubang bontot aku. “Preettt..cpreettt!” bunyi lucah hasil air mani yang terhimpit dari lubang bontot ku yang semakin mengecil jelas kedengaran. Bapak tiri ku terduduk di kerusi meja makan. Segera dia membetulkan kainnya menutupi kontolnya yang semakin mengendur itu. Aku pula segera menarik kembali seluar track ku yang terselak di bawah bontot tadi ke atas. “Abah ni jahatlahhh… ” rengekku mencubit lengannya. “hehehe… abah tak tahan lah Lina…. Sampai bila abah mampu tangok je… Sesekali nak jugak rasa bontot kamu tu…” kata bapak tiri ku sambil mula mengeluarkan rokok dari poket bajunya. “Abah pernah jolok bontot mak ye?” tanya ku kepadanya. “Alahhh.. biasa lah tu… Sejak bapak kau mati, kontol akulah yang selalu bersarang dalam lobang mak kau. Mula-mula tu macam kau jugak, sakit… tapi lama-lama… Sedaapppp… Kalau kau tak caya, tanyalah mak kau kalau berani…” terang bapak tiriku, dimukanya tergambar kepuasan setelah membelasah lubang bontot ku tadi. “Ish, abah ni.. gila ke? Abah main dengan mak sebelum kawin dulu? ” tanya ku ingin tahu. “Ha’ah, lepas mak kau menjanda, aku datang dalam hidup dia. Kita orang selalu buat time korang tidur malam-malam buta. Aku masuk ikut pintu tu lah…” katanya sambil menunjuk pintu dapur yang ternganga luas. “Tapi yang jolok bontot tu, aku start buat semasa korang semua pergi sekolah… Sampailah sekarang…. ” terang bapak tiri ku selamba. Kemudian dia terus keluar menuju ke hadapan rumah, ingin membantu mereka menjolok rambutan katanya. Ye lah tu, dah puas jolok bontot aku, jolok rambutan pulak. Laknat punya jantan! Ingat lagi dengan Abang Ayob? Lepas aku lancapkan kontol dia kat kelas kosong hari tu, dia semakin ketagih. Kami selalu berjumpa selepas sekolah di tempat yang sama. Dari selalu melancapkan kontol dia di bontot ku, kegemaran kami beralih pula kepada melancapkan kontolnya di peha ku. Biasanya aku akan duduk rapat di sebelahnya dan mengiring menghadap dirinya. Kontolnya yang telah menjengah keluar dari seluar sekolahnya itu aku lancapkan. Biasanya ianya akan di akhiri dengan pancutan deras ke peha ku yang gebu. Sudah pasti kain uniform sekolah ku berlendir dengan air maninya. Namun, ketagihan ku kepada kontol lelaki telah mendorong aku untuk pergi lebih jauh. Tabiat ku yang suka melancap kontolnya telah berubah kepada menghisap kontolnya. Aku sentiasa menahan geram melihat kontol lelaki yang keras itu menegang di dalam genggaman ku. Tekak ku berkali-kali menelan air liur ku sendiri menahan gelora setelah memandang kepala kontolnya yang kembang berkilat itu. Lebih-lebih lagi ketika ianya berdenyut-denyut kencang menuntahkan air mani dalam genggaman ku. Ini telah mendorong aku untuk menghisapnya tanpa disuruh. Pertama kali melakukannya, Abang Ayob terpancut-pancut dalam mulut ku walau pun tak sampai seminit aku hisap kontolnya. Kusut masai tudung aku selepas di genggam tangannya yang keghairahan melepaskan air mani di dalam mulut ku yang enak menghisap kontolnya. Lama kelamaan, Abang Ayob semakin pandai mengawal nafsunya. tapi macam biasalah, bagi betis nak peha, bagi peha nak cipap pulak. Akhirnya lubang cipap aku tergadai juga di masuki kontol abang Ayob. Hampir selalu juga dia hendak terpancut di dalam, tapi nasib baik aku cepat-cepat tolak dia. Kalau tak, mengandunglah jawabnya. Bapak tiri aku pulak, dah sedap dapat lubang bontot, lubang cipap aku macam dah dilupakan. Hari-hari kerja aku kat rumah bila line clear adalah menonggeng untuknya. Kecuali bila aku datang bulan, mulut akulah yang jadi sasaran. Sampailah dia mati akibat kemalangan dihempap bumbung rumah orang yang dibinanya. Kalau tak, selagi dia tak mampos, selagi itulah tubuh aku diratahnya. Kesian jugak sebab dia mati sebelum tobat. Ah, lantak kau lah. Kau bukannya bapak betul aku. Begitu juga dengan Abang Ayob. Tapi dia tak matilah, tapi lain pulak ceritanya. Satu hari tu, macam biasalah, lepas dah puas mengongkek, dia mintak nak pancut dalam mulut. Aku pun terus hisap kontol dia sampai terpancut-pancut. Menjejeh air liur aku bercampur air mani abang Ayob kat bibir meleleh kat tudung. Lepas main, kita orang keluar dari kelas tu, tapi malangnya cikgu Khir dah menunggu kat luar. Menggigil kepala lutut aku ketakutan. Cikgu yang selalu jadi bahan lancap kantol kan aku dan Abang Ayob. Dia suruh kita orang masuk balik dalam kelas kosong tu. Teruk abang Ayob kena belasah. Cuma tak nampak lebam je lah sebab dia tak bantai kat muka. Abang Ayob menangis macam budak-budak berlutut depan cikgu Khir mintak ampun. Tapi aku tak di apa-apakan, cuma pandangan yang tajam dan sinis dari cikgu Khir sudah cukup buat aku takut setengah mati. Lepas tu dia bagi tahu esok lepas sekolah jumpa dia di bilik PRS dan dia lepaskan aku balik ke rumah. Dia juga bagi peringatan, jangan ponteng sebab kalau tak, keluarga aku akan tahu perkara ni. Aku akur dan terus balik kerumah sementara dia heret abang Ayob ke bilik PRS ketika itu juga. Esoknya selepas sekolah, aku jumpa cikgu khir di bilik PRS. Memang selamat rasanya nak bincang perkara yang memalukan macam tu di bilik PRS sebab keadaannya yang tertutup dan kalau kita menjerit kat dalam pun orang kat luar tak akan dengar. Cikgu Khir bagi tau Abang Ayob dibuang sekolah. Aku terkejut dan serta merta takut akan mengalami nasib yang sama. Tetapi cikgu Khir menerangkan, memandangkan perkara ini amat memalukan pihak sekolah, keluarga dan pelajar yang terlibat, biarlah hanya dia seorang sahaja yang tahu cerita sebenar. Cikgu Khir menceritakan Abang Ayob diberi pilihan untuk dibuang sekolah akibat melakukan hubungan seks luar nikah atau pun akibat mencuri barangan sekolah, sudah semestinya itu adalah alasan yang sengaja direka supaya tidak memalukan sesiapa. Dan untuk keselamatan dirinya, Abang Ayob memilih dibuang sekolah atas alasan mencuri barangan sekolah. Sekurang-kurangnya mak bapak dia dan masyarakat tak lah tahu cerita sebenar yang memalukan itu. Kemudian Cikgu Khir beralih kepada aku pula. Dia memberi pilihan yang sama juga kepada ku. Aku gugup tidak dapat berkata-kata. Aku hanya tunduk mendengar ceramahnya yang membosankan itu. Secara diam-diam, aku perhatikan wajahnya penuh nafsu. Wajah cikgu Khir yang seringkali menjadi modal ku melancap dan menjadi bayangan kenikmatan sewaktu tubuh aku di bedal arwah bapak tiri ku dan abang Ayob membangkit nafsu ku di situ juga. Diam-diam, jari jemari ku bermain-main di kelengkang menggentel cipap ku yang basah dari luar kain uniform sekolah. “Awak dengar tak cakap saya Lina?” Cikgu Khir bertanya kepada ku setelah mendapati aku tidak fokus kepada apa yang diperkatakannya. “Err.. yee… yee…. tapi tolonglah cikgu… saya dah tak ada bapak… kesianlah kat mak saya cikgu..” aku merayu kepada cikgu Khir. “Ok.. saya bagi awak peluang…. tapi awak mesti lakukan sesuatu untuk saya.” kata cikgu Khir. “Apa dia cikgu?” tanya ku gugup. “Bangun dan berdiri di sini.. ” arah cikgu Khir sambil menunjukkan arah tepi meja sambil dia juga bangun dari kerusi. Aku menurut arahannya, menuju ke tepi meja dan menunggu arahan seterusnya. Cikgu Khir rapat kepada ku. Tangannya menolak daguku ke atas menghala mukanya. Wajah kami bertentangan. Tanpa sebarang kata-kata, cikgu Khir terus mengucup bibir ku. Aku serta merta sedar bahawa inilah peluang ku untuk bersama cikgu yang ku idamkan selama ini. Aku terus memeluk cikgu Khir dan membalas kucupannya. Cikgu Khir juga terus memeluk ku. Tubuh ranum anak muridnya yang masih lengkap berbaju kurung sekolah itu di peluknya penuh nafsu. Seluruh tubuh ku di raba dan diramas terutamanya bontot ku. “Cikgu nak ke?” bisik ku perlahan kepadanya. “Ye….. boleh?..” tanya Cikgu Khir pula. Tanpa banyak cakap, aku tarik tangan cikgu Khir dan menyuruhnya duduk kembali ke kerusinya. Aku pun berlutut di atas lantai, di kelengkangnya. Aku buka seluar cikgu Khir hingga terlucut ke buku lalinya. Kontol lelaki idaman aku mengeras di hadap mata. Wow.. keras betul nampaknya. Lebih keras dari dua kontol yang selalu menjamah tubuh ku sebelum itu. Aku hisap kontol cikgu Khir semahu hati ku. Kepala tedungnya yang kembang berkilat aku kerjakan. Aku jilat dan hisap sampai cikgu Khir menggigil nikmat. Sesekali aku stop dan lancapkan batangnya. Cikgu Khir menikmati servis ku dengan asyik sekali. Matanya ghairah memerhatikan kelakuan lucah ku. “Sedap tak cikgu?” aku bertanya dengan nada menggoda. “Hmmmmm…… Sedap Linaaa… Awak ni bohsia ke… uhhhh… Linaaa?” cikgu Khir bertanya kepada ku dalam kenikmatan. “Emmm… entah…. hhommmppphhh… mmpphhh.. hohhhhhhpppp… ” jawab ku ringkas dan terus menyumbat kembali kepala tedung cikgu Khir ke dalam mulut ku. “Oohhhhhh Linaaaaa….. Uhhhhhhh….” cikgu Khir mengerang kenikmatan. Tangannya kemas memaut kepala ku. Aku tahu, dia dah stim gile tu. Mana taknya, kontol cikgu bujang tu aku kolom sampai hampir ke pangkal bulu jembutnya. Pulak tu, yang hisap kontolnya tu budak sekolah yang cantik, ranum dan gebu tubuhnya. Cikgu Khir menikmati hisapan dan koloman mulut ku. Tangannya memaut semakin erat kepala ku yang bertudung. Aku tarik kepala ku ke belakang, melepaskan dari genggaman tangannya. Kontolnya aku lancapkan. “Cikgu…. janji ye tak akan buat apa-apa pasal semalam…” aku merayu cikgu Khir. “Lina…. Cikgu janji…. ohhhh……” cikgu Khir setuju dalam kenikmatan. “Terima kasih cikgu…” aku tersenyum gembira, tangan ku masih lagi tak henti melancapkan kontolnya. “Tapi…. Lina… ohhh…. selalu macam… ooooohhhh…. niii.. yeeee… ahhhhh…” pinta cikgu Khir dalam keghairahan sekali lagi. “Saya sedia bila-bila masa yang cikgu nak… Tubuh saya sekarang untuk cikguuu… ” aku menggodanya. “Ohhhhh… Linaaaa…..” Cikgu khir mengerang nikmat. “Masuklah ikut mana yang cikgu suka…… ohh… asalkan… cikgu sayang saya…” aku menggodanya walau pun aku sebenarnya semakin berahi ketika itu. “Linaaa…. saya tak tahan lagiiiii……..” cikgu Khir memberi amaran. Tangan ku masih lagi melancapkan batangnya. Sesekali aku menghisap dan menjilat sekejap kepala tedungnya yang kembang berkilat. “Lepas dalam mulut saya ye cikguu… Cikguuuu… Saya nak air mani cikguhhhmmpppp… hohhh.. hommppp.. Srooottttt…….” kontol cikgu terus aku hisap semahu hati ku sebaik aku berbicara menggodanya. “Linaaaaaa…. aaahhhhhh……!!! “Cikgu Khir sudah tak dapat bertahan. “Hmmmmm.. hofffff… hommpp” aku masih menghisap kontolnya, malah semakin kuat ku sedut dan semakin dalam ku benamkan. “CruuuuTTTTTTT!!!!!!” akhirnya tekak ku menerima pancutan air mani cikgu Khir yang deras dan panas. “Ahhhhhh.. Linaaaaaa!!!! OHhhhhh!!” cikgu khir mengerang hingga terpejam matanya menikmati sedapnya memancutkan air mani dia dalam mulut anak muridnya ni. Aku berhenti seketika menikmati kontol keras cikgu Khir berdenyut memancutkan air maninya di dalam mulut. Tudung kepala yang ku pakai semakin bercelaru digenggam tangannya yang kegeraman itu. Aku telan air mani cikgu Khir. Mata aku terpejam menikmati air mani cikgu Khir yang masih panas ku teguk perlahan-lahan. Menggigil badan cikgu Khir. kakinya bergetar menikmati kontolnya yang masih memancut itu aku hisap dan telan semua isinya. Nikmatnya ku rasakan menghisap kontol kekar lelaki yang aku akui, aku cintakan itu. Kontolnya yang gagah memancutkan benih itu aku gigit halus kepala tedungya di gigi geraham ku. Gigi geraham ku disimbah air maninya yang semakin berkurangan itu. Selepas puas, aku keluarkan kontolnya dari mulut ku. Cikgu Khir kelihatan termengah-mengah macam lepas berlari. Aku bangun dari kedudukan aku yang berlutut itu dan terus duduk di ribanya. Secara spontan aku rebahkan tubuh ku di dadanya. Mengusap-usap dadanya yang bidang itu dengan manja. Kontolnya yang semakin layu tu aku gesel-geselkan dengan peha ku yang masih berkain uniform sekolah. Aku dakap tubuhnya sambil cikgu Khir mendakap dan memeluk tubuh ku. Kami terlena sejenak, dalam kehangatan cinta yang selama itu dalam khayalan… Akhirnya aku nikmati jua.. Kami terlena dan dalam 5 minit kemudian cikgu Khir mengucup pipi ku membuatkan aku terjaga lalu memandangnya sambil tersenyum. “Cikgu…. cikgu suka saya ke?”tanya ku manja. “Lina… saya suka awak… ” jawabnya tersenyum. “Cikgu nak saya selalu ye…” tanya ku lagi. “Kalau awak sudi…” jawabnya. Aku membelai kontolnya yang separuh sedar. Kelembutan tangan ku melancapkan kontolnya membangkitkan kembali keganasan kontol cikgu Khir. Kuat betul rupanya kontol cikgu Khir. Aku semakin ghairah. Kontol yang ku idam-idamkan itu semakin mengeras di dalam gengaman. “Cikgu nak ikut mana…” tanya ku menggoda sambil tanganku terus melancapkan kontolnya yang semakin keras. “Ikut mana-mana pun boleh ke?” tanya cikgu Khir penuh minat. “Mana-mana pun boleh cikgu… sayakan untuk cikgu…” kata ku manja sambil terus bangun dari ribanya. Aku berdiri di hadapannya. Kontolnya kelihatan terus terpacak. Aku selak kain uniform ku ke atas. Aku lorotkan seluar dalam ku hingga tanggal terus ke lantai. Aku angkat kain ku ke atas, mempamerkan peha dan betis ku yang putih melepak. Aku naik terus berlutut di atas kerusinya. Peha ku terkangkang atas tubuhnya. Kelangkang ku betul-betul di atas kontolnya yang keras terpacak “Cikgu nak saya sampai bila-bila pun bolehhhh… ooohhhhhhhh….” kata ku dan terus melabuhkan punggungku membuatkan batang cikgu khir yang terpacak itu terbenam masuk ke lubang cipap ku yang basah. Aku lepaskan kain uniform yang aku singkap tadi, membuatkannya menutupi bahagian bawah tubuh ku yang sedang menelan kontol gagah cikgu Khir. Cikgu Khir memaut pinggangku dan meraba-raba punggung aku. Aku yang berada di atasnya mengemut kuat kontolnya yang terbenam dalam cipap. “Awak cantiklah Lina..” kata cikgu Khir sambil matanya menatap wajah aku. “Uhhh.. cikgu… sukaaa… tak bontot sayaaa… ohhh…” kata ku sambil tubuhku tak henti turun naik. “Ohhh… suka Linaaa…. Dah lama sebenarnya… ohhh…. saya mengidammm….” jelas cikgu Khir kenikmatan. tubuhku yang turuun naik di atas tubuhnya membuatkan kontol cikgu Khir keluar masuk lubang cipapku dengan galak. Seronok betul cikgu Khir dapat main dengan budak bawah umur yang masih lengkap beruniform sekolah. Aku semakin asyik menikmati lubang cipap ku dimasuki kontol cikgu Khir yang keras. Aku ramas dada cikgu Khir, kemutan ku semakin kuat. Nafas ku semakin tidak dapat bertahan. Akhirnya aku kekejangan di atas tubuhnya. Aku benar-benar kepuasan. Aku terus lemah longlai dalam dakapan cikgu Khir sambil kontolnya masih ku biarkan dalam cipap. Ohh… aku tak menyesal kalau dia yang buat aku mengandung. “Sedap sayanggg…” kata cikgu Khir lembut. “Hmmmm…..” kata ku dengan mata yang terpejam di atas dadanya. Cikgu Khir mengusap-usap tubuh ku. Punggung ku di usap dan di belai. Sesekali diramasnya geram. Pinggang ku di peluk erat dan bibirnya tak henti mencium muka dan kepala ku yang bertudung. “Cikgu…. saya sayang cikguuu… boleh tak cikgu janji satu lagi dengan saya….” pinta ku manja di dalam dakapannya. “Apa dia sayangg…” tanya cikgu Khir lembut di telinga ku. “Cikgu jangan tinggalkan saya ye…. segalanya saya serah untuk cikguu…” pinta ku kepada cikgu Khir. “Baiklah sayanggg… rugi rasanya kalau saya lepaskan perempuan secantik awak ni Lina..” kata cikgu Khir memuji diri ku. Aku terus bingkas bangun dari pangkuannya. Aku sekali lagi berdiri di hadapannya. Aku tersenyum memandang kontolnya yang keras itu, dilancapkannya laju sambil matanya memandang seluruh tubuh ku. Aku pusingkan tubuh ku membelakanginya. Baju kurung putihku aku selakkan ke atas bontot. Terpamerlah bontot aku yang gebu dan bulat itu menjadi tatapan cikgu Khir. Aku lenggok-lenggokkan bontot ku ke kiri dan ke kanan. Pinggang aku makin lentikkan biar lebih tonggek. Sengaja aku buat cam tu biar dia stim tengok bontot aku yang tengah melenggok-lenggok dalam kain sekolah biru muda tu. Cikgu Khir pun bangun dari kerusi. Dia menyelak kainku ke atas. Bontot aku yang tonggek tu di usapnya lembut. Kemudian dia menolak tubuh aku ke depan menyebabkan aku terus tersadai atas mejanya, membiarkan bontotku terpamer kepadanya. Belahan bontotku dikuaknya, perlahan-lahan aku rasakan kontolnya yang panas mencecah pintu lubang bontot aku. Sedikit demi sedikit cikgu Khir tekan sampai kepala tedungnya tembus masuk ke dalam. “Ohhh… masuk bontot saya cikguu…. ” aku merengek macam sundal time tu. ” Sabar ye sayanggg.. saya tak nak awak sakit… wow… sedapnya main bontotttt…..” kata cikgu Khir sambil terus menekan kontolnya sampai tenggelam sepenuhnya dalam lubang haram tu. “Linaa… errr… awak tak kisah ke saya liwat bontot awak ni?….” tanya cikgu Khir ragu-ragu. Aku tak menjawab soalan bodohnya. Aku terus sahaja maju mundurkan tubuh ku membuatkan kontolnya keluar masuk bontot ku dengan laju. Aku yang menonggeng di meja itu berasa enak diperlakukan sedemikian rupa. Memang bodohlah perempuan yang tak pernah cuba main bontot. Sedap gile… Mula-mula memanglah sakit tapi lama-lama bila dah biasa sedaplah. Lagi pun kalau dia terpancut pun aku bukannya boleh mengandung.. Cikgu Khir terus menghenjut lubang bontot aku. Tangannya memaut kemas kedua-dua pinggulku. Senak sikit aku rasa sebab dia hayun dengan ganas. Maklumlah, bukan senang nak dapat jolok bontot tubuh pelajarnya yang ranum ni. Lebih-lebih lagi, masih beruniform sekolah pulak tu. Memang dia stim gila. Kontol cikgu Khir yang keras tu aku rasakan jauh menerobos lubang bontot ku. Ohhh.. sedapnya.. “Lina… saya rasa macam nak keluar lah… uuuhhhh….” rintih cikgu Khir tak tahan. “Ohhhh.. cikgu…. lepas je dalammm.. ohhhh… bontot sayaaa…” aku merengek memintanya melepaskan air mani. “Dalam bontot ke Linaaaaa……..” erangan cikgu Khir makin kuat. Dia makin tak tahan dengan godaan ku sambil hayunan kontolnya yang menerobos bontot ku makin laju tak terkawal. “Cikguuu… ohh.. pancutkan cikguu… pancuttt…… ahhhh…” aku melaung nikmat. “Linaaaa… aahhhhh!!!” erangan cikgu Khir bersama henjutannya yang padu itu akhirnya memancutkan benihnya dengan banyak ke dalam lubang bontot aku. “CrruuuuTTTT!!!!” “Hhoooooo Linaaaa… Sedapnya bontot kamuuuu……” cikgu merengek sedap dengan badannya yang menggigil memerah benihnya. Aku melentikkan tubuh ku dan menekan bontot ku ke belakang agar kontolnya pancut lebih dalam. Wow.. tak pernah aku rasakan lubang bontot aku dijolok sedalam itu. Sedap gila.. Lepas dah puas, kami pun pulang kerumah dan cikgu Khir menghulurkan duit Rm10 sebagai duit saguhati. Aku gembira bukan kerana dapat duit, tapi sebab dapat main dengan cikgu yang aku idam-idamkan tu. Selepas hari yang bersejarah itu, aku secara rasminya menjadi perempuan simpanan cikgu Khir. Bilik PRS yang dijaganya itu menjadi tempat tetap kami buat projek. Layanan aku yang 1st class memuaskan nafsunya membuatkan dia selalu membelikan ku barangan-barangan yang tak mungkin ku miliki masa zaman sekolah macam gelang, rantai, seluar jeans, kebaya dan banyak lagi. Cikgu Khir juga selalu mengajak ku keluar ke bandar. Biasanya hari sabtulah selepas aktiviti kokurikulum. Kami biasanya balik malam dan dia hantar aku sampai depan rumah. Mak aku tak kisah sebab dia percaya cikgu Khir. Sebelum sampai rumah tu, seperti biasa cikgu Khir akan bedal aku cukup-cukup. Dia park kereta dia kat kebun sawit pastu kat tepi kereta dia suruh aku menonggeng. Seluar track yang berlubang kat bontot tu memang sengaja aku pakai tiap kali keluar dengan cikgu Khir. Biar dia stim gila babi meradak bontot aku yang sendat dengan seluar track yang licin tu. Aku tahulah cover line, macam lah aku ni bodoh sangat. Aku pakailah baju t yang labuh bila kat tempat awam. Hubungan kami yang tercipta daripada aku tingkatan 4 itu berlarutan hingga aku lepas sekolah. Keputusan spm aku yang hancus membuatkan aku memilih untuk kerja kilang. Cikgu Khir masih lagi menjalinkan hubungan dengan ku. Jika dulu boleh dikatakan affair antara murid dan guru, tetapi lepas tu bukan affair lagi. Kami sepasang kekasih. Walau pun beza umur kami 10 tahun, tapi itu tidak menghalang aku untuk mencintai dia hingga menyerahkan seluruh tubuh ku. Pada hari sabtu, aku balik awal dari kegiatan kokurikulum. Aku demam. Cikgu Khir pulak tak ada sebab pergi kursus. Jadi aku balik jalan kaki je lah demam-demam tu. Adik-adik aku pasti masih kat sekolah. Jam swatch kat tangan, hadiah dari cikgu Khir menunjukkan jam 10.00 pagi. Hmm.. adik beradik aku balik pukul 12.30 tengah hari nanti. Mesti mak aku sorang-sorang kat rumah. Sampai je kat rumah, aku terdengar suara mak aku seperti ketawa. Aku terfikir, dengan siapalah dia ketawa tu. Aku tengok pintu depan tertutup rapat. Aku kemudiannya menuju ke bahagian luar bilik mak aku. Dari tingkap yang terbuka tu, aku intai. Terkejutnya aku bila aku nampak mak aku tengah berkucupan dengan lelaki indon yang kerja buat rumah tu. Mak aku yang tengah berkemban kain batik lusuh tu tengah sedap berkucupan dengan lelaki itu dalam keadaan berdiri, sementara tangannya sedap je merocoh kontol lelaki yang dah tak berseluar tu. Stim giler nampak, keras semacam je. Tangan lelaki tu pulak mengusap-usap leher mak aku yang putih melepak. Tangannya turun ke bahunya. Kelihatan tali bra mak aku yang berwarna hitam masih terpapar di bahunya. Mak aku kemudiannya berlutut depan lelaki tu. Di hisapnya kontol lelaki tu sedalam-dalamnya. Pehh.. memang pro lah mak aku tu. Menggeliat lelaki tu bila kontolnya kena sedut mak aku. Lelaki tu geram memandang tubuh montok mak aku yang berkemban tu. “Sayang.. bontot kamu enak benar semalam. boleh beri saya cuba lagi?”pinta lelaki itu. Mak aku pun bangun dan terus menonggeng kat atas katil. Lelaki indon tu selak kain batik mak aku. Sekali hayun terbenam kontol lelaki tu dalam bontot mak aku. Melentik-lentik mak aku di jolok bontotnya oleh lelaki itu. Aku sendiri stim tengok permainan mereka berdua. Memang betullah apa yang arwah bapak tiri aku cakap dulu. Mak aku nih teruk juga akhlaknya. Bontot mak aku melentik menonggeng di atas katil, menerima setiap tusukan garang lelaki indon tu ke dalam lubang bontot mak aku. Mak aku merengek sedap sambil matanya terpejam menikmati di liwat kontol keras tu. Sementara lelaki indon tu hentam cukup-cukup bontot montok yang lebar dan tonggek tu. Tak lama pastu, aku tengok lelaki indon tu mengeluh panjang. Kontolnya ditekan dalam-dalam sampai merengek kuat mak aku dibuatnya. Aku tahu, dah pancut lah tu. Pas tu mak aku tersenyum-senyum kat indon tu yang masih khayal kesedapan. Kontolnya masih terendam dalam bontot mak aku. Mat indon tu pastu keluarkan kontolnya. Dia lap kontol dia dengan kain batik yang masih berkemban di tubuh montok mak aku. Pastu aku nampak dia orang keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Aku terus ke luar dapur, pasang telinga. Dia orang berbual mesra macam laki bini. Hampeh betul la mak aku ni. Patutlah aku pun 2 kali 5 je. Dah keturunan rupanya! Cuma akak aku je lah yang boleh diharap, baik giler. Macam-macam aku dengar sepanjang dia orang berborak tu. Pasal main la kebanyakkannya. Mak aku asyik cakap gian nak kena pancut dalam cipap, tapi indon tu cakap bahaya, takut mengandung. Dia lebih suka main bontot mak aku. Lepas tu suasana senyap. tapi aku dengar satu bunyi yang aku kenal. Suara mak aku macam tengah hisap kontol. Aku bertambah yakin lepas dengar indon tu suruh mak aku hisap kuat-kuat. Aku teringin nak tengok macam mana gayanya mak aku hisap kontol indon tu. Segera aku perlahan-lahan ke hadapan rumah. Aku buka pintu perlahan-lahan. Tak dikunci. Aku menyelinap ke pintu ruangan dapur. Aku intai aku nampak mak aku tengah berlutut menghisap kontol indon tu. Berdecup decup bunyinya. Lepas tu mak aku berdiri, dia lucutkan kembannya ke lantai. Bra hitamnya pun ditanggalkan. mak aku dah telanjang bulat. Indon tu pulak stim je tengok janda lawa tu telanjang depan mata. Tangannya meraba-raba perut mak aku yang buncit tu. Pastu dia cium dan hisap tetek mak aku yang bulat membusung tu. Mak aku pegang kepala indon tu dan tekan kat tetek dia. Suka betul dia romen sampai tak perasan aku mengintai kat celah pintu. Pastu mak aku lancapkan kontol indon tu. Indon tu rilek je duduk atas kerusi, menikmati kontolnya yang keras tu dilancapkan janda yang telanjang berdiri terbongkok-bongkok depannya. Mak aku terus naik atas indon tu. Mak aku pun duduk atas kontol keras tu. Sekali duduk je terus masuk kontol tu dalam tubuh mak aku. indon tu merengek sedap sambil memeluk tubuh mak aku yang dah telanjang tu. Mak aku pulak terus macam orang gil. Dia turun naikkan badannya laju-laju ssambil merengek kuat. Dah gian kontol betul nampaknya, macam aku jugak. Indon tu ambik kesempatan raba seluruh tubuh gebu mak aku. Tak lama pastu, mak aku klimaks, dia menjerit kuat. Aku memang harapkan supaya jiran tak dengar. Lepas dah cool, mak aku sambung balik, dia cakap nak bagi indon tu puas pulak. Mak aku henjut sekali lagi. Bergegar lemak kat peha mak aku yang tengah berzina tu. Tetek dia pulak terhayun-hayun. Indon tu bagi tau dia nak pancut. Mak aku buat bodoh je. Indon tu cuba angkat mak aku tapi mak aku terus peluk dia dengan kerusi-kerusi sekali. Indon tu tak boleh bangun. Akhirnya aku tengok indon tu kekejangan. Macam dalam bilik tadi. Mak aku pulak di tekannya kontol indon tu sedalam-dalamnya sambil matanya terpejam rapat menikmati lubang cipapnya disimbah air mani lelaki yang digiannya itu. Mesti dia tengah sedap merasakan kontol indon tu berdenyut memerah air maninya yang panas memenuhi lubang cipapnya. Indon tu menggigil sambil memeluk mak aku. Sedap gila nampaknya pancut dalam tubuh janda sundal tu. Sori la mak, tapi kau memang sundal lah. Macam aku juga. Aku perlahan-lahan blah dari situ sebelum dia orang sedar dari kenikmatan tu. Begitu rupanya mak aku selama ni.. Sepanjang cikgu Khir pergi kursus, aku gelabah tak terkira. Nafsu aku selalu membuak-buak merindui tubuh ku di perlakukan seperti sundal. Hari tu aku off, jadi aku ke bandar. Aku singgah kat kedai baju, saja nak tengok-tengok. Pastu ada seorang lelaki cina datang dan dari pakaiannya aku tahu dia kerja promoter kat situ. Masa tu aku tengah tengok-tengok bikini yang biasa aku nampak orang putih pakai kat tv. Saja je nak tengok macam mana rupa sebenarnya. “Adik mau pakai ka?” tanya lelaki promoter tu. “Tak ada lah saja tengok-tengok” jawab aku acuh tak acuh. Aku tengok lelaki cina tu geram je kat aku. Matanya macam nak makan aku. Mesti dia geram gila tengok aku pakai pakaian ketat-ketat tuh. Skirt labuh khakis berwarna krim yang terbelah tinggi sampai atas lutut kat belakang dan baju t lengan panjang yang ketat betul-betul sendat membalut tubuh aku. Lebih-lebih lagi baju yang berwarna merah tu singkat, memanglah tundun tembam dan bontot tonggek aku tertayang jelas. Tudung putih pulak kemas membalut kepala ku. Aku yang memang gian kontol tu pulak, tiba-tiba je teringin nak rasa kontol cina. Aku goda dia cukup-cukup. Aku sengaja melentik-lentikkan tubuh aku time nak tengok-tengok bikini di gantungan. berbagai posing yang mengghairahkan aku gayakan seolah tidak menyedari dia memerhatikan aku. Pastu aku ke kawasan rak baju sukan. Aku berdiri memilih sambil melentikkan tubuh aku. Mesti cina tu tengah stim gila tengok tubuh perempuan melayu yang dibaluti pakaian yang ketat tu. Pasti bontot aku yang tonggek menjadi perhatian. Lepas tu, lelaki cina promoter tu sengaja lalu kat belakang aku, aku dapat rasakan dia tembab kontol dia yang keras tu kat bontot aku. Aku buat bodoh je. Dia kemudian berdiri memerhatikan aku lagi. kemudian Sekali lagi dia tembab kontol dia sewaktu melintasi belakang aku. Time tu lah aku capai tangan aku ke belakang. Tepat kena kontolnya yang sedang baru sahaja melepasi bontot aku. Dia terdiam. Aku usap kontolnya dari luar seluar. “Adik.. mahu lancau ka? Boleh ka?” dia berbisik kepadaku. “Kat mana?” aku bertanya kepadanya. “Mari ikut saya” katanya sambil membawa ku ke tingkat dua, bahagian pakaian juga tetapi tidak ramai pelanggan. Lepas dah pastikan line clear, kita orang masuk dalam bilik persalinan. Agak rapat juga pintu bilik tu, jadi tak ada sesiapa boleh nampak kelibat kita orang, cuma tak kedap bunyi la. “You banyak cantik lah adik.” kata lelaki cina tu. Tangannya memegang sisi pinggul ku. “You nak buat apa?” jawab ku sambil membiarkan dia memegang dan mengusap seluruh tubuh ku yang dibaluti pakaian yang ketat tu. “Mau main boleh. You seksi lah. Kasi kongkek boleh?” tanya lelaki cina tu tak tahan. Tanpa menjawab, aku terus membuka seluar lelaki cina tu. Seluar dalam yang dipakai jelas terbonjol. Aku tanggalkan sekali seluar dalamnya. Terpacak kontol dia yang tak sunat tu keluar macam spring. Aku rocoh kontol dia. Lelaki cina tu merengek sedap. Mahunya tak, tangan perempuan melayu yang seksi ni pegang kontol dia yang stim tu. “Adik, kasi masuk mulut. Please..” pintanya. Aku terus berlutut depannya. Kontol dia yang tak bersunat tu menampakkan kepala tedungnya yang kembang berkilat terkeluar dari kulit kulupnya. itulah pertama kali aku tengok kontol lelaki tak sunat dewasa real depan mata. Aku nak tahu jugak macam mana rasanya. Aku jilat, ishh.. masin rasanya.. Lepas tu aku hisap kepala tedungnya. Menggigil lelaki tu bila kepala tedungnya di lumat bibir aku. Aku hisap sampai ke pangkal. Tak lah besar sangat macam cikgu khir punya, tapi boleh lah. Aku rasa payau je kontol lelaki cina tu. berbau pulak tu. Ini sah pasal tak sunat nih. Pengotor betul lah. Aku terus rasa geli. Aku keluarkan kontol dia dari mulut aku. “Hiii.. tak mahulah.. busuk… ” kata ku. “Please adik.. sekejap saja. sekali saja” pinta lelaki cina itu memujuk. Aku sekali lagi masukkan kontol dia dalam mulut aku. Tak aku duga lelaki cina tu terus henjut mulut aku. Kepala aku yang bertudung tu di pautnya kuat dan di henjutnya mulut aku keluar masuk sesuka hatinya. Memang dah tak tahan sangat rasanya lelaki cina tu. Dia stim gila bila dapat rasa kontolnya dihisap perawan melayu yang masih bertudung nih. Akibat geli dengan kontolnya yang tak bersunat tu, aku cuba melawan. namun tenaga tangannya lebih kuat. Aku nak tak nak terpaksa ikutkan saja rentaknya. Walau pun geli, aku sure pasti taik palatnya bersebati dalam mulut aku. tu yang rasa lain macam je. “haiyyaaa… sedap lor…. haiyaaa…. perempuan melayu banyak sedap woo… pandai main lancau… ahhhh…” lelaki cina itu merintih nikmat. Hayunan kontolnya di mulutku semakin kuat dan dalam. Kepala ku yang bertudung semakin dipegang erat. Akhirnya, mencurah-curah air mani lelaki cina tu di kerongkong aku. “haaaaa… haaaaa…. adikk.. you pakai ini tudung buat i tak boleh tahan lorrr… ahhh… ” lelaki cina itu merengek perlahan, takut didengari orang di luar. Lepas dia dah puas melepaskan air mani dalam mulut perawan melayu bertudung ni, lelaki cina tu pun pakai balik seluar dia. Sementara aku meludah-ludah air mani dia ke lantai. Aku tahu, banyak juga yang aku tertelan. Jijik betul rasanya. Pasti aku dah termakan taik palat dia tu. Celaka betul lah. Aku bangun, membersihkan sisa lelehan air mani di dagu dan tudung ku. jelas sisa air mani yang pekat melekat membasahi tudung aku. Ahh lantaklah.. Lepas tu kita orang keluar dari situ dan aku terus blah dari pasaraya tu. Bersama mulut aku yang terasa busuknya macam nak termuntah. Sumpah, aku tak nak main dengan cina lagi lepas ni.. Kotor…

    mellicker-deactivated20160606

    AKU CINTAKAN SUAMIKU

    Kehidupan aku mula berubah sejak Din mula pindah ke rumah sebelah menjadi jiran baru aku. Dia tinggal membujang seorang diri. Bekerja sebagai mekanik kereta. Oleh kerana kami duduk di rumah flat, maka selalu juga kami terserempak dan berbual mesra. Kadangkala di dalam lif dan kadangkala di kaki lima. Aku rasa senang dan gembira ketika berdua berbual dengannya. Tak tahulah kenapa, mungkin cara dan kelakuannya yang menyenangkan diri ku. Usianya amat muda. Ketika itu baru berusia 28 tahun. Orangnya sedang-sedang sahaja. Tak kurus, tidak pula gemuk. Tingginya lebih kurang setengah kaki lebih tinggi dari ku. Wajahnya yang boleh tahan juga tampannya seringkali memikat perhatian gadis-gadis yang lalu-lalang atau ketika kami sedang berdua berbual di dalam lif. Malah, kadangkala hati aku terdetik sendiri. Jika aku belum kahwin dan juga sebaya dengannya, mungkin aku juga akan menjadi salah seorang peminatnya. Tapi hakikatnya, aku sudah berumah tangga, malah dah ada seorang anak lelaki yang dah besar. Sekarang sedang bekerja di salah sebuah bank dan tinggal di hostel yang disediakan. Jadi tinggallah aku berdua bersama suami di rumah yang kami diami. Lagi pun, nak ke Din kat aku yang dah semakin gemuk ni. Perut makin buncit dengan lemak. Peha makin besar dan bontot makin lebar. Malah semakin bulat dan tonggek, hasil dari lemak yang semakin mengisi tubuh wanita berisi ini, yang berusia 42 tahun ketika itu. Banyak baju-baju dan kain-kain aku yang sudah tidak muat untuk ku pakai. Pakaian sewaktu bujang memang dah lama aku berikan kepada anak-anak yatim. Sayang, dari terbuang lebih baik aku dermakan. Manakala tetek aku pula semakin melayut, namun aku sedar, ianya lebih besar berbanding dahulu. Lebih-lebih lagi sewaktu di zaman kemuncaknya dahulu, ketika anak ku masih bayi dan menyusu, ketika itulah tetek ku yang besar membusung ini sering menjadi tumpuan mata-mata lelaki. Malah, sejak aku mula berpindah ke rumah flat ini, aku dapati, tiada seorang pun perempuan yang mempunyai tetek sebesar aku tinggal di sini. Malahan sewaktu aku bekerja dahulu, memang akulah seorang yang memiliki tetek sebesar ini di tempat kerja. Jika tidak, masakan aku sering melihat lelaki-lelaki menelan air liur menatap tetek ku yang membuai di dalam baju ini. Punggung ku juga sering menjadi objek yang menjadi perhatian lelaki-lelaki yang memandang penuh geram setiap kali ianya berayun di dalam kain. Pernah sekali ketika aku pulang dari membeli sedikit barang dapur di kedai runcit di tingkat bawah, aku menjadi bahan seorang budak lelaki melancap di dalam lif. Ketika itu aku bersendirian di dalam lif. Kemudian masuk seorang budak lelaki, aku rasa dalam tingkatan 2 agaknya, masuk ke lif dan berdiri di belakang aku. Aku yang tidak syak apa-apa biarkan lah. Tetapi, sedang lif bergerak naik ke tingkat yang ku diami, tiba-tiba aku merasakan ada sesuatu menyentuh punggung ku. Mula-mula aku biarkan, tetapi lama-lama makin kuat rasanya. Aku toleh kebelakang dan punyalah terkejut bila aku tengok, budak lelaki tu tengah tekan balak dia yang tengah keras kat punggung aku sambil tangannya merocoh balaknya tak henti. Belum sempat aku nak marah, berdas-das air mani budak lelaki tu memancut atas bontot aku. Habis basah kain batik yang aku pakai. Aku seolah terpukau melihat balak budak lelaki tu memancutkan air maninya yang putih dan kental serta banyak melimpah atas bontot ku. Aku biarkan dia puas memancutkan air maninya dan lepas dah habis, dia yang tersipu-sipu malu minta maaf. Aku pun seolah macam dikejutkan, terus je aku marah budak tu. Lepas dah tiba di tingkat yang aku diami, aku pun cuba tutup kesan basah di kain batik yang aku pakai dengan cuba menurunkan baju t aku agar ianya menutupi punggung ku, namun ternyata saiz punggung ku yang besar itu tidak mampu untuk diselindungkan. Baju yang aku turunkan itu akan kembali ternaik ke pinggang mendedahkan punggung aku yang sendat berkain batik yang basah dengan kesan air mani di bahagian punggung. Aku menjeling tajam kepada budak lelaki itu. Dia kelihatan sedikit ketakutan dan aku pun terus pulang menuju ke rumah dengan kain batik di bahagian punggung yang jelas kelihatan bertompok basah dengan air mani budak lelaki tadi. Sejak dari hari tu, aku dah jarang nampak budak lelaki tu. Bila kami terserempak, pasti dia akan ikut jalan lain. Malu lah tu. Alah, budak-budak. Tapi sekurang-kurangnya bangga juga aku, masih laku lagi rupanya body aku yang makin gemuk ni. Sebenarnya itu bukan kali pertama aku mengalami peristiwa sebegitu. Sebenarnya aku pernah mengalami peristiwa yang begitu sewaktu mula-mula berpindah ke rumah flat. Masa tu hari dah malam. Anak aku yang sorang tu kat rumah tengah buat kerja sekolah, dia masih sekolah masa tu. Suami aku pulak belum balik kerja. Aku yang risau pasal dia belum balik tu pun terus terniat hendak menelifon ke tempat kerjanya. Dengan hanya berbaju t dan berkain batik, aku turun ke tingkat bawah menuju ke pondon telefon. Pondok telefon banyak yang dah rosak, yang masih elok cuma satu je, itu pun tengah dikerumun oleh beberapa orang bangla. Dah lah tempat tu gelap sikit, aku tak kira, aku selamba je. Lama jugak menunggu budak-budak bangla tu siap guna telefon. Lepas tu mereka pandang-pandang aku atas bawah pulak. Aku yang dah biasa macam tu biar je lah sampailah salah seorang dari mereka mempelawa aku untuk menggunakan dahulu telefon itu. Aku pun tampil la ke depan menuju ke pondok telefon sementara dia orang beralih ke belakang beramai-ramai. Aku tak perasan, rupa-rupanya mereka tengah mengerumuni aku. Walau pun tak rapat, tetapi aku dapat merasa bahang tubuh mereka yang agak ramai tu. Aku sedar bila aku toleh kebelakang selepas mendail dan menunggu panggilan ku dijawab. Aku lihat mereka tertarik melihat punggung aku yang sendat berkain batik ni. Punggung aku yang besar dan lebar ni di tatap mata mereka macam nak telan je. Cuak juga aku masa tu. Aku nekad, kalau dia orang apa-apakan aku, aku nak jerit je. Aku pun biar je lah. Paling aku tak boleh lupa, aku menunggu lama untuk panggilan dijawab. Macam tak ada sesiapa yang nak jawab panggilan. Macam semua orang dah balik. Aku pun ambik keputusan mendail sekali lagi. Sedang aku khusyuk mendail, tiba-tiba aku rasa punggung aku macam disiram sesuatu yang hangat. Bila aku toleh, aku tengok salah seorang bangla tu tengah melancap memancutkan air maninya ke punggung aku. Dengan mukanya yang berkerut kenikmatan, tangannya merocoh balaknya yang tengah memancutkan air mani ke punggung aku. Aku cuba mengelak dengan beralih sedikit ke tepi, tetapi sekali lagi aku disirami oleh pancutan air mani bangla yang berdiri di tepi ku. Pancutan mereka amat kuat. Walau pun jarak kami tidak rapat, ada lah lebih kurang 2 setengah kaki, tapi air mani yang mereka lepaskan betul-betul padu dan banyak.

    Bangla yang seorang lagi tu, yang baru je memancutkan air maninya tu aku lihat menggigil melancap sambil membiarkan air maninya memancut ke tepi punggung ku. Aku dah tidak dapat bersabar, aku tengking mereka semua. Tapi masing-masing cuma tersengih sambil sebahagian lagi yang masih tak pancutkan air mani masih melancap sambil menatap seluruh tubuh ku yang montok. Aku pun cuba keluar dari kerumunan mereka tetapi cara mereka berdiri seolah tidak membenarkan aku keluar dari kepungan itu. Aku nekad, aku mesti keluar sebelum sesuatu yang buruk terjadi. Aku pun berjalan sambil merempuh tubuh mereka. Aku berjaya tetapi seluruh tubuh ku menjadi mangsa rabaan mereka. Terutamanya tetek aku yang besar melayut ini dan punggung ku yang besar dan tonggek. Paling yang aku geram ialah salah seorang dari mereka meramas tetek ku dengan agak kuat membuatkan tetek ku terkeluar dari coli yang aku pakai. Malah, kain batik aku juga terlucut ikatannya. Terlondeh kain aku, nasib baik aku sempat tarik ke atas, kalau tidak, alamatnya separuh bogellah aku malam tu. Cuma punggung je lah yang aku tak dapat selamatkan, kain yang terlondeh itu mendedahkan punggung aku yang tidak memakai seluar dalam. Akibatnya,, salah seorang dari mereka mengambil kesempatan menjolok balaknya ke lurah punggung aku yang dalam. Walau pun sekejap, tetapi aku dapat merasakan kehangatan balaknya yang terbenam ke lurah punggung aku yang tonggek dan besar ni. Aku berlari anak menyelamatkan diri sambil membetulkan kain dan selepas itu membetulkan balutan coli di dalam baju. Sejak dari malam tu, aku tak lagi keluar sorang-sorang ke tempat yang ramai lelaki macam tu, lebih-lebih lagi dalam keadaan gelap. Aku bukannya perempuan murahan yang boleh disentuh dan diraba sesuka hati. Memang aku marah betul dengan kejadian-kejadian yang telah berlaku. Memang, aku akui bahawa aku sebenarnya pernah curang kepada suami ku. Ianya terjadi sewaktu aku masih bekerja di kilang sebagai operator sewaktu anak ku masih bersekolah menengah. Hubungan sulit ku dengan Encik Adnan bermula selepas aku bekerja satu syif dengannya. Sikapnya yang sangat baik kepada ku akhirnya memerangkap diri ku hingga aku akhirnya menjadi isteri part-time kepadanya. Berbagai teknik-teknik kotor dalam persetubuhan dapat ku nikmati sewaktu bersama dengannya. Dari menghisap balaknya hingga air maninya ku telan hinggalah kepada tergadainya keperawanan lubang bontot ku kepadanya. Semua itu tidak pernah ku kecapi sewaktu bersama suami ku. Walau pun pada mulanya aku berasa jijik dan kepedihan, namun, akhirnya ia menjadi satu kenikmatan baru kepada ku. Terus terang aku katakan, semakin lama aku menjalinkan hubungan dengannya, semakin aku ketagih punggung ku diliwat olehnya. Bagi wanita yang masih berfikiran negatif tentang seks memalui dubur ini, anda sebenarnya silap. Mula-mula memang sakit, macam biasa lah. Tetapi setelah dah biasa, kenikmatannya memang sukar hendak digambarkan. Lebih-lebih lagi di saat lubang bontot ku di sembur air mani yang hangat dan pekat. Pernah juga aku meminta suami ku melakukannya tetapi permintaan ku di tolak. Hubungan ku dengan Encik Adnan berakhir setelah aku berhenti kerja dan menjadi suri rumah sepenuh masa. Sehingga kini, aku masih merahsiakan perkara ini hinggalah hari ini aku dedahkannya untuk tatapan anda semua lantaran inilah medan yang sesuai untuk ku menceritakan segala pekung yang selama ini memenuhi fikiran ku dengan selamat. Terima kasih kaki3gp.com kerana menyediakan medan celoteh yang cukup berkesan ini.. Baiklah, dah terlalu panjang pengenalan rasanya. Baik aku ceritakan kisah antara aku dan Din yang terus mengubah haluan hidup aku selepas aku berkenalan dengannya. Kadang-kala, ketika berbual dengan Din, aku dapat perhatikan dia gemar mencuri pandang tetek aku yang sering terbuai-buai setiap kali aku bergerak. Matanya juga gemar menatap perut dan tundun ku yang membuncit gebu di balik kain batik yang ku pakai. Aku yang merupakan suri rumah sepenuh masa, meluangkan masa yang banyak di rumah. Aku berhenti kerja selepas anak ku mengambil keputusan untuk bekerja selepas sekolah dan juga atas saranan suami ku. Jadi boleh katakan setiap petang aku dan Din akan berbual di kaki lima sambil memandang pemandangan yang saujana mata memandang di bawah sana. Aku akui, kadangkala aku juga nakal kepada Din. Sengaja aku biarkan dia menatap tubuh aku ketika aku melemparkan pandangan ke arah pemandangan yang menyerikan perbualan kami. Biasanya aku akan berdiri mengiringinya dan sudah tentu aku membenarkan mata Din menatap tubuh gebu ku ini dari sisi. Sesekali aku lentikkan punggung ku membuatkan bontot besar ku yang tonggek ini semakin tonggek. Malah kain batik yang sendat itu seakan nak terkoyak membaluti punggung ku. Aku tak tahu kenapa aku berkelakuan begitu. Terus terang aku katakan, aku bukan perempuan gatal. Tetapi, perasaan aku yang semakin hari semakin meminati Din mendorong aku untuk sengaja memancing nafsunya. Kena pulak tu Din melayan aku tidak seperti seorang kakak, tetapi seperti melayan seseorang yang amat istimewa. Hanya perkataan kak atau kakak sahajalah yang menjadi perantara antara aku dan dia dan mungkin juga menjadi satu benteng kepada perhubungan dan pergaulan antara aku dan Din seharian. Tibalah satu hari, seperti biasa, selepas Din pulang dari kerja, dia biasanya akan masuk ke rumahnya dahulu, mandi dan selepas itu dia akan keluar ke kaki lima menikmati pemandangan kota sambil berbual bersama aku. Aku yang seperti biasa, seperti menanti kehadirannya berdiri di kaki lima sambil berbual dengannya. Kemudian terlintas di fikiran aku untuk mempelawanya masuk ke rumah. Din pun menurut sahaja.

    Kami berdua menyambung perbualan di dapur rumah ku, sementara aku membuatkan air untuknya dan Din duduk di kerusi meja makan. Ketika itulah terpacul pertanyaan dari mulutku kepada Din. Ianya berbunyi lebih kurang macam ini. “Din bila nak berumah tangga?” Tanya ku. “Belum ada calon lah kak. Tengoklah nanti.. kalau ada saya akan jemput akak..” jawab Din sambil membiarkan aku membancuh air di dalam kole untuknya. “Kalau ada nanti mesti cantik kan.. Tak lah gemuk macam akak ni.. Hi hi hi… ” kata ku sambil ketawa kecil. “Alah akak ni… akak cantiklah.. ” kata Din memuji sambil matanya menatap tetek ku yang berayun ketika aku menapak menuju ke meja makan. “Akak dah gemuk Din, tak macam dulu. Lagi pun, orang kata dah second hand.. ” kata ku sambil di iringi gelak ketawa kami berdua. “Second hand yang mahal tu kak.. Yang mahal tu lah yang saya nak…” kata Din. Aku terdiam sejenak mendengar kata-katanya. Terasa seperti ianya terkena batang hidung ku sendiri. Nak aku betah balik kata-katanya takut dia kata aku perasan pulak. Aku biarkan saja perasaan ku itu berkecamuk sendiri di fikiran. “Din nanti nak bakal isteri yang macam mana?” Tanya ku cuba mengalih perhatiannya. “Saya nak kata pun malu lah kak… takut akak tak percaya je nanti.. ” jawab Din. Matanya masih mencuri pandang tetek ku yang berayun sewaktu aku sengaja mengikat rambut ke belakang. “Ehh.. nak malu apa.. bagi tahulah akak.. akak pun nak tahu jugak..” aku cuba mengorek jawapan darinya. Din terdiam sejenak. Matanya dilemparkan ke arah tingkap, memerhati pemandangan awan yang jauh nun di sana. Aku tahu, dia tengah mengatur ayat untuk menerangkan sesuatu yang malu untuk diucapkan kepada ku. Keadaan sepi sekejap. “Kak.. jangan marah ye… Kalau boleh, saya nak calon isteri yang sama dengan akak. Baik rupanya, baik suaranya, baik tubuhnya… semualah…. ” kata Din mengejutkan ku. Aku seperti terpukul dengan kata-katanya. Rasa malu yang amat sangat tiba-tiba timbul dalam diri aku. Rasa macam tebal sangat muka aku ketika itu. Tetapi tidak dinafikan, perasaan bangga semakin menyerlah di sanubari. Aku terdiam setelah mendengar kata-katanya. Mata Din merenung dalam biji mata ku. Aku seperti terpaku dengan renungan matanya yang seakan sejuk itu. Din aku lihat tiba-tiba bangkit dari kerusi dan berdiri lalu menapak ke belakang ku. Bahu ku terasa di sentuh tapak tangannya perlahan-lahan. Jari jemarinya kemas memaut bahu ku sambil mengurutnya perlahan. Aku kaget, namun perasaan ku untuk menghalang perbuatannya itu seolah terhalang oleh perasaan yang sukar untuk aku ucapkan. Aku membiarkan sahaja perbuatan Din. Kemudian aku dapat rasakan hembusan nafasnya di telinga ku, serta merta menaikkan bulu roma ku. Pipi ku terasa menyentuh pipinya. Tangan Din semakin turun dari bahu ke lengan ku sambil memijat-mijat lengan ku yang gebu berlemak ini. “Kak…” Din berbisik halus ke telinga ku. Aku seolah terpanggil dengan bisikannya itu perlahan-lahan memalingkan muka ke arahnya. Wajahnya yang menyejukkan hati ku itu berada hampir dengan wajah ku. Senyuman di bibirnya mengukir senyuman di bibir ku. Semakin hampir wajahnya ke wajah ku, semakin berat mata ku rasakan. Akhirnya mata ku terpejam, menandakan aku merelakan segala tindakan yang ingin Din lakukan kepada ku. Bibir kami bersatu, penuh mesra dan kerelaan. Meski pun aku masih terkeliru dengan tindakan ku itu, namun naluri ku untuk merasainya begitu kuat hingga tanpa ku sedari, seluruh tubuh ku dijamah tangan Din sepuas hatinya. Apa yang aku ingat, sedang aku berkucupan penuh perasaan dengannya, tetek ku merasai ramasan yang lembut dari tangannya. Kulit tetek ku yang lembut dan gebu itu jelas merasakan tapak tangan Din meramas dan bermain dengan puting ku yang semakin mengeras. Nafas ku semakin tidak teratur akibat perbuatan Din. Tetapi aku masih membiarkannya, kerana aku selesa dan suka dengan apa yang aku alami itu. Tiba-tiba Din melepaskan mulutnya dari bibir ku. Dia menarik tubuh ku agar sama-sama berdiri dan kemudian kami kembali berkucupan penuh mesra. Aku membiarkan tubuh ku di peluk dan diraba oleh Din. Aku hanya merasakan seperti berada di awang-awangan di dalam dakapan seorang lelaki. Tangan Din tak melepaskan peluang meraba-raba punggung ku sambil dia semakin menekan tubuhnya ke tubuh ku. Dapat aku rasakan balaknya yang semakin keras di dalam seluar pendeknya itu menekan rapat ke perut ku. Kehangatan yang aku rasa dari balaknya mendorong aku untuk menekan perut ku agar rapat menghimpit balaknya. Tangan ku pula tanpa disuruh memeluk tubuh Din. Kami berkucupan sambil berpelukan erat di dapur. Agak lama juga kami berkeadaan begitu. Kemudian kucupan Din turun ke leher ku. Aku menjadi khayal dengan kucupannya. Misainya yang menyapu kulit leher ku seolah memberikan perasaan yang sukar untuk ku gambarkan. Geli ada, sedap pun ada. Aku sedar, nafsu gatal ku semakin meningkat. Kelengkang ku terasa semakin licin dengan air nafsu ku. Sambil mengucup dan menggigit halus leher ku, tangan Din menyelak baju t ku ke atas. Coli yang masih membalut tetek ku, malah semakin longgar akibat dari rabaannya tadi disingkap ke bawah dan daging kembar ku itu kembali menjadi sasaran nakal tangan Din. Kucupan di leher ku pun turun ke dada ku. Sedikit demi sedikit bibir nakalnya mengucupi dada ku hingga ianya sampai ke puncak bukit yang besar membusung. Puting dada ku dihisap lembut. Sungguh sedap puting ku di hisap sebegitu rupa. Suami ku pun tidak pernah menghisapnya selembut dan sesedap itu. Aku semakin ghairah, membiarkan tetek ku dihisap lelaki semuda itu. Sambil menghisap tetek ku, tangan Din mula menjalar ke punggung dan peha ku. Kain batik lusuh ku yang sendat membalut tubuh sedikit demi sedikit di naikkan hingga aku dapat merasakan sentuhan tapak tangannya di peha ku tidak lagi terhalang oleh kain batik ku. Tangan Din merayap menuju lubuk kewanitaan ku yang semakin licin dengan air nafsu ku sendiri. Dalam keadaan masih berdiri, aku melebarkan kelengkang, memudahkan tangan Din menyentuh bibir cipap ku. Aku lemas akibat setiap perbuatan Din. Dalam keadaan berdiri, Din menghisap tetek ku dan tangannya menggosok cipap ku sambil sesekali menggentel biji kelentit ku yang ku rasakan semakin keras menegang. Aku mendengus kesedapan tanpa kawalan, merelakan tubuh ku dijamah Din tanpa bantahan dan halangan. Kemudian Din memegang tangan ku dan menghalakannya ke sebatang daging yang hangat dan keras serta yang cukup aku kenali. Balak Din yang sudah keras aku pegang. Entah bila dia keluarkan dari seluarnya aku pun tak pasti, kerana aku khayal dalam keghairahan yang semakin menakluki diri ku. Aku rocoh balak Din dan aku usap-usap kepala takuknya yang mengembang pesat. Dapat aku rasakan urat-urat yang timbul di balaknya semakin galak mengembang, seiring dengan kerasnya balaknya yang ku pegang itu. Din berhenti menghisap tetek ku, begitu juga tangannya yang bermain di cipap ku. Dia menolak bahu ku lembut hingga aku terduduk di kerusi. Balaknya yang masih dalam genggaman ku itu ku tatap penuh asyik. Warnanya yang kemerahan kembang berkilat, serta merta air liur ku telan. Din tersenyum sambil melihat aku merocoh balaknya. Kemudian dia mengusap rambut ku. “Saya suka akak… tapi… akak suka tak kat saya?” Tanya Din dalam nada yang cukup romantik kepada ku. Aku masih ingat, aku tak mampu untuk berkata apa-apa ketika itu. Aku hanya tersenyum kepadanya walau pun hati ku meronta-ronta untuk mengatakan bahawa aku juga menyukainya. Malah, agak malu juga untuk aku katakan, bahawa aku juga sebenarnya secara tidak sedar telah menyintainya. Mungkin kerana umur kami jauh berbeza dan lantaran tubuh ku yang semakin gempal ini melemahkan naluri ingin mencintai dirinya, walau pun di hati ku ini, kemaruknya bukan kepalang. Tanpa di pinta, aku mula menyentuh kepala cendawan Din yang kembang berkilat itu dengan lidah ku. Aku menjilat seluruh kepala cendawannya penuh perasaan hingga air liur ku yang jatuh berciciran ke peha ku tidak ku sedari. Kemudian aku mula menghisap balak Din semakin dalam. Semakin dalam balaknya tenggelam di dalam mulut ku, semakin keras otot balaknya ku rasakan. Malah nadinya dapat ku rasakan berdenyut-denyut di lelangit mulut ku. Kekerasan balak Din membuatkan aku merasa geram. Sambil aku mengulum balaknya, sambil itu aku mengunyah perlahan kepala cendawannya di gigi geraham ku. Din ku lihat terjingkit-jingkit, mungkin akibat kesedapan hasil sentuhan gigi ku di kepala cendawannya yang kembang berkilat itu. Din menarik balaknya keluar dari mulut ku. Tangannya menarik kembali tangan ku agar aku kembali berdiri di hadapannya. Din kemudiannya memusingkan tubuh ku agar membelakanginya dan selepas itu dia menolak tubuh ku supaya direbahkan di atas meja makan. Aku yang mengerti kehendaknya terus menunduk merebahkan tubuh ku di atas meja makan, membiarkan punggung ku yang kembali ditutupi oleh kain batik lusuh ku kepada Din. “Cantik betul bontot akak… Besar… tonggek… saya tak tahan la kak… ” kata Din di belakang ku. Kemudian Din menyelak kain batik ku ke pinggang. Punggung ku yang besar berlemak itu di usap-usap tangannya. Kemudian aku merasakan ada sesuatu yang bermain-main di lurah punggung ku. Aku menoleh dan aku lihat, Din sudah menyangkung di belakang ku sambil berselera menjilat-jilat lurah punggung ku. Lidahnya yang basah itu sesekali bermain-main di lubang bontot ku dan kemudian turun ke cipap ku berkali-kali. Aku benar-benar kegelian dan kesedapan diperlakukan begitu. Air liurnya yang menyelaputi lurah punggung ku semakin banyak, mungkin Din mahu melanyak lubang bontot ku. Aku melentikkan punggung ku membuatkan muka Din semakin rapat dan tenggelam di lurah punggung ku. Berkali-kali aku mendesah nikmat ketika lidahnya menusuk masuk dan keluar lubang cipap ku. Din menghentikan jilatannya. Aku lihat, dia kembali berdiri di belakang ku sambil tangannya merocoh balaknya ke arah lurah punggung ku. Balaknya di lalukan berkali-kali di celah punggung ku dan akhirnya dia menenggelamkan balaknya ke lubang cipap ku yang licin itu. Sekali tekan sahaja, terjerlus balaknya terperosok jauh ke dalam cipap ku hingga dapat ku rasakan dinding dasar faraj ku ditekan sedikit kesenakkan ku rasakan. Perlahan-lahan Din mula menompa lubang cipap ku keluar masuk. Berdecup-decup bunyi cipap ku yang banjir di jolok balak Din yang keas tu. Memang sedap aku rasakan di perlakukan begitu. Lebih-lebih lagi, perasaan cinta yang memang tidak dapat aku hakis terhadap Din semakin menghilangkan pertimbangan akal fikiran ku sebagai isteri orang, malah sudah mempunyai anak yang sudah besar. Aku benar-benar lupa semua itu, kenikmatan yang disulami perasaan cinta yang berbunga di hati membuatkan aku lupa diri. Lama juga aku menerima tusukan balak Din yang semakin laju keluar masuk cipap ku. Kemudian Din mengeluarkan balaknya dan dia mengajak ku untuk menyambung permainan di bilik ku. Aku hanya menuruti kemahuannya tanpa sepatah kata. Di bilik, Din meminta ku supaya terlentang di atas katil. Aku yang sudah kerasukan cinta dan nafsu kepada anak muda itu hanya menurut sahaja, asalkan aku dan dia sama-sama seronok menikmati permainan yang sungguh terlarang itu. Din membuka baju dan coli ku lalu di campakkan ke lantai. Tubuh ku yang hanya tinggal berkain batik ditatap Din penuh minat. “Besarnya tetek akak…. Sumpah saya tak cari lain…. ” kata Din sambil dia memegang tetek ku dan meramasnya. Kemudian Din meletakkan balaknya yang berlumuran dengan air nafsu dari cipap ku itu di celah antara tetek ku. Aku yang tahu kemahuannya terus mengepit balaknya di tetek ku dan Din pun terus menghenjut balaknya di celah tetek ku. Kepala cendawan Din yang kembang kemerahan itu ku lihat tenggelam timbul dari celah tetek ku yang mengepitnya. Aku dapat menghisap kepala cendawannya sewaktu ianya timbul naik. Wajah Din ku lihat menahan keberahian melihat mulut ku menghisap kepala balaknya yang dikepit di celah tetek ku. “Kak… sudikah akak menjadi isteri saya?” Secara tiba-tiba pertanyaan yang sukar untuk ku jawab itu terpacul keluar dari mulut Din. Aku tiba-tiba terhenti menghisap dan menghayun tetek ku. Aku hanya tersenyum melihat bola matanya yang redup memerhati wajah ku. “Tak apa kak… saya faham perasaan akak… mungkin susah untuk akak buat keputusan di saat-saat macam ni,” kata Din sambil menarik balaknya keluar dari kepitan celah tetek ku. Din kemudian memukul-mukul kelentit ku menggunakan balaknya. Aku semakin terangsang dengan perbuatannya itu. Tangan ku segera menarik balak Din agar rapat ke pintu lubuk penuh kenikmatan milik ku. Sekali lagi balak Din terendam di dalam cipap ku. Jika tadi aku berada di dalam keadaan menonggeng di meja makan, kini aku terbaring terkangkang di atas katil yang selama ini menjadi tempat aku dan suami ku bertarung. Kain batik yang di selakkan ke atas menutupi perut ku yang membuncit dan berlemak. Din kembali menghayun balaknya keluar masuk cipap ku. Malah semakin kuat, hingga membuai tetek ku yang besar melayut. Sesekali Din menghisap tetek ku membuatkan aku semakin tidak keruan. “Kakk… oohhhh… sedapnya body akakk…. Akak tak gemuk kakk…. Akak sedappp…” kata Din yang sedang sedap melanyak tubuh ku yang terkangkang di atas katil. “Sedap Dinn…. ” pertama kali mulut ku berbicara setelah dari tadi aku bermadu asmara dengannya. “Sedap kakkk…. ” Jawab Din sambil terus menghayun balaknya keluar masuk tubuh gempal ku. Aku semakin hilang arah. Tujahan balak Din yang keras dan jitu semakin menaikkan syahwat ku dan akhirnya aku terkujat-kujat kenikmatan sambil menikmati balak Din yang ditekan kuat sedalam-dalamnya. Din membiarkan aku khayal melayani perasaan kenikmatan yang aku kecapi sambil dia terus menekan seluruh batangnya agar tenggelam sedalam-dalamnya di dalam cipap ku. Setelah aku reda dari kenikmatan yang jarang sekali ku kecapi itu, kami berkucupan penuh perasaan. Balak Din yang masih utuh dan masih terendam di dasar cipap ku kemut-kemut kuat agar Din benar-benar menikmati persetubuhan yang di kecapi bersama ku. “Kak… boleh saya minta sesuatu?” Tanya Din dalam nada yang sungguh romantik. “Apa dia sayangg… ” jawab ku kepadanya. “Selama ni saya tak tahan dengan tubuh akak yang sedap ni…” Din menghentikan kata-katanya. “Tetek akak yang besar ni buat saya selalu kepuasan sendirian di bilik air… ” sambungnya lagi, balaknya semakin di tekan kuat ke dasar cipap ku membuatkan aku sedikit kegelinjangan. “Peha akak… perut akak…. Tapi… Cuma satu je yang saya nak lepas ni… saya harappp sangat akak boleh bagi….” Katanya yang tersekat-sekat. Mungkin akibat gelora yang sedang melanda dirinya. “Apa dia sayangg… cakap lah kat akak….” Aku memintanya agar meluahkan sahaja apa yang terbuku di hatinya. “Kak… saya suka bontot akak…. Bontot akak tonggek…. Besar kakkk… ” katanya tersekat-sekat lagi. “Dinnn…. Din nak main bontot akak yeI?” Tanya ku tanpa segan silu lagi memandangkan Din kelihatan seperti terlalu malu untuk meluahkan isi hatinya. Din hanya mengangguk sambil tersenyum kepada ku. Terus sahaja aku tolak tubuhnya hingga terkeluar balaknya dari cipap ku. Kemudian tanpa diminta, aku menonggeng di atas katil. Bontot ku yang kembali tertutup oleh kain batik yang semakin renyuk ku halakan ke arah Din. Tanpa menyelak kain batik ku, Din menyembamkan mukanya ke celah bontot ku. Dapat aku dengar bunyi nafasnya menghidu bontot ku agak dalam. Kemudian Din menyelak kembali kain batik lusuh ku ke pinggang. Sekali lagi bontot ku terdedah kepada pandangan mata Din tanpa di tutupi seurat benang. Din melalukan balaknya di cipap ku, menyapu balaknya dengan cairan yang berlendir dan licin, mungkin sebagai pelincir. Boleh tahan jugak mamat ni. Mesti pengaruh cerita lucah ni. Kemudian dia mula mengunjurkan kepala balaknya ke lubang bontot ku. Aku yang sebelum ini memang sudah biasa di setubuhi melalui bontot mudah menerima tusukan balak Din. Lebih-lebih lagi balaknya sudah licin diselaputi lendir dari cipap ku. Dengan beberapa kali tusukan sahaja, separuh balaknya sudah terbenam ke dalam lubang bontot ku. “Ohh.. Dinn.. Tekan lagi sayangg… ” pinta ku agar Din menjolok bontot ku lebih dalam. Din menekan lebih dalam hingga akhirnya, keseluruhan balaknya terbenam di lubang bontot ku yang sudah lama tidak merasa dijolok balak lelaki. Belum sempat Din memulakan hayunan keluar masuk lubang bontot ku, aku sudah terlebih dahulu memulakan permainan. Dengan pinggang yang semakin ku lentikkan dan bontot yang semakin menonggek, aku gerakkan tubuh gempal ku ke depan dan ke belakang membuatkan balak lelaki pujaan ku itu keluar masuk lubang bontot ku perlahan-lahan. Buat pertama kalinya aku mendengar keluh kesah Din yang agak kuat menahan gelora kenikmatan sejak dari saat pertama kami bersetubuh tadi. Din memang betul-betul tak tahan diperlakukan begitu.

    Aku juga tidak tahu kenapa aku begitu berani berkelakuan sebegitu. Mungkin akibat desakan nafsu ku yang semakin membara kerana rasa cinta yang semakin sukar untuk dibendung, dan mungkin juga kerana lubang bontot ku dah rindu sangat hendak menikmati diliwat balak lelaki yang keras menujah lubang bontot ku. Sambil memegang pinggang ku yang masih terikat kemas lilitan kain batik lusuh yang ku pakai, Din mula menompa bontot ku semahu hatinya. Makin lama makin laju balaknya keluar masuk lubang bontot ku. Kepedihan sedikit demi sedikit semakin terasa, mungkin sebab dah lama tak kena jolok. Namun, kenikmatan yang aku nikmati benar-benar membuatkan aku lupa akan kepedihan yang aku alami. “Oooohhhh Kakkkkk…. Sedapnya bontot akakkk…. ” Din seperti separuh menjerit sambil menjolok bontot ku. “Sedap sayanggg…. Sedapkan bontot akakkk… ” aku menggodanya dengan kata-kata lucah agar dia semakin terangsang. “Ohhh… sedapnyaaa…. Kakkk… pleaseee kakkk…. Kawin dengan saya kakkk….” Din merintih kesedapan sambil memujuk ku agar menjadi permaisuri hidupnya. “Din nak ke kawin dengan akak? Akak gemuk, bontot lebar…” aku cuba melayan karenahnya. “Kakk…. Tak gemukk.. ohhh… kakk… saya suka bontot akakkk.. saya cintakan akakk…” rintih Din semakin bernafsu dan semakin laju menjolok bontot ku. “Ohh.. Dinn… Suka bontot akak yee…” aku bertanya lagi dalam kenikmatan yang semakin aku sendiri tak tahan. “Suka kakk…. Bontot akak tonggek kakkk… tetek besarrr.. kakkk… saya tak tahan kakkk….” Din semakin kuat mengerang penuh nafsu, hayunannya juga semakin kuat. “Jolok bontot akak Dinnnn…. Ahhhh… Dinnn… Lepaskan dalam bontot akak sayangggg…. “Aku merengek semakin kesedapan sambil menikmati balak Din yang semakin kekar berkembang memenuhi lubang bontot ku. “Kakkkk…. Saya cinta akakkk… Sumpahhhh!!!! AHHHHH!!!!!” Serentak itu, Din menghenyak balaknya sedalam-dalamnya dan memancutkan air maninya memenuhi lubang bontot ku. Lubang bontot ku dapat merasakan disembur air mani Din yang hangat yang memancut-mancut keluar dari balaknya yang tak henti berdenyut-denyut di dalam bontot ku. Aku menggelek-gelekkan punggung ku seperti penari dangdut membuatkan Din menggigil. Tangannya meramas pinggulku sementara yang sebelah lagi menarik kain batik yang masih terikat dipinggang ku yang menonggeng di atas katil. Aku akhirnya tertiarap di atas katil dengan balak Din masih terendam di lubang bontot ku. Sebaik dia mencabut balaknya keluar, meleleh air maninya keluar dari lubang bontot ku bersama-sama bunyi yang benar-benar lucah. Kami ketawa seketika. Sejak dari hari tu, hubungan sulit antara aku dan Din semakin membara. Boleh di katakan setiap petang selepas dia pulang dari kerja, pasti kami akan bersetubuh bersama-sama tanpa sebarang halangan. Lantaran keadaan diri ku yang sudah tidak mampu lagi untuk mengandung (menurut kata doktor), maka setiap benihnya yang kadang kala dilepaskan di dalam rahim ku memang tidak menjadi. Jika ketika aku sedang datang haid, hisapan dan kuluman menjadi pengganti. Pertama kali aku menerima pancutan air maninya di dalam mulut, aku tersedak-sedak hingga hampir termuntah kerana air maninya terlalu banyak hingga sukar untuk ku telan kesemuanya. Namun setelah aku biasa, lama-kelamaan tiada masalah lagi bagi tekak ku untuk meneguk setiap pancutan yang dilepaskannya. Puncak kepada perhubungan kami bermula semakin serius dan teruk selepas aku diceraikan suami ku. Suami ku yang tidak disangka-sangka pulang awal terkejut melihat aku yang sedang berdiri di sinki dapur, menonggeng dengan kain batik ku yang terselak ke pinggang menerima tusukan padu dan penuh berahi dari Din. Baju dan coli yang bersepah di atas lantai menandakan bahawa sudah lama perbuatan kami itu berlaku. Seingat ku, itu adalah round kedua pada petang yang sama. Yang pertama kami lakukannya di ruang tamu dalam keadaan bertelanjang bulat dengan di akhiri pancutan air mani Din yang memenuhi lubang cipap ku. Namun belum sempat kami ingin menikmati puncak kepada persetubuhan yang kedua itu, kami tertangkap oleh suami ku. Lebam-lebam Din di belasah suami ku, nasib baik tak mati. Aku hanya mampu menangis melihat kekasih ku itu di belasah dengan teruk di hadapan mata ku. Aku tak mampu berbuat apa-apa kerana aku juga takut di apa-apakan oleh suami ku. Dan pada petang itu jugalah jatuhnya talak tiga ke atas diri ku. Beberapa bulan selepas itu, aku dan Din selamat diijab kabulkan. Tiada bunga manggar, tiada majlis kenduri besar-besaran, hanya majlis pernikahan sahaja menjadi memori hidup antara aku dan Din. Aku tahu, walau pun keluarga Din tidak menyukai aku, tetapi aku tetap sayang Din kerana dia adalah suami ku yang terlalu ku cintai. Pernah juga aku mengujinya dengan memintanya untuk berkahwin seorang lagi, namun jawapannya adalah, “Langkah mayat awak dulu sayanggg…” Kini, sudah 11 tahun perkahwinan antara aku dan Din. Umur ku kini yang sudah menjangkau 53 tahun masih tetap memuaskan batin lelaki yang ku cintai itu. Umur Din yang kini 39 tahun masih tetap berahi kepada ku. Aku tahu, cintanya kepada ku bukan main-main. Bak kata pepatah ‘hilang sedara, hilang kawan, kerana kekasih aku turutkan’ memang sesuai dengan dirinya. Meskipun umur ku semakin meningkat, namun demi kasihnya, Din banyak berhabis wang ringgit demi mengekalkan kecantikan diri ku. Walau pun sudah 11 tahun menjadi isteri Din, namun tidak banyak pebezaan dari susuk tubuh ku. Hanya perut ku sahaja yang sedikit berbeza, semakin bertambah ‘tayar spare’ namun masih ada bentuk yang menggiurkan suami kesayangan ku itu. Punggung masih lagi kekal menyelerakan nafsunya, masih besar dan tonggek, malah semakin lebar. Tak hairanlah sejak dua tahun kebelakangan ni, lubang cipap ku di penuhi air maninya boleh dikira dengan jari kekerapannya. Selebihnya, lubang bontot ku lah yang menjadi tempat yang setia dipenuhi air maninya. Mungkin agak melampau apa yang ku ceritakan ini, tetapi itulah hakikatnya. Tetek ku yang besar dan kadang kala menjadi tempat pencutan air maninya ini masih lagi besar dan mengghairahkan walau pun sudah sedikit melayut. Kadang kala Din meminta ku agar tidak memaki coli ketika keluar rumah bersamanya, aku yang hanya menurut sahaja pada mulanya tidak memahami apakah niat sebenarnya. Namun setelah beberapa tahun barulah aku tahu. Rupa-rupanya dia suka melihat lelaki-lelaki di luar sana tu menelan air liur melihat tetek aku yang memang akan membuai-buai di dalam baju yang ku pakai. Malahan, putingnya yang tersembul di permukaan baju yang ku pakai seringkali menambah keberahian lelaki-lelaki yang melihatnya. Kebiasaannya apabila aku menyedari tetek ku menjadi perhatian, aku akan mula memeluk lengan Din dan meletakkan tetek ku di lengannya untuk melindungi dari di tatap oleh lelaki lain. Secara tak langsung, dapat juga aku berjalan bersama Din dengan keadaan yang amat romantik.

    Jika Din terlalu jauh dari ku, barulah aku akan menurunkan tudung ku menutupi dada ku agar dapat ku sembunyikan tetek ku yang memang masih mampu membuatkan lelaki-lelaki hilang kewarasan demi kerananya. Din yang masih lagi seorang mekanik kini sudah tidak lagi bekerja di bawah orang. Dia sudah mempunyai bengkelnya sendiri dan perniagaannya semakin berkembang maju. Aku kagum dengan usaha gigihnya. Kami juga sudah tinggal di rumah yang kami beli sendiri. Hingga kini, tiada apa yang dapat memisahkan antara aku dan suami ku, Din. Walau pun jarak umur kami 14 tahun jaraknya, namun itu sama sekali menjejaskan cinta kami yang masih kekal utuh seperti dahulu. Aku tetap cintakannya, sebagaimana dia mencintai aku sepenuh hatinya. Aku cintakan suami ku.

    cicakrosfans

    @cicakroscrew

    jubodijilat

    Fantasi dengan awek nie.. body gebu mesti banyak air nie 💦💦

    blueblog80

    Cerita kisah lucah cikgu

    Cerita Lucah Kisah Ku

    Selepas sahaja aku terpancut berdecit2 ke dalam mulut adik angkat ku dalam posisi 69 kami dan waktu yang sama dia memuntah kan cairan pusy nye ke dalam mulut ku, kami bertindih dalam keadaan begitu beberapa minit untuk dapat semula pernafasan kami yang tadi nye begitu kencang melayan nafsu ke maksima.

    Adik angkat ku yang meniarap atas badan ku perlahan-lahan menangkat bontot nye dan pusy nye terlepas dari bibir ku yang masih menjilat2 lubang dan bibir pusy nye sambil menikmati aroma dan rasa cairan yang masih meleleh perlahan dari lubang nikmat adik angkat ku.

    Batang ku yang tadinye melentok kini mula menunjuk kan seperti mahu bangun semula dan terasa ku perlahan menegang dan kembang akibat aku menikmati sedutan cipap adik angkat ku. Adik angkat ku yang sedar akan reaksi aku segera bangun dan terus pergi ke celah kangkang ku yang masih terbuka luas. Dengan senyuman menjeling pada ku dan mulut yang separuh terbuka, dia menurunkan kepala nye dan masa yang sama ku rasakan kepala cendawan ku menyentuh bibirnya dan perlahan2 tenggelam ke dalam mulut nye… ku rasakan bahang pernafasan adik angkat ku mengulum kepala cendawan ku seperti lollipop galak nye….

    Dia tak terus menelan batang ku…Cuma mainan mulut dengan kemam kepala cendawan dan gigit2 manja pangkal cendawan ku… lidah nye pula di lulurkan ke lubang kencing ku yang ku rasakan seperti terbuka di jolok lidah dan sedut oleh mulut adik angkat ku….aaahahhahagggh… keluh ku perlahan.. dan ku angkat punggung ku seperti ingin di jolok kan seluruh batang ku ke mulutnye… sedaaapppp kata ku… adik angkat menjeling lagi ke arah ku dan kali ini sambil di kuat kan kemam nye kepala cendawan ku dan di geleng2 kepala kiri dan kanan …ooogghhhahhhhh… sedapppppppp… sengaja dia buat begitu…senyum nye dengan mulut penuh kepala ku

    Batang ku sekarang dah tegang sepenuhnye…malah berdenyut2 menahan kesedapan… mazi ku yang dah mula keluar di jilat dan sedut adik angkat ku…. Ku layan nikmat di lakukan begitu kerana aku memang suka kena blow job… aku tak sangka adik angkat ku ni pandai sekali buat blow job… banyak tengok n baca porno kata nye… dan tak berpeluang praktis….sluurrpppp slurrpppp …hmmmgghmmmgghh bunyi keluar dari mulut adik angkat ku…mata nye sudah kuyu n lentok badan nye yang bogel sudah menunjukkan dia mudah bernafsu dan ghairah akibat perbuatan nye menghisap batang ku…

    Aku pun bangun dan mula merayap-rayap kan tangan ku ke tetek nya yang tergantung seperti buah ranum bergoyang-goyang di tiup angin… sambil putingnye ku gentel2 manja… ououuooffgghh tersentak adik angkat aku dan secara spontan mulut nye terus menenggelamkan batang ku… terasa hangat seluruh batang ku masuki ke pangkal tekak nye… dan di sorong tarik batang ku dengan mulut nya dari hujung kepala cendawan dan di tekan sampai ke pangakal memenuhi ruang mulut nye…

    Aku yang sudah duduk sekarang mula meneroka lubang cipap nye yang dah mula berair semula…ku usap bibir cipap nye yang tembam ke atas dan ke bawah… perlahan2 dan laju2…. Abangggggg… ahhhaaaaa…bisik dengus adik angkat ku …di jongket bontot nye kerana nikmat…

    Aku dengan manja angkat kepala adik angkat ku ke atas dan mula cium bibir nye yang basah akibat isapan batang ku…dia menyambut dengan bibir terbuka membenarkan lidah ku teroka mulut nya dan bertukar lidah dan air liur …kami yang mula nye bercium perlahan..kini dah bertambah ganas… hisapan2 lidah bertambah rakus dan tangan ku mula meramas kemas dan tetek nye dan placing tetek ku tarik2 liar…

    Aghahahahah…aduuuuuhhauuuu…sedappppp…rengek adik angkat ku….abangggg….masuk kan batang abangggg… pinta adik angkat ku…. Adik tak tahan dah ni… nak rasa batang panas abang dalam pantat adik….pinta nye…

    Adik dah sedia ke tanye ku…. Dah abang… pusy adik ni dah kembang kuncup nak kan batang abang…

    Aku yang memang dari tadi mahu kan tujahan pada pusy nye… mula merapatkan batang ku ke pusy nye dalam keadan duduk…. Adik angkat ku angkat bontot nye dan selarikan lubang pusy kea rah batang ku…perlahan2 dia turun kan bontot nye dan batang ku perlahan2 memasuki lubang cipap nye yang berair mengalir tanpa henti… bibir pusy terkopak kembang participant laluan kepala cendawan membuka laluan…ku tolakkan lagi dan kepala ku terasa kemas sempit memasuki lurah yang panas dan basah… cairan pusy adik angkat ku membantu melancarkan perjalanan batang ku..

    Oooggghhhhhh…keluh nye bila sedilit demi sedikit kepala batang ku hilang dalam pusy nye dan mula menyedut kemut kepala batang ku…batang ku pula yang tadi tenggelam dalam mulut nye sekarang di telan mulut nye di bawah pula…lagi nikmat dan kemas rasa nye akibat lubang nye yang sempit walau pun ku tau tiada dara….

    Dia yang tak dapat mengawal nikmat nye terus menekan bontot nye dan terus batang ku tenggelam sepenuh nye ke dalam pusy adik angkat ku….waarrghhhhhhh..oooggghhhh…terkeluar suara adik angkat ku….dan dia diam duduk begitu…sambil ku rasakan lubang cipap nye mengemut2 batang ku….ku rasa batangku disedut2 ke pangkal dengan aksi nye…

    Ku rapatkan badan ku ke badan nye sambil tangan ku masih rakus menggomol tetek nye yang kental dan placing tertonjol tegang bernafsu… mulut ku sibuk melayan bibir nye dan lidah nye…crutiitit cruititit bunyi air ludah kami bertukar2…cucupppcupppp… bibir di sedut2 sedap

    Kami serentak mula mulakan hayunan bontot kami seperti satu irama ke arah sama memastikan setiap kali tundun kami bertembung…batang ku tenggelam penuh ke dalam pusy nye di sambut dengan hentakan ke bawah lubang pantant nye…aghhha aaghh aghhh ooogghoooghh ..suara2 nikmat berulang2 perlahan…tk berani nak kuat2 sebab kakak nye di atas tido…waktu tu dah pukul 3 pagi tapi kami masih lagi melayang nafsu kami yang belum puas setelah kami mula kan aksi sex kami pukul 12 malam tadi…

    Aku pun baring semula sementara adik angkat ku masih menunggang ku dari atas… dengan separuh cangkung…dia turun naik sambil bontot nye di lentik kan depan dank e belakang dan kadang kala kiri kanan…menikmati batang ku yang tenggelam timbul dalam pusy nye…aku terus kan meramas2 tetek nye supaya dia dapat rasakan seluruh letrik punat2 sex nye serentak memberikan kejutan2 nikmat…

    Aku dapat rasakan dia semakin hamper ke puncak bila kemutan2 pusy nye semakin kerap dan lama2 mengepit sedut batang ku…kepala nye bergoyang2 sambil mata tertutup menghayati sepenuh nye aksi sex kami..

    Am cumin…am cumin…am cumin….haaghhhh…am cumin abang…tolak kuat2 abang..am cumin…ooohhhhh…lagi abang…adik tak tahan ni ….aghhhh sedap nye penuh nye….haagghh satisfy abang..adik nak lagiiiiiiiiii…rengek adik ku…aku tambah stim dengan rengekan adik angkat ku makin galak menghentak ke atas punggung ku masukkan batang ku sedalam bole…memang sukar nak hentak maksima bila perempuan di atas…memahami posisi kami..adik angkat menghentak kuat setiap kali dia turun…aku turut bantu dia dengan gentel2 kelentet nye yang terkangkang menerima batang ku..ini membuatkan dia lagi liar dan laju kan hayunan bontotnye dan..ahhhhggghh abangnnnnnnn cuminnnnnnn…oooghhhh…don stopppppppp…dan bontotnye terhenti bila dia hentak ke bawah…dan menekan2 macam nak penyekkan batang ku…aku pun tujah sekuat boleh ke atas dan rasa kan kemutan cipap adik angkat ku kuat sekali menekan batang ku…dank u ramas tetek nye lagi sambil sedut puting tetek nye…abannngggggggg… jerit kecil nye keluar di keheningan pagi..takut didengari..aku cepat2 cium mulut nye dan nmeratah bibir dan lidah nye…oommghghooomghgh adhdhdhduihh ….yang keluar dari mulut nye sambil badan nye kekejangan dan kaki dirapatkan ke peha ku….ku rasa air suam mencurah2 kepala batang ku di dalam cipap nye yang panas akibat geselan-geselan berterusan batang ku…

    Ku biarkan saja batang ku terus berendam di dalam cipap nye yang bertambah lemah kemutan2…dan longgar melepaskan batang ku yang masih tegang berdenyut2…setelah dia reda..aku baring kan adik angkat ku dank u lapikkan bontot nye agar cipap tembam berair nye menonjol di depan ku dan ternganga sedikit seperti bibir nya yang menanti agar di tujah2 lagi… aku pula mengambil posisi mencangkung di celah kangkang adik angkat ku dan mainkan kepala cendawan ku yang basah dik air cipap nye di bibir cipap dan tepuk2 kan atas biji kelentit nye… hhmmmmm…ahhhh…bisik nye halus dan di kangkang kan lagi cipap nye lebih luas…

    Aku yang terasa cukup teransang letakkan kepala batang ku di bukaan cipap nye dan dengan sekali henjut terus menekan dengan kuat… aaghhhhhh abanggggggg…terjerit adik angkat ku dan cipap nye yang tembam tertonjol disantak ke hujung rahim… celepap… bunyi lagaan tundun ku dan tundun nye… ku lihat matanye terbeliak menerima hentakan padu tadi… antara sakit dan sedap agak nye…aku tarik semula batang ku dan ku terjah keras sekali lagi…dan ku tarik perlahan keluar…lalu tekan sekuat nye… tersentak2 badan nye menerima hentakan2 ku yang sekarang ni bertambah kerap dan meningkat laju…aghh..ooohhh..aagghhh… jerit2 kecil keluar dari mulut nye… ku lihat cairan2 lebih banyak keluar dari cipap nye…dan secara mendadak ku tarik terus keluar batang… uuffghghh…terpancut2 air keluar dari lubang kencing nye dalam keadaan cipap nye yang terkemut2 melepaskan climax nye ..aku terusan je menekan semula cipap adik angkat ku…terjongket2 bontot nye menikmati setiap tujahan ku… kepala cendawan ku sudah ku rasakan berdenyut2 dan dapat dirasakan aliran mani ku mula tersusun di telur untuk di lepaskan…

    Adik..kata ku… pusing tiarap..kata ku…aku perlu tukar posisi supaya dapat ku tahan pancutan mani ku buat sementara… adik angkat yang masih ghairah memusingkan badan nye lalu meniarap… cantik sungguh physique adik posisi camni..puji ku…untung la sapa yang dapat puaskan nye…jawab nye…melentik punggung yang putih kental dengan alur bontot terus ke lurah yang basah lencun dengan air mainan sex kami….

    Aku mula beri ciuman berahi ke belakang telinga dan tengkuk nye sambil ku laga kan batang tegang ku di lurah bontot nye… terjungkit bontot nye terima nikmat di atas dan bawah… hhmmmmm…ahhhhh…desis nye lagi… hairan juga aku betapa kuat nye tenaga dan nafsu sex adik angkat ku dengan permainan kami kerana ku rasa dia telah beberapa mengalami climax nye tapi masih mahu di layar dan tunggang… kuat sex ye…sindir ku…kena dengan orang nye menjadi la…jawab nye…adik tak kan puas selagi abang tak pancutkan mani abang dalam cipap adik…kata nye lagi…adik rasa betapa hangat nye mani abang…hehehehe..usik nye manja…

    Aku pun capai kedua tetek nye yang terangkat akibat posisi lentik nye dank u ramas2 ganas sambil jari2 ku gentel puting2 tetek…wahhahahghh enak nya abang… lagi bang…aku terus je lakukan ramasan ku sambil mulut dan lidah ku terus layari leher..tengkuk dan belakang nye… ku lepaskan tetek nya dan mulut dan tangan ku merayap ke bawah ke ponggong kental nye… ku ramas2 pipi bontot dan lurah nye ku jilati dari atas ke bawah….oooggghhhh…bisik nye dan dilentik kan bontot nye ke atas…participant ku lebih ruang untuk melapah bontot nye…lurah dan lubang bontot ku jilat dan tujah dengan lidah ku…dan di suakan lagi ke muka ku oleh nye dengan lentikan…

    Setelah ku puas lakukan jilatan2 dan ramasan2 carry out bontot nye…dan air cipap nye terus mengalir bersama pancutan2 dari lubang kencing nye tanda nikmat oral ku…aku cangkung semula dan ku halakan semula ke lurah cipap nye…adik..tonggek kan bonto lagi..arah ku…dengan rela dia tonggekkan bontot nye dan lubang cipap nye jelas kelihatan…aku sorongkan batang ku perlahan2 dan rasakan kemutan cipap menyedut masuk batang ku… ku teruskan tolakan dan batang masuk ke lurah berair dengan lancer…adik angkat ku membantu dengan tonggek kan lagi bontot nye menerima suapan batang ku… masa yang sama ku tarik tetek nye dan badan nye melentik seperti sabut terbalik memerima nikmat tujahan batang ku dan ramasan2 di tetek dan placing nye… aku mulakan tujahan2 keras dan kuat dan ku gunakan teteknye sebagai pautan…abang..sedap abang..adik nak lagi abang…adik tak tahan niiiii…adik nak cum lagiiii…bontotnye digoyang atas bawah tanda kesedapan amat sangat…melihat bontot nye begini buat kan nafsu membuak2 menujah cipap nye…dengan nakal…aku letakkan jari tengah ku di lubang bontot nye dan setiap kali ku aku tujah cipap nye…ku masukkan jari ku ke dalam lubang bontot nye… aahhhh…appaaa tu abang…sedapppp..

    Ku ramas2 pipi bontot nye pula sambil ku tujahan2 ku makin laju… ku kuak kan bontot nye dan lubang nye ku sumbat pula dengan ibu jari ku…serentak tujahan batang ku…lubang bontot di jolok dengan jari ku…nafas nye bertambah kencang…begitu juga diri ku….ku dapat rasakan lagi…mani ku sudah mula meluru2 nak keluar dari telur ku yang keras semacam menahan kenikmatan… kemutan2 nye bertambah kemas dan lama…dan..oogghhhh abangggggg…adik cuminnnnnnnn…..dan serentak itu aku tekan kuat sepenuhnye batang ku ke pangkal dan digoyang2 di dasar cipap nye….bontonye yang terbuka ku jolok kan dengan dengan ibu jari ku sambil ku goyangkan sekuatnye…eeehhghhhh oogggghh…badan nye makin tak terkawal..dengan kepala nye meronta2 …uffhfhghhh..uuffghhh..uffgghhh…menggigil2 ku rasakan…seluruh badan nye…

    Reaksi nye membuat ku tak tertahan lagi nafsu ku….batang ku yang tenggelam ke dasar cipap nye di kemut sedut dengan kuat…ku dapat rasakan cairan suam mencurah kepala cendawan ku…dengan beberapa goyangan2…aku pun melepaskan mani ku…cruttt..cruttt..menembak dasar cipap nye…dibalas pula oleh cairan cipap yang ku rasakan membuak2 dari rahim nye… adikkkkkkk…abang pancut niiii…aghhhhh…keluh ku…k uterus menekan nekan batang ku dan pancutan mani ku berdas2 dilepaskan…semakin lemah tembakan nye…. Abangggg..mmgghhhhgggg…dia menadah cipap nye lagi..sama2 mencapai puncak climax yang diusahakan bersama…

    Ahhhahhh….aku terjelepuk di belakang nye…lentikan bontot nye pun lemah dan terus tertiarap sepenuh nye…aku biarkan batang ku mengecut perlahan2 dalam cipap nye… semakin kecil batang ku ..ia nye terkeluar dari rongga lubang cipap nye….sambil diikuti lelehan mani ku dan cairan cipap nye membasahi lantai….bau seks kami cukup kuat bercampur…ku peluk erat adik angkat ku dari belakang sambil ku cium2 manja belakang nye dan pipi nye…hhmmmmm..bes nye..puas sangat2..bisik adik angkat ku…say thanks to you kata ku…adik puas…abang pun puas… yessss…cipap ni masih mahu kan lagi batang abang tau..kata nye manje sambil menjeling ku tersenyum…tapi nak rehat dulu ye…katanye…ok kata ku…lalu ku dakap nye dalam bogel..kami berpelukan…batang dan cipap kami biarkan basah dengan cairan nikmat kami……

    misticman83

    😍🤤💦lawanye💦🤤😍