CIKGU AMIRA PART IV : SELANGKAH LAGI BERZINA

    Sambungan Part III

    "Mira!!" housemateku memanggilku dari luar. Aku yang sedang menyiapkan laporan mengenai budget untuk Kem Cemerlang SPM itu terus bangun menuju ke luar.

    "Kenapa Azura?" Soalku. Azura merupakan seorang rakanku sejak UPSI dahulu.

    Azura kemudian memberiku sebuah bungkusan. "Ni ha... Ada bungkusan untuk kau dari Shopee. Kau pandai eh sekarang beli beli barang online." Usik Azura. Wajahku bertukar merah sedikit mendengarnya.

    "Sebok laa kauuu..." Aku senyum malu sebelum mengambil bungkusan itu dari tangannya lalu aku masuk ke dalam.

    Pintu ditutup lalu dikunci. Akhirnya sampai juga barang yang aku pesan ini. Nasib baik sempat, kerana esok merupakan hari kaunselingnya dengan Faiz. Dan entah mengapa, terasa hati ini berbunga mahu bertemu pelajarnya itu.

    ———————————————-

    Aku langsung tidak boleh fokus hari itu. Aku asyik teringatkan apa yang akan terjadi antara aku dan Faiz. Nasiblah aku sudah merancang untuk melakukan ujian pada hari ini, maka aku tidak perlu berkata banyak di dalam kelas Faiz, dan aku harap sangat tiada pelajar lain yang perasan yang aku bermain mata dengan Faiz sepanjang mereka melakukan ujian yang aku beri.

    Setelah selesai ujian, aku mengutipnya dari meja ke meja, dan ketika aku mengambil kertas dari tangan Faiz, tangannya tersentuh tanganku sedikit, memberi rasa gemuruh kepadaku, membuatkan darahku mula mengalir laju, terangsang.

    Mira... Mira... Fikirku malu.

    Aku meninggalkan kelas awal hari itu, kerana aku sudah tidak keruan lagi, dan aku risau kalau aku tinggal lebih lama, aku akan berbuat perkara yang bukan bukan yang akan memberi syak kepada kelas.

    Aku tiba di bilik kaunseling dan Cikgu Suraya sedang keluar menuju ke kantin.

    "Macam mana kelas harini?" Soalnya. "Macam tu je la Cikgu... Cikgu?" Soalku.

    "Samalah Cikgu... Eh ni, Faiz dah sampai... Dia tunggu dekat dalam bilik 2..." katanya. Mataku membulat sedikit mendengarnya.

    "Oh...? Okay... Terima kasih cikgu..." Kataku sebelum aku yang merancang mahu ke mejaku dahulu, kini terus ke bilik Kaunseling

    Aku ketuk perlahan sebelum aku buka pintunya. Dan melihat Faiz sudah duduk di kerusi biasanya. Aku senyum sebelum aku juga mengambil duduk di kerusi biasaku, lalu beg yang aku bawa aku letak ke tepi.

    "Assalamualaikum Faiz, Faiz sihat?" soalku.

    "Wa'alaikumsalam Cikgu... Sihat..." Jawabnya. Aku mengangguk. Cuba mengawal diri.

    "Jadi... Minggu ni, ada kurang tak?" soalku. Faiz mengangguk.

    "Ada, ustazah... Saya... Saya kurangkan video lucah sehari hanya sekali... satu video... Dan... melancap pun hanya sekali sehari..." katanya. Aku mengangguk. "Bagus... Boleh saya tahu apa yang motivasikan awak?" soalku.

    Faiz senyum nakal. "Cikgu... Saya tak sabar nak cikgu yang tolong saya..." katanya. Wajahku bertukar merah lagi. Aku menggigit bibir bawah malu. Faiz tidak meminta izin kali ini, tangannya perlahan mencapai seluarnya, lalu dia mengeluarkan batangnya yang sudah keras itu.

    "Cikgu nak guna sarung tangan...?" soalnya. Aku menggeleng. Rasanya, sejak apa yang terjadi di dalam kereta, aku tidak perlu menggunakan sarung tangan itu lagi. Faiz senyum nakal sebelum menyandar, menunggu gerakku.

    Hari ini, aku telah menyediakan sesuatu yang istimewa untuk Faiz. Perlahan, aku membuka butang baju kurungku di bawah tudungku itu, kemudian aku menarik turun baju kurungku itu, mengeluarkan tanganku dan membiarkan ia tergantung di pinggangku. Aku lihat Faiz sedikit kecewa kerana aku di bawah baju kurungku, aku masih memakai pakaian.

    Tetapi apa yang dia tidak dapat lihat, aku memakai singlet nipis berleher V, di mana kalau diangkat tudungku ini, dia dapat melihat separuh isi tetek aku, dan lebih lebih lagi, aku memilih untuk tidak memakai bra hari itu.

    Perlahan tanganku masuk ke bawah tudungku itu, dan aku menarik singlet ku itu keluar, melimpahkan buah dadaku bersaiz 36C itu, dan aku tahu walaupun masih bertutupkan tudung aku, Faiz tahu apa yang sedang berlaku di bawah. Dan aku dapat melihat batangnya berdenyut gembira.

    "Faiz kata... Faiz nak cikgu guna... tetek cikgu kan...?" soalku. Faiz mengangguk perlahan. Aku perlahan melutut di celah kakinya sebelum tanganku keluar dari tudungku, lalu aku pegang tetek aku di luar tudung itu, membuatkan tudungku itu mengetat mengikut bentuk bulat mereka, dengan putingku yang keras tersombol. Faiz menjilat bibirnya geram.

    Perlahan aku kedepankan tubuhku, lalu aku mula mengepit batang pelajarku itu dengan buah dada besar bulatku yang berlapik tudungku itu, lalu aku mula menggerakkan tubuhku ke hadapan dan belakang, mengurut batangnya dengan buah dadaku berlapikkan tudung nipis itu.

    "Arghh fuckk.. cikgu... urghh urghh..." Faiz mengerang kesedapan sambil tangannya menggenggam kerusi erat. Aku menggigit bibir bawahku sambil aku terus menerus menggerakkan tubuhku, mengepit batangnya dengan lebih ketat, dan aku dapat rasakan pelir keras padat Faiz yang berdenyut denyut di celah buah dadaku itu.

    "Urghh... Sedap ke Faiz...?" soalku. Faiz mengangguk laju. "Ahhh... Sedap sangat, cikgu .... Ahhh..." Faiz membalas. Aku senyum malu sambil aku melajukan dayungan dan kepitan ku itu. Ke atas dan ke bawah.

    "Arghh... cikgu... Lembutnya tetek cikgu... pejal... Sedap... arghh...." Erangnya kesedapan. Aku perlahan meramas buah dadaku sendiri sambil aku mengurut batangnya itu ke atas dan ke bawah, dan aku mula perasan yang walaupun aku memegang tudungku ke buah dadaku, ianya asyik lari dan semakin longgar.

    Dan entah bagaimana, satu bisikan syaitan sekali lagi membisik kepadaku. Dan kali ini aku mengangguk menurut ideanya itu.

    Aku tidak merancang ini, namun perlahan aku melepaskan batang Faiz, sebelum aku senyum nakal sedikit. Aku melilit tudungku ke belakang kepala dan kini tetek aku jelas terdedah hanya separuh isi tetekku tutupi singlet sendat itu.

    Aku nekad membuka singlet aku lalu mencampakkannya. Kini tetekku terdedah sepenuhnya. Aku tidak mahu membuka tudung walaupun telah bogel. Biar ada unsur hijabsta supaya makin membuatkan Faiz ghairah.

    Faiz tahu apa yang hendak aku lakukan dan terus meletakkan batangnya dicelah tetekku.

    "Urghh cikgu..." panggilnya. Perlahan, aku mengepit batang Faiz kali ini tanpa beralas, menggunakan buah dadaku. Aku dapat rasakan hangat batang keras Faiz di celah tetek, dan aku mula mengurut semakin laju ke atas dan ke bawah.

    "Arghh fuckk... cikgu... Sedapnya cikgu... Ahhhh... Ahhh... shit... fuck..." Faiz mengerang semakin tidak keruan. Membuatkan nafasku juga semakin berat. Aku senyum nakal sambil melajukan urutan buah dadaku ke batangnya itu. Sambil aku genggam buah dadaku yang montok bulat itu.

    "Urghh God... Kerasnya batang awak ni Faiz... arghh..." Aku mengerang memuji batangnya itu. Membuatkan Faiz senyum bangga sambil tangannya perlahan mencapai kepalaku. Membelai kepalaku yang masih berbalut tudung.

    Aku melajukan gerakan tubuhku, memberi nikmat 'titsjob' itu kepada Faiz. Dia mengerang kesedapan sambil aku melihat ke bawah, dan melihat kepala batang Leman menonjol nonjol di dadaku.

    Air mazinya yang meleleh di celah tetekku menjadi pelincir untuk aksi titsjob ini. Jantungku berdegup kencang merasakan kehangatan batang Faiz yg gagah menghenjut celah tetekku.

    Lalu aku turunkan kepalaku dan ketika Faiz sedang menghenjut celah tetekku, mulut aku terus menyambar kepala batangnya. Dayungannya terhenti dan mulut ku terus menghisap kepala pelirnya.

    “Arghhh shit cikguuu!!” Faiz mengerang kesedapan.

    Aku mula menghisap kepala batang Faiz, dan cuba memasukkan batangnya sebanyak mungkin ke dalam mulutku. Aku menggenggam dasar batang Faiz erat, sambil aku menggerakkan kepalaku ke atas dan ke bawah, seperti di dalam filem lucah yang aku tonton itu.

    "Arghh fuckk ... cikgu... Ahhh..." Faiz mengerang kesedapan sebelum aku dapat rasakan batangnya berdenyut kuat, tanda sudah hampir.

    Aku menghisap dan cium kepala batangnya sedikit sebelum aku mengepit kembali dengan tetek aku itu, aku melajukan dayungan di celah buah tetek aku itu, bergerak ke atas dan ke bawah dengan laju.

    "Faiz dah nak pancut....? Umpphh... Nak pancut bagitau cikgu tau... Ahhh Ummphh..." Erangku manja. Faiz mengangguk laju sebelum dia mula menggerakkan batangnya ke atas dan ke bawah, melawan arus dayunganku. Air mazinya terus meleleh deras menambahkan lagi kelicinan titsjob ini.

    "Ahhh ahhh cikgu cikgu saya nak pancut!" Erangnya. Dengan itu aku menarik batangnya keluar dari celah tetekku lalu masukkan kepala batangnya ke dalam mulutku.

    Tanganku laju melancapkan batang Faiz yang berdenyut itu. Tangannya masih di kepalaku dan kali ini aku biarkan sahaja, tidak lama, Faiz mengerang kuat sebelum kepala batangnya memuntahkan berdas das air maninya ke dalam mulutku.

    "Ummph!! Ummphh!!" Aku mengerang sedikit terkejut dengan tembakan air maninya itu, aku telan sebanyak mungkin sambil aku terus memerah batang pelajarku itu.

    "Ahhhh fuckk cikgu... Umpphh... Sedapnya cikgu...." Erang Faiz kesedapan. Jemari Faiz mula tenggelam ke dalam anak tudung di kepalaku, menggenggam kepalaku lebih erat.

    Aku menghisap kepala batangnya itu sambil aku perlahan mula memasukkan lebih lagi batang Faiz ke dalam mulutku.

    “Cikguuuu..” Erang Faiz, tahu aku ingin merealisasikan gif kedua yang dihantar kepadaku itu.

    Batang Faiz yang semakin lembut itu aku hisap perlahan, dan lidahku mula membelai belai batangnya yang masih terbenam di dalam mulutku itu. Tanganku yang satu lagi mengurut ngurut perlahan dasar batang Faiz yang masih berdenyut.

    "Ummphhh... Sedapnya cikgu mcm pornstar..." Erang Faiz lagi. Aku melajukan gerak kepalaku sambil aku hisap kepala batangnya semakin kuat, perasan yang batangnya mula kembali keras.

    Aku terus mengulum dan menghisap batangnya, mendengar erangannya, membuatkan aku semakin bernafsu. Aku mula gerakkan kepalaku semakin laju setelah rasa batang Faiz cukup keras di dalam mulutku, dan sengaja aku putarkan sedikit tanganku di dasar batangnya itu, memberi lebih nikmat.

    “Fuckk sedapnyaa cikgu” erang Faiz kenikmatan. Aku melajukan hisapan, dan sengaja aku biarkan air liurku membasahi batang Faiz dengan lebih banyak, membuat bunyi basah setiap kali aku menghisap dan menggerakkan kepalaku ke bawah dan ke atas. Membiarkan air liurku meleleh ke dadaku.

    “Arghh cikgu try jangan guna tangan, guna mulut je cikgu..umphh” pinta Faiz. Aku membetulkan lilitan tudung sebentar dan kedua tanganku diletakkan di belakang.

    Aku melajukan gerak kepalaku, membuat bunyi decap hisapan basah, sambil sengaja aku lihat wajahnya yang kesedapan itu, mata kami bertentang.

    Lalu, Faiz memegang kemas kepala aku yang berbalut tudung itu dan mula menghenjut batangnya kedalam mulut aku. “Plopp plopp plopp” bunyi mulut aku digasak batang Faiz dengan laju. Air liur aku meleleh ke dada hingga habis basah dadaku.

    Batang Faiz menghenjut mulut aku tanpa belas ihsan. Faiz memegang erat kepalaku dengan kedua-dua tangannya dan menyambung menghenjut mulut aku dengan laju dan rakus.

    Aku cuba menahan daripada muntah kerana begitu loya apabila batang Faiz menghenjut mulut aku sedalam-dalamnya dengan rakus.

    "Ahhhh... powernya cikgu tahan kena face fuck ni... ahhhh..." Faiz mengerang dan berhenti menujah mulutku.

    Aku melajukan wajahku dan urutan tanganku, dengan sangaja membiarkan air liurku membasahi batang Faiz yang makin mengeras seperti sebelum pancut tadi. Lalu aku jilat semahunya batangnya itu, seperti pelakon lucah yang aku tonton.

    "Srrrppp... Ummphh... Keras betul batang awak ni Faiz... saya suka rasa batang awak dalam mulut saya...” Pujiku dengan nada nakal. Membuatkan batangnya berdenyut dengan lebih kuat mendengar kata kataku itu.

    "Ummphh... Saya pun suka batang saya dalam mulut cikgu... Urm... Agaknya... Dalam mana lagi yang saya boleh masukkan batang saya ni ye..." Usik Faiz . Aku perlahan menepuk pehanya.

    "Gatal... Lubang ni je boleh tau..." usikku sebelum aku memasukkan batang kerasnya itu ke dalam mulutku semula. Aku hisap semakin laju, kepalaku naik ke atas dan ke bawah, dan aku dapat rasakan kepala batang Faiz mula masuk lebih dalam ke dalam mulutku, memaksaku menghisapnya lagi.

    "Arghh fuckk... cikguu... kalau macam ni... ahhh... Tak lama lagi saya nak pancut.. Umppphhh!" Faiz mengerang kesedapan. Tetapi aku tidak mahu dia pancut lagi. Kerana aku juga mahukannya.

    Aku menghisap sedikit lagi sebelum aku menarik keluar batangnya dari mulutku. Aku jilat sedikit tepi batangnya lalu aku menolak diriku bangun.

    Aku buka kancing kain baju kurungku dan Faiz melihat tidak percaya, saat kain aku jatuh ke lantai, mendedahkan seluar nipis ketat yoga pants kelabu cerah yang aku order di Shopee itu, dan aku tahu Faiz tahu, aku tidak memakai apa apa di bawah yoga pants itu.

    "Urm... Faiz suka...?" Soalku. Faiz mengangguk laju. Aku menggigit bibirku sebelum aku mengambil duduk di kerusiku. Perlahan, aku membuka kakiku, berasa malu sedikit, mendedahkan bentuk pantatku yang tembam itu.

    "Urm... Faiz... Faiz buat cikgu pancut pulak boleh...? G... Guna... Urm... Guna batang Faiz...?" Soalku. Aku menggigit bibir bawah, terasa sangat nakal begini.

    Faiz perlahan bangun lalu berjalan menuju arahku yang sedang duduk, pehaku terbuka sedikit untuk pelajarku itu. Tangannya mula mengusap pehaku yang berlapikkan helai nipis yoga pants itu.Aku melihat wajahnya, perasan yang matanya tertumpu pada tembam pantatku itu. Faiz kemudian perlahan menolak kakiku lebih tinggi,lebih besar kangkangnya, sebelum dia memegang batang kerasnya itu, lalu dihunuskan ke arah pantatku yang berlapik nipis itu.

    Aku menggigit bibir bawah perlahan, kemudian perlahan Faiz menggeselkan kepala batangnya ke daging pantatku, sudah membuatkan tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh...Faiz..." Aku mengerang. Faiz kemudian mula menggeselkan kepala batangnya sedikit kuat, menolak fabric nipis itu, menggeselkan kepala batangnya ke celah bibir pantatku yang masih suci dan dara itu.

    Aku dapat rasakan batang keras panas Faiz menekan balas ke celah pantatku, dan aku dapat rasakan kepala batangnya setiap kali aku bergesal ke hadapan dan belakang. Aku pasti, kalau aku tidak memakai seluar yoga nipis ini pasti aku suda sumbatkan batang keras Faiz itu ke dalam pantatku.

    "Ahhh fuckk Faizz!!!" Aku mengerang kesedapan dan aku tidak perasan entah bila aku mula menghenjutkan tubuhku di atas tubuh Faiz itu. Dan aku biarkan tangan Faiz meramas punggungku, meramas buah dadaku di luar tudung itu.

    Tiba tiba, Faiz menurunkan wajahnya sedikit sebelum memasukkan buah dadaku yang masih belapik tudung itu ke dalam mulutnya. Menjumpai puting kerasku, dia hisap semahunya. Membuatkan tubuhku melentik kesedapan.

    "Ahhh shittt!!" Aku mengerang sedap sambil aku mula memeluk kepalanya. Aku melajukan geseran dan henjutanku, tak pernah aku sangka aku akan rasa sedap begini. Mahu sahaja aku tarik turun seluarku dan sumbatkan batang Faiz ke dalam pantatku.

    "Ahhh cikgu.. pejalnya tetek cikgu niii...Ummphhh!!" Tangan Faiz meramas penuh nafsu buah dadaku, dan lidahnya dan bibirnya rakus menghisap menjilat putingku yang tertonjol di atas tudung yang digenggam bersama buah dadaku itu.

    "Ahhhh... fuckk..gesel kuat lg sayang !! Ahhhh...." Aku mengerang kesedapan. Gerakku semakin laju dan aku semakin hampir. "Faiz!! Ahhh I’m cumming!! Ahhh Ahh Ummphhh!!!!" Aku memeluk kepala Faiz ketat, membenamkan wajahnya ke celah buah dadaku sambil aku menekankan tubuhku ke batang keras Faiz, membenamkan batang Faiz ke celah daging pantatku yang beralas seluar yoga nipis itu.

    Dengan itu, tubuhku melentik kesedapan sebelum pantatku berdenyut kuat, lalu memancut mancutkan air klimaksku di dalam pantatku, dan aku mengerang kuat dengan setiap denyutan klimaks.

    "Ahhhhh sayang!!! Urghh fuckkkk!!!" Aku mengerang kesedapan. Tubuhku berhenti bergerak di atas Faiz, lalu Faiz menarik wajahnya dari tudung ku yang membalut buah dadaku itu. Wajah kami semakin dekat sebelum Faiz mengucup bibirku dan dahiku perlahan.Nafas kami bertemu.

    Aku seolah kaku. Faiz mencium aku seperti seorang suami mencium isteri.

    Faiz menarik wajahnya sebelum senyum. "Ermm... cikgu... Saya pulak?" soalnya. Aku menggigit bibir bawah malu sebelum turun dari tubuh Leman itu. Aku tahu dia sangat sukakan buah dadaku, maka sekali lagi aku mengepit batangnya dengan buah dadaku yang bulat besar itu.

    "Ahhhh... fuckk cikgu..." Faiz mengerang kesedapan. Aku meramas buah dadaku sedikit sebelum aku mula mengurutnya ke atas dan ke bawah, menggigit bibirku nakal. Membuatkan Faiz hampir tidak keruan. Buah dadaku mengepit ketat batang keras Faiz itu.

    Aku ludah batangnya supaya lebih licin. “Fuckk yes cikgu mcm pornstar dah” erang Faiz ketika batang nya diludah aku.

    "Umphh... Faiz... Kerasnya... Panas..." usikku. Faiz senyum nakal sambil menahan, aku tahu yang dia sudah hampir tetapi dia menahan selama mungkin untuk menikmati buah dadaku itu dengan lebih lama. Sengaja aku kepitkan lebih ketat memberi rasa sedap kepadanya sambil aku memperlahankan gerakku, dan aku dapat rasakan batangnya sudah berdenyut semakin kuat.

    "Ahhh... cikgu... cikgu... Saya nak pancut sangat... Ahhh..." Erang Faiz. Aku senyum dan aku tahu aku telah berjanji untuk membiarkan dia pancut ke atas buah dadaku. Pada mulanya aku hanya ingin membiarkan dia pancut berlapikkan tudungku, namun...

    Aku halakan batang Faiz ke celah ketiak aku dan mengepitnya. Tanpa disuruh, Faiz terus menghenjut celah ketiak ku dgn rakus. “Urghh arghh sedap nya cikgu..ketat..argh mana cikgu belajar ni??” erangnya.

    Aku hanya senyum nakal dan membiarkan Faiz menghenjut celah ketiak ku. Aku dapat rasakan kehangatan batangnya yg akan memancut benih bila bila masa. Ketiak aku semakin berpeluh kuat dan ditambah pula dgn deodran yg aku pakai pagi tadi telah menjadikan celah ketiak aku licin untuk batang Faiz bermain.

    Tiba tiba Faiz mencabut batangnya yang berdenyut itu, dengan sekali urutan sahaja, kepala batangnya terus menerus memancutkan air maninya yang pekat panas itu ke buah dadaku.

    "Ummphh... Faiz!!" Aku mengerang perlahan sambil melihat mata Faiz yang melekat ke buah dadaku yang kini disirami air maninya yang pekat itu. Faiz terus mengurut dan mengurut melepaskan das demi das air mani pekatnya ke buah dadaku sambil aku terus mengurut kantung telurnya itu.

    Kemudian, Faiz mengelap kepala batangnya yang meleleh dengan air mani itu ke buah dadaku, sebelum menggeselkannya ke puting ku yang keras itu.

    "Ahhh... Faiz..." Erangku kesedapan. Faiz senyum puas melihat hasil benihnya di atas buah dadaku itu. Dan aku dapat rasakan air maninya yang panas pekat itu melekit di buah dadaku.

    "Urm... Terima kasih cikgu ..." katanya. Aku senyum mengangguk.

    "Sama sama Faiz..."

    ——————————————-

    Aku membetulkan tudung di hadapan cermin panjang tadi. Aku biarkan buah dadaku melekit dengan air mani Faiz yang kini ditutupi semula oleh baju kurung. Aku juga masih dapat merasakan air pantatku melekit di celah pehaku. Aku senyum ke arah Faiz yang duduk melihatku.

    "Urm... Apa kata minggu ni Faiz cuba tak payah tengok cerita lucah dan melancap langsung...?" soalku. Faiz senyum nakal sedikit.

    "Dengan syarat... Kalau cikgu janji buat macam ni lagi dengan saya..." katanya. Aku senyum malu. Ini semua mungkin idea nakal Faiz, namun ini juga usahaku sendiri untuk menyediakan pakaian yang sesuai dengan aktiviti nakalku ini.

    Aku senyum setuju. Tiba tiba aku teringatkan sesuatu.

    "Eh tapi Faiz, minggu depan Kem Cemerlang SPM...Awak ikut sekali tak?" soalku. Faiz mengangguk.

    "Ikut cikgu ... Add math saya teruk sikit..." jawabnya. Aku mengangguk. Entah mengapa, di belakang kepalaku sudah memikirkan perkara apa yang akan aku lakukan bersama Faiz minggu depan.

    "Macam tu... Urm... Jumpa awak minggu depan!" kataku sedikit ceria bercampur malu lalu aku keluar dahulu meninggalkan Faiz.

    Bersambung….